Islandia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Iceland)
Lompat ke: navigasi, cari
Republik Islandia
Lýðveldið Ísland (Islandia)
Bendera
Moto
Lagu kebangsaan
Lofsöngur
Ibu kota
(dan kota terbesar)
Reykjavík
64°08′LU 21°56′BT / 64,133°LU 21,933°BB / 64.133; -21.933
Bahasa resmi Islandia
Pemerintahan Republik parlementer
 -  Presiden Guðni Th. Jóhannesson
 -  Perdana Menteri Bjarni Benediktsson
Legislatif Alþingi
Pembentukan
 -  Pemukiman pertama Abad ke-9 
 -  Persemakmuran 930–1262 
 -  Bersatu dengan Norwegia 1262–1814 
 -  Monarki Denmark 1380–1944 
 -  Kerajaan 1 Desember 1918 
 -  Republik 17 Juni 1944 
Luas
 -  Total 102.775 km2 (108)
 -  Perairan (%) 2,7
Penduduk
 -  Perkiraan 2015 329.100 (182)
 -  Kepadatan 3,2/km2 (233)
PDB (KKB) Perkiraan 2015
 -  Total $14.488 miliar[1] (142)
 -  Per kapita $44.575[1] (23)
PDB (nominal) Perkiraan 2015
 -  Total $17.216 miliar[1] (111)
 -  Per kapita $52.967[1] (16)
Gini (2013) 24 (rendah)[2]
IPM (2013) Steady 0,895 (sangat tinggi) (13)
Mata uang Króna Islandia (kr) (ISK)
Zona waktu Waktu Greenwich (GMT) (UTC+0)
Lajur kemudi kanan
Kode ISO 3166 IS
Ranah Internet .is
Kode telepon +354

Islandia (bahasa Islandia: Ísland) adalah sebuah negara Nordik yang terletak di sebelah barat laut Eropa dan sebelah utara Samudera Atlantik, yang terdiri dari Pulau Islandia dan beberapa pulau kecil disekitarnya. Islandia terletak 300 kilometer di sebelah timur Greenland dan 1.000 kilometer dari Norwegia. Negara memiliki populasi sebanyak 332.529 penduduk dan luas 103.000 km persegi, menjadikannya negara dengan penduduk terjarang di Eropa.[3] Ibukota dan kota terbesar di negara ini adalah Reykjavík. Reykjavík dan sekitarnya adalah tempat tinggal bagi dua pertiga populasi.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Lukisan dari abad ke-19 yang menggambarkan pertemuan Alþingi di Þingvellir.

Orang pertama yang tinggal di Islandia adalah para biarawan Irlandia yang datang pada awal abad ke-9. Pada pertengahan abad ke-9, bangsa Viking bermigrasi dan tinggal di Islandia. Viking pertama yang tinggal di Islandia adalah Flóki Vilgerðarson. Dialah yang memberi Islandia nama seperti sekarang. Ingólfur Arnarson, seorang kepala suku dari Norwegia, tinggal dan menetap di barat daya Islandia dan mendirikan kota Reykjavik.

Sekitar tahun 930-an, para penguasa Islandia mulai menulis konstitusi negara mereka. Mereka membuat apa yang dinamakan Althing, sejenis parlemen yang berkantor pusat di kota Þingvellir. Islandia dapat dikatakan sebagai negara bersistem demokrasi tertua yang masih bertahan sampai sekarang.

Pada tahun 985, Erik si Merah diasingkan dari Islandia karena telah membunuh seseorang. Dia lalu berlayar ke barat dan menemukan Greenland. Anak Erik, Leif Erikson, menemukan Amerika pada tahun 1000 dan menamakannya Vinland. Perjalanan Erik, Leif, dan pengikutnya dikisahkan dalam sebuah saga.

Pada tahun 1262, Islandia menjadi bagian dari Norwegia hingga pada tahun 1814 Islandia menjadi bagian dari Denmark. Pada akhir abad ke-19, banyak penduduk Islandia yang ingin memerdekakan dari Denmark. Pada tahun 1918, Islandia mendapatkan kedaulatannya, tetapi raja Denmark masih didaulat menjadi raja Islandia.

Ketika Jerman menduduki Denmark pada tanggal 9 April 1940, Althing memutuskan bahwa Islandia adalah milik rakyat Islandia. Akan tetapi, mereka masih belum mendeklarasikan kemerdekaan pada saat itu. Tentara Inggris dan menyusul kemudian Amerika Serikat berinisiatif untuk menduduki Islandia supaya tidak diserang Jerman. Pada tahun 1944, Islandia akhirnya mendeklarasikan kemerdekaannya.

Setalah Perang Dunia II, Islandia menjadi anggota NATO, tetapi tidak menjadi anggota Uni Eropa. Antara tahun 1958 hingga 1976, terjadi tiga kali selisih paham antara Islandia dengan Inggris tentang siapa yang berhak mengambil ikan kod dari perairan di sekitar Islandia. Peperangan tersebut disebut Perang Kod. Tidak ada korban dalam perang tersebut. Pada tahun 1980, Vigdís Finnbogadóttir terpilih menjadi presiden. Dia merupakan presiden wanita pertama di Islandia.

Kota-Kota Penting[sunting | sunting sumber]

Reykjavik adalah ibukota Islandia dan memegang peranan penting sebagai kota pelabuhan. Kota-kota penting lainnya antara lain Akureyri, Kópavogur, Hafnarfjörður, Keflavík, dan Vestmannaeyjar.

Penduduk Islandia[sunting | sunting sumber]

Penduduk Islandia sebagian besar adalah orang Skandinavia. Bahasa yang mereka gunakan adalah bahasa Islandia yang hampir tidak berubah ejaan maupun tata bahasanya selama 1.000 tahun. Orang Islandia bahkan dapat membaca saga kuno yang menceritakan tentang petualangan para Viking tanpa kesulitan yang berarti. Hampir semua orang Islandia menganut agama Kristen aliran Lutheran.

Nama Orang Islandia[sunting | sunting sumber]

Nama belakang tidak dikenal di Islandia. Orang Islandia menggunakan patronim, di mana digunakan akhiran -son bila ia pria dan -dóttir bila ia wanita.

Sebagai contoh, Jón Stefánsson mempunyai anak lelaki bernama Gunnar. Nama akhir Gunnar bukanlah Stefánsson seperti bapaknya, melainkan Gunnar Jónsson yang berarti Gunnar, anak laki-laki dari Jón. Hal yang sama berlaku bagi wanita. Apabila Jón Stefánsson mempunyai anak perempuan yang bernama Katrín, maka nama belakangnya bukanlah Stefánsson, melainkan Jónsdóttir. Dalam hal ini, namanya berarti Katrín, anak perempuan dari Jón.

Dalam kasus tertentu, nama belakang seseorang dapat pula diambil bukan dari nama pertama orangtuanya, melainkan dari nama keduanya. Misalnya, bila Jón adalah anak laki-laki dari Hjálmar Örn Vilhjálmsson, ia dapat dinamai Jón Hjálmarsson (Jón, anak laki-laki dari Hjálmar) atau Jón Arnarson (Jón anak laki-laki dari Örn). Alasannya adalah bahwa orangtuanya lebih suka anaknya dipanggil dengan nama tengah, bukan dengan nama pertama. Hal ini cukup lazim atau mungkin pula nama tengah itu terdengar lebih cocok dengan nama pertama si anak.

Sebagian besar nama belakang orang Islandia membawa nama ayahnya, namun dalam kasus tertentu, nama ibunyalah yang dipergunakan karena berbagai alasan. Terkadang si anak atau si ibu ingin memutuskan ikatan sosial dengan si ayah. Sejumlah feminis menggunakan hal ini sebagai sebuah pernyataan sosial. Sebagian yang lain memilihnya hanya karena masalah selera saja. Betapa pun juga, konvensinya tetap sama. Guðjón, anak laki-laki dari Bryndís, akan menggunakan nama lengkap Guðjón Bryndísarson yang berarti Guðjón, anak laki-laki dari Bryndís.

Di banyak negara orang memanggil orang lain dengan nama belakangnya, tetapi di Islandia orang memanggil orang lain dari nama depannya. Sebagai contoh ketika orang membicarakan tentang Halldór Ásgrímsson mereka tidak memanggilnya Ásgrímsson, tetapi Halldór, hampir sama dengan panggilan untuk orang di sebagian besar wilayah Indonesia.

Ada juga nama yang terpilih menjadi nama terbanyak dipakai di Islandia yaitu Guðrún ( Gwuthrun), Guð : Tuhan, Rún : Pengetahuan rahasia

Geografi[sunting | sunting sumber]

Peta topografi Islandia

Islandia terletak di persimpangan Atlantik Utara dan Samudra Arktik. Pulau utama terletak di selatan dari Lingkar Arktik, yang melewati pulau Islandia kecil Grímsey lepas pantai utara pulau utama. Negara ini terletak di antara garis lintang 63 dan 68°N, dan bujur 25 dan 13°W.

Islandia terletak lebih dekat ke daratan Eropa daripada daratan Amerika Utara; maka dengan demikian, pulau ini umumnya termasuk dalam Eropa karena alasan sejarah, politik, budaya, dan praktis. Secara geologis, pulau ini termasuk bagian dari kedua lempeng benua. Daratan terdekat dari Islandia adalah Greenland (290 km). Daratan terdekat di Eropa adalah Kepulauan Faroe (420 km); Pulau Jan Mayen (570 km); Shetland dan Hebrides Luar, keduanya sekitar 740 km; dan daratan Skotlandia dan Orkney, keduanya sekitar 750 km. Daratan Norwegia berjarak sekitar 970 km.

Macam-macam lanskap Islandia.

Islandia adalah pulau terbesar ke-18 di dunia, dan pulau kedua terbesar di Eropa setelah Inggris. Luas pulau utama sebesar 101.826 km persegi, tetapi luar seluruh negara Islandia adalah 103.000 km persegi, yang 62,7% merupakan tundra. Sekitar 30 pulau-pulau kecil berada di Islandia, termasuk Grímsey dan kepulauan Vestmannaeyjar. Danau dan gletser menutupi 14,3% dari permukaannya; hanya 23% yang bervegetasi. Danau terbesar adalah waduk Þórisvatn: 83-88 km persegi dan Þingvallavatn: 82 km persegi; danau penting lainnya termasuk Lagarfljot dan Mývatn. Jökulsárlón adalah danau terdalam, sedalami 248 meter.

Berada banyak fyord di sepanjang garis pantai Islandia, yang juga di mana terletak sebagian besar pemukiman. Interior pulau, Dataran Tinggi Islandia, adalah kombinasi bidang pasir, pegunungan, dan lava yang membuatnya tak bisa dihuni. Kota-kota besar utama adalah ibu kota Reykjavík, bersama dengan kota-kota seperti Kópavogur, Hafnarfjörður, dan Garðabær, Reykjanesbær di mana bandara internasional terletak, dan kota Akureyri di utara Islandia. Pulau Grímsey di Lingkar Arktik merupakan tempat hunian terutara Islandia, sedangkan Kolbeinsey merupakan titik paling utara Islandia.[4]

Islandia memiliki tiga taman nasional. Taman Nasional Vatnajokull, Taman Nasional Snaefellsjokull, dan Taman Nasional Þingvellir.

Geologi[sunting | sunting sumber]

Geysir yang sedang meletus di lembah Haukadalur, geiser tertua di dunia yang diketahui.
Gullfoss, sebuah air terjun yang terkenal di Islandia.

Islandia memiliki banyak geyser, termasuk Geysir, yang merupakan asal-usul untuk definisinya dalam bahasa Inggris, dan juga Strokkur, yang meletus setiap 8-10 menit. Setelah melalui fase nonaktif, Geysir mulai meletus lagi setelah serangkaian gempa bumi pada tahun 2000. Setelah itu Geysir menjadi lebih tenang dan tidak sering meletus.[5]

Dengan ketersediaan luas akan tenaga panas bumi, dan pemanfaatan banyak sungai dan air terjun untuk pembangkit listrik tenaga air, sebagian besar penduduk memiliki akses air panas, pemanas, dan listrik dengan murah. Pulau ini tersusun atas basal. Islandia memiliki ratusan gunung berapi dengan sekitar 30 sistem gunung berapi aktif.[6]

Surtsey, salah satu pulau termuda di dunia, adalah bagian dari Islandia. Dinamakan setelah Surtr, pulau ini naik di atas permukaan laut dalam serangkaian letusan gunung berapi antara 8 November 1963 dan 5 Juni 1968.[4] Hanya para ilmuwan yang meneliti pertumbuhan kehidupan baru diperbolehkan untuk mengunjungi pulau itu.[7]

Pada tanggal 21 Maret 2010, gunung berapi di Eyjafjallajökull di selatan Islandia meletus untuk pertama kalinya sejak 1821, membuat 600 orang mengungsi dari rumah mereka.[8] Letusan tambahan pada 14 April memaksa ratusan orang meninggalkan rumah mereka.[9] Awan dari abu vulkanik yang dihasilkan mengganggu perjalanan udara di seluruh Eropa.[10]

Letusan besar terjadi lagi pada tanggal 21 Mei 2011. Kali ini adalah gunung berapi Grimsvotn, terletak di bawah es tebal gletser terbesar di Eropa, Vatnajökull. Grimsvotn adalah salah satu gunung berapi paling aktif di Islandia, dan letusan ini jauh lebih kuat daripada letusan Eyjafjallajökull 2010, dengan abu dan lava terlempar 20 km ke atmosfer, menciptakan awan besar.[11]

Keanekaragaman hayati[sunting | sunting sumber]

Sekitar 1.300 spesies serangga diketahui di Islandia, angka yang rendah jika dibandingkan dengan negara-negara lain (lebih dari satu juta spesies telah ditemukan di seluruh dunia). Satu-satunya mamalia asli ketika manusia tiba adalah rubah Arktik. Terkadang, kelelawar terbawa ke pulau oleh angin, tetapi mereka tidak bisa berkembang biak di sana. Beruang kutub sesekali datang dari Greenland, tetapi mereka hanya mengunjung, dan tidak ada ada populasi di Islandia. Tidak ada reptil atau amfibi asli di Islandia.

Hewan-hewan Islandia termasuk domba Islandia, sapi, ayam, kambing, kuda Islandia yang kokoh kokoh, dan anjing gembala Islandia, semua keturunan hewan yang diimpor oleh orang Eropa. Mamalia liar termasuk rubah Arktik, cerpelai, tikus, kelinci, dan rusa. Beruang kutub sesekali mengunjungi pulau, mengendarai gunung es dari Greenland. Pada bulan Juni 2008, dua beruang kutub tiba dalam bulan yang sama. Mamalia laut seperti anjing laut abu-abu (Halichoerus grypus) dan anjing laut pelabuhan atau harbor seal (Phoca vitulina). Banyak spesies ikan hidup di perairan laut di sekitarnya Islandia, dan industri perikanan merupakan bagian besar dalam perekonomian Islandia, sekitar setengah dari total ekspor negara berasal dari industri ini. Burung, terutama burung laut, merupakan bagian penting dari kehidupan binatang Islandia. Puffin, skua, dan kittiwake bersarang di tebing-tebing laut.

Politik[sunting | sunting sumber]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Islandia adalah negara demokrasi perwakilan dan sebuah republik parlementer. Parlemen modern, Alþingi didirikan pada tahun 1845 sebagai badan penasehat untuk raja Denmark. Saat ini mereka memiliki 63 anggota, yang dipilih untuk jangka waktu maksimum empat tahun. Presiden dipilih berdasarkan suara terbanyak untuk masa jabatan empat tahun, tanpa batas jangka. Pemilihan presiden, Alþingi, dan dewan kotamadya lokal semua diadakan secara terpisah setiap empat tahun.

Militer[sunting | sunting sumber]

Islandia tidak mempunyai tentara tetap, tetapi Penjaga Pantai Islandia yang juga menjaga Sistem Pertahanan Udara Islandia, dan Unit Respons Krisis Islandia untuk mendukung misi penjaga perdamaian, melaksanakan pekerjaan para-militer.

Angkatan Pertahanan Islandia (IDF) adalah komando militer dari Angkatan Bersenjata Amerika Serikat dari tahun 1951 sampai 2006. IDF, yang dibuat atas permintaan NATO, terbuat ketika Amerika Serikat menandatangani perjanjian untuk menyediakan pertahanan Islandia. IDF juga terdiri dari warga sipil Islandia dan anggota militer negara-negara NATO lainnya. IDF dirampingkan setelah berakhirnya Perang Dingin dan Angkatan Udara AS mempertahankan 4-6 pesawat pencegat di Stasiun Udara Angkatan Laut Keflavik, sampai mereka ditarik pada 30 September 2006. Sejak Mei 2008, negara-negara NATO telah secara berkala mengerahkan gerilyawan untuk patroli wilayah udara Islandia atas misi Kepolisian Udara Islandia.[12][13] Islandia mendukung invasi Irak 2003 meskipun banyak kontroversi dari rakyat, mengerahkan tim EOD penjaga pantai ke Irak, yang kemudian digantikan oleh anggota Unit Respons Krisis Islandia. Islandia juga berpartisipasi dalam konflik yang sedang berlangsung di Afghanistan dan Operasi Allied Force tahun 1999. Meskipun mengalami krisis keuangan, kapal patroli baru pertama dalam beberapa dekade diluncurkan pada 29 April 2009.

Menurut Global Peace Index, Islandia adalah negara paling damai di dunia, karena kurangnya angkatan bersenjata, tingkat kejahatan yang rendah, dan stabilitas sosial-politik tingkat tinggi. Islandia terdaftar di Buku Rekor Guinness sebagai "Negara peringkat paling damai" dan "belanja militer terendah per kapita".

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Iceland". International Monetary Fund. Diakses tanggal Januari 2015. 
  2. ^ "Gini coefficient of equivalised disposable income (source: SILC)". Eurostat Data Explorer. Diakses tanggal 7 Januari 2013. 
  3. ^ "Statistics Iceland". Government. The National Statistical Institute of Iceland. 14 September 2008. Diakses tanggal 14 September 2008.  (Inggris)
  4. ^ a b "Iceland". The World Factbook. Central Intelligence Agency. Diakses tanggal 6 August 2006.  (Inggris)
  5. ^ Rare eruption of Iceland's most famous hot spring. Iceland monitor (Inggris)
  6. ^ Carmichael, I.S.E. (1964). "The Petrology of Thingmuli, a Tertiary Volcano in Eastern Iceland" (PDF). J. Petrology 5 (3): 435–460. doi:10.1093/petrology/5.3.435.  (Inggris)
  7. ^ "Surtsey volcano". Iceland.vefur.is. Diakses tanggal 10 February 2010.  (Inggris)
  8. ^ "Volcano erupts near Eyjafjallajökull in south Iceland". BBC. 21 March 2010. Diakses tanggal 22 March 2010.  (Inggris)
  9. ^ "Icelandic volcano glacier melt forces hundreds to flee". BBC. 14 April 2010.  (Inggris)
  10. ^ "Icelandic volcanic ash alert grounds UK flights". BBC. 15 April 2010.  (Inggris)
  11. ^ "Steve Connor: Larger ash particles will mean less chaos". The Independent. 24 May 2011.  (Inggris)
  12. ^ "French Air Force in Iceland". Ministry for Foreign Affairs. 5 Mei 2008. Diakses tanggal 2 Oktober 2010.  (Inggris)
  13. ^ "Air Policing". NATO Air Command Operations. Diakses tanggal 2 Oktober 2010. (Inggris)

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Negara dan Bangsa Jilid 6: Eropa. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-05-4.  (Indonesia)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]