Hermione (mitologi)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Hermione
Tuan putri dari Sparta
Hermione coin.png
Nama lainLedaea
KediamanSparta
Informasi pribadi
Neoptolemos dan Orestes
KeturunanTisamenos
Orang tuaMenelaos dan Helene
SaudaraNikostratus dan Pleisthenes

Dalam mitologi Yunani, Hermione (/hɜːrˈm.əni/;[1] Yunani: Ἑρμιόνη [hermi.ónɛː]) adalah putri Menelaus, raja Sparta, dan istrinya, Helen dari Troy.[2] Sebelum Perang Troya, Hermione telah dijodohkan oleh Tyndareus, kakeknya,[3] dengan sepupunya Orestes, putra pamannya, Agamemnon. Dia baru berusia sembilan tahun ketika Paris, putra raja Trojan Priam, tiba untuk menculik ibunya, Helen.

Selama perang, Menelaus menjanjikannya kepada putra Achilles, Neoptolemus.[4] Setelah perang berakhir, dia mengirim Hermione pergi ke kota Phthia (rumah Peleus dan Achilles), di mana Neoptolemus tinggal. Keduanya menikah, namun, segera setelah itu, Neoptolemus pergi ke Delphi untuk membalas dendam terhadap Apollo karena telah menyebabkan kematian ayahnya, namun ia terbunuh di sana. Dengan kematian Neoptolemus, Hermione bebas menikahi Orestes, dan memiliki seorang putra bernama Tisamenus.

Dalam mitologi[sunting | sunting sumber]

Pertemuan Orestes dan Hermione oleh Anne-Louis Girodet de Roussy-Trioson (1767–1824)

Penyair kuno tidak setuju apakah Menelaus terlibat dalam kedua pertunangan. Euripides mencatat Orestes berkata:

Karena, pada kenyataannya, kamu adalah milikku, sejak lama. Ayahmu telah menjanjikanmu kepadaku sebelum dia pergi ke Troy, tapi dia seorang pembohong. Ketika dia sampai di Troy, dia menawarkanmu kepada Neoptolemos, suamimu yang sekarang, apakah dia, sebagai imbalannya merebut kota.

— Andromache 969, terjemahan oleh George Theodoridis.

Ovid, sebaliknya, mengatakan bahwa Menelaus bahkan tidak mengetahui janji yang dibuat oleh Tyndareus:

(Hermione) "Tyndareus memberi saya kepada Anda. Dia, leluhur saya, penuh dengan pengalaman,

dan bertahun-tahun kakek telah memutuskan untuk cucunya. Tapi Menelaus, ayahku, berjanji padaku, tidak menyadari tindakan ini."

— Heroides 8.31., terjemahan oleh A. S. Kline[5]
Adegan dari tragedi Andromache oleh Euripides: Orestes membunuh Neoptolemus di altar Apollo di Delphi. Hermione yang putus asa, istri Neoptolemus, yang sebelumnya berjanji pada Orestes, berlutut di kaki altar. Lukisan Romawi di Pompeii.

Menurut Odyssey, sepuluh tahun setelah berakhirnya Perang Troya, Hermione menikah dengan Neoptolemus: ketika Telemakus, putra Odysseus, mengunjungi Menelaus di Sparta, dia menemukannya

meriahnya pesta pernikahan dengan banyaknya kerabat yang datang untuk putra dan putrinya yang mulia di rumahnya. Putrinya dia kirim ke putra Akhilles, pemecah barisan manusia, karena di tanah Troy dia pertama kali menjanjikan bahwa dia akan memberikan putrinya, dan sekarang para dewa mewujudkan pernikahan mereka.

— Odyssey IV, 3–7, terjemahan oleh A.T. Murray (versi Loeb)

Tak lama setelah menikmati kehidupan rumah tangga, konflik muncul antara Hermione dan Andromache (janda Hector, pangeran Troy dan kakak laki-laki Paris), selir yang diperoleh Neoptolemus sebagai hadiah jarahan perang Troy. Hermione menyalahkan Andromache karena dia tidak bisa juga hamil, dan menuduh Andromache menggunakan mantra untuk membuatnya mandul. Dia meminta ayahnya untuk membunuh Andromache dan putranya saat Neoptolemus pergi ke Delphi, tetapi mereka diselamatkan oleh pertolongan Peleus.[6]

Neoptolemus tidak pernah kembali dari Delphi. Sebagai gantinya, sepupu Hermione, Orestes, datang membawa kabar Neoptolemus telah terbunuh. Alasan kematiannya beragam. Dalam beberapa catatan, dia memulai pertengkaran di Kuil Apollo dan dibunuh oleh seorang pendeta, pelayan kuil, atau oleh dewa itu sendiri. Dalam catatan lain, Orestes menemukannya di Delphi dan membunuhnya.[7] Apapun penyebabnya, setelah kematian Neoptolemus, Orestes membawa Hermione kembali ke Mycenae untuk memenuhi janji awal bahwa Hermione akan menjadi pengantinnya.

Hermione dan Orestes menikah, dan dia melahirkan Tisamenus. Dikatakan bahwa Orestes juga menikahi saudara tirinya Erigone, putri Clytemnestra dan Aegisthus, meskipun tidak jelas apakah ini terjadi setelah kematian Hermione atau ketika pernikahannya dengan Orestes berakhir karena alasan lain.[8]

Hermione akhirnya kembali kepada orang tuanya di Elysium.[9] Seorang scholiast untuk Nemean X mengatakan bahwa, menurut Ibycus, Hermione menikahi Diomedes setelah dia diangkat menjadi dewa dan sekarang Hermione tinggal bersama pamannya, Dioscuri, sebagai dewa abadi.[10] Dia di tempat lain dikatakan tinggal di Kepulauan Yang Diberkati, mungkin dengan Hermione.[11]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Hermione". Dictionary.com Unabridged. Random House. Diakses tanggal 2016-01-22. 
  2. ^ Homer, Odyssey 4.2–14
  3. ^ "wise Tyndareus, a man of sober life and many long years gave me to you" — Ovid, Heroides 8. Hermione's letter to Orestes.
  4. ^ Homer, Odyssey 4.5–7
  5. ^ "Ovid (43 BC–17) - The Heroides: VIII to XV". www.poetryintranslation.com. 
  6. ^ Euripides, Andromache
  7. ^ Emilio Suárez de la Torre, "Neoptolemos at Delphi", Kernos, 10 | 1997, 153-176.
  8. ^ Apollodorus, Epitome 6.25
  9. ^ Homer, Odyssey 4.554-565
  10. ^ J.B. Bury, Pindar: Nemean Odes (Amsterdam: Adolf M. Hakkert, 1965), 199.
  11. ^ Skolion 894. Taken from Nagy 1999: 197.

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]