Invasi Umayyah di Galia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Invasi Umayyah di Galia
Bagian dari Penaklukan Islam
Steuben - Bataille de Poitiers.png
The Pertempuran Tours pada 732, menggambarkan kemenangan Karl Martell (berkuda) menghadapi Abdurrahman Al-Ghafiqi (kanan) saat Pertempuran Tours. Dilukis (1837) oleh Charles de Steuben.
Tanggal719-759
LokasiGalia Selatan (sekerang Prancis)
Hasil

Kemenangan Frank:

  • Hilangnya kekuasaan Umayyah secara permanen di Iberia
Perubahan
wilayah
Penaklukan Francia Septimania
Pihak terlibat

Kekhalifahan Umayyah

Al-Andalus (dari 750)

Kerajaan Visigoth

Septimania
Aquitanian Gascogne

Negeri Franka

Kerajaan Langobardi
Tokoh dan pemimpin
As-Samah bin Malik al-Khaulani 
Abdurrahman Al-Ghafiqi 
Yusuf bin Abdurrahman al-Fihri
Ardo 
Maurontus
Ansemund 
Odo dari Aquitaine
Hunald I dari Aquitaine
Waifer dari Aquitaine 
Karl Martell
Childebrand I
Liutprand
Pippin yang Pendek

Invasi Umayyah di Galia mengikuti Penaklukan Hispania oleh Umayyah yang dipelopori oleh komandan Muslim Thariq bin Ziyad pada tahun 711. Selama abad ke-8, tentara Umayyah menaklukkan wilayah Septimania, sisa-sisa terakhir dari Kerajaan Visigoth.[1]

Pergerakan Umayyah pada awalnya terhenti di Pertempuran Toulouse pada tahun 721, tetapi mereka secara berhasil menguasai Galia Selatan hingga Avignon, Lyon, dan Autun.[2] Setelah Pertempuran Tours-Poitiers tahun 732, Bangsa Frank memberikan kedaulatan kepada Aquitanian, dan menegaskan kembali otoritas mereka atas Burgundy, tetapi nantinya pada tahun 759 mereka berhasil mengambil wilayah Mediterania Septimania, karena pengabaian Andalusia dan ketidakpuasan Gothic lokal.[3]

Penaklukan Umayyah atas Septimania[sunting | sunting sumber]

Pada 716, di bawah tekanan Kekhalifahan Umayyah dari selatan, kekuasaan Kerajaan Visigoth telah berkurang dengan cepat menjadi hanya provinsi Septimania, sebuah wilayah yang sesuai kira-kira dengan Languedoc-Roussillon modern. Pada 717, Umayyah di bawah Al-Hurr bin Abdurrahman Ats-Tsaqafi mulai menyeberangi Pire timur ke wilayah Aquitanian dan Septimania sebagai kelanjutan penaklukan Iberia, tapi komandan gagal untuk maju lebih jauh.

Setelah digantikan oleh al-Samh, pasukan Umayyah yang menaklukan Barcelona dan Septimania kota Narbonne (Arbouna bagi Arab) pada 719 meskipun menghadapi perlawanan. Banyak penduduk kota yang tewas akibat penaklukan ini. Pada 720, Narbonne dan menjadi ibu kota Septimania Muslim, dan digunakan sebagai dasar untuk ghazi. Masjid didirikan di Narbonne, di dalam gereja Sainte-Rustique.

Namun, pergerakan Umayyah sementara terhenti dalam skala besar saat Pertempuran Toulouse (721), ketika Amir al-Samh ("Zama" dari sejarah Kristen) dibunuh oleh Odo dari Aquitaine. Secara umum Gothic Septimania menyerah kepada umat Islam dalam kondisi yang menguntungkan bagi mereka, yang memungkinkan Umayyah menguasai wilayah itu dengan dukungan dari penduduk setempat dan bangsawan Gothic.

Pada 725, penggantinya, Anbasa bin Suhaym Al-Kalbi, mengepung kota Carcassonne, yang telah setuju untuk memberikan setengah dari wilayahnya, membayar upeti, dan berjuang bersama pasukan Muslim. Nimes dan semua kota utama Septimania lainnya juga jatuh di bawah kekuasaan Umayyah. Pada 720, pertempuran mengerikan, pembantaian dan kehancuran yang sangat mempengaruhi lembah Ebro Septimania yang menyebabkan aliran pengungsi yang mencari perlindungan di selatan Aquitaine di Pirenia, dan Provence.[4]

Selama periode ini, komandan Barbar; Utsman bin Naissa ("Munuza") menjadi gubernur Cerdanya (juga termasuk Catalonia modern). Pada saat itu, kebencian terhadap penguasa Arab itu tumbuh dalam pasukan Barbar.

Serangan ke Aquitaine dan Poitou[sunting | sunting sumber]

Umayyah Hispania pada tahun 732, Septimania adalah ke timur laut, sekitar Carcassonne

Pemberontakan Utsman bin Naissa[sunting | sunting sumber]

Pada 725, seluruh Septimania berada di bawah kekuasaan Umayyah. Utsman bin Naissa, penguasa Barbar Pyrenean di Pirenia timur, melepaskan diri dari Kordoba, mendirikan kerajaan berdasarkan basis kekuasaan Barbar (731). Pemimpin Barbar bersekutu dengan Bangsawan Aquitanian, Odo, yang ingin menstabilkan perbatasan, dan dilaporkan telah menikahi putri Odo yaitu Lampegia. Utsman bin Naissa selanjutnya membunuh Nambaudus, uskup Urgell,[5] seorang pejabat yang bertindak atas perintah Gereja Toledo.

Gubernur Umayyah yang baru di Cordova, Abdul Rahman Al Ghafiqi, mengerahkan sebuah ekspedisi untuk menghukum pemberontakan yang dilakukan komandan Barbar, yang membuat dirinya dan pasukannya mati di Cerdanya, menurut Penulis sejarah Mozarabic, mereka hanya berhasil membunuh uskup Gothic.

Ekspedisi Umayyah hingga Aquitaine[sunting | sunting sumber]

Didorong oleh keberhasilan-nya, ia menyerang sekutu Utsman bin Naissa di Aquitanian, Duke Odo, yang baru saja mengalami serangan oleh Karl Martell yang menghancurkan serangan Bourges dan Aquitaine utara (731). Berhasil merekrut sejumlah tentara yang diperlukan, Odo berhadapan dengan pasukan al-Ghafiqi yang telah merusak utara dengan Pirenia barat, tapi tidak bisa menahan tekanan komandan Arab melawan Bordeaux. Pemimpin Aquitanian dikalahkan di Pertempuran Sungai Garonne pada tahun 732. Kekuatan Umayyah kemudian bergerak ke utara untuk menyerang Poitou dalam rangka untuk menguasai Basilika Saint-Martin-de-Tours.

Pertempuran Poitiers (732)[sunting | sunting sumber]

Odo masih menemukan kesempatan untuk menyelamatkan diri dari Aquitaine dengan memperingatkan komandan Frank Charles dari bahaya yang akan datang terhadap kota suci Frank. Pasukan Umayyah dikalahkan dalam Pertempuran Poitiers pada tahun 732, dianggap oleh banyak titik balik dari ekspansi Muslim di Galia. Dengan kematian Odo di 735 dan setelah meletakkan detasemen di Aquitanian yang dipimpin oleh duke Hunald, Karl Martell melanjutkan ke Burgundy (734, 736) dan Mediterania selatan Galia (736, 737).

Ekspansi ke Provence dan Karl Martell[sunting | sunting sumber]

Keberangkatan pasukan Umayyah dari Narbonne ke Pippin yang Pendek, di 759, setelah 40 tahun pendudukan.

Namun, di 734, pasukan Umayyah (disebut "Saracen" oleh orang Eropa pada waktu itu) di bawah Abd ul-Malik al Fihri, pengganti Abdur Rahman, mendapatkan tanpa perlawanan penyerahan kota-kota Avignon, Arles, dan mungkin Marseille, yang diperintah oleh count Maurontus. Bangsawan Provence menyebutkan pasukan Andalusia melindungi benteng mereka dari serangan Carolingian, mungkin memperkirakan pasukannya sendiri terlalu lemah untuk menangkal pasukan Karl Martell yang terorganisir dengan baik, tentara yang kuat terdiri dari vassi yang diperkaya dengan tanah Gereja.

Charles menghadapi oposisi dari berbagai aktor regional. Dimulai dengan bangsawan Gothic dan Gallo-Romawi dari wilayah tersebut, yang khawatir kebijakannya yang agresif dan sombong.[6] Charles memutuskan untuk bersekutu dengan Raja Langobardi Liutprand dalam rangka untuk mengusir pasukan Umayyah dan bangsawan Gothic dan Gallo-Romawi. Dia juga menghadapi permusuhan dengan duke Aquitaine, yang mengancam Charles dan penggantinya Pippin di barisan belakang (737, 752) selama operasi militer di Septimania dan Provence. Duke Aquitaine pada gilirannya sebagian besar bergantung pada kekuatan pasukan Basque, yang bekerja pada sebuah aliansi strategis dengan Aquitanian sejak pertengahan abad ke-7.

Pada 737, Charles menguasai dan menjadikan Avignon menjadi puing-puing, selain menghancurkan armada Umayyah. Meskipun kerabat Charles, Childebrand gagal dalam pengepungan Narbonne. Charles menyerang beberapa kota lain yang telah bekerja sama dengan bani Umayyah, dan menghancurkan benteng-benteng pertahanan mereka: Beziers, Agde, Maguelone, Montpellier, Nimes. Sebelum kembali ke utara Francia, Charles telah berhasil menghancurkan semua oposisi di Provence dan Lower Rhone. Count Maurontus Marseille melarikan diri ke pegunungan Alpen.

Hilangnya Septimania[sunting | sunting sumber]

Muslim menegaskan kembali otoritas mereka atas Septimania selama 15 tahun. Namun, pada 752, yang baru menyatakan Raja Pippin, yang merupakan putra sebagai Raja Tour dari Karl Martell, yang memimpin kampanye baru ke Septimania, ketika kesetiaan daerah Gothic bergeser mendukung raja Frank. Tahun itu, Pippin menaklukkan Nimes dan pergi untuk menaklukkan sebagian besar Septimania sampai ke gerbang Narbonne. Dalam usahanya untuk menaklukkan Muslim Gothic Septimania, Charles mendapatkan oposisi lain, Duke Aquitaine. Duke Waiffer, menyadari ambisi ekspansi dari penerus Charles Pippin yang Pendek, tercatat menyerang dia di barisan belakang dengan pasukan Basque pada pengepungan Narbonne (752).

Akhirnya raja Frank berhasil mengambil Narbonne di 759, setelah bersumpah untuk menghormati hukum Gothic dan mendapatkan kesetiaan dari bangsawan dan penduduk Gothic, sehingga menandai akhir dari kehadiran Muslim di selatan Galia. Selain itu, Pippin mengarahkan semua upaya perang terhadap Duke Aquitaine segera setelah menundukkan Roussillon.

Anak Pippin, Karel yang Agung, memenuhi tujuan Frank dengan memperluas batas pertahanan kerajaan hingga ke luar Septimania dan Pirenia, menciptakan penghalang negara yang kuat antara Umayyah dan Francia. Zona penyangga ini yang dikenal sebagai "March Spanyol" akan menjadi fokus untuk Reconquista.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Kata-kata bahasa arab yang digunakan, seperti tordjman (translator) yang menjadi drogoman di Provençal, dan masih digunakan dalam ekspresi "par le truchement de"; charaha (membahas), yang menjadi "charabia". Beberapa nama tempat yang juga berasal dari bahasa arab atau dalam memori penghuni Muslim masa lalu, seperti Ramatuelle dan Saint-Pierre de l'almanarre (dari al-manar yaitu 'mercusuar').[7]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tricolor and crescent: France and the Islamic world by William E. Watson p.1
  2. ^ Tricolor and crescent: France and the Islamic world by William E. Watson p.1
  3. ^ Tricolor and crescent: France and the Islamic world by William E. Watson p.1
  4. ^ Collins, Roger (1989). The Arab Conquest of Spain 710-797. Oxford, UK / Cambridge, USA: Blackwell. hlm. 213. ISBN 0-631-19405-3. 
  5. ^ Collins, Roger (1989). The Arab Conquest of Spain 710-797. Oxford, UK / Cambridge, USA: Blackwell. hlm. 89. ISBN 0-631-19405-3. 
  6. ^ Collins, Roger (1989). The Arab Conquest of Spain 710-797. Oxford, UK / Cambridge, USA: Blackwell. hlm. 92. ISBN 0-631-19405-3. 
  7. ^ Xavier de Planhol; Paul Claval (1994). An Historical Geography of France (edisi ke-illustrated). Cambridge University Press. hlm. 84. ISBN 9780521322089.