Dinasti Shang: Perbedaan revisi

Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
1 bita dihapus ,  3 tahun yang lalu
k
Bot: Perubahan kosmetika
k (Robot: Perubahan kosmetika)
k (Bot: Perubahan kosmetika)
=== Ringkasan Sejarah ===
Akhir dari pemerintahan Dinasti Xià, kekacauan dalam pemerintahan Dinasti Xià sendiri tidak pernah terkendali, ganguan dan serangan dari luar juga tidak pernah berhenti, setelah naik takhta, Jié (桀) juga tidak berusaha mengubah kondisi, malahan semakin lalim dan kejam, sehingga para bangsawan akhirnya mulai memberontak. Pada sekitar tahun 1600 SM, pemimpin dari suku Shāng, Tāng bergabung dengan suku bangsa lainnya mengulingkan Dinasti Xià, dan mendirikan Dinasti Shāng. Pada awalnya suku Shāng ber-ibukota di Bò (亳) (sekarang Shāngqiū, Provinsi Hénán), setelah mengalahkan Dinasti Xià, memindahkan ibukota ke barat dan tetap disebut dengan nama Bò (sekarang Yǎnshi, Hénán).
Setelah naik takhta, Tāng memerintah dengan bijaksana terhadap rakyatnya, dengan bantuan dari menteri-menteri berbakat seperti Yīyǐn (伊尹) dan Zhòngyuán (仲虺), negara semakin kuat dan makmur. Setelah Tāng meninggal, oleh karena putra sulungnya Dàdīng (大丁) mati muda, maka singgasana diwariskan kepada adik Dàdīng, Wàibǐng (外丙); setelah Wàibǐng meninggal, digantikan oleh adiknya Zhòngrén; dan setelah Zhòngrén meninggal, singgasana diwariskan kembali kepada putra dari Dàdīng, Tàijiǎ (太甲). Tahun ketiga pemerintahan Tàijiǎ, oleh karena memerintah dengan tidak benar dan tidak bermoral, Tàijiǎ diasingkan oleh Yīyǐn ke istana Tónggōng. Setelah tiga tahun tinggal di istana Tónggōng, Tàijiǎ merasa sangat menyesal, sehingga akhirnya Yīyǐn menjemput dan menyerahkan kembali kekuasaan kepadanya.

Menu navigasi

Perkakas pribadi

Ruang nama

Varian

Lainnya

Bagikan