Hu Hanmin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hu Hanmin
胡漢民
Hu Hanmin.jpg
Ketua Kuomintang
Masa jabatan
7 Desember 1935 – 12 Mei 1936
PendahuluWu Zhihui, Li Shizeng
PenggantiChiang Kai-shek
Presiden Yuan Legislatif
Masa jabatan
8 Oktober 1928 – 2 Maret 1931
PendahuluKantor didirikan
PenggantiLin Sen
Informasi pribadi
Lahir9 Desember 1879
Kwangtung
Meninggal dunia12 Mei 1936
Kwangtung
Sebab kematianHemorrhagia cerebral
KebangsaanRepublik Tiongkok
Partai politikKuomintang

Hu Hanmin (Hanzi tradisional: ; Hanzi sederhana: 胡汉民; Pinyin: Hú Hànmín; lahir di Panyu, Guangdong, Dinasti Qing, Tiongkok, 9 Desember 1879 – Guangdong, Republik Tiongkok, 12 Mei 1936) merupakan salah satu dari pemimpin faksi kanan konservatif awal di Kuomintang (KMT) selama masa revolusioner Tiongkok.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Hu adalah leluhur Hakka dari Ji'an, Jiangxi. Ayahandanya pindah ke Panyu, Guangdong untuk memegang jabatan resmi.[1] Dia memenuhi syarat sebagai juren pada usia 21 tahun. Dia belajar di Jepang mulai tahun 1902, dan bergabung dengan Tongmenghui (Aliansi Revolusioner Tiongkok) pada tahun 1905 sebagai editor surat kabar Min Bao. Dari tahun 1907 sampai tahun 1910, ia berpartisipasi dalam beberapa revolusi bersenjata. Tak lama setelah Revolusi Xinhai pada tahun 1911, ia ditunjuk sebagai gubernur Guangdong dan kepala sekretaris Pemerintahan Sementara. Dia berpartisipasi dalam Revolusi Kedua pada tahun 1913, dan mengikuti Sun Yat-sen ke Jepang setelah kegagalan revolusi itu. Di sana mereka mendirikan Kuomintang (Partai Nasionalis Tiongkok). Hu tinggal di Guangdong antara tahun 1917 dan 1921 dan bekerja untuk Sun Yat-sen, sebagai menteri transportasi pertama dan konsultan utama kemudian.

Hu terpilih menjadi anggota komite eksekutif pusat dalam konferensi pertama Kuomintang pada bulan Januari 1924. Pada bulan September, ia bertindak sebagai wakil generalissimo, ketika Sun Yat-sen meninggalkan Guangzhou ke Shaoguan.[2] Sun meninggal di Beijing pada Maret 1925, dan Hu adalah salah satu dari tiga tokoh terkuat di Kuomintang. Dua lainnya adalah Wang Jingwei dan Liao Zhongkai. Liao dibunuh pada bulan Agustus di tahun yang sama, dan Hu dicurigai dan ditangkap. Setelah Pembantaian Shanghai pada tahun 1927, Hu mendukung Chiang Kai-shek dan menjadi kepala Yuan Legislatif di Nanjing.

Kemudian pada tanggal 28 Februari 1931, Hu ditempatkan di bawah tahanan rumah oleh Chiang karena perselisihan mengenai konstitusi sementara yang baru. Tekanan pihak internal memaksa Chiang membebaskannya. Setelah itu, Hu menjadi pemimpin yang kuat di Cina Selatan, memegang tiga prinsip politik perlawanan: perlawanan terhadap invasi dan pembantaian Jepang, perlawanan terhadap komunis militeris, dan akhirnya perlawanan terhadap pemimpin yang memproklamirkan diri, Chiang Kai-shek. Faksi anti-Chiang di KMT berkumpul di Guangzhou untuk membentuk pemerintah yang bersaing. Mereka menuntut pengunduran diri Chiang dari jabatan ganda presiden dan perdana menteri. Perang sipil itu dihindarkan oleh invasi Jepang ke Manchuria. Hu terus memerintah Tiongkok selatan, jantung KMT, dengan bantuan Chen Jitang dan kelompok Guangxi Baru. Di sana ia berusaha menciptakan model pemerintah yang bebas dari korupsi dan kronisme untuk mendiskreditkan rezim Chiang di Nanjing.

Hu adalah seorang pendukung tindakan melawan agresi Jepang, mengkritik Chiang karena "kegagalannya yang tidak berdaya untuk mengadopsi kebijakan yang kuat terhadap kekuatan asing yang telah mencabik dan menghancurkan tanah air kita!"[2]

Hu mengunjungi Eropa dan menghentikan serangan politiknya terhadap Chiang Kai-shek pada bulan Juni 1935. Di sesi pertama dari kelima konferensi Kuomintang pada bulan desember 1935, ia tanpa sadar terpilih sebagai Ketua Komite Sentral dari Urusan Umum. Hu kembali ke Tiongkok pada bulan Januari 1936, dan tinggal di Guangzhou sampai dia meninggal karena Hemorrhagia cerebral pada tanggal 12 Mei 1936.

Kematiannya memicu krisis. Chiang ingin mengganti Hu dengan pengikut setia di Cina selatan dan mengakhiri otonomi yang dinikmati selatan di bawah Hu. Akibatnya, Chen dan klik Guangxi Baru berkomplot untuk menyingkirkan Chiang dari kantor. Dalam apa yang disebut "Insiden Liangguang", Chen dipaksa mengundurkan diri sebagai gubernur Guangdong setelah Chiang menyuap banyak perwira Chen untuk membelot dan konspirasi runtuh.

Filosofi politik Hu adalah bahwa hak individu seseorang adalah fungsi keanggotaan seseorang dalam suatu bangsa.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "胡汉民 为何能是孙中山的得力助手". 
  2. ^ a b "CHINA: Swath to Success". TIME. July 23, 1934. Diakses tanggal May 22, 2011. 
Jabatan partai politik
Didahului oleh:
Woo Tsin-hang dan Li Yuying
Ketua Kuomintang (Nanjing)
1935–1936
Diteruskan oleh:
Chiang Kai-shek
Jabatan politik
Didahului oleh:
none
Presiden Yuan Legislatif
1928-1931
Diteruskan oleh:
Shao Yuanchong