Hemotoraks

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Hemothoraks adalah kondisi yang terjadi ketika ada darah pada rongga pleura, yang terletak di antara dinding dada dan paru. Penumpukan volume darah ini memberikan tekanan yang cukup besar pada paru sehingga akhirnya membuat kerja paru menjadi terhambat dan bermasalah.[1]

Hemothoraks biasanya merupakan konsekuensi dari trauma tumpul atau penetrasi. Jauh lebih jarang, mungkin merupakan komplikasi penyakit, mungkin diinduksi secara iatrogenik, [1] atau dapat berkembang secara spontan[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perdarahan dari atau di dalam dada telah dirinci dalam berbagai tulisan medis sejak zaman kuno. Sementara bentuk-bentuk trauma yang lebih rendah biasanya dirawat dalam praktek sehari-hari dokter kuno, luka-luka besar, terutama pada dada, sulit untuk diobati dan sering kali mematikan.

Pada abad ke-18, beberapa pengobatan untuk hemotoraks tersedia; Namun, kontroversi berkobar tentang bentuknya. Sejumlah ahli bedah, termasuk John Hunter pada 1794, menganjurkan penciptaan sayatan interkostal dan drainase hemothorax. Orang-orang dari sudut pandang yang berlawanan percaya bahwa penutupan luka dada tanpa drainase dan bentuk konservatif lainnya dari pengelolaan koleksi berdarah di dada adalah perawatan yang tepat.

Mengamati manfaat dan bahaya dari kedua bentuk terapi, Guthrie, pada awal 1800-an, memberi kepercayaan pada kedua sudut pandang. Dia mengusulkan pentingnya evakuasi dini darah melalui luka dada yang ada; pada saat yang sama, ia menegaskan bahwa jika perdarahan dari dada berlanjut, luka harus ditutup dengan harapan bahwa tekanan intrathoracic yang ada akan menghentikan pendarahan. Jika efek yang diinginkan tercapai, ia menyarankan agar luka dibuka kembali beberapa hari kemudian untuk evakuasi darah yang tertahan atau cairan serosa.

Pada 1870-an, evakuasi hemotoraks dini dengan trocar dan kanula atau dengan insisi interkostal dianggap sebagai praktik standar. Tidak lama setelah ini, drainase segel bawah air dideskripsikan oleh sejumlah dokter yang berbeda. Teknik dasar ini tetap menjadi bentuk perawatan yang paling umum untuk hemothoraks dan pengumpulan cairan pleura lainnya hingga saat ini.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

(Inggris) Medscape : Hemothorax

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Setiaputri, Karinta Ariani (Agustus 31, 2018). "Hemothorax, Kondisi Sulit Bernapas Akibat Ada Darah di Rongga Paru". helloSEHAT. 
  2. ^ Mancini, Mary C. "Hemothorax". Medscape. Diakses tanggal Jul 05, 2018.