Harimau kalimantan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Lukisan yang diyakini merupakan harimau kalimantan di Kuching, Sarawak, Malaysia Timur.

Harimau kalimantan mungkin merupakan populasi harimau yang punah yang diperkirakan telah hidup di Kalimantan pada zaman prasejarah.[1][2] Sementara harimau kalimantan yang hidup belum tercatat secara meyakinkan, masyarakat suku asli Kalimantan meyakini keberadaannya.[3]

Catatan arkeologis dan pandangan budaya[sunting | sunting sumber]

Relief di kuil Buddha Tionghoa di Kuching.
Relief gaya Tionghoa dari seorang prajurit yang menunggang seekor harimau di Cagar Alam Semenggoh, Sarawak.

Penggalian arkeologis di Sarawak dan Sabah menghasilkan gigi taring atas, tulang navicular, dan tulang metacarpal yang diidentifikasi sebagai harimau. Oleh karena itu telah disarankan bahwa harimau sempat hidup di Kalimantan selama Pleistosen akhir dan Holosen awal.[4] Sebuah fragmen tulang juga ditemukan di Filipina tepatnya di pulau Palawan. Para arkeolog menganggap tidak mungkin bahwa fragmen-fragmen ini diperdagangkan antara berbagai wilayah selama masa Pleistosen. Tradisi lisan penduduk asli Kalimantan terdapat cerita tentang harimau hidup dalam budaya mereka dengan memperlakukan bagian-bagian tubuhnya sebagai pusaka. Oleh karena itu, diperkirakan bahwa harimau kalimantan ada lebih lama dari zaman prasejarah.[5]

Kemungkinan hubungan dengan Palawan[sunting | sunting sumber]

Kalimantan mungkin telah terhubung dengan Palawan selama periode glasial kedua dari belakang dan sebelumnya, dilihat dari filogeni molekuler muridae.[6] Di Palawan utara, dua tulang phalanx yang diartikulasikan, mungkin dari kaki yang sama, digali di tengah-tengah kumpulan tulang hewan dan peralatan batu lainnya di Gua Ille dekat desa Ibajay Baru, di provinsi El Nido . Satu tulang ( IV-1998-P-38239 ) adalah phalanx basal penuh dari digit kedua dari manus kiri, dan yang lainnya ( IV-1998-P-38238) adalah bagian distal dari falang subterminal dari digit yang sama dan manus. Dengan tulang sebelumnya memiliki panjang terbesar 46,44 mm (1,828 in), dan yang terakhir memiliki lebar medio-lateral dari ujung distal 16,04 mm (0,631 in), misalnya, pengukuran mereka mirip dengan harimau yang masih ada dari Semenanjung Malaya dan India . Fosil-fosil lainnya diidentifikasi berasal dari kera ekor panjang Filipina, rusa Filipina, babi berjanggut Palawan, mamalia kecil, kadal, ular, dan kura-kura. Dari alat-alat batu, selain bukti luka pada tulang, dan penggunaan api, akan tampak bahwa manusia purba telah mengumpulkan tulang-tulang itu.[5] Selain itu, kondisi subfosil harimau, berasal dari sekitar 12.000 hingga 9.000 tahun yang lalu, berbeda dari fosil lain dalam kumpulan, yang berasal dari Paleolitik Muda . Subfosil harimau menunjukkan fraktur longitudinal tulang kortikal akibat pelapukan, yang menunjukkan bahwa mereka memiliki post-mortem terkena cahaya dan udara. Bagian-bagian harimau umumnya digunakan sebagai jimat di Asia Selatan dan Tenggara, jadi mungkin saja bagian-bagian harimau tersebut diimpor dari tempat lain, seperti halnya gigi taring harimau, yang ditemukan di situs Ambangan yang berasal dari abad ke 10 hingga 12 di Butuan, Mindanao.[7]

Di sisi lain, kedekatan Kalimantan dan Palawan juga memungkinkan harimau itu menjajah Palawan dari Kalimantan di Pleistosen Tengah, sekitar 420.000-620.000 tahun yang lalu,[5] selama periode di mana permukaan laut relatif turun ke level terendah, di ca. −130 m (−430 ft) , oleh perluasan lapisan es.[8][9][10]

Mempertimbangkan kemampuan harimau untuk berenang,[11] ada kemungkinan harimau melintasi Selat Balabac ketika jarak antara pulau Kalimantan dan Palawan jauh lebih sedikit daripada hari ini,[5] selama Pleistosen Tengah dan Akhir, sebelum Terakhir. Gletser Maksimal sekitar 18.000 tahun yang lalu.[12][13]

Dua belas mamalia non-udara di Palawan memiliki kerabat dekat di pulau-pulau lain di Sunda Shelf, termasuk Kalimantan.[14] Dengan demikian Palawan dianggap sebagai bagian timur laut dari wilayah biogeografis Kepulauan Sunda. Diyakini bahwa Palawan memiliki daratan sekitar 100,000 km2 (39,000 sq mi), saat laut 120 m (390 ft) lebih rendah dari pada level saat ini selama zaman es terakhir, dan bahwa iklimnya kering dan dingin dibandingkan dengan sekarang,[15] dengan hutan terbuka sebagian besar merupakan vegetasi, kecuali mungkin beberapa sabana . Palawan dihuni oleh sejumlah hewan arboreal dan terestrial, seperti babi dan rusa, seperti yang ditunjukkan oleh studi archaeozoological Gua Ille.[5]

Pada akhir Pleistosen, Selat Balabac melebar karena perbaikan iklim dan kenaikan permukaan laut selanjutnya. Pelebaran selat akan mengisolasi harimau Palawan dan mempersempit wilayah mereka yang tersedia. Kenaikan permukaan laut sedemikian rupa sehingga hampir 90% dari Palawan terendam, dan total daratan berkurang menjadi kurang dari 12.000 km2, sekitar 5.000 tahun yang lalu. Selain itu, pada awal Holosen, hutan hujan kanopi tertutup akan menggantikan hutan musiman dan sabana yang terbuka.[13][15] Seperti yang ditunjukkan oleh catatan archaeozoological Terminal Pleistocene dari Gua Ille, perubahan iklim dan lingkungan, selain pemangsaan oleh manusia, memberi tekanan pada populasi rusa, yang kemungkinan merupakan sumber daya penting bagi harimau. Dengan demikian, jumlah rusa menurun setelah 5.000 tahun yang lalu, dan sebelum dimulainya catatan sejarah.[16][17] Sederhananya, penurunan yang signifikan dalam habitat dan sumber makanan, isolasi dari populasi lain dengan meningkatnya permukaan laut, dan kemungkinan perburuan oleh manusia kemungkinan menyebabkan kepunahan populasi harimau Palawan, seperti halnya faktor-faktor serupa atau serupa mengancam populasi harimau yang ada. Hingga saat ini, tidak ada bukti untuk harimau yang masih hidup di Palawan lebih dari 12.000 tahun yang lalu.[5]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Diasumsikan bahwa harimau Kalimantan mungkin berukuran agak kecil, mirip dengan harimau Sumatra.[18] Menurut penduduk asli, harimau ini lebih besar dari macan dahan kalimantan, dan sebagian besar berwarna coklat dengan garis-garis samar.

Perilaku dan ekologi[sunting | sunting sumber]

Kalimantan adalah rumah bagi spesies yang harimau akan memangsa, seperti babi hutan, dan muntjak dan rusa sambar . Menurut penduduk asli, tidak seperti simpatrik Macan Dahan Kalimantan, harimau tidak memanjat pohon.

Catatan yang diduga[sunting | sunting sumber]

Penampakan di akhir abad ke-20 telah diduga. Pada tahun 1975, Douchan Gersi mengklaim telah melihat seekor harimau di Kalimantan Timur. Dia mengambil dua foto binatang itu.[19] Foto-foto ini menggambarkan harimau, tetapi asalnya masih belum jelas, dan keaslian foto-foto masih diragukan,[1] dan kemungkinan hewan itu merupakan harimau kebun binatang yang lolos. Pada tahun 1995, penduduk asli di Kalimantan Tengah mengklaim telah mendengar raungan harimau, dan bahwa mereka dapat membedakan antara raungan harimau dan suara hewan lainnya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Medway, L. (1977). "The Niah Excavations and an Assessment of the Impact of Early Man on Mammals in Borneo" (PDF). Asian Perspectives. 20 (1): 51−69. 
  2. ^ Medway, L. (1977). Mammals of Borneo: field keys and an annotated checklist. Kuala Lumpur: Malaysian Branch of the Royal Asiatic Society No. 7. 
  3. ^ Kitchener, A. C.; Yamaguchi, N. (2010). "What is a tiger? Biogeography, Morphology, and Taxonomy". Dalam Ronald Tilson. Tigers of the world: The Science, Politics and Conservation of Panthera tigris. Cambridge: Academic Press. hlm. 59–81. ISBN 978-0-8155-1570-8. 
  4. ^ Piper, P. J.; R. J. Rabett, Earl of Cranbrook (2007). "Confirmation of the presence of the tiger Panthera tigris (L.) in Late Pleistocene and Holocene Borneo". Malayan Nature Journal. 59 (3): 259–267. Diakses tanggal 2018-05-29. 
  5. ^ a b c d e f Piper, P. J.; Ochoa, J.; Lewis, H.; Paz, V.; Ronquillo, W. P. (2008). "The first evidence for the past presence of the tiger Panthera tigris (L.) on the island of Palawan, Philippines: extinction in an island population". Palaeogeography, Palaeoclimatology, Palaeoecology. 264 (1–2): 123–127. Bibcode:2008PPP...264..123P. doi:10.1016/j.palaeo.2008.04.003. 
  6. ^ Van der Geer, A.; Lyras, G.; De Vos, J.; Dermitzakis, M. (2011). "15 (The Philippines); 26 (Carnivores)". Evolution of Island Mammals: Adaptation and Extinction of Placental Mammals on Islands. John Wiley & Sons. hlm. 220–347. 
  7. ^ Ochoa, J.; Piper, P. J. (2017). "Tiger". Dalam Monks, G. Climate Change and Human Responses: A Zooarchaeological Perspective. Springer Publishing. hlm. 79–80. ISBN 978-9-4024-1106-5. 
  8. ^ Rohling, E. G.; Fenton, M.; Jorissen, F. G.; Bertrand, P.; Ganssen, G.; Caulet, J. P. (1998). "Magnitudes of sea-level lowstands of the past 500,000 years". Nature. 394 (6689): 162–165. Bibcode:1998Natur.394..162R. doi:10.1038/28134. 
  9. ^ Waelbroeck, C.; Labeyrie, L.; Michel, E.; Duplessy, J. C.; McManus, J. F.; Lambeck, K.; Balbon, E.; Labracherie, M. (2002). "Sea-level and deep water temperature changes derived from benthic foraminifera isotopic records". Quaternary Science Reviews. 21 (1): 295–305. Bibcode:2002QSRv...21..295W. doi:10.1016/S0277-3791(01)00101-9. 
  10. ^ Bintanja, R.; Van de Wal, R.S.W.; Oerlemans, J. (2006). "Modelled atmospheric temperatures and global sea levels over the past million years". Nature. 437 (7055): 125–128. doi:10.1038/nature03975. PMID 16136140. 
  11. ^ Nowell, K.; Jackson, P. (1996). "Tiger" (PDF). Wild Cats: Status Survey and Conservation Action Plan. Gland, Switzerland: IUCN/SSC Cat Specialist Group. hlm. 55–64. ISBN 978-2-8317-0045-8. 
  12. ^ Voris, Harold K. (2000). "Maps of Pleistocene sea levels in Southeast Asia: Shorelines, river systems and time durations". 27 (5). Journal of Biogeography: 1153–1167. doi:10.1046/j.1365-2699.2000.00489.x. 
  13. ^ a b Bird, M. I.; Taylor, D.; Hunt, C. (2005). "Palaeoenvironments of insular Southeast Asia during the Last Glacial Period: A savanna corridor in Sundaland?". 24 (20–21). Quaternary Science Reviews: 2228–2242. doi:10.1016/j.quascirev.2005.04.004. 
  14. ^ Esselstyn, J. A.; Widmann, P.; Heaney, L. R. (2004). "The mammals of Palawan Island, Philippines". 117 (3). The Biological Society of Washington: 271–302. 
  15. ^ a b Heaney, L. R. (1991). "A synopsis of climatic and vegetational change in Southeast Asia". 19 (1). Climate Change: 53–61. doi:10.1007/BF00142213. 
  16. ^ Fox, R. (1970), The Tabon Caves, Manila: The National Museum of the Philippines 
  17. ^ Lewis, H.; Paz, V.; Lara, M.; Barton, H.; Piper, P.; Ochoa, J.; Vitales, T.; Carlos, J.; Neri, L. (2008), Dating and interpreting Early to Middle Holocene cave occupation and an early cremation burial from Palawan, Philippines, 82, Antiquity, hlm. 318–335 
  18. ^ Kitchener, A. C. (1999). "Tiger distribution, phenotypic variation and conservation issues". Dalam Seidensticker, J. Riding the Tiger: Tiger Conservation in Human-Dominated Landscapes. Cambridge University Press. hlm. 19−39. ISBN 0521648351. 
  19. ^ Gersi, D. (1975). Dans la jungle de Bornéo (dalam bahasa Prancis). Paris: Éditions G. P. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]