Hari Kemerdekaan (Lebanon)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hari Kemerdekaan (Lebanon)
عيد الإستقلال
Eid Al-Istiqlal
Flag of Lebanon.svg
Dirayakan olehLebanon
PerayaanParade militer, layar flag of Lebanon, konser dan perayaan umum warisan Lebanon
TanggalNobyembre 22
FrekuensiAnnual
Beirut protest.jpg

Hari Kemerdekaan Lebanon (Bahasa Arab: عيد الإستقلال اللبناني Eid Al-Istiqlal, lit. "Festival Kemerdekaan") (bahasa: Kemerdekaan du Liban) adalah hari nasional Libanon, memperingati pada 22 November untuk merayakan berakhirnya Kekaisaran Perancis Perancis yang dipercayakan ke Suriah dan Lebanon pada tahun 1943.


Sebelum Hari Nasional[sunting | sunting sumber]

Sementara Lebanon selalu berjuang untuk kemerdekaan dari kekuatan luar sejak zaman Perjanjian Lama, perjuangan modern Lebanon untuk kemerdekaan mungkin berasal dari munculnya Fakhr-al-Din II di pertengahan abad ini 16, seorang kepala Druze, yang menjadi pemimpin lokal pertama dalam seribu tahun yang membawa sekte besar Gunung Lebanon ke dalam interaksi berkelanjutan. Fakhr-al-Din juga membawa Eropa Barat kembali ke Gunung Lebanon. Turis Perancis Laurent rArvieux telah mengamati bangunan komersial besar Prancis di Sidon, pusat politik Fakhr-al-Din, tempat konsentrasi umat Islam, Maronit, Kristen Ortodoks, dan bolak-balik. [1] Di bawah pemerintahannya, publikasi cetak dan para imam Yesuit dan biarawati Katolik mendorong sekolah-sekolah dibuka di seluruh negeri. Pengaruh yang berkembang, ketidakpatuhan dan ambisi Fakhr-al-Din mengancam kepentingan Utsmani. Tentara Turki Utsmaniyah menangkap Fakhr-al-Din dan dia dieksekusi di Istanbul pada 1635.[2]


Menanggapi pembantaian Maronite oleh Druze selama perang saudara tahun 1860, 6.000 tentara Prancis mendarat di dekat Beirut untuk melindungi komunitas Maronit. Raja Ottoman tidak punya pilihan selain menerima pendaratan Prancis di Beirut dan memeriksa status Gunung Lebanon. Pada tahun 1861, Utsmani dan lima kekuatan Eropa (Inggris, Prancis, Rusia, Austria dan Prusia) menegosiasikan sistem politik baru untuk Gunung Lebanon dengan komite Mehmed Fuad Pasha,Menteri Luar Negeri Ottoman. Komisi Internasional telah membentuk pengadilan untuk menghukum para penguasa Druze atas kejahatan perang dan komite tersebut selanjutnya menyetujui provinsi otonom Gunung Lebanon. Pada bulan September 1864, Ottoman dan Eropa menandatangani "penyelesaian terorganisir" untuk mendefinisikan entitas baru, termasuk rekomendasi Perancis dari dewan multi-komune yang dipilih untuk menasihati gubernur. [3]

Perwakilan pemilihan dan bobot demografis kasar anggota komune dibentuk setelah pembentukan provinsi otonom Gunung Lebanon. Proses pemilihan dua tahap diselesaikan selama beberapa dekade, dengan pemungutan suara rahasia diperkenalkan pada tahun 1907. Gunung Lebanon menjadi satu-satunya dewan provinsi Ottoman yang dipilih secara demokratis, mewakili kota-kota anggota sekte besar. Pemilihan untuk sepertiga dari kursi di dewan berlangsung setiap dua tahun. Gubernur Gunung Lebanon, seorang Katolik non-Maronit dari luar, milik menteri Ottoman dengan gelar Pasha, meskipun itu hanya satu langkah dari gubernur provinsi penuh. Hakim ketua pengadilan distrik berasal dari denominasi yang sama dengan kelompok agama terbesar di county, dengan wakil hakim mewakili dua kelompok terbesar berikutnya. Keputusan pengadilan harus melibatkan Presiden Pengadilan dan setidaknya satu hakim lainnya. Sistem ini memfasilitasi Maronite untuk berkenalan, mengintegrasikan kembali Druze dan merekonsiliasi denominasi di Gunung Lebanon. [4]
Dengan dimulainya Perang Dunia I, Kerajaan Ottoman mulai hancur. Orang Utsmani takut akan kemerdekaan Arab. Sebagai tanggapan, Ottoman menghapus provinsi otonom Gunung Lebanon pada tahun 1915, menempatkan komunitas gunung di bawah kekuasaan militer darurat. Penganiayaan memuncak pada 6 Mei 1916, dengan digantungnya 14 aktivis dan jurnalis, termasuk pendukung independen baik Arab dan Lebanon, Kristen dan Muslim, ulama dan orang-orang sekuler. Lokasi gantungan di pusat kota Beirut disebut Alun-alun Martir, hari ini adalah titik fokus ekspresi politik publik Lebanon. Rasa hormat terhadap pemerintah Ottoman di masyarakat setempat telah runtuh setelah acara ini. Ottoman menyita biji-bijian dari Levant selama perang, yang menyebabkan kelaparan besar. Setengah dari populasi Gunung Lebanon telah musnah.[5][6]

Patriarch Elias al-Huwayyik in 1899.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Deidre Pettet, "A Veritable Bedouin: The Chevalier ďArvieux in the Camp of the Emir Turabey," in Distant Lands and Diverse Cultures: The French Experience in Asia, 1600-1700, ed. Glen Ames and Ronald Love (Westport: Greenwood Press, 2003), p. 25
  2. ^ Harris, William. Lebanon: a history, 600-2011. Oxford University Press, 2012, p. 102.
  3. ^ Harris, William. Lebanon: a history, 600-2011. Oxford University Press, 2012, p. 159.
  4. ^ Harris, William. Lebanon: a history, 600-2011. Oxford University Press, 2012, p. 160.
  5. ^ L. Schatkowski Shilcher, "The Famine of 1915-1918 in Ottoman Syria," in J. Spagnolo ed., Problems of the Modern Middle East in Historical Perspective: Essays in Honour of Albert Hourani (Reading: Ithaca, 1992), pp. 234-238.
  6. ^ Isam Khalife, Lubnan 1914-1918 min khilal Arshif Wizarat al-kharijia al-Faransiya (Beirut: Isam Khalife, 2005), p. 39.