Indikator lintasan ancang presisi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Indikator lintasan ancang presisi dapat dilihat di sebelah kanan landasan pacu. Pesawat ini sedikit di bawah lintasan miring (glideslope).

Indikator lintasan ancang presisi (bahasa Inggris: precision approach path indicator; atau PAPI) adalah alat bantu visual yang menyediakan informasi panduan untuk membantu pilot memperoleh dan mempertahankan pendekatan yang benar (dalam bidang vertikal) terhadap sebuah bandar udara. Indikator ini umumnya terletak di samping landasan pacu, sekitar 300 meter di luar ambang batas landas dari landasan pacu.

Perkembangan[sunting | sunting sumber]

Sistem indikator ini pertama kali diciptakan pada tahun 1974 oleh Tony Smith dan David Johnson di Royal Aircraft Establishement di Bedford, Inggris. Mereka memerlukan waktu dua tahun untuk mengembangkan teknologi tersebut. Pekerjaan Smith dan Johnson telah mendapatkan penghargaan dari RAE, Beasiswa Aeronautical Society, sebuah penghargaan dari American Flight Safety Foundation, dan Medali Emas dari Inggris Guild Air Pilots. Para insinyur dari Research Engineers (RE) juga banyak terlibat dalam proyek ini, memproduksi dan memasok unit indikator lintasan untuk uji coba pertama. Desain yang sama masih digunakan hari ini, dan bahkan digunakan oleh NASA Space Shuttle untuk melakukan pendaratan yang aman, seperti yang diungkapkan oleh Johnson yang diwawancarai oleh media berita lokal dan TV Inggris.[1]

Makna indikator[sunting | sunting sumber]

Rasio lampu putih terhadap lampu merah yang terlihat tergantung pada sudut pendekatan pesawat ke landasan pacu. Apabila pilot berada di atas lintasan miring (glideslope) yang telah ditentukan, ia akan melihat banyak lampu putih yang menyala dibandingkan lampu merah, dan sebaliknya. Untuk sudut pendekatan yang optimal, rasio lampu putih dan lampu merah tetaplah sama. Pengecualian diberikan pada Boeing 747 dan Concorde. Pada pesawat Boeing 747, kokpit berada sekitar 20 kaki di belakang hidung pesawat dan jauh lebih tinggi dari pesawat umumnya, awak pesawat dalam 747 biasanya akan melihat satu merah dan tiga lampu putih ketika mereka berada di lintasan miring. Awak pesawat Concorde akan melihat empat lampu putih karena sudut pandang ancang Concorde lebih tinggi daripada pesawat terbang tradisional.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Jumlah lampu merah terlihat lebih banyak dibandingkan dengan jumlah lampu putih seperti yang terlihat pada gambar di atas menandakan bahwa pesawat sedang terbang di bawah lintasan miring.

Siswa pilot ketika awal pelatihan menggunakan panduan berikut:

  • WHITE on WHITE – "Periksa ketinggianmu" (atau "Kau akan terbang sepanjang malam") (terlalu tinggi)
  • RED on WHITE – "Kau benar"
  • RED on RED – "Kau akan mati" (terlalu rendah)

hingga mereka terbiasa dengan makna lampu-lampu tersebut.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-25. Diakses tanggal 2017-05-14.