Herbologi Tiongkok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Herba kering dan bagian tumbuhan untuk herbologi Tiongkok di pasar Xi'an

Herbologi Tiongkok (Hanzi sederhana: 中药学; Hanzi tradisional: 中藥學; Pinyin: zhōngyào xué) adalah teori terapi herbal tradisional Tiongkok, yang menjelaskan sebagian besar pengobatan dalam pengobatan tradisional Tionghoa (TCM). Sebuah editorial Nature menggambarkan TCM sebagai "penuh dengan ilmu semu", dan mengatakan bahwa alasan paling jelas mengapa ia tidak memberikan banyak penyembuhan adalah karena sebagian besar perawatannya tidak memiliki mekanisme aksi yang logis.[1]

Istilah herbologi menyesatkan dalam arti bahwa, meskipun unsur-unsur tumbuhan sejauh ini merupakan zat yang paling umum digunakan, hewan, manusia, dan produk mineral juga digunakan, di antaranya ada yang beracun. Dalam Huangdi Neijing mereka disebut sebagai 毒藥 [duyao] yang berarti toksin, racun, atau obat-obatan. Unschuld menunjukkan bahwa ini adalah etimologi yang mirip dengan pharmakon Yunani dan dia menggunakan istilah "farmasi".[2] Dengan demikian, istilah "obat" (alih-alih herba) biasanya lebih disukai sebagai terjemahan untuk (Pinyin: yào).[3]

Penelitian mengenai efektivitas terapi herbal tradisional Tiongkok berkualitas buruk dan sering dinodai oleh bias,[4] dengan sedikit atau tanpa bukti kemanjuran yang kuat.[5] Ada kekhawatiran atas sejumlah herba Tionghoa yang berpotensi racun.[6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Farmakope Tionghoa

Herba Tiongkok telah digunakan selama berabad-abad. Di antara literatur paling awal adalah daftar resep untuk penyakit tertentu, dicontohkan melalui manuskrip "Resep untuk 52 Penyakit", ditemukan dalam Mawangdui yang bersegel tahun 168 SM.

Herbalis pertama yang diakui secara tradisional adalah Shénnóng (神农, harfiah "Petani Dewata"), tokoh mitos seperti dewa, yang konon telah hidup sekitar tahun 2800 SM.[7] Dia diduga mencicipi ratusan herba dan menyampaikan pengetahuannya tentang tumbuhan obat dan beracun kepada para petani. Kitab Shénnóng Běn Cǎo Jīng (神农本草经, Materia Medica Shennong) dianggap sebagai kitab tertua tentang pengobatan herbal Tionghoa. Kitab ini mengklasifikasikan 365 spesies akar, rumput, kayu, bulu, hewan, dan batu menjadi tiga kategori obat herbal:[8]

  1. Kategori "unggul", yang mencakup herbal yang efektif untuk berbagai penyakit dan sebagian besar bertanggung jawab untuk menjaga dan mengembalikan keseimbangan tubuh. Mereka hampir tidak memiliki efek samping yang tidak menguntungkan.[8]
  2. Kategori yang terdiri dari tonik dan stimulan, yang konsumsinya tidak boleh terus-menerus.[8]
  3. Kategori zat yang biasanya harus dikonsumsi dalam dosis kecil, dan hanya untuk pengobatan penyakit tertentu.[8]

Naskah asli Materia Medica Shennong telah hilang; namun ada terjemahannya yang masih bertahan.[9] Waktu kemunculan kitab ini yang sebenarnya diyakini berasal dari akhir Dinasti Han Barat[7] (yakni abad pertama SM).

Risalah tentang Gangguan Selesma dan Penyakit Serbaneka disusun oleh Zhang Zhongjing, juga pada suatu masa di akhir Dinasti Han, antara tahun 196 dan 220 M. Berfokus pada resep obat,[10] risalah ini merupakan karya medis pertama yang menggabungkan Yinyang dan Lima Unsur dengan terapi obat.[11]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Hard to swallow". Nature. 448 (7150): 105–6. 2007. Bibcode:2007Natur.448S.105.. doi:10.1038/448106a. PMID 17625521. 
  2. ^ Unschuld Paul U., Medicine in China: A History of Pharmaceutics, University of California Press, Berkeley, CA. 1986
  3. ^ Nigel Wiseman; Ye Feng (2002-08-01). Introduction to English Terminology of Chinese Medicine. ISBN 9780912111643. Diakses tanggal 10 June 2011. 
  4. ^ Shang, A.; Huwiler, K.; Nartey, L.; Jüni, P.; Egger, M. (2007). "Placebo-controlled trials of Chinese herbal medicine and conventional medicine comparative study". International Journal of Epidemiology. 36 (5): 1086–92. doi:10.1093/ije/dym119. PMID 17602184. 
  5. ^ Siegfried, N. L; Hughes, G (2012). "Herbal medicine, randomised controlled trials and global core competencies". South African Medical Journal. 102 (12): 912–3. doi:10.7196/samj.6392. PMID 23498035. 
  6. ^ Shaw D (2012). "Toxicological risks of Chinese herbs". Planta Medica. 76 (17): 2012–8. doi:10.1055/s-0030-1250533. PMID 21077025. 
  7. ^ a b "Shennong" 神农. cultural-china.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 January 2011. Diakses tanggal 24 February 2011. 
  8. ^ a b c d Unschuld, Paul Ulrich (1986), Medicine in China, A History of Pharmaceutics, 本草, University of California Press.
  9. ^ Du Halde J-B (1736): Description géographique, historique etc. de la Chine, Paris
  10. ^ Sivin 1987, hlm. 179; Ergil 2009, hlm. 30
  11. ^ Unschuld 1985, hlm. 169

Pranala luar[sunting | sunting sumber]