Invasi Ambon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Invasi Ambon
ID Ambon.PNG
Tanggal28 September 1950 - 5 November 1950
LokasiAmbon
Hasil Kepulauan Maluku dianeksasi oleh Republik Indonesia
Pihak terlibat
 Indonesia Flag of South Moluccas.svg Republik Maluku Selatan
Tokoh dan pemimpin
Kekuatan
Indonesia 20,000 Flag of South Moluccas.svg 15,000[1]
Korban
Indonesia 100–120[a] Flag of South Moluccas.svg 5000[1] 10,000-15,000 warga sipil[1]

Invasi Ambon adalah sebuah operasi gabungan militer Indonesia terkombinasi pada 1950. Serangan tersebut bertujuan untuk merebut dan menganeksasi Republik Maluku Selatan yang memerdekaan diri.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Setelah Konferensi Meja Bundar Indonesia-Belanda, Belanda mengakui kemerdekaan Republik Indonesia Serikat (RIS). RIS merupakan federasi yang Dewan Perwakilan Rakyatnya terdiri dari 50 orang perwakilan Republik Indonesia dan 100 orang dari berbagai negara bagian menurut jumlah penduduknya.

Republik Indonesia Serikat (RIS)

Tidak mempercayai Republik Indonesia yang didominasi orang Jawa dan Muslim, orang Maluku Selatan yang sebagian besar Protestan dan pro-Belanda - yang telah lama berkontribusi pada Tentara Kerajaan Hindia Belanda (KNIL) - mendeklarasikan kemerdekaan Republik Maluku Selatan di Ambon dan Seram pada tanggal 25 April 1950. mantan menteri Indonesia Timur mendeklarasikan kemerdekaan dan mantan Wakil Gubernur Kabupaten Maluku Selatan, Johanis Hermanus Manuhutu diangkat menjadi Presiden Republik yang baru.

Deklarasi kemerdekaan mengatakan Maluku Selatan tidak lagi merasa aman di dalam Negara Indonesia Timur dan memutuskan hubungan mereka dengan RIS. Dan kemudian, mantan prajurit KNIL yang ditempatkan di Ambon bergabung dengan RMS dan membentuk Angkatan Perang RMS (APRMS). Mereka ini termasuk pasukan yang menunggu demobilisasi atau dipindahkan ke Angkatan Perang Republik Indonesia Serikat (APRIS).[2]

Pada 17 Agustus 1950, Presiden Indonesia Soekarno, memproklamasikan pemulihan negara kesatuan Republik Indonesia. RMS ini tidak diakui oleh Sukarno dan atas perintahnya militer Indonesia menyerbu Pulau Buru Maluku dan sebagian dari Pulau Seram.

Invasi Ambon[sunting | sunting sumber]

Pada saat proklamasi RMS, ada 7.345 mantan pasukan KNIL yang ditempatkan di Ambon, termasuk 2.500 orang Ambon. Prajurit ini menjadi tulang punggung APRMS. Setelah blokade angkatan laut oleh angkatan laut Indonesia, invasi ke Ambon terjadi pada tanggal 28 September 1950. APRMS melarikan diri dari kota Ambon sebelum pasukan Indonesia yang menyerang mengambil posisi di benteng tua Belanda di perbukitan di atas kota. Dari sini mereka melancarkan perang gerilya. TNI menduduki bagian utara pulau, tapi sempat terhenti oleh resistance Ambon sengit di satu kilometer lebar tanah genting, yang menghubungkan dengan bagian selatan.[3] Pada tanggal 5 November kota Ambon jatuh ke tangan tentara Indonesia. Pemerintah RMS melarikan diri ke Seram pada bulan Desember untuk melanjutkan perang dalam bentuk perang gerilya. "Kota Ambon telah musnah kecuali empat bangunan," kata seorang saksi mata kepada sebuah surat kabar Australia. "Orang Indonesia terus-menerus menyerang kota dan pesawat memberondongnya, tetapi sebagian besar kerusakan disebabkan oleh pembakaran."[4] Pertempuran itu sengit, karena lawan TNI adalah mantan prajurit KNIL yang terlatih termasuk Green Caps. Namun demikian, kerugian yang dialami tentara Indonesia relatif kecil. Meskipun prajurit RMS adalah anggota KNIL yang terlatih dan terkenal dengan keterampilan bertarungnya, perlawanan prajurit APRMS akhirnya dapat dipadamkan pada November 1950. Namun, Letkol Slamet Rijadi yang merupakan Panglima TNI di sektor Maluku dan peserta penting selama penyerangan tersebut terbunuh pada hari terakhir kampanye.[5][6][7]

Keterlibatan Belanda[sunting | sunting sumber]

Selama Revolusi Nasional Indonesia, Belanda harus membubarkan KNIL yang dipulihkan,[8] dan tentara pribumi memiliki pilihan untuk didemobilisasi atau bergabung dengan tentara Republik Indonesia. Karena ketidakpercayaan yang mendalam terhadap kepemimpinan Republik, yang didominasi oleh Islam Jawa, ini adalah pilihan yang sangat sulit bagi orang Ambon Protestan, dan hanya sebagian kecil yang memilih untuk mengabdi dengan Tentara Indonesia. Pembubaran terbukti merupakan proses yang rumit dan, pada tahun 1951, dua tahun setelah penyerahan kedaulatan, tidak semua tentara telah didemobilisasi. Belanda berada di bawah tekanan internasional yang berat untuk membubarkan tentara kolonial dan untuk sementara menjadikan orang-orang ini bagian dari tentara reguler Belanda, ketika mencoba untuk mendemobilisasi mereka di Jawa. Di sinilah letak sumber ketidakpuasan di antara tentara Maluku karena menurut kebijakan KNIL, tentara berhak memilih tempat mereka akan dibebastugaskan pada akhir kontrak mereka. Situasi politik di Republik Indonesia yang baru pada awalnya tidak stabil dan, khususnya, kontroversi mengenai bentuk federal atau negara yang tersentralisasi mengakibatkan konflik bersenjata di mana orang-orang Ambon mantan KNIL terlibat. Pada tahun 1951 Republik Maluku Selatan diproklamasikan di Ambon. RMS mendapat dukungan kuat di antara prajurit KNIL Ambon. Akibatnya tentara Maluku yang berada di luar Maluku Selatan menuntut diberhentikan di Ambon. Tetapi Indonesia menolak untuk membiarkan Belanda mengangkut tentara-tentara ini ke Ambon selama RMS tidak tertekan, karena khawatir akan perjuangan militer yang berkepanjangan. Ketika setelah pertempuran sengit RMS ditindas di Ambon, para prajurit menolak untuk diberhentikan di sana. Mereka sekarang menuntut untuk didemobilisasi di Seram, di mana masih ada kantong-kantong perlawanan terhadap Indonesia. Ini lagi-lagi diblokir oleh Indonesia.

Pemerintah Belanda akhirnya memutuskan untuk mengangkut para pria yang tersisa beserta keluarganya ke Belanda. Mereka dipulangkan pada saat kedatangan dan 'sementara' ditempatkan di kamp-kamp sampai mereka bisa kembali ke pulau-pulau Maluku.[9] Dengan cara ini sekitar 12.500 orang menetap di Belanda, sedikit banyak bertentangan dengan keinginan mereka dan tentunya juga bertentangan dengan rencana awal pemerintah Belanda.

Akibat[sunting | sunting sumber]

Setelah kekalahan RMS di Ambon oleh pasukan Indonesia pada November 1950, pemerintah yang menyatakan diri mundur ke Seram, di mana perjuangan bersenjata berlanjut hingga Desember 1963. Pemerintah di pengasingan pindah ke Belanda pada tahun 1966, mengikuti pemimpin perlawanan dan presiden Penangkapan dan eksekusi Chris Soumokil oleh pihak berwenang Indonesia. Pemerintah yang diasingkan terus ada, dengan John Wattilete sebagai presiden petahana sejak April 2010.

Perserikatan Bangsa-Bangsa[sunting | sunting sumber]

Proklamasi RMS telah menjadi subjek dalam agenda Perserikatan Bangsa-Bangsa, tetapi digantikan oleh Perang Korea. Pada 1 Oktober, pemerintah RMS meminta intervensi dari Dewan Keamanan PBB, Australia dan Belanda untuk menyerbu pasukan Indonesia. Belanda menyatakan bahwa ini adalah masalah PBB dan merujuk pada transfer RTC.[10]

Warisan[sunting | sunting sumber]

Keterlibatan militer di Maluku mendorong Kawilarang untuk mendirikan apa yang kemudian menjadi Kopassus pasukan khusus Indonesia.[11]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Angka 4.000-5.000 diberikan oleh seorang letnan Australia yang ditempatkan di Ambon, sedangkan kepala operasi TNI di wilayah tersebut memperkirakan 100 hingga 120 orang tewas[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Chauvel, Richard (2008). Nationalists, Soldiers and Separatists: The Ambonese Islands from Colonialism to Revolt, 1880-1950 (dalam bahasa Inggris). BRILL. hlm. 391. ISBN 9789004253957. 
  2. ^ Associated Press (27 April 1950). "Amboinese Secede From Indonesia In New Federation's Forth Revolt" (PDF). New York Times. Diakses tanggal 5 March 2020. 
  3. ^ "Invasion of Ambon". The Cairns Post. 23 October 1950. Diakses tanggal 5 March 2020. 
  4. ^ "First-Hand Accound of Ambon Invasion". The West Australian. 13 December 1950. Diakses tanggal 5 March 2020. 
  5. ^ Associated Press (4 November 1950). "Indonesia takes amboina, says revolt is over". The Evening Star. Diakses tanggal 5 March 2020. 
  6. ^ "Invasion of Ambon by Indonesian forces". The West Australian. 5 October 1950. Diakses tanggal 5 March 2020. 
  7. ^ https://history.state.gov/historicaldocuments/frus1955-57v22/d327
  8. ^ De plechtigheden in Djakarta bij de opheffing van het KNIL. Rekaman video menunjukkan upacara resmi pembubaran KNIL.
  9. ^ Kisah rumit pembubaran KNIL dijelaskan secara singkat di sini. Untuk analisis yang lebih luas lihat Manuhutu (1987); Steylen (1996: 33-63); van Amersfoort (1982: 101-8). Dampak psikologis pembubaran KNIL terhadap prajurit Ambon dijelaskan dalam Wittermans (1991).
  10. ^ "Invasie op Ambon begonnen Indonesische korvetten schieten van de baai uit op de stad Ambon vraagt tussenkomst van de Veiligheidsraad, Nederland en Australië". "De Gooi- en Eemlander : nieuws- en advertentieblad". Hilversum, 02-10-1950. Geraadpleegd op Delpher op 26-08-2019, https://resolver.kb.nl/resolve?urn=ddd:011155482:mpeg21:a0019
  11. ^ Conboy, Kenneth J. (2003). Kopassus: Inside Indonesia's Special ForcesAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Jakarta: Equinox Publishing. hlm. 16. ISBN 9-7995-8988-6.