Insiden Laconia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Insiden Laconia
U-156 37-35 Laconia 1942 09 15.jpg
U-156 dan U-506 bersaha kru Laconia
Tanggal12–24 September 1942 (1942-09-12 – 1942-09-24)
Lokasidi lepas pantai Afrika Barat
JenisSerangan torpedo diiringi usaha penyelamatan, tembakan bersahabat oleh pasukan Amerika
Peserta/Pihak terlibatRoyal Navy, Kriegsmarine, Pasukan Udara Angkatan Darat Amerika Serikat, Prancis Vichy
HasilOrdo Laconia
Korban
1.619 tewas; 1.113 selamat

Insiden Laconia adalah sederatan kejadian yang bersangkutan dengan tenggelamnya kapal tentara Inggris di Samudra Atlantik dalam Perang Dunia II serta serangan terhadap upaya penyelamatan korban.

Urutan kejadian[sunting | sunting sumber]

Serangan Jerman[sunting | sunting sumber]

Pukul 22.00, 12 September 1942. Kapal selam Jerman U-156 sedang berpatroli di Atlantik Selatan di lepas pantai sebuah tonjolan yang terletak di tengah-tengah Afrika antara Liberia dengan Pulau Ascension. Dengan melihat melalui periskop andalannya, Werner Hartenstein memergoki sebuah kapal Sekutu yang sedang berlayar sendirian. Dia lalu memutuskan untuk tidak melewatkan kesempatan ini dan menyerang.[1]

Tak lama, sebuah torpedo meluncur dari U-156 dan dengan telak menghantam kapal sasarannya yang berbobot 20.000 ton. Sudah tentu ledakan dahsyat terjadi, dan segera menghantar kapal tersebut ke dasar lautan. Kegembiraan Hartenstein atas tambahan jumlah bunuh-nya ini hanya sebentar saja, dan berganti dengan kengerian: Setelah menyembulkan kapalnya ke permukaan dengan harapan menemukan perwira senior yang masih selamat demi mencari bocoran informasi intelijen, dia terkejut begitu mendapati bahwa di sekeliling kapal, lebih dari 2.000 orang mengambang dan berteriak-teriak meminta pertolongan. Ternyata yang dia jadikan sasaran bukanlah kapal barang seperti biasanya, melainkan kapal penumpang bernama Laconia keluaran White Star Liner. Tanpa diketahui oleh Hartenstein, Laconia tak hanya membawa awak kapalnya yang berjumlah 136 orang, tapi juga 80 wanita dan anak-anak Inggris, 268 prajurit Inggris, 160 prajurit Koprs Pembebasan Polandia, dan 1.800 tawanan perang Italia.

Operasi penyelamatan[sunting | sunting sumber]

Terkejut atas begitu banyaknya manusia yang terombang-ambing di permukaan laut,[2] Hartenstein buru-buru memerintahkan operasi penyelamatan terhadap mereka. Tak lama dek U-156 telah disesaki oleh lebih dari 200 orang penumpang yang selamat, termasuk lima orang wanita dan tambahan 200 orang lagi yang ditarik menggunakan perahu sekoci. Hartenstein juga langsung menghubungi markas besar U-boat di Hamburg untuk meminta tambahan bantuan demi menolong sisa-sisa penumpang yang masih berada di air. Kepala Operasi U-boat, Admiral Karl Dönitz memerintahkan segera dua kapal selam yang lokasinya paling dekat untuk meluncur ke lokasi.

Tak hanya itu yang dilakukan oleh Hartenstein. Dia mengirim pesan dengan bahasa Inggris ke setiap kapal yang berada tidak jauh dari situ untuk meminta pertolongan, sekaligus memberitahu posisi kapalnya berada. Dia berjanji tidak akan menyerang setiap kapal yang datang untuk tujuan membantu. U-156 tetap berada di lokasi tenggelamnya Laconia selama dua setengah hari selanjutnya. Tak lama sebelum tengah hari tanggal 15 September, akhirnya datang bantuan pertama: U-506 dibawah pimpinan Erich Würdemann, dan beberapa jam kemudian hadir pula U-507 dengan kaptennya Harro Schacht dan kapal selam Italia Cappellini. Keempat kapal selam tersebut lalu beriringan menuju pantai Afrika dengan deknya dipenuhi oleh manusia, belum lagi belasan kapal penyelamat yang ditarik dengan tali tambang. Mereka lalu bertemu dengan kapal-kapal perang Vichy Prancis yang telah dikirimkan dari Senegal dan Dahomey (sekarang Benin).[3]

Pengeboman Amerika[sunting | sunting sumber]

Sayangnya, operasi penyelamatan yang telah dilakukan mati-matian oleh Werner Hartenstein ini tidaklah berakhir dengan bahagia. Esok paginya, sebuah pesawat pengebom B-24 Amerika yang sedang berpatroli di sekitar pulau Ascension memergoki keempat kapal tersebut, yang kini telah dilengkapi dengan bendera palang merah yang dibentangkan di atas dek senjatanya. Hartenstein memberi sinyal pada sang pilot untuk meminta bantuan. Seorang perwira Inggris juga mengirim pesan:

RAF officer speaking from German submarine, Laconia survivors on board, soldiers, civilians, women, children.

Perwira AU Inggris berbicara dari kapal selam Jerman, ada korban selamat Laconia disini, tentara, warga sipil, wanita, anak-anak.

Letnan James D. Harden dari Pasukan Udara Angkatan Darat Amerika Serikat tidak menjawab mereka, ia malah berbalik sekaligus memberitahu pangkalannya akan situasi yang kini dihadapinya. Perwira senior yang bertugas pada hari itu, Kapten Robert C. Richardson III hanya mempunyai dua pilihan: Membiarkan gerombolan U-boat itu pergi, yang sama saja dengan memberi mereka kesempatan untuk menenggelamkan lebih banyak kapal Sekutu di masa depan; atau memerintahkan B-24 untuk menyerang, yang sekaligus berarti pula maut bagi banyak penumpang Laconia yang menumpuk di dek dan sekoci. Tentu saja dia akan menyerang kumpulan kapal selam Jerman tersebut.

Setelah menerima perintah penyerangan, Harden langsung berbalik ke lokasi "penampakan", dan segera menyerang dengan bom dan peledak kedalaman. Salah satunya mendarat dengan telak di salah satu sekoci yang sedang ditarik oleh U-156, sementara yang lain menghantam sang kapal selam itu sendiri. Mendapat serangan sebegitu rupa, Hartenstein tidak mempunyai pilihan lain selain buru-buru menyelam ke dasar laut, sementara deknya masih dipenuhi orang, dan belum lagi perahu-perahu penyelamat yang tersambung dengan tambang. U-156 segera menyelam dan berhasil meloloskan diri.[1] Ratusan dari penumpang Laconia yang telah dengan susah payah diselamatkan itu kini hilang ditelan samudera, meskipun 1.100 di antaranya berhasil diselamatkan kembali oleh kapal perang Prancis yang datang tidak lama kemudian. Seorang pelaut asal Afrika Selatan, Tony Large, menghabiskan waktu 39 hari di tengah samudera sebelum akhirnya diselamatkan.[4]

Operasi penyelamatan paska insiden[sunting | sunting sumber]

Rescued British Sailors, Soldiers, Airmen and Merchant Seamen - on the French warship Gloire oleh Edward Bawden

Tidak menyadari serangan itu, kapal selam Jerman U-507 & U-506 serta kapal selam Italia Cappellini terus menyelamatkan korban selamat. Pagi berikutnya, Komandan Revedin dari Cappellini menemukan bahwa dia menyelamatkan orang-orang yang dulunya diselamatkan oleh U-156. Tanggal 17 September, U-506 mendapat serangan peledak kedalaman dari pesawat pengebom Amerika lainnya. Kapal selam tersebut langsung masuk ke dalam lautan dan ajaibnya ia tidak rusak sedikitpun.[1]

Buntut kejadian[sunting | sunting sumber]

Insiden ini ternyata mempunyai konsekuensi yang berdampak jauh. Sampai saat itu adalah suatu hal yang biasa bagi para awak kapal selam Jerman untuk membantu orang-orang yang selamat dari kapal yang ditenggelamkannya dengan makanan, air dan juga arah ke daratan terdekat.[5] Tapi begitu mendengar bahwa U-boatnya telah diserang ketika sedang dalam operasi penyelamatan padahal telah membawa bendera palang merah, Dönitz memberi perintah bahwa mulai saat itu setiap usaha penyelamatan dilarang untuk dilakukan, dan setiap kru kapal musuh yang selamat dibiarkan untuk tetap berada di lautan. Insiden Laconia ini juga dijadikan alasan oleh para jaksa Sekutu dalam Pengadilan Nürnberg tahun 1946 untuk mendakwa Dönitz dengan tuduhan kejahatan perang, padahal satuan kapal selam Amerika yang beroperasi di Pasifik pun menjalankan instruksi yang serupa dengan yang diterapkan oleh Dönitz.[1] Akibatnya, dia terpaksa menjalani hukuman penjara selama 11,5 tahun.

Dalam sebuah wawancara Robert C. Richardson III, tidak tahu kalau itu merupakan operasi palang merah Jerman. Lalu, alasan penyerangannya adalah:[6]

  • Dia percaya bahwa dalam aturan perang saat itu, tidak memperbolehkan kapal perang untuk mengibarkan bendera palang merah.
  • Dia takut kalau kapal selam Jerman tersebut akan menyerang dua kapal kargo Sekutu yang dialihkan oleh Inggris ke lokasi tersebut.
  • Dia berasumsi bahwa kapal selam Jerman tersebut hanya menyelamatkan tawanan perang Italia.
  • Dalam penilaian taktisnya, ia percaya bahwa kapal selam tersebut mungkin menemukan dan ingin menghancurkan lapangan udara rahasia Ascension beserta tangki bahan bakarnya, sehingga memotong rute suplai ulang pesawat Sekutu untuk pasukan Inggris di Mesir dan pasukan Soviet di Rusia.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Clay Blair Hitler's U-Boat War: The Hunted 1942–45 Hachette UK 2012 ISBN 9780297866220
  2. ^ Doenitz, Grand Admiral Karl Memoirs, Ten Years and Twenty Days: Frontline Books, 1990, p. 255
  3. ^ "Amphibian Patrol Squadrons (VP-AM) Histories: VP-AM-1 to VP-AM-5" (PDF). United States Navy. December 2003. Diakses tanggal 2006-09-05.  According to the official after-action report by the U.S. Navy, all four submarines were present. Survivor accounts in One Common Enemy and The U-Boat Peril say the Italians arrived later.
  4. ^ The Nazi with a heart: U-boat skipper who ruthlessly torpedoed a British ship then defied Hitler to rescue survivors Daily Mail January 6, 2011
  5. ^ Blair, Clay (1996). Hitler's U-Boat War - The Hunters, 1939-1942. Modern Library. hlm. 81, 85–86, 144. ISBN 0-679-64032-0. 
  6. ^ Origin of the Laconia Order by Dr Maurer Maurer and Lawrence Paszezk, Air University Review, March–April 1964 and The USAF Oral History Interview – Brig-Gen. Robert C. Richardson III (K239.0512-1560) 18–19 May; 14 June 1984, USAF Historical Research Center, Maxwell AFB AL

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Bishop, Chris (2006). Kriegsmarine U-boats 1939–45. London: Amber Books. ISBN 978-1-904687-96-2. OCLC 123895804. 
  • Rohwer, Jürgen; Gerhard Hummelchen (1992). Chronology of the War At Sea 1939–1945: The Naval History of World War Two (edisi ke-2nd rev., expanded). Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 978-1-55750-105-9. OCLC 26407767. 
  • McLoughlin, Jim (2006). One Common Enemy: The Laconia Incident: A Survivor's Memoir. Australia: Wakefield Press Pty. ISBN 978-1-86254-690-5.  and also ISBN 0-948065-77-X

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Grossmith, Frederick (1994). The Sinking of the Laconia, A Tragedy in the Battle of the Atlantic. ISBN 1-871615-68-2. 
  • Hawkins, Doris (1943). Atlantic Torpedo – The record of 27 days in an open boat following a U-boat sinking. London: Victor Gollancz. 
  • Blair, Clay (1998). The Hunted, 1942–1945. Random House. ISBN 0-679-45742-9. 
  • Peillard, Leonce (1963). The Laconia Affair. New York: G. P. Putnam's Sons. ISBN 0-553-23070-0. 
  • Maurer, Maurer; Paszezk, Lawrence. Origin of the Laconia Order. Air University Review (edisi ke-March–April 1964). 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 5°S 9°W / 5°S 9°W / -5; -9