Hematofagi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sebuah kepinding

Hematofagi (kadang dieja haematophagy atau hematophagia) adalah praktek memakan darah oleh hewan tertentu (dari kata Yunani αἷμα haima, "darah" dan φαγεῖν phagein "dimakan").[1] Karena darah adalah jaringan cairan yang kaya protein bergizi dan lipid yang dapat diambil tanpa usaha keras, hematofagi adalah bentuk pemberian makan yang disukai banyak hewan kecil, seperti cacing dan artropoda.[2] Beberapa nematoda usus, seperti Ancylostomatids, memakan darah yang diambil dari kapiler usus, dan sekitar 75 persen dari semua spesies lintah (misalnya Hirudo medicinalis), cacing yang hidup bebas, bersifat hematofagus. Beberapa ikan, seperti lamprey dan candirus, dan mamalia, terutama kelelawar vampir, dan burung, seperti kutilang vampir, juga mempraktikkan hematofagi.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Society, National Geographic (2015-02-12). "Bloodthirsty". National Geographic Society (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-28. 
  2. ^ Angier, Natalie (2008-10-20). "A Taste for Blood (Published 2008)". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2020-11-28. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]