Hari libur di Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Hari libur di Jepang (国民の祝日, kokumin no shukujitsu) ditetapkan oleh Hukum Hari Libur Nasional (国民の祝日に関する法律, Kokumin no Shukujitsu ni Kansuru Hōritsu, secara harfiah "Undang-undang tentang hari libur nasional"; UU Nomor 178 Tahun 1948) tahun 1948 (seperti yang diamandemenkan). Suatu ketentuan undang-undang tersebut menetapkan bahwa apabila hari libur nasional jatuh pada hari Minggu, maka hari kerja berikutnya menjadi hari libur nasional, yang dikenal sebagai furikae kyūjitsu (振替休日, "hari libur kompensasi", secara harfiah "hari libur pengganti"). Selain itu, jika satu hari diapit oleh dua hari libur nasional maka hari tersebut menjadi hari libur, yang dikenal sebagai kokumin no kyūjitsu (国民の休日, secara harfiah "hari libur masyarakat"). Misalnya tanggal 4 Mei, yang diapit oleh Hari Peringatan Konstitusi pada 3 Mei dan Hari Anak-anak pada 5 Mei, ditetapkan sebagai hari libur sampai digantikan oleh Hari Hijau pada tahun 2007.

Sebelum Jepang mengadopsi kalender Gregorian pada tahun 1873, tanggal hari libur didasarkan pada kalender lunisolar Tionghoa tradisional. Oleh karena itu, Hari Tahun Baru, misalnya, dirayakan pada awal musim semi, seperti di Tiongkok modern, Korea, dan Vietnam. Jepang memiliki 16 hari libur nasional yang diakui oleh pemerintah.[1]

Tabel hari libur di Jepang[sunting | sunting sumber]

Nama Tanggal Keterangan Ref.
Hari Tahun Baru (元日, Ganjitsu) 1 Januari Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 1948, sebagai hari untuk merayakan tahun baru. Hari Tahun Baru menandai awal dari musim liburan terpenting di Jepang, musim tahun baru (正月, Shōgatsu), yang umumnya mengacu pada satu, tiga atau tujuh hari pertama dalam setahun. Meskipun tidak ditentukan oleh undang-undang, banyak tempat kerja ditutup dari 29 Desember hingga 3 Januari. Sebelum tahun 1948, Hari Tahun Baru adalah hari libur nasional untuk melangsungkan upacara pemujaan kekaisaran yang dikenal sebagai Shihō-hai (四方拝). [2]
Hari Kedewasaan (成人の日, Seijin no Hi) Senin kedua bulan Januari Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 1948 sebagai hari untuk memberi selamat dan dukungan kepada orang-orang yang telah mencapai usia dewasa (20 tahun) pada tahun tersebut. Kota-kota kecil dan besar di seluruh negara mengadakan upacara untuk orang-orang tersebut. Awalnya diadakan pada 15 Januari, pada tahun 2000 diubah menjadi hari Senin kedua bulan Januari sesuai dengan Sistem Happy Monday. [2]
Hari Pembentukan Negara (建国記念の日, Kenkoku Kinen no Hi) 11 Februari Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 1966 (dan pertama kali diadakan pada tahun 1967) sebagai hari untuk memperingati pembentukan negara dan memupuk rasa cinta tanah air. Dari tahun 1872 hingga 1948, 11 Februari dikenal sebagai Kigen-setsu (紀元節), hari libur untuk memperingati peristiwa—menurut Nihon ShokiKaisar Jimmu yang legendaris naik takhta pada 660 SM. [2]
Hari Ulang Tahun Kaisar (天皇誕生日, Tennō Tanjōbi) 23 Februari Hari ulang tahun kaisar yang memerintah telah menjadi hari libur nasional sejak 1868. Awalnya dikenal sebagai Tenchō-setsu (天長節), kemudian diubah namanya menjadi Tennō tanjōbi (天皇誕生日) pada tahun 1948. Saat ini dirayakan pada 23 Februari; Kaisar Naruhito lahir pada hari ini pada tahun 1960. Sebelum Kaisar Akihito turun takhta pada 30 April 2019, hari libur ini dirayakan pada 23 Desember, dan tidak dirayakan pada tahun 2019. [2]
Hari Ekuinoks Musim Semi (春分の日, Shunbun no Hi) Sekitar 20 Maret[a] Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 1948 sebagai hari untuk mengagumi alam dan mencintai makhluk hidup. Sebelum tahun 1948, ekuinoks musim semi adalah festival pemujaan leluhur kekaisaran yang disebut Shunki kōrei-sai (春季皇霊祭).
Hari Shōwa (昭和の日, Shōwa no Hi) 29 April Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 2007 sebagai hari untuk memperingati berbagai peristiwa dari zaman Shōwa. Sebagai hari ulang tahun Hirohito, yang secara resmi dikenal sebagai Kaisar Shōwa, 29 April awalnya dirayakan sebagai hari libur selama masa hidupnya. Hirohito lahir pada hari ini pada tahun 1901. Setelah kematian Hirohito pada tahun 1989, tanggal tersebut terus menjadi hari libur dengan nama baru "Hari Hijau". Pada tahun 2007, Hari Hijau berubah menjadi 4 Mei, dan 29 April mengambil nama "Hari Shōwa" untuk menghormati mendiang Kaisar. Hari Shōwa menandai dimulainya periode liburan Minggu Emas. [2]
Hari Peringatan Konstitusi (憲法記念日, Kenpō Kinenbi) 3 Mei Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 1948, untuk memperingati hari berlakunya konstitusi Jepang pascaperang. Hari Peringatan Konstitusi jatuh selama Minggu Emas. [2]
Hari Hijau (みどりの日, Midori no Hi) 4 Mei Hari libur nasional ini diperingati sebagai hari untuk bercengkerama dengan alam dan mensyukuri nikmatnya. Awalnya didirikan pada tahun 1989 dan diadakan setiap tahun pada 29 April (ulang tahun mendiang Kaisar Shōwa), pada tahun 2007 Hari Hijau berubah menjadi 4 Mei, dan 29 April diubah namanya menjadi "Hari Shōwa". Hari Hijau jatuh selama Minggu Emas. (Dari tahun 1985 hingga 2006, 4 Mei adalah kokumin no kyūjitsu.) [2]
Hari Anak-anak (こどもの日, Kodomo no Hi) 5 Mei Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 1948, sebagai hari untuk menghargai kepribadian anak-anak dan merencanakan kebahagiaan mereka. Pada hari ini versi Jepang dari Festival Kapal Naga (端午の節句, Tango no Sekku) diadakan. Pada hari ini, dan untuk beberapa waktu sebelum hari ini, keluarga yang memiliki anak laki-laki di rumah mereka dapat menerbangkan koinobori dan menghiasi rumah mereka dengan baju besi atau boneka samurai. Hari Anak-anak menandai akhir dari Minggu Emas. [2]
Hari Laut (海の日, Umi no Hi) Senin ketiga bulan Juli Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 1995 (pertama kali diadakan pada tahun 1996) sebagai hari syukur atas berkah lautan dan harapan akan kemakmuran Jepang. Awalnya diadakan pada 20 Juli, hari libur ini diubah menjadi hari Senin ketiga bulan Juli sesuai dengan Sistem Happy Monday mulai tahun 2003.
Hari Gunung (山の日, Yama no Hi) 11 Agustus Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 2014 (dan pertama kali diadakan pada tahun 2016), sebagai hari untuk mengapresiasi pegunungan Jepang. Hari libur tersebut dimaksudkan untuk bertepatan dengan waktu liburan yang biasanya diberikan selama Festival Bon yang diadakan pada pertengahan Agustus. [2]
Hari Penghormatan Orang Lanjut Usia (敬老の日, Keirō no Hi) Senin ketiga bulan September Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 1966 sebagai hari untuk menghormati orang lanjut usia dan merayakan umur panjang. Awalnya diadakan pada 15 September, berasal sebagai penggantian nama dari Hari Orang Tua (老人の日, Rōjin no hi). Pada tahun 2003, diubah menjadi Senin ketiga bulan September sesuai dengan Sistem Happy Monday. [2]
Hari Ekuinoks Musim Gugur (秋分の日, Shūbun no Hi) Sekitar tanggal 23 September[b] Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 1948 sebagai hari untuk menghormati leluhur dan mengenang orang yang telah meninggal. Sebelum tahun 1948, ekuinoks musim gugur adalah festival pemujaan leluhur kekaisaran yang disebut Shūki kōrei-sai (秋季皇霊祭). [2]
Hari Olahraga (スポーツの日, Supōtsu no Hi) Senin kedua bulan Oktober Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 1966 sebagai Hari Olahraga dan Kesehatan (体育の日, Taiiku no hi) sebagai hari untuk menikmati olahraga dan membudidayakan jasmani dan rohani yang sehat. Awalnya diadakan pada 10 Oktober untuk memperingati upacara pembukaan Olimpiade Tokyo 1964, pada tahun 2000 diubah menjadi Senin kedua Oktober sesuai dengan Sistem Happy Monday. [2]
Hari Budaya (文化の日, Bunka no Hi) 3 November Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 1948. Hari libur tersebut memperingati pengumuman Konstitusi pada 3 November 1946. Hari libur ini diakui sebagai hari untuk merayakan perdamaian dan kebebasan dan mempromosikan budaya. (Meskipun sebelum penetapan hari libur ini pada tahun 1948, tanggal 3 November juga merupakan hari libur nasional yang disebut Meiji-Setsu (明治節) untuk memperingati hari ulang tahun Kaisar Meiji, dua peringatan itu seolah-olah tidak ada hubungannya.) [2]
Hari Pekerja (勤労感謝の日, Kinrō Kansha no Hi) 23 November Hari libur nasional ini ditetapkan pada tahun 1948 sebagai kesempatan untuk menghormati tenaga kerja, merayakan produksi dan saling berterima kasih. Sebelum penetapan hari libur ini, tanggal 23 November diperingati sebagai festival panen kekaisaran yang disebut Niiname-sai (新嘗祭). [2]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ekuinoks musim semi biasanya jatuh pada 20 Maret atau 21 Maret. Tanggal pasti hari libur tersebut diumumkan pada hari kerja pertama bulan Februari pada tahun sebelumnya.
  2. ^ Ekuinoks musim gugur biasanya jatuh pada 22 September atau 23 September. Tanggal pasti hari libur tersebut diumumkan pada hari kerja pertama bulan Februari tahun sebelumnya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Nakamura, Akemi, "National holidays trace roots to China, ancients, harvests", Japan Times, 8 April 2008.
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n "Public Holidays and Annual Events in Japan". japan-guide.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-10-04. Diakses tanggal 2019-08-30. 

Karya yang dikutip[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]