Himiko

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Himiko
Queen Himiko.jpg
Ratu Yamataikoku
Berkuasa 189 M – 248 M (59 tahun)
Pengganti Iyo
Lahir sekitar tahun 170 M
Yamatai, Jepang
Wafat 248 M (umur 70–80)
Jepang
Pemakaman Hashihaka Kofun (箸墓古墳) (Nara, Jepang)

Himiko atau Pimiko (卑弥呼, sekitar 170–248 SM) adalah seorang ratu cenayang Yamataikoku di zaman kuno Wa (Jepang). Pada awal Sejarah dinasti Tiongkok, sejarah hubungan pembayar upeti antara Ratu Himiko dan Kerajaan Cao Wei (220–265), dan catatan tentang bangsa di zaman Yayoi memilih dirinya sebagai penguasa dekade antara perang raja-raja Wa. Awal dari sejarah Jepang tidak menyebutkan Himiko, tetapi beberapa sejarawan mengaitkan dirinya dengan tokoh-tokoh legendaris seperti Permaisuri Jingū, seorang pemimpin (sekitar tahun 200–269) di zaman yang sama seperti Himiko. Perdebatan serius atas identitas Himiko dan lokasi wilayahnya Yamataikoku telah memicu amarah sejak akhir zaman Edo, dengan wilayah yang dibedakan antara Kyūshū utara atau provinsi Yamato traditional di Kinki zaman sekarang. "Perdebatan Yamatai", ditulis oleh Keiji Imamura (1996:188), sebagai "perdebatan terbesar selama sejarah kuno Jepang."

Referensi sejarah[sunting | sunting sumber]

Ratu cenayang Himiko dicatat dalam berbagai sejarah kuno, berasal dari Tiongkok abad ke-3, Jepang Abad ke-8, dan Korea Abad ke-12.

Sumber Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Naskah Wei Zhi (sekitar tahun 297)

Catatan sejarah pertama Himiko ditemukan dalam naskah klasik Tiongkok, sekitar tahun 297 Catatan Sejarah Tiga Negara (Sanguo Zhi 三國志). "Catatan dari Wei" (Wei Zhi 魏志), termasuk sejarah kerajaan Cao Wei (220-265), yang memiliki Worenchuan (倭人傳 "Cerita Rakyat Wa", Jepang Wajinden 倭人伝) yang merupakan bagian deskripsi tertua Himiko (atau Pimiko 卑彌呼) dan Yamatai.

Sumber Jepang[sunting | sunting sumber]

Kedua sejarah Jepang tertua, sekitar tahun 712 Kojiki (古事記 "Catatan Sejarah Kuno", Basil Hall Chamberlain 1919) atau sekitar tahun 720 Nihon Shoki (日本書紀 "Sejarah Jepang", William George Aston 1924), menyebutkan Ratu Himiko. Situasi di mana buku-buku ini ditulis adalah permasalahan tanpa ujung, dan bahkan jika Himiko diketahui oleh penulis, mereka mungkin memutuskan untuk tidak melibatkannya. (Hideyuki 2005) Namun, mereka termasuk tiga keluarga cenayang kekaisaran yang diperkirakan memiliki hubungan: Yamato-totohi-momoso-hime-no-mikoto, bibi dari Kaisar Sujin (kaisar legendaris Jepang ke-10, tahun 97-30 SM); Yamatohime-no-mikoto, putri dari Kaisar Suinin (legenda ke-11, tahun 29 SM-70 M); dan Permaisuri Jingū (sekitar tahun 209-269 M), istri dari Kaisar Chūai (kaisar legendaris ke-14, tahun 192-200 M). Bagaimanapun tahun tersebut masih belum diverifikasi secara historis

Sumber Korea[sunting | sunting sumber]

Buku sejarah Korea tertua, tahun 1145 Samguk Sagi (三國史記 "Sejarah dari catatan Tiga Kerajaan") bahwa Ratu Himiko mengirim utusan kepada Raja Adalla dari Silla pada bulan Mei 173 (Saeki 1988:35, 113, 154).

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]