Insyaallah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

In Sya' Allah (إن شاء الله In šyāʾ Allāh) adalah ucapan seseorang dalam bahasa Arab memiliki arti "Jika Allah mengizinkan" atau "Kehendak Allah". Istilah ini digunakan untuk menyertai pernyataan akan berbuat sesuatu pada masa yang akan datang. Pada negara-negara yang menggunakan Bahasa Arab, istilah ini digunakan oleh semua umat yang beragama, yang berarti istilah ini tidak menunjukkan sifat suatu agama tertentu, tetapi hanya memiliki arti "Jika Allah mengizinkan".

Salah satu penggunaan In sya' Allah adalah untuk mengindikasikan bahwa kesuksesan yang diraih bukanlah semata karena usaha keras dan kehendak seseorang, tetapi lebih kepada bahwa usaha keras yang dilakukan adalah untuk mendapatkan rida dari Allah. Di mana rida Allah dapat diinterprestasikan sebagai hal terbaik untuk manusia, bumi, dan semua ciptaan Allah yang lainnya. Istilah ini secara umum sering digunakan oleh umat Muslim, tetapi juga sering digunakan oleh kelompok Kristen di daerah timur tengah, seperti Gereja Koptik Ortodok. In sya' Allah diucapkan bila berbicara mengenai rencana atau kegiatan yang diharapkan akan terjadi pada masa yang akan datang. Istilah tersebut juga menunjukkan suatu kepatuhan terhadap Allah, di mana seorang yang mengucapkan hal tersebut berarti menyerahkan segala keputusan di tangan Allah, dan menerima takdir bahwa kadang Allah bertindak tidak sesuai dengan dugaan manusia.

Dalam Al-Quran, tertulis bagi Muslim bahwa merupakan hal yang dilarang mengucapkan suatu hal yang akan dilakukan pada masa depan (berjanji) tanpa mengucapkan In sya' Allah. Penggunaan In sya' Allah sesuai dalil pada Al-Quran surah Al Kahfi:

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]