Hayabusa2

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas


Hayabusa2
Hayabusa2 Ion thruster.jpg
Ilustrasi wahana antariksa Hayabusa2
Jenis misiMisi pengembalian sampel asteroid
OperatorJAXA
COSPAR ID2014-076A
SATCAT no.40319
Situs webwww.hayabusa2.jaxa.jp/en/
Durasi misi6 tahun (rencana)
(telah berjalan 8 tahun, 5 bulan dan 27 hari)
Properti wahana
ProdusenNEC [1]
Massa luncur610 kg (1.340 pon)
Massa kering490 kg (1.080 pon) [2]
DimensiBus wahana antariksa: 1 × 16 × 125 m (3 ft 3 in × 52 ft 6 in × 410 ft 1 in)
Panel surya: 6 m × 423 m (20 ft × 1.388 ft)
Daya2.6 kW (at 1 sa), 1.4 kW (pada jarak 1.4 sa)
Awal misi
Tanggal luncur3 Desember 2014, 04:22 UTC [3]
Roket peluncurH-IIA 202
Tempat peluncuranTanegashima Space Center, LA-Y
KontraktorMishubishi Heavy Industries
Akhir Misi
Tanggal mendarat6 Desember 2020 [4]
Tempat pendaratanWoomera, Australia
Terbang lintas Bumi
Posisi terdekat3 Desember 2015
Jarak3.090 km (1.920 mi) [5]
Rendezvous (162173) Ryugu
Tanggal berangkat27 June 2018, 09:35 UTC [6]
Tanggal tiba12 November 2019 [7]
Massa sampel100 mg
 

Hayabusa2 adalah sebuah misi lanjutan untuk misi Hayabusa seperti yang diusulkan oleh lembaga ruang angkasa Jepang, JAXA.

Tujuan Hayabusa2 adalah untuk membangun warisan misi asli, dengan memperkuat titik lemah yang ditunjukkan.[8] Pada Januari 2011, target asteroid JU3 (162173) 1999 dengan peluncuran yang diusulkan pada bulan Juli tahun 2014, dengan cadangan memulai peluang pada Desember 2014, Juni dan Desember 2015 Hayabusa2 kemudian akan diharapkan tiba dengan target pada tahun 2018, survei asteroid selama setengah tahun, berangkat pada bulan Desember 2019, dan kembali ke bumi. di Desember 2020. misi berikutnya akan menampilkan mesin ion lebih tahan lama, bimbingan ditingkatkan dan teknologi navigasi, dan antena baru dan sistem kontrol sikap.[9] Operasi di asteroid akan serupa untuk orang-orang dari sebelumnya Hayabusa, tetapi dengan bahan peledak untuk menggali permukaan asteroid untuk bahan sampel.

Hayabusa2 memiliki tekonlogi lebih canggih dibanding dengan misi Hayabusa sebelumnya. Selain dilengkapi dengan teknologi peledak SCI (Small Carry-on Impactor) juga disertai 1 robot pendarat dan 3 robot penjelajah.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]