Helmuth Weidling

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Helmuth Otto Ludwig Weidling
Bundesarchiv Bild 146-1983-028-05, Helmuth Weidling.jpg
Helmuth Weidling pada tahun 1943
PengabdianBendera Kekaisaran Jerman Kekaisaran Jerman (hingga tahun 1918)
Bendera Jerman Republik Weimar (hingga tahun 1933)
Bendera Nazi Jerman Nazi Jerman
Dinas/cabangWehrmacht
Lama dinas1911 – 1945
PangkatGeneral der Artillerie
KomandoKorps Panser XL
Korps Panser XLI
Korps Panser LVI
Daerah Pertahanan Berlin
Perang/pertempuranPerang Dunia I
Perang Dunia II
PenghargaanSalib Ksatria dari Salib Besi dengan Daun Ek dan Pedang
Salib Jerman
Salib Besi Kelas I
Salib Besi kelas II

Helmuth Otto Ludwig Weidling (Halberstadt, Kekaisaran Jerman 2 November 1891 - Vladimir, Uni Soviet, 17 November 1955) adalah seorang perwira berkebangsaan Jerman pada masa Perang Dunia II, dengan jabatan General der Artillerie (jenderal artileri).

Weidling diangkat sebagai komandan untuk Berlin pada tanggal 23 April 1945, dan kemudian mempertahankan kota itu dari serbuan Uni Soviet, lalu di akhir PD II, ia menyerah. Ia meninggal sebagai tahanan perang Uni Soviet.

Perang Berlin[sunting | sunting sumber]

Pada 30 April 1945, jarak Soviet hanya kurang dari 500 meter dari Führerbunker, Adolf Hitler mengadakan pertemuan pribadi dengan Weidling yang saat itu menjadi Komandan Korps Panzer LVI. Weidling memberitahu Hitler bahwa garis pertahananan terakhir di Berlin akan kehabisan amunisi malam itu dengan jumlah pasukan yang sangat terbatas.[1] Weidling sempat meminta izin dari Hitler untuk keluar dari Berlin bersama dengan perwira lainnya dan menyatakan bahwa tugasnya sebagai komandan telah usai, namun permintaannya ditolak oleh Hitler dan Weidling kembali ke markasnya di Bendlerblock.[1]

Saat berada dimarkasnya, ia menerima izin dari Hitler untuk pergi dari Berlin malam itu.

Setelah Hitler dan Eva Braun bunuh diri, Weidling sampai di Führerbunker dan bertemu dengan Joseph Goebbels, Obergruppenfüher Martin Bormann dan Jenderal Hans Krebs. Mereka memperlihatkan Weidliing kamar Hitler, tempat pasangan Hitler dan Eva Braun bunuh diri. Joseph Goebbels memberitahu Weidling bahwa tubuh mereka berdua telah dibakar dan dikubur ditaman Kanselir Reich, tepat diatas Fuhrerbunker[2]. Weidling terpaksa bersumpah bahwa dia tidak akan memberitahu berita ini kepada siapa pun. Satu-satunya orang di luar Jerman yang diberitahu adalah Joseph Stalin, pemimpin Uni Soviet.

Upaya untuk permintaan gencatan senjata dilakukan malam itu, Jenderal Krebs kemudian memberi tahu komandan pasukan Uni Soviet sehingga ia dapat memberi tahu Kremlin untuk melakukan gencatan senjata.[1] Tak lama setelah gencatan senjata, Goebbels beserta istrinya melakukan bunuh diri bersama yang diikuti dengan keluarnya berita "Berlin menyerah".[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Beevor, Anthony (2002). Berlin: The Downfall 1945. Viking-Penguin Books. hlm. 352–358. ISBN 978-0-670-03041-5. 
  2. ^ Kershaw, Ian (2008). Hitler: A Biography. New York: W. W. Norton & Company. hlm. 956. ISBN 978-0-393-06757-6. 
  3. ^ Dollinger, Hans (1997). The Decline and Fall of Nazi Germany and Imperial Japan. Library of Congress Catalogue Card Number 67-27047. hlm. 239. ISBN 978-0-7537-0009-9. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Josef Harpe
Komandan XXXXI Panzerkorps
1943-1944
Diteruskan oleh:
Edmund Hoffmeister
Didahului oleh:
Edmund Hoffmeister
Komandan XXXXI Panzerkorps
1944-1945
Diteruskan oleh:
Wend von Wietersheim
Didahului oleh:
Rudolf Koch-Erpach
Komandan LVI Panzerkorps
1945
Diteruskan oleh:
tidak ada
Didahului oleh:
Erich Bärenfänger
Komandan Daerah Pertahanan Berlin
1945
Diteruskan oleh:
tidak ada