Hari Peringatan Eropa untuk Korban Stalinisme dan Nazisme

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hari Peringatan Eropa untuk Korban Stalinisme dan Nazisme
Anti-dictatures.svg
Dirayakan olehUni Eropa, Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa, Kanada, Amerika Serikat dan negara lainnya
JenisInternasional
MaknaHari peringatan bagi para korban rezim totaliter dan otoriter
Tanggal23 Agustus
Frekuensitahunan

Hari Peringatan Eropa untuk Korban Stalinisme dan Nazisme, atau dikenal juga dengan nama Hari Pita Hitam (Bahasa Inggris: Black Ribbon Day) adalah hari peringatan internasional bagi para korban rezim totaliter, khususnya rezim Stalinis, komunis, Nazi, dan fasis. Perayaan itu dirayakan setiap tanggal 23 Agustus dan melambangkan penolakan Warga Eropa terhadap "ekstremisme, intoleransi, dan penindasan". Hari tersebut merupakan salah satu hari peringatan resmi Uni Eropa. Di bawah nama Black Ribbon Day, hari tersebut juga merupakan hari peringatan resmi Kanada dan Amerika Serikat, di antara negara-negara lain.[1]

Hari peringatan berawal dari protes di negara-negara barat terhadap Uni Soviet yang menjadi terkenal pada tahun-tahun menjelang Revolusi 1989 dan yang mengilhami Jalur Baltik, sebuah demonstrasi besar melawan pendudukan Soviet di negara-negara Baltik pada tahun 1989. Hari tersebut diusulkan sebagai hari peringatan resmi Eropa oleh Václav Havel, Joachim Gauck dan sekelompok pejuang kemerdekaan dan mantan tahanan politik dari Eropa Tengah dan Timur selama konferensi yang diselenggarakan oleh pemerintah Ceko, dan secara resmi ditunjuk oleh Parlemen Eropa pada tahun 2008/2009 sebagai "Hari Peringatan di Seluruh Eropa untuk para korban dari semua rezim totaliter dan otoriter, untuk diperingati dengan martabat dan imparsialitas"; telah diamati setiap tahun oleh badan-badan Uni Eropa sejak 2009. Resolusi Parlemen Eropa 2009 tentang hati nurani dan totalitarianisme Eropa, disponsori bersama oleh Partai Rakyat Eropa, yang Aliansi Liberal dan Demokrat untuk Eropa, The Greens-European Free Alliance, dan Uni Eropa Perserikatan Bangsa, menyerukan penerapannya di seluruh Eropa. Penetapan tanggal 23 Agustus sebagai hari peringatan internasional bagi para korban totaliterisme juga didukung oleh Deklarasi Vilnius 2009 dari Majelis Parlemen OSCE.[2]

23 Agustus dipilih bertepatan dengan tanggal penandatanganan Pakta Molotov–Ribbentrop, pakta non-agresi tahun 1939 antara Uni Soviet dan Nazi Jerman yang berisi protokol yang membagi Rumania, Polandia, Lituania, Latvia, Estonia, dan Finlandia menjadi lingkup pengaruh Jerman dan Soviet. Perjanjian itu digambarkan oleh presiden Parlemen Eropa Jerzy Buzek pada tahun 2010 sebagai "kolusi dari dua bentuk totalitarianisme terburuk dalam sejarah kemanusiaan."[3]

Tujuan dari Hari Peringatan ini adalah untuk mengenang para korban deportasi dan pemusnahan massal, sekaligus mengedepankan nilai-nilai demokrasi dengan tujuan memperkuat perdamaian dan stabilitas di Eropa.[4]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Daniel Proussalidis (23 August 2011). "Victims of totalitarianism remembered". Toronto Sun. Diakses tanggal 23 August 2011. 
  2. ^ "EU begs citizens to reject extreme nationalism on European Day of Remembrance for Victims of Stalinism and Nazism". Deutsche Welle. 23 August 2017. 
  3. ^ "Black Ribbon Day: An International Day of Remembrance". Radio Free Europe/Radio Liberty. 23 August 2013. 
  4. ^ "EU Calendar: Remembrance Day for Victims of Stalinism and Nazism". Europa.eu. 23 August 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-05-14. Diakses tanggal 10 May 2011. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Media terkait Black Ribbon Day di Wikimedia Commons