Huang Xing

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Huang Xing
Huang Xing.jpg
JulukanPanglima Berjari Delapan
Lahir(1874-10-24)24 Oktober 1874
Huangxing, Changsha, Qing Besar
Meninggal31 Oktober 1916(1916-10-31) (umur 42)
Shanghai, Republik Tiongkok
PengabdianTongmenghui, Kuomintang
Dinas/cabangTongmenghui
Lama dinas1894-1912
PangkatPanglima
Perang/pertempuranRevolusi Xinhai
RelasiLiao Danru (istri)
Huang Xing
Hanzi tradisional: 黃興
Hanzi sederhana: 黄兴

Huang Xing atau Huang Hsing (Hanzi sederhana: 黄兴; Hanzi tradisional: 黃興; Pinyin: Huáng Xìng; 25 Oktober 1874 – 31 Oktober 1916) adalah seorang politikus dan pemimpin revolusioner Tiongkok, dan kepala panglima pertama Republik Tiongkok. Sebagai salah satu pendiri Kuomintang (KMT) dan Republik Tiongkok, posisinya hanya kedua setelah Sun Yat-sen. Keduanya dikenal sebagai Sun-Huang pada Revolusi Xinhai. Ia juga dikenal sebagai "Panglima Berjari Delapan" karena dua jarinya terpotong saat perang. Makamnya berada di Gunung Yuelu, Changsha, Hunan, Tiongkok.[1]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Huang adalah keturunan Huang Tingjian, seorang seniman, sarjana, pejabat pemerintah, dan penyair dinasti Song.[2] Huang Xing memulai studinya di Akademi Changsha Selatan yang bergengsi pada tahun 1893, dan menerima gelar Jinshi ketika ia baru berusia 22 tahun. Pada tahun 1898 Huang dipilih untuk menyelesaikan studi lebih lanjut di Wuchang Lianghu College, dari mana Huang lulus pada tahun 1901. Pada tahun 1902 Huang dipilih oleh Zhang Zhidong untuk belajar di luar negeri di Jepang, dan terdaftar di Universitas Tokyo Hongwen.

Saat berada di Jepang, Huang mengembangkan apresiasi untuk studi urusan militer, dan mempelajari perang modern di bawah seorang perwira Jepang di waktu luangnya. Saat tinggal di Jepang, Huang berlatih menunggang kuda dan menembak setiap pagi. Pelatihan militer Huang di Jepang mempersiapkannya untuk peran selanjutnya sebagai seorang revolusioner Cina.

Mengangkat senjata[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1903, Huang mengorganisasi Tentara Sukarelawan Anti-Rusia (Hanzi: 拒俄義勇隊; Pinyin: Jù-É Yìyǒngduì) dari lebih dari dua ratus rekan siswa di Jepang. Angkatan Darat, yang segera ditutup oleh pihak berwenang di Jepang, dimaksudkan untuk memprotes meningkatnya hegemoni Rusia atas Mongolia Luar dan pendudukannya di Cina timur laut setelah Pemberontakan Boxer. Kemudian pada tahun 1903 Huang kembali ke Cina dan mengatur pertemuan dengan Chen Tianhua, Song Jiaoren, dan lebih dari 20 orang lainnya. Kelompok ini mendirikan Huaxinghui, sebuah partai revolusioner rahasia yang didedikasikan untuk menggulingkan Dinasti Qing. Huang Xing terpilih sebagai presiden.

Huaxinghui bekerja sama dengan partai revolusioner lainnya, dan pada tahun 1905 menjadwalkan pemberontakan bersenjata di Changsha selama perayaan ulang tahun ketujuh puluh Cixi . Rencana Huaxinghui ditemukan, dan para anggotanya (termasuk Huang) terpaksa melarikan diri ke Jepang. Di Jepang, Huang bertemu Sun Yat-sen dan membantu Sun menemukan Tongmenghui, partai revolusioner lain yang didedikasikan untuk menggulingkan Dinasti Qing. Huang memegang jabatan Pejabat Urusan Umum, dan menjadi pemimpin terpenting kedua Tongmenghui, setelah Sun. Setelah berdirinya Tongmenghui, Huang mencurahkan waktu dan energinya untuk revolusi.

Pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1907, Huang diam-diam kembali ke Cina dan melakukan perjalanan ke Hanoi di Vietnam untuk berpartisipasi dalam berbagai pemberontakan, termasuk Pemberontakan Qinzhou, Pemberontakan Fangcheng, dan Pemberontakan Zhen Nanguan . Semua pemberontakan yang Huang ikuti secara aktif gagal karena kurangnya sumber daya yang memadai. Pada musim gugur 1909, Huang ditugaskan oleh Sun Yat-sen untuk mendirikan Cabang Selatan Tongmenghui, dan untuk mempersiapkan Partai untuk pemberontakan militer yang direncanakan dari Guangzhou. Pada musim semi 1909, Huang memimpin pemberontakan lain, tetapi pemberontakan ini juga gagal. Pada Oktober 1909, Huang memimpin pertemuan dengan Sun Yat-sen di koloni Inggris di Penang (sekarang bagian dari Malaysia). Majelis memutuskan untuk memusatkan sumber daya manusia dan keuangan untuk melancarkan pemberontakan lebih lanjut di Guangzhou.

Pada musim semi 1911, Huang mendirikan Departemen Pemberontakan Guangzhou di Hong Kong, dan menjadi menteri Departemen. Pada 27 April, Huang meluncurkan Pemberontakan Huanghuagang di Guangzhou, dan memimpin ratusan orang dalam upaya untuk menangkap raja muda Guangdong dan Guangxi. Huang dan para pengikutnya gagal menangkap raja muda itu, yang memanjat tembok untuk melarikan diri. Selama pertempuran kecil, Huang menderita luka-luka serius dan menderita luka tembak di tangannya, mengakibatkan kehilangan dua jarinya.[3] Pemberontakan Huanghuagang ternyata merupakan pemberontakan terakhir yang tidak berhasil sebelum Pemberontakan Wuchang, yang akhirnya berhasil menggulingkan Dinasti Qing pada akhir 1911.

Setelah Pemberontakan Wuchang pada Oktober 1911, Huang Xing melakukan perjalanan dari Shanghai ke Wuchang dan memimpin pasukan revolusioner dalam Pertempuran Yangxia melawan pasukan loyalis Qing, Yuan Shikai.

Menentang Yuan Shikai[sunting | sunting sumber]

Pada 1 Januari 1912, Pemerintahan Sementara Nanjing didirikan, dan Huang dipilih menjadi salah satu pemimpinnya. Pada Agustus 1912, Huang menjadi direktur KMT. Pada bulan Maret 1912, presiden sementara [Republik Tiongkok]] yang baru dibentuk, Yuan Shikai, berhasil membunuh ketua KMT, Song Jiaoren, yang partainya telah memenangkan pemilihan pertama Tiongkok dan yang telah menunjukkan indikasi keinginan untuk membatasi kekuatan Yuan di dalam negeri. pemerintahan baru.

Pada tahun 1913, Yuan Shikai mengeluarkan anggota KMT dari semua kantor pemerintah dan memindahkan pemerintah ke Beijing. Huang tetap tinggal di Nanjing dan berusaha mengatur kembali Tentara Selatan untuk menentang Yuan. Karena kekurangan uang, pasukan Huang kemudian memberontak, dan Huang harus meninggalkan Nanjing dan mundur ke daerah konsesi asing Shanghai. Sun Yat-sen kembali melarikan diri ke Jepang pada November 1913.[4]

Pada Juli 1913, Sun mengorganisir pasukan bersenjata untuk menekan Yuan, dan Revolusi Kedua pecah. Pada 14 Juli, Huang pergi ke Nanjing dari Shanghai, meyakinkan gubernur militer Jiangsu untuk mendeklarasikan kemerdekaan dari Yuan, dan mendorongnya menjadi komandan militer yang bertugas menekan pasukan Yuan di Jiangsu. Setelah pemberontakan Huang di Jiangsu gagal, Huang melarikan diri kembali ke Jepang.

Tahun Terakhir[sunting | sunting sumber]

Huang pergi ke pengasingan di Amerika Serikat pada tahun 1914, dan Yuan Shikai memproklamirkan dirinya sebagai kaisar pada tahun 1915. Ketika di luar negeri, Huang mengumpulkan dana untuk mengumpulkan Pasukan Perlindungan Nasional Yunnan untuk menekan Yuan. Setelah kematian Yuan, pada Juni 1916, Huang kembali ke Cina. Pada Oktober 1916, Huang meninggal di Shanghai pada usia 42 karena sirosis. Pada 15 April 1917, Huang diberi pemakaman kenegaraan, dan dimakamkan di Changsha di Gunung Yuelu.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "黄兴简介". 360doc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-11-16. Diakses tanggal 2 October 2016. 
  2. ^ odern China: An Encyclopedia of History, Culture, and Nationalism
  3. ^ 余世存. 名人传记:黄兴家族百年沧桑 (dalam bahasa Chinese). hlm. 4–10. 
  4. ^ "黄兴简介". 360doc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-11-16. Diakses tanggal 2 October 2016.