Hukum propaganda gay Rusia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hukum propaganda gay
Emblem of the State Duma of the Russian Federation.png
Duma Negara
Untuk Keperluan Melindingi Anak-Anak dari Informasi Mengadvokasikan Penyangkalan Nilai-Nilai Keluarga Tradisional
Tanggal pengesahan11 Juni 2013
Tanggal penerapan30 Juni 2013
Diperkenalkan olehYelena Mizulina
Legislasi terkait
Tentang Perlindungan Anak-Anak dari Informasi yang Mengganggu Kesehatan dan Perkembangan Mereka
Penjelasan
Melarang penyebaran minor untuk material homonormatif.
Kata kunci
Propaganda gay
Gerakan hak asasi gay
Perlindungan anak
Status: Legislasi saat ini

Hukum federal Rusia "untuk Keperluan Melindungi Anak-Anak dari Informasi yang Mengadvokasikan Penyangkalan Nilai-Nilai Keluarga Tradisional", yang juga dikenal dalam media berbahasa Inggris sebagai hukum propaganda gay[1][2] dan hukum anti-gay,[3][4][5][6] adalah sebuah undang-undang yang disetujui oleh Duma Negara pada 11 Juni 2013 (dengan satu anggota parlemen menyatakan abstain—Ilya Ponomarev),[5] dan ditandantangani oleh Presiden Vladimir Putin pada 30 Juni 2013.[4]

Pemerintah menyatakan bahwa keperluan untuk hukum tersebut adalah untuk melindungi anak-anak dari persebaran homonormativitas — konten yang mengakui homoseksualitas sebagai sebuah norma dalam masyarakat — dengan argumen bahwa homoseksualitas adalah norma yang bertentangan dengan nilai-nilai keluarga tradisional. Statuta tersebut mengamendemenkan hukum perlindungan anak dan Kitab Federasi Rusia tentang Tindakan Administratif, untuk membuat persebaran "propaganda hubungan seksual non-tradisional" menjadi kecil. Definisi ini meliputi material-material yang "menyebarkan pemahaman dalam" hubungan semacam itu; menyebabkan "bentuk seksual non-tradisional"; atau "[menghadirkan] gagasan tentang nilai kesetaraan sosial hubungan seksual tradisional dan non-tradisional." Bisnis-bisnis dan organisasi-organisasi juga dipaksa ditutup sementara jika melanggar hukum tersebut, dan para warga asing ditangkap dan ditahan sampai 15 hari kemudian dideportasi, atau didenda sampai 5,000 ruble dan dideportasi.

Hukum yang didukung Kremlin tersebut diterapkan nasionalis Rusia kanan jauh, namun meraih dukungan besar dari masyarakat Rusia. Hukum tersebut disanjung oleh Komisi Venesia dari Dewan Eropa (dimana Rusia menjadi anggotanya), oleh Komite Hak Asasi Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa dan oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia, seperti Amnesty International dan Human Rights Watch. Beberapa kritikus mengkarakterisktikannya sebagai pencekalan efektif terhadap pempromosian hak asasi dan budaya komunitas LGBT. Hukum tersebut juga dikritik karena berujung pada peningkatan dan justifikasi kekerasan homofobik,[7] sementara hukum tersebut berdampak pada Olimpiade Musim Dingin yang dituanrumahi oleh Sochi, karena Piagam Olimpiade secara jelas menentang berbagai bentuk diskriminasi.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Yelena Mizulina, perancang undang-undang ini

Disamping kenyataan bahwa kota-kota Moskwa dan Saint Petersburg dikenal karena komunitas LGBT mereka, terdapat pertumbuhan penentangan terhadap hak gay di kalangan politikus sejak 2006.[8] Kota Moskwa aktif menolak perijinan pawai-pawai gay, dan mantan wali kota Moskwa Yuri Luzhkov mendukung penolakan kota tersebut untuk mengijinkan dua acara Moscow Pride pertama, menyebut mereka sebagai "pengikut setan" dan mendakwa kelompok-kelompok barat karena menyebarkan "jenis pencerahan ini" di negara tersebut.[9][10][11] Anggota parlemen Fair Russia Alexander Chuev juga menentang hak asasi gay dan berniat untuk mengenalkan hukum "propaganda" serupa pada 2007. Tanggapannya, penggiat hak LGBT dan pendiri Moscow Pride Nikolay Alexeyev membongkar dalam acara bincang-bincang televisi К барьеру! dimana Chuev secara terbuka terlibat dalam hubungan sesama jenis sebelum ia menjabat.[12]

Pada 2010, Rusia didenda oleh Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa atas tuduhan dari Alexeyev bahwa kota-kota mendiskriminasi kaum gay dengan menolak perijinan pawai-pawainya. Meskipun mengklaim sebuah risiko pelanggaran, pengadilan tersebut menafsirkan keputusan-keputusan tersebut mendukung kelompok-kelompok yang menentang unjuk-unjuk rasa semacam itu.[13] Pada Maret 2012, seorang hakim Rusia mencekal pendirian Pride House di Sochi untuk Olimpiade Musim Dingin 2014, menyatakan bahwa itu akan "mengganggu keamanan masyarakat Rusia", dan ini berseberangan dengan kebijakan dan moralitas masyarakat "di wilayah perlindungan anak-anak dan ibu rumah tangga."[14] Pada Agustus 2012, Moskwa mendorong pelarangan terhadap permintaan Nikolay Alexeyev untuk perijinan 100 tahun untuk mengadakan Moscow Pride setiap tahun, dengan alasan kemungkinan penyakit masyarakat.[15][16]

UU "Tentang Perlindungan Anak-Anak dari Informasi yang Mencederai Kesehatan dan Pengembangan Mereka" mengenalkan hukum-hukum yang melarang penyebaran material "mencederai" di kalangan anak-anak. Ini meliputi konten yang "memberikan ketakutan, horor atau kepanikan pada anak-anak", pornografi, bersama dengam material-material yang menampilkan kekerasan, kegiatan tak berhukum, penyalahgunaan substansial, atau pencederaan diri sendiri. Sebuah amendemen untuk hukum tersebut yang disahkan pada 2012 memajukan sebuah sistem rating konten mandatori untuk material yang disebarkan melalui sebuah "jaringan informasi dan telekomunikasi" (meliputi televisi dan internet), dan menghimpun sebuah daftar hitam untuk situs-situs web yang disensor yang berisi pornografi anak atau konten yang menampilkan penyalahgunaan narkoba dan bunuh diri.[17][18][19][20][21]

Amendemen tahun 2013, yang menambahkan "propaganda hubungan seksual non-tradisional" sebagai sebuah kelas konten pencederaan di bawah hukum tersebut adalah, menurut Pemerintah Rusia, ditujukan untuk melindungi anak-anak dari keberadaan konten yang menggambarkan homoseksualitas sebagai sebuah "norma perilaku". Tujuannya adalah untuk melindungi nilai-nilai keluarga "tradisional"; pengarang UU Yelena Mizulina (ketua Komite Duma untuk Keluarga, Wanita dan Anak-anak, yang disebut oleh beberapa orang sebagai seorang "salibis moral"),[6][22][23] berpendapat bahwa hubungan "tradisional" antara pria dan wanita mewajibkan perlindungan khusus di bawah hukum Rusia.[4][21][24][25] Amendemen tersebut juga meluas pada hukum-hukum serupa yang diberlakukan oleh beberapa wilayah Rusia, yang meliputi Ryazan, Arkhangelsk (yang mengulang hukumnya tak lama setelah pengecahan versi federal tersebut), dan Saint Petersburg.[26]

Mark Gevisser menulis bahwa yang didukung hukum Kremlin adalah sebuah perwujudan dari "sikap dramatis terhadap homofobia" di Rusia yang dimulai pada tahun-tahun sebelum pengesahan hukum tersebut.[27] Gevisser menyatakan bahwa pengesahan hukum tersebut membolehkan pemerintah Rusia untuk menemukan "landasan umum" dengan nasionalis kanan jauh, dan juga menunjang beberapa orang Rusia yang memandang "homoseksualitas sebagai tanda dorongan kemerosotan dalam era globalisasi."[27] Ia menulis: "Beberapa orang Rusia merasa bahwa mereka dapat menjaga diri mereka sendiri melawan tsunami kebudayaan ini dengan menunjung klaim terhadap 'nilai-nilai tradisional', dimana penolakan terhadap homoseksualitas adalah perpendekan tangan termudah. Pesan ini memainkan hal menonjol bagi sebuah pemerintahan yang berniat untuk melakukan mobilisasi melawan penurunan demografi (homoseksual tanpa anak itu kejam) dan dorongan dari Gereja Ortodoks Rusia (homoseksual dengan anak itu kejam)."[27]

Isi[sunting | sunting sumber]

Artikel 1 dari UU tersebut mengamendemenkan Tentang Perlindungan Anak dari Pencederaan Informasi terhadap Kesehatan dan Pengembangan Mereka dengan tujuan mengklasifikasikan "propaganda hubungan seksual non-tradisional" sebagai kelas material yang tak harus disebarkan ke kalangan tersebut. Istilah tersebut didefinisikan sebagai material-material yang "[ditujukan] menyebabkan kalangan kecil untuk membentuk pradisposisi seksual non-tradisional, ketonjolan atraktif terhadap hubungan seksual non-tradisional, atau melakukan tindak kejahatan." Artikel 2 membuat amendemen serupa untuk "Tentang panduan dasar untuk hak anak dalam Federasi Rusia", memerintahkan pemerintah untuk melindungi anak dari material semacam itu.[21]

Artikel 3 dari UU tersebut mengamendemenkan Kitab Federasi Rusia tentang Tindakan Administratif dengan Artikel 6.21, yang memberikan hukuman bagi para pelanggar larangan propaganda tersebut: warga negara Rusia yang didakwa bersalah dapat dikenakan denda sampai 5,000 rubel, dan para pegawai negeri dapat meraih denda sampai 50,000 rubel. Organisasi-organisasi atau usaha-usaha didenda sampai 1 juta rubel dan dipaksa menghentikan operasinya sampai 90 hari. Para warga asing ditangkap dan ditahan selama 15 hari kemudian dideportasi, atau didenda sampai 5,000 rubel dan dideportasi. Denda untuk perorangan lebih tinggi jika tindakan yang dilakukan memakai media massa atau internet.[21]

Tanggapan[sunting | sunting sumber]

Para penggiat melukis tempat pejalan kaki di depan kedubes Rusia di Finlandia dengan warna pelangi untuk memprotes sentimen dan legislasi anti-LGBT di Rusia.

Menurut sebuah survei yang diadakan pada Juni 2013 oleh Pusat Seluruh Rusia untuk Kajian Opini Masyarakat (juga dikenal sebagai VTsIOM), sekitar 90 persen orang Rusia yang disurvei menyetujui hukum tersebut.[8] Lebih dari 100 kelompok konservatif di seluruh dunia menandatangani sebuah petisi yang mendukung hukum tersebut, dengan Larry Jacobs, manajer World Congress of Families, mendukung tujuannya untuk "melarang advokasi yang ditujukan untuk melibatkan kalangan kecil dalam sebuah gaya hidup yang akan mencederai kesehatan moral dan fisik mereka."[28] Presiden Rusia Vladimir Putin menjawab obyeksi-obyeksi awal untuk UU tersebut yang saat itu diusulkan pada April 2013 dengan menyatakan bahwa "Aku ingin setiap orang memahami bahwa di Rusia, tak ada pencederaan terhadap hak minoritas seksual. Mereka adalah orang, seperti setiap orang lainnya, dan mereka menikmati hak dan kebebasan penuh".[29] Ia berkata bahwa ia sangat berniat untuk mengisyaratkan UU tersebut karena rakyat Rusia menuntutnya.[24] Saat ia melakukannya, "Dapatkah kau membayangkan sebuah organisasi mempromosikan pedofilia di Rusia? Aku pikir rakyat di beberapa wilayah Rusia akan mulai untuk mengambil penanganan.... Sama halnya dengan minoritas seksual: Aku dapat sangat membayangkan perkawinan sesama jenis diijinkan di Chechnya. Dapatkah kau membayangkannya? Ini akan menghasilkan korban-korban manusia."[24] Putin juga menyatakan bahwa ia memberatkan tingkat kelahiran yang rendah di Rusia, karena hubungan sesama jenis tak dapat menghasilkan anak.[30] Pada Agustus 2013, Menteri Olahraga Rusia Vitaly Mutko juga membela hukum tersebut, menyamakannya dengan perlindungan anak dari konten yang menampilkan penyalahgunaan alkohol atau kecanduan narkoba. Ia juga menyatakan bahwa kontroversi atas hukum tersebut dan dampak-dampaknya "diciptakan" oleh media Barat.[31]

Kritisisme[sunting | sunting sumber]

Pengesahan hukum tersebut mendatangkan timbal balik internasonal yang besar, khususnya dari dunia Barat, saat para kritikus menganggapnya sebuah upaya untuk secara efektif melarang promosi hak dan budaya LGBT di negara tersebut. Article 19 mempersengketakan tujuan yang diklaim dari hukum tersebut, dan merasa bahwa beberapa istilah yang dipakai di dalamnya terlalu ambigu, seperti "hubungan seksual non-tradisional", dan "ketimbulan yang terjadi didalamnya". Organisasi tersebut berpendapat bahwa ini "dapat sangat diterapkan kepada informasi apapun terkait orientasi seksual atau identitas gender yang tak sejalan dengan apa yang Negara anggap sebagai sejalan dengan 'tradisi'. Pemakaian istilah "kalangan kecil" juga dikritik, karena tak jelas apa yang dirujuk kepadanya dalam hal kalangan kecil, atau tempat manapun dimana kalangan kecil dapat hadir, berpendapat bahwa "memprediksi keberadaan anak-anak di ruang manapun, terbuka atau tertutup, sangat tak mungkin dan mrupakan sebuah variabel yang proponen dari ekspresi apapun akan secara jarang berada dalam kontrol absolut."[21]

Hukum tersebut dikecam oleh Komisi Venesia dari Dewan Eropa (dimana Rusia menjadi anggotanya),[32] oleh Komite Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hak Anak,[33] dan oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia seperti Amnesty International[34][35] dan Human Rights Watch.[36] Sekjen PBB Ban Ki-moon secara tak langsung mengkritik hukum tersebut.[37]

Para penggiat hak LGBT, penggiat HAM, dan kritikus lain menyatakan bahwa pemakaian kata dari hukum tersebut, yang dikarakterisasikan sebagai larangan propaganda gay oleh media, menjadikannya sebuah kejahatan untuk secara terbuka membuat pernyataan atau menyebarkan material yang mendukung hak LGBT, mengadakan pawai kebanggaan atau unjuk rasa lainnya,[38] menyatakan bahwa hubungan gay setara dengan hubungan heteroseksual, atau menurut presiden Human Rights Campaign (HRC) Chad Griffin, bahkan menampilkan simbol-simbol LGBT seperti bendera pelangi atau mencium pasangan sesama jenis di depan umum.[3][24][39][40] Penangkapan pertama yang dibuat di bawah hukum tersebut melibatkan seseorang yang secara terbuka memprotes dengan sebuah tanda yang berisi pesan pro-LGBT.[41]

Legislasi tersebut dikabarkan meningkatkan kekerasan melawan orang LGBT di Rusia.[42] Ketua Russian LGBT Network Igor Kochetkov berpendapat bahwa hukum tersebut "[telah] secara khusus melegalisir kekerasan melawan orang LGBT, karena kelompok holligan tersebut membenarkan tindakan-tindakan mereka dengan hukum tersebut," didukung oleh kepercayaan mereka bahwa gay dan lesbian "tak dihargai sebagai kelompok sosial" oleh pemerintah federal. Laporan-laporan yang timbul dari kegiatan oleh kelompok-kelompok seperti 'Occupy Paedophilia' dan 'Parents of Russia', yang dituduh melakukan "pedofilia" dalam "berkencan" kemudian disiksa dan dicerca.[7] Pada Agustus 2013, seorang remaja gay dikabarkan diculik, disiksa dan dibunuh oleh sekelompok Neo-Nazi Rusia. Kekerasan juga meningkat saat unjuk rasa pro-gay; pada 29 Juli 2013, sebuah unjuk rasa gay di Lapangan Mars di Saint Petersburg berujung pada pertikaian kekerasan antara para penggiat, pengunjuk rasa dan polisi.[43][44][45]

  Hukum membatasi kebebasan ekspresi dan asosiasi.
Keilegalan hubungan sesama jenis:
  Pidana
  Hukuman tak ditegakkan

Pada Januari 2014, sebuah surat, yang ditulis oleh kimiawan Sir Harry Kroto dan pemeran Sir Ian McKellen dan ditandatangani oleh 27 penerima Nobel dari bidang sains dan seni rupa, dikirim ke Vladimir Putin yang membujuknya untuk menarik hukum propaganda tersebut karena "menghalangi kebebasan komunitas LGBT lokal dan luar negeri."[2] Pada Februari 2014, kelompok penggiat Queer Nation mengumumkan rencana protes di New York City di luar konsulat Rusia pada 6 Februari 2014, bertepatan dengan acara pembukaan Olimpiade Musim Dingin 2014.[46] Pada hari yang sama, kelompok hak gay All Out mengkoordinasikan protes serupa di seluruh dunia di London, New York City, Paris, dan Rio de Janeiro.[47] Pada 8 Februari 2014, sebuah flash mob yang diadakan di Cambridge, Inggris menampilkan para pasangan sesama jenis berangkulan dan berpelukan, sebagai bagian dari sebuah proyek video yang dikenal sebagai "From Russia With Love".[48]

Menulis untuk The Guardian, Marc Bennetts berpendapat bahwa kritisisme hukum tersebut oleh para pihak luar negeri berhubungan dengan sentimen anti-Rusia; menyebut tanggapan mereka "hipotetikal dan hipokritikal", ia menganggap bahwa negara-negara tak konsisten pada perlakuan mereka terhadap negara-negara lain untuk pendirian mereka terhadap hak LGBT. Ia menyatakan bahwa hukum Rusia tak melarang hubungan LGBT secara keseluruhan, dan tak sejauh hal-hal di negara lainnya, seperti India—yang sekarang menghimpun ulang larangan kegiatan seksual sesama jenis, dan Nigeria, yang mengkriminalisasi perkawinan sesama jenis yang dihukum sampai 14 tahun penjara, dan keanggotaan dalam kelompok-kelompok pro-gay dengan 10 tahun penjara. Pada kesimpulannya, ia menyatakan bahwa "pada kenyataannya, terdapat sedikit yang barat dapat lakukan untuk mempengaruhi Rusia, pada hak gay atau hal apapun lainnya. Namun disamping itu, kritikan yang dibutuhkan terukur, akurat dan, secara keseluruhan, konsisten. Terdapat alasan-alasan tertentu untuk menolak rezim otoritarian Putin tanpa merestorasi hiperbole dan kepalsuan."[49][50]

Dokumenter TV Stephen Fry: Out There menyoroti hak gay dan homofobia di sejumlah negara di dunia, termasuk Rusia .[51] Didalamnya, Fry mewawancarai sepasang lesbian yang mendiskusikan kekhawatiran mereka akan putri mereka yang berusia 16 tahun dan teman-temannya karena akan melanggar aturan tersebut,[52][53] karena hukum tersebut melarang "siapapun memberikan informasi tentang homoseksualitas kepada orang-orang berusia di bawah 18 tahun".[54] Majalah berita LGBT The Advocate menyebut hukum tersebut mengkriminalisasi "diskusi positif apapun dari orang, identitas, atau masalah LGBT dalam forum-forum yang dapat diakses ke kalangan kecil. Dalam praktiknya, hukum tersebut memberikan ijin kepada badan kepolisian untuk menafsirkan hampir pernyataan apapun dari LGBT – entah itu mengucapkan, mencetak, atau mensignifikasikan dengan mengibarkan bendera pelangi – sebagai sebab pasti untuk menangkap orang LGBT."[55] Departemen Negara AS dalam laporannya pada tahun 2013 tentang HAM di Rusia menyatakan klasifikasi dari Roskomnadzor (Layanan Federal Rusia untuk Supervisi dalam Lingkup Telekom, Teknologi Informasi dan Komunikasi Massa) bahwa "propaganda gay" yang dilarang di bawah hukum tersebut meliputi material-material yang "secara langsung atau tak langsung tertuju pada orang yang berada dalam hubungan seksual non-tradisional."[56] Satu pasangan yang diwawancara oleh Fry berkata: "Sehingga kami khawatir karena kami benar-benar tak mengetahui apa yang yang bakal terjadi di negara ini. ... Kau tak harus tau jika mereka dapat mencampurimu esok untuk beberapa hal atau tidak."[52] Fry juga mewawancarai politikus Vitaly Milonov, proponen asli dari hukum tersebut, yang berniat untuk membelanya dan sangat mengkritik;[51][53] Milonov menyatakan bahwa Fry "sakit"[57] karena membuat upaya bunuh diri saat memfilmkan dokumenter tersebut[58] dalam sebuah wawancara dimana ia juga membandingkan homoseksualitas dengan bestialiti.[57]

Unjuk rasa[sunting | sunting sumber]

Sejumlah unjuk rasa diadakan menentang hukum tersebut, baik di dalam dan di luar negeri. Para penggiat berunjuk rasa di luar Lincoln Center, New York City di malam pembukaan Metropolitan Opera pada 23 September 2013, yang dirancang untuk menampilkan opera Tchaikovsky Eugene Onegin. Unjuk rasa tersebut menargetkan homoseksualitas Tchaikovsky sendiri, dan keterlibatan dua orang Rusia dalam produksi tersebut; soprano Anna Netrebko dan konduktor Valery Gergiev, karena mereka diidentifikasikan sebagai pendukung vokal pemerintahan Putin.[59][60]

Pada 12 Oktober 2013, sehari setelah National Coming Out Day, sebuah unjuk rasa yang diadakan oleh setidaknya 15 penggiat diadakan di Saint Petersburg. Tempat unjuk rasa diduduki oleh sejumlah besar pengunjuk rasa, beberapa orang diantaranya berbusana seperti imam Ortodoks Rusia dan Cossack.[61] Sebanyak 67 pengunjuk rasa ditangkap karena membuat gangguan masyarakat.[62]

Para penggiat juga menyerukan boikot vodka Stolichnaya, yang dikenal karena memereki dirinya sendiri sebagai vodka Rusia (dengan menjuluki dirinya sendiri "Ibu dari Seluruh Vodka dari Tanah Air Vodka" dalam sebuah kampanye tambahan). Namun, perusahaan induknya yang berbasis di Luksemburg, Soiuzplodoimport, menanggapi upaya boikot tersebut dengan berkata bahwa perusahaan tersebut bukanlah Rusia secara teknis, tak mendukung opini pemerintah terhadap homoseksualitas, dan menyebut dirinya sendiri sebagai "teman dan pendukung setia" kaum LGBT.[63]

Hukum serupa yang diusulkan di Kirgizstan[sunting | sunting sumber]

Pada 2014, sebuah UU yang dirancang berdasarkan pada hukum anti-gay Rusia dimajukan ke parlemen Kirgizstan; ukurannya, yang "menimbulkan kritikan dari berbagai kelompok HAM, pemerintah dan Dewan HAM PBB dan parlemen Eropa," akan disediakan untuk memberikan hukuman yang lebih keras ketimbang hukum Rusia.[64] UU tersebut mengesahkan dua bacaan pertama dengan penggabungan besar (79-7 dan kemudian 90-2) namun terhalang setelah dua sponsor utama legislasi gagal untuk memenangkan pemilihan ulang.[64][65] Pada 2016, legislasi tersebut kembali dimajukan ke parlemen, namun terhambat di subkomite.[64]

Penindakan dan dampak lain[sunting | sunting sumber]

Penangkapan pertama yang dibuat di bawah hukum propaganda tersebut tejadi tepat berjam-jam setelah hukum tersebut disahkan: penggiat berusia 24 tahun Dmitry Isakov ditangkap di Kazan karena secara terbuka membawa papan bertuliskan "Kebebasan untuk Gay dan Lesbian Rusia. Lengserkan Fasis dan Homofobia", dan didenda 4,000 rubel (US$115). Isakov melakukan unjuk rasa serupa di tempat yang sama pada hari sebelumnya sebagai penjalanan "uji coba", namun kemudian dibekuk para perwira polisi yang mendakwanya sebagai penggiat pro-gay, dan menangkapnya karena menyumpah-nyumpahi. Ia dibebaskan tanpa syarat, namun kembali kesana pada keesokan harinya untuk menunjukkan bahwa ia "tak kapok oleh tekanan semacam itu." Isakov juga mengklaim bahwa ia dipecat dari pekerjaannya di sebuah bank akibat pendakwaan tersebut.[41][66]

Pada Desember 2013, Nikolay Alexeyev dan Yaroslav Yevtushenko didenda 4,000 rubel (US$115) karena berunjuk rasa di luar sebuah perpustakaan anak-anak di Arkhangelsk dengan spanduk bertuliskan, "Gay tidak dibuat, mereka lahir!" Banding mereka ditolak.[67] Alexeyev kemudian mengkritik pihak-pihak media Barat karena sorotan "terbias"nya dari pendakwaannya.[50]

Pada Januari 2014, Alexander Suturin, ketua penyunting surat kabar Khabarovsk Molodoi Dalnevostochnik, didenda 50,000 rubel (US$1,400) karena menerbitkan sebuah cerita berita yang membahas guru Alexander Yermoshkin, yang dipecat karena mengadakan "flash mob pelangi" di Khabarovsk dengan para muridnya, dan kemudian diserang oleh kelompok ekstrimis sayap kanan karena seksualitasnya. Denda tersebut terpusat pada sebuah kutipan dalam artikel karya guru tersebut, yang menyatakan bahwa keberadaannya adalah "ketimbulan efektif bahwa homoseksualitas itu normal."[68][69][70]

Elena Klimova didakwa di bawah hukum tersebut beberapa kali karena mengoperasikan Children-404—sebuah kelompok pendukung maya untuk kaum muda LGBT pada layanan jejaring sosial VKontakte dan Facebook. Dakwaan pertama muncul pada Februari 2014, setelah sebuah pengadilan melayangkan konsultasi dengan pakar kesehatan mental bahwa kelompok tersebut "membantu kaum remaja mengeksplor seksualitas mereka diiringi dengan masalah-masalah emosional yang sulit dan masalah-masalah lainnya yang mereka hadapi", dan bahwa kegiatan tersebut tak meliputi "propaganda hubungan seksual non-tradisional" seperti yang tertuang di bawah hukum tersebut.[71][72] Pada Januari 2015, Klimova dikirim ke pengadilan untuk dakwaan yang sama. Mereka mengajukan banding, karena pengadilan yang sama mendakwa Kilmova dan menundanya sebesar 50,000 rubel pada Juli 2015, yang menunda sebuah banding.[1]

Pada November 2014, sehari setelah CEO Apple Inc. saat ini Tim Cook secara terbuka menyatakan bahwa ia bangga menjadi gay,[73] sebuah monumen berbentuk iPhone yang menghormati salah satu pendirinya Steve Jobs dikabarkan dihilangkan dari sebuah kampus universitas Saint Petersburg oleh pemasangnya, Uni Keuangan Eropa Barat [ZEFS]. Meskipun monumen terebut didakwa diturunkan karena hukum tersebut sebab berada di wilayah yang dilewati kalangan kecil,[74] monumen tersebut sebenarnya dihilangkan karena pemeliharaan.[75] Pada September 2015, Apple menjadi bahan sebuah penyelidikan oleh para pejabat di Kirov karena menerapkan emoji di sistem operasinya yang menggambarkan hukuman sesama jenis, entah mereka berniat mempromosikan hubungan seksual non-tradisional kepada kalangan kecil atau tidak.[76] Roskomnadzor kemudian menyatakan bahwa emoji yang menggambarkan pasangan sesama jenis tak masuk pelanggaran hukum propaganda, karena mereka memiliki konotasi positif atau negatif tergantung pada konteks dan penggunaan mereka sebenarnya.[77]

Dampak pada olahraga[sunting | sunting sumber]

Emma Green Tregaro (2011)
Moa Hjelmer (2007)
Emma Green Tregaro (gambar pada 2011) dan Moa Hjelmer (gambar pada 2007) adalah beberapa atlet pertama yang membuat pernyataan berpengaruh melawan hukum tersebut.

Kejuaraan Dunia dalam Atletis 2013, yang diadakan di Stadion Luzhniki, Moskwa pada Agustus 2013, dibayangi oleh komentar dan protes atas hukum tersebut oleh para atlet. Setelah memenangkan medali perak di acara tersebut, pelari AS Nick Symmonds menyatakan bahwa "entah kamu gay, polos, hitam, putih, kami semua mendorong hak yang sama. Jika terdapat hal apapun yang aku dapat lakukan untuk memenangkan sebab tersebut dan memajukannya, aku akan, malu untuk ditangkap."[78] Para atlet Swedia Emma Green Tregaro dan Moa Hjelmer menorehkan sidik jarinya di warna-warna pelangi sebagai protes simbolik. Namun, Tregaro terpaksa untuk menariknya setelah mereka mendapatkan isyarat politik bahwa itu melanggar aturan IAAF. Tanggapannya, ia menorehkannya ulang pada warna merah sebagai lambang cinta.[31][79] Atlet lompat galah asal Rusia Yelena Isinbaeva mengkritik tindakan Tregaro karena tak menghormati negara tuan rumah, menyatakan dalam konferensi pers bahwa "kami memiliki hukum yang dihormati siapapun. Saat kami datang ke negara-negara berbeda, kami berusaha untuk mengikuti aturan mereka. Kami tak berniat untuk menghimpun aturan kami disana. Kami tetap berusaha untuk menghargai."[80] Setelah pernyataan Isinbaeva dianggap sebagai homofobik, ia berpendapat bahwa pemilihan kata-katanya disalahartikan oleh media, dan bahwa ia menentang diskriminasi gay.[81]

Penerapan hukum terebut di pentuanrumahan Rusia dari dua acara olahraga mancanegara; Olimpiade Musim Dingin 2014 di Sochi (dimana tujuh atlet LGBT, semuanya perempuan, ditolak untuk ikut serta)[82] dan Piala Dunia FIFA 2018, menimbulkan pertanyaan. Dalam kasus Piala Dunia, FIFA sekarang mendirikan penegakan anti-diskriminasi, dan juga menghadapi kritikan karena menganugerahi Piala Dunia 2022 ke negara Qatar, dimana homoseksualitas dianggap ilegal;[83] pada Agustus 2013, FIFA meminta informasi dari pemerintah Rusia tentang hukum tersebut dan dampak potensialnya pada turnamen sepak bola.[78] Dalam kasus Olimpiade Musim Dingin, para kritikus menganggap hukum tersebut tak sejalan dengan Piagam Olimpiade, yang menyatakan bahwa "[diskriminasi] atas dasar ras, agama, politik, gender atau hal lain tak sejalan dengan Gerakan Olimpiade."[84] Pada Agustus 2013, Komite Olimpiade Internasional "meraih kelonggaran dari tingkat tertinggi pemerintahan di Rusia bahwa legislasi tersebut tak akan berlaku pada orang-orang yang menghadiri atau ikut serta dalam Pesta Olahraga tersebut," juga meraih pernyataan bahwa pemerintah akan mengikuti Piagam Olimpiade.[85][86] KOI juga mengkonfirmasi bahwa Aturan 50 Piagam Olimpiade akan ditegakkan, yang melarang protes politik, menentang para atlet yang menyimpan dukungan untuk komunitas LGBT di Pesta Olahraga tersebut.[87] Vladimir Putin juga membuat kelonggaran serupa sebelum Pesta Olahraga, namun memperingkatkan para hadirin LGBT bahwa mereka masih akan menjadi subyek dari hukum tersebut.[88]

Par atlet dan pendukung memakai Olimpiade tersebut sebagai alat untuk kampanye lanjutan melawan hukum propaganda. Sejumlah atlet menyatakan diri sebagai lesbian, gay, atau biseksual untuk menyebarkan kesadaran terhadap situasi di Rusia, termasuk peselancar salju asal Australia Belle Brockhoff,[89] peseluncur asal Kanada Anastasia Bucsis,[90] peselancar peraih medali emas Brian Boitano,[91] dan perenang asal Finlandia Ari-Pekka Liukkonen.[92] Terdapat juga seruan untuk memboikot Pesta Olahraga tersebut, menggambarkan perbandingan dengan Olimpiade Musim Panas 1980 di Moskwa, kali terakhir Olimpiade diadakan di apa yang sekarang menjadi tanah Rusia.[3] Sebuah kampanye yang dikenal sebagai Principle 6 menghimpun kolaborasi antara kelompok atlet Olimpiade, organisasi All Out dan Athlete Ally, dan pembuat busana American Apparel, menjual pernak-pernik (seperti pakaian) dengan sebuah kutipan dari Piagam Olimpiade untuk mendukung organisasi pro-LGBT.[93] Penulis salinan periklanan asal Toronto, Brahm Finkelstein, juga mulai memasarkan boneka matryoshka berwarna pelangi yang dikenal sebagai "Pride Dolls", rancangan artis Italia Danilo Santino, untuk menguntungkan Gay and Lesbian International Sport Association, penyelenggara World OutGames.[94][95]

Tindakan tersebut secara langsung juga melawan sponsor dan mitra Olimpiade; pada akhir Agustus 2013, Human Rights Campaign mengirim surat kepada sepuluh perusahaan Mitra Olimpiade Seluruh Dunia, mendorong mereka untuk menunjukkan perlawanan terhadap hukum anti-LGBT, mengecam kekerasan homofobik, meminta KOI untuk memberikan komitmen tertulis untuk keamanan para atlet dan hadirin LGBT, dan menentang tawaran-tawaran Olimpiade mendatang dari negara-negara yang menentang dukungan untuk kesetaraan LGBT.[96] Pada Februari 2014, sebelum Pesta Olahraga, sekelompok 40 organisasi HAM (yang meliputi Athlete Ally, Freedom House, Human Rights Campaign, Human Rights Watch, Russian LGBT network dan lain-lain) juga mengirim surat bersama kepada Mitra Olimpiade Seluruh Dunia, mendorong mereka untuk memakai pengaruh mereka untuk mendukung hak para atlet LGBT di bawah Piagam Olimpiade, dan menekan KOI untuk menunjukkan pengawasan yang lebih besar terhadap pelecehan HAM dari negara-negara tuan rumah mendatang.[97][98] Pada 3 Februari 2014, sponsor USOC AT&T mengeluarkan sebuah pernyataan mendukung hak LGBT di Pesta Olahraga, menjadikannya badan periklanan Olimpiade besar pertama yang mengecam hukum tersebut.[99] Beberapa non-sponsor besar juga membuat pernyataan pro-LGBT bersamaan dengan pembukaan Pesta Olahraga tersebut; Google menempatkan sebuah kutipan dari Piagam Olimpiade dan logo bertema Olimpiade dengan warna bendera pelangi di laman utamanya di seluruh dunia,[100] sementara Channel 4 (yang bertugas sebagai penyiar Inggris resmi dari Paralimpiade) mengadopsi logo berwarna pelangi dan menyiarkan sebuah dorongan pro-LGBT "selebratori" berjudul "Gay Mountain" pada 7 Februari 2014, bersama dengan sebuah wawancara dengan mantan pemain rugbi dan penggiat anti-homofobia Ben Cohen. Sebagai bagian dari serial Dispatches, Channel 4 juga menyiarkan sebuah dokumenter pada pekan Acara Pembukaan yang berjudul Hunted, yang mendokumentasikan kekerasan dan pelecehan melawan kaum LGBT di Rusia terkait hukum tersebut.[7][101][102]

Dampak pada permainan video[sunting | sunting sumber]

Pada Mei 2014, berkaitan dengan hukum propaganda tersebut, permainan komputer The Sims 4—sebuah instalmen terbaru dalam sebuah waralaba permainan simulasi kehidupan yang diterbitkan oleh Electronic Arts yang dulunya mengijinkan para karakter untuk ikut serta dalam hubungan sesama jenis, telah memberikan rating "18+", membatasi penjualannya hanya untuk orang dewasa. Sebaliknya, badan rating pan-Eropa PEGI dulunya memberikan rating layak untuk orang berusia 12 tahun ke atas kepada The Sims.[103][104][105]

Pada Desember 2016, permainan video FIFA 17 (yang juga diterbitkan oleh Electronic Arts) yang ditujukan untuk sebuah acara membolehkan para pemakai untuk memakai tali sepatu warna pelangi untuk para pemain sepak bola virutal mereka, dalam mendukung sebuah kampanye advokasi pro-LGBT yang didukung oleh English Premier League. Anggota parlemen Irina Rodnina menyatakan bahwa otoritas berwajib perlu untuk "memverifikasi kemungkinan peredaran permainan tersebut di kawasan Federasi Rusia".[106]

Pada Desember 2016, Blizzard Entertainment menerapkan geoblok terhadap sebuah komik web pasangan untuk permainannya Overwatch di Rusia karena berisi adegan karakter Tracer, yang dikonfirmasikan sebagai lesbian, mencium wanita lain. Blizzard mengutip hukum propaganda gay sebagai alasan untuk pemblokiran tersebut. Permainan itu sendiri tak diblokir di negara tersebut.[107][108]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "LGBT website founder fined under Russia's gay propaganda laws". The Guardian. 29 July 2015. Diakses tanggal 9 September 2015. 
  2. ^ a b "27 Nobel laureates urge Putin to repeal gay propaganda law". Russia Today. 14 January 2014. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  3. ^ a b c Johnson, Ted (24 July 2013). "Russia's Anti-Gay Laws Present Challenge for NBC's Olympics Coverage". Variety. Diakses tanggal 25 July 2013. 
  4. ^ a b c "Russia passes anti-gay-law". The Guardian. Diakses tanggal 14 February 2014. 
  5. ^ a b "Russian 'Anti-Gay' Bill Passes With Overwhelming Majority". RIA Novosti. Diakses tanggal 18 June 2014. 
  6. ^ a b Lipman, Masha (11 August 2013). "The battle over Russia's anti-gay law". The New Yorker. 
  7. ^ a b c Paul Gallagher and Vanessa Thorpe (2 February 2014). "Shocking footage of anti-gay groups". Independent.ie. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  8. ^ a b Herszenhorn, David M. (11 August 2013). "Gays in Russia find no haven, despite support from the West". New York Times. 
  9. ^ "Moscow says No to May 25 gay pride parade". RIA Novosti. 15 May 2013. Diakses tanggal 13 March 2014. 
  10. ^ "Moscow bans 'satanic' gay parade". BBC News. Diakses tanggal 15 February 2014. 
  11. ^ "Gay Pride parade 'satanic': mayor". Sydney Morning Herald. 30 January 2007. Diakses tanggal 15 February 2014. 
  12. ^ "Homophobic politician outed on national TV". Pink News. Diakses tanggal 15 February 2014. 
  13. ^ "European court fines Russia for banning gay parades". BBC News. Diakses tanggal 16 February 2014. 
  14. ^ "Judge bans Sochi 2014 gay Pride House claiming it would offend "public morality"". Inside the Games. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  15. ^ "European court fines Russia for banning gay parades". BBC News. Diakses tanggal 13 February 2014. 
  16. ^ "Gay parades banned in Moscow for 100 years". BBC News. 17 August 2012. Diakses tanggal 7 November 2013. 
  17. ^ "Amendments to the law on protecting children from information harmful to their health and development". Kremlin.ru. Government of Russia. Diakses tanggal 14 February 2014. 
  18. ^ "Law on protecting children from negative and harmful information". Kremlin.ru. Government of Russia. Diakses tanggal 14 February 2014. 
  19. ^ "Russia awaits verdict on a new TV censorship law". Russia Behind the Headlines. Diakses tanggal 14 February 2014. 
  20. ^ "Russia internet blacklist law takes effect". BBC News. Diakses tanggal 14 February 2014. 
  21. ^ a b c d e "Russia: Federal laws introducing ban of propaganda of non-traditional sexual relationships" (PDF). Article 19. Diakses tanggal 14 February 2014. 
  22. ^ Sonne, Paul (27 August 2013). "Parody painting of Putin in women's underwear seized in Russian raid". Wall Street Journal. 
  23. ^ Mills, Laura (10 August 2013). "Morality crusader fuels the fire". Vancouver Sun. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 October 2013. 
  24. ^ a b c d Alpert, Lukas I. (11 June 2013). "Russia passes bill banning gay 'propaganda'". Wall Street Journal. 
  25. ^ Flintoff, Corey (18 June 2013). "Russian parliament may pass anti-gay law". NPR. 
  26. ^ "Russian region repeals gay propaganda law". Gay Star News. Diakses tanggal 17 February 2014. 
  27. ^ a b c Mark Gevisser, Life Under Russia's 'Gay Propaganda' Ban, New York Times (December 27, 2013).
  28. ^ "Six U.S. Organizations Voice Support of Russia's Antigay Law". The Advocate. Diakses tanggal 14 February 2014. 
  29. ^ "Q&A: Gay rights in Russia". BBC News. 13 August 2013. 
  30. ^ Rose, Scott (1 July 2013). "Putin signs law banning gay 'propaganda' among children". Bloomberg. 
  31. ^ a b "Anti-gay law controversy 'invented by media' – Russia's sports minister". RT. Diakses tanggal 18 February 2014. 
  32. ^ Boris Dittrich, Who Speaks for Russia's Children?, Human Rights Watch (January 27, 2014) ("Russia is also a member of the Council of Europe. On June 18, 2013, its advisory body on constitutional matters, the Venice Commission, rejected the argument that children were beneficiaries of the Russian law. The commission directly challenged Russia's claim that the anti-gay propaganda law falls within its discretion to protect morals or public health, finding that the law was not necessary in a democratic society to pursue these aims. As the commission concluded, 'It cannot be deemed to be in the interest of minors that they be shielded from relevant and appropriate information on sexuality, including homosexuality.'"
  33. ^ UN Panel Calls For Annulment of Russian Gay 'Propaganda' Law, Radio Free Europe/Radio Liberty (February 5, 2014).
  34. ^ Russia's anti-gay 'propaganda law' assault on freedom of expression, Amnesty International (January 25, 2013).
  35. ^ Russia: New laws an affront to basic human rights, Amnesty International (July 1, 2013).
  36. ^ Russia: Anti-LGBT Law a Tool for Discrimination: An Anniversary Assessment, Human Rights Watch (June 29, 2014).
  37. ^ Owen Gibson & Shaun Walker, Ban Ki-moon condemns persecution of gay people in Russia, The Guardian (February 6, 2014): "Ban did not refer specifically to Russia's new laws, which ban the promotion of 'non-traditional' sexual relations to under-18s, but his words carry strong symbolic weight."
  38. ^ "Russia: Use Leadership to Repeal Discriminatory Propaganda Law". Human Rights Watch. 5 September 2013. Diakses tanggal 7 November 2013. 
  39. ^ Nakamura, David. "Obama meets with gay rights activists in Russia". Washington Post. Diakses tanggal 7 November 2013. 
  40. ^ Fierstein, Harvey (21 July 2013). "Russia's Anti-Gay Crackdown". The New York Times. Diakses tanggal 25 July 2013. 
  41. ^ a b "Russia: First person to be convicted under anti-gay 'propaganda' law arrested by his own parents". Pink News. Diakses tanggal 18 February 2014. 
  42. ^ "Russian anti-gay law prompts rise in homophobic violence". The Guardian. Diakses tanggal 8 February 2014. 
  43. ^ "Dozens Held at LGBT Rally in Russia's St.Petersburg". RIA. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  44. ^ "Gay teenager kidnapped and tortured by Russian homophobes claimed to have died from injuries". Pink News. 6 August 2013. Diakses tanggal 24 September 2013. 
  45. ^ Greene, Andy (22 January 2014). "Elton John Blasts Russia: 'Vicious Homophobia Has Been Legitimized'". =Rolling Stone. Diakses tanggal 8 February 2014. 
  46. ^ "Queer Nation To Protest Outside New York Russian Consulate During Opening Ceremonies". Towleroad.com. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  47. ^ "Sochi: Athletes, fans set for Russia's Winter Olympics spectacle". CNN. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  48. ^ Ebel, Francesca. "Gay pride flashmob occupies King's Parade for Sochi". The Tab. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 January 2015. 
  49. ^ "Nigeria arrests dozens as anti-gay law comes into force". The Guardian. Diakses tanggal 17 October 2014. 
  50. ^ a b Bennetts, Marc (5 February 2014). "Russia's anti-gay law is wrong – but so is some of the criticism from the west". The Guardian. Diakses tanggal 16 September 2016. 
  51. ^ a b Cooke, Rachel (24 October 2013). "Stephen Fry's documentary about gay life across the globe is unexpectedly absorbing". New Statesman. Diakses tanggal 16 September 2016. 
  52. ^ a b Stephen Fry (presenter); Fergus O'Brien (director) (2013). Stephen Fry: Out There (Television Documentary). Maverick Television (production company); BBC (distributor). Berlangsung pada 24:40—27:00 (episode 2 / 2). Narrator (Stephen Fry): The man behind the new law is the Deputy of St. Petersburg, Vitaly Milanov. He believes that he can prevent a new generation of Russians from becoming gay be banning so-called gay propaganda. It's created an impossible situation for gay parents here who could now be accused of promoting their homosexuality to their own children. ... Olga, a local activist, has arranged for me to meet some of those living with the fallout from the law. ... Irina and Olga have been together for 12 years, and each have one child from previous relationships: 20-year old Daniel, and Christina, who at 16 is still considered a minor.

    STEPHEN FRY: According to this new law, every day you are breaking the law by promoting homosexuality to Christina. (Olga and Irina nodding)

    OLGA (in Russian): Yes, not only Christina but her friends too! According to Mr Milinov gay families are perverts and their children are even worse. It's very insulting and hard for the kids, especially Christina. All of that was very unpleasant for her to hear.

    STEPHEN FRY: Does it actually seriously worry you that the day may come when you as a family are threatened by this new law?

    IRINA (in Russian): Of course we are afraid because we really don't know what's going to happen next in the country. There is even aggression in the streets and it is getting worse.

    OLGA (in Russian): We are living in a very difficult period of time historically.

    IRINA (in Russian):You just don't know if they can incarcerate you tomorrow for something or not. 

  53. ^ a b Juzwiak, Rich (17 October 2013). "Stephen Fry hands anti-gay Russian lawmaker his ass". Gawker. Diakses tanggal 16 September 2016. 
  54. ^ Mason, Rowena (19 August 2013). "David Cameron met Stephen Fry to discuss Russian gay rights row". The Guardian. Diakses tanggal 16 September 2016. 
  55. ^ Senzee, Thom (14 October 2014). "WATCH: Coming Out Day Arrests Are Proof Putin Wants to Turn Back Time". The Advocate. Diakses tanggal 29 September 2016. 
  56. ^ "Russia 2013 Human Rights Report" (PDF). United States Department of State. 2016. hlm. 55. Diakses tanggal 29 September 2016. President Putin signed a law that criminalizes the so-called propaganda of nontraditional sexual relations to minors. The law effectively limits the rights of free expression and assembly for citizens who wish to publicly advocate for LGBT rights or express the opinion that homosexuality is normal (see sections 2.a. and 2.b.). On December 2, Roskomnadzor issued a list of clarifying criteria and examples of so-called LGBT propaganda, which includes materials that "directly or indirectly approve of people who are in nontraditional sexual relationships." LGBT persons reported dramatically heightened societal stigma and discrimination, which some attributed to increasing official promotion of intolerance and homophobia. Gay rights activists asserted that the majority of LGBT persons hid their orientation due to fear of losing their jobs or their homes as well as the threat of violence 
  57. ^ a b Judd, Terri (12 August 2013). "Russian politician Vitaly Milonov brands Stephen Fry 'sick' during anti-gay rant". The Independent. Diakses tanggal 16 September 2016. 
  58. ^ "Stephen Fry suicide bid took place while filming 'Out There' BBC documentary about being gay". The Independent. 6 June 2013. Diakses tanggal 16 September 2016. 
  59. ^ "Why Met Won't Bow to Protest of Anti-Gay Law: Peter Gelb". Bloomberg. Diakses tanggal 19 February 2014. 
  60. ^ "Gay Rights Protest Greets Opening Night at the Met". The New York Times. Diakses tanggal 19 February 2014. 
  61. ^ "Gay rights protest in St. Petersburg ends in clashes, arrests". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 January 2016. Diakses tanggal 28 June 2016. 
  62. ^ "Dozens arrested in Russia as anti-gay activists harass LGBT protesters". Russia Today. 13 October 2013. Diakses tanggal 13 October 2013. 
  63. ^ "Facing Fury Over Antigay Law, Stoli Says 'Russian? Not Really'". The New York Times. Diakses tanggal 19 February 2014. 
  64. ^ a b c Anna Lelik, Kyrgyzstan: Anti-LGBT Bill Hits the Buffers, EurasiaNet (May 24, 2016).
  65. ^ Catherine Putz, Kyrgyz Anti-Gay Propaganda Law Moves Forward, The Diplomat (June 26, 2015).
  66. ^ "'Vladimir Putin has unleashed a frightening wave of homophobia that even he cannot control'". The Telegraph. Diakses tanggal 4 July 2014. 
  67. ^ Curtis M. Wong (6 February 2014). "How Russia's Ban On 'Gay Propaganda' Is Being Enforced". Huffington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2016. 
  68. ^ Nechepurenko, Ivan. "Fallout of Anti-Gay Law Felt in Far East". The Moscow Times. 
  69. ^ Greenslade, Roy (14 November 2013). "Russian paper accused of 'gay propaganda' for reporting news". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2016. 
  70. ^ "First Publication Fined for 'Gay Propaganda' in Russia". Towleroad.com. 30 January 2014. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  71. ^ Kevin O'Flynn (10 August 2013). "Gay Russian teens communicate in secret to avoid law on 'propaganda'". The Guardian. Diakses tanggal 17 December 2013. 
  72. ^ "Russian journalist accused of anti-gay "propaganda" defeats charges". Amnesty International. Diakses tanggal 23 March 2014. 
  73. ^ Cook, Tim (29 October 2014). "Tim Cook: "I'm Proud to be Gay"". Bloomberg Businessweek. Bloomberg LP. Diakses tanggal 29 October 2014. 
  74. ^ "Steve Jobs memorial in Russia is removed after Tim Cook comes out as gay", by Sarah Parvini, Los Angeles Times, 11-03-2014
  75. ^ "Removal of Steve Jobs memorial due to 'gay propaganda' law turns out to be PR hoax". Russia Today. 3 November 2014. Diakses tanggal 5 November 2014. 
  76. ^ "Russia could be investigating Apple over 'gay propaganda' because of emoji". The Telegraph. Diakses tanggal 29 September 2015. 
  77. ^ "Russian censors say emojis don't violate 'gay propaganda' ban". Washington Times. Washington Times, LLC. Diakses tanggal 29 May 2016. 
  78. ^ a b Luhn, Alec. "US athlete Nick Symmonds speaks out against Russia's LGBT propaganda law in Moscow: Runner dedicates silver medal to gay and lesbian friends at home during world athletics championships". The Guardian. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  79. ^ "Swedish gay rights athlete repaints rainbow fingernails after officials' warning". Russia Today. Diakses tanggal 26 March 2014. 
  80. ^ Mitch Phillips (15 August 2013). "Controversial Isinbayeva back in the spotlight". Reuters. Diakses tanggal 18 August 2013. 
  81. ^ "Pole vault champion Isinbayeva under fire over 'gay propaganda' comments". Russia Today. Diakses tanggal 26 March 2014. 
  82. ^ "7 out LGBT Winter Olympians in Sochi". Outsports. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  83. ^ "Fifa urged to pressure Russia and Qatar over anti-gay legislation". The Guardian. Diakses tanggal 18 February 2014. 
  84. ^ Gregory, Sean. "Three Big Issues Facing the Next Olympic Committee President". Time. Diakses tanggal 10 February 2014. 
  85. ^ "IOC Statement". Olympic.org. 22 August 2013. Diakses tanggal 7 February 2014. 
  86. ^ "Sochi Winter Olympics 2014: International Olympic Committee receives assurances on anti-gay laws". Daily Telegraph. 9 August 2013. 
  87. ^ Reid-Smith, Treis (12 August 2013). "Olympic Committee threatens to punish athletes who fight for gay Russians". Gay Star News. 
  88. ^ "Putin says gays should feel welcome at Sochi". Al Jazeera English. Diakses tanggal 17 January 2014. 
  89. ^ "Australian snowboarder Belle Brockhoff comes out as gay to protest Russian laws". Outsports (SB Nation). Vox Media. Diakses tanggal 18 February 2014. 
  90. ^ Kelly Cryderman (3 September 2013). "Olympic speed skater Anastasia Bucsis 'so proud to be gay'". The Globe & Mail. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  91. ^ "Figure Skater Brian Boitano Comes Out As Gay Ahead Of Sochi Olympics". Huffington Post. AOL. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  92. ^ Ranta, Jarno (2 February 2014). "Suomalainen olympiauimari kaapista ulos—'Vihdoin voin olla oma itseni'" [Finnish Olympic swimmer out of the closet—"At last I can be myself"]. Yle (dalam bahasa Finnish). Diakses tanggal 2 February 2014. 
  93. ^ "Merchandise Uses Olympics Principles Against Russian Anti-Gay Laws". The New York Times. Diakses tanggal 10 February 2014. 
  94. ^ "Olympics: gay-themed Russian nesting dolls are a hit". Toronto Star. Diakses tanggal 23 March 2014. 
  95. ^ "Nesting-doll set to raise awareness of Russian LGBT controversy". Digitaljournal.com. 31 January 2014. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  96. ^ "HRC Calls on Olympic Sponsors to Condemn Anti-LGBT Law in Russia, Advocate for Equality Worldwide". Human Rights Campaign. 8 February 2014. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  97. ^ "Sochi 2014 Olympics Unsafe For LGBT Community Under Russia's Anti-Gay Law, Activists Warn". International Business Times. Diakses tanggal 7 February 2014. 
  98. ^ "Human rights groups urge Olympic corporate sponsors to speak out against Russia's policies". Boston.com. Diakses tanggal 9 February 2014. 
  99. ^ "AT&T Becomes First Major Advertiser to Protest Russia's Antigay Law". The New York Times. Diakses tanggal 9 February 2014. 
  100. ^ Guynn, Jessica (6 February 2014). "Google takes stand against anti-gay law at Sochi Winter Olympics". The Los Angeles Times. Diakses tanggal 9 February 2014. 
  101. ^ Claire, Hodgson (6 February 2014). "Sochi 2014: Channel 4 logo goes rainbow to show support for gay community ahead of Winter Olympics". The Mirror. Diakses tanggal 9 February 2014. 
  102. ^ "C4 goes rainbow to wish "good luck to those out in Sochi"". Diakses tanggal 9 February 2014. 
  103. ^ Banks, Cory. "The Sims 4 rated Adults Only in Russia". PC Gamer. Future plc. Diakses tanggal 9 May 2014. 
  104. ^ Chalk, Andy. "The Sims 4 Rated Adults-Only In Russia Over Same-Sex Relationships". The Escapist. Diakses tanggal 9 May 2014. 
  105. ^ Orland, Kyle (9 May 2014). "Russia hangs adults-only rating on The Sims 4". Ars Technica. Condé Nast Digital. Diakses tanggal 9 May 2014. 
  106. ^ "Russian MPs accuse Fifa 17 video game of 'gay propaganda'". The Guardian. Diakses tanggal 17 December 2016. 
  107. ^ Frank, Allegra (December 20, 2016). "Overwatch's new comic confirms game's first queer character". Polygon. Diakses tanggal December 20, 2016. 
  108. ^ "Overwatch webcomic not released in Russia over gay character". Eurogamer. Diakses tanggal 15 March 2017.