Halaman yang sengaja dikosongkan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Halaman yang sengaja dikosongkan di akhir buku

Halaman yang sengaja dikosongkan atau halaman vacat (dari bahasa Latin: vacare yang artinya "kosong") adalah halaman yang tidak memiliki isi dan mungkin tidak terduga sebelumnya. Halaman sengaja dikosongkan dengan berbagai tujuan, misalnya untuk tempatan pengganti (place holder), pengisian ruang, dan pemisahan konten. Kadang-kadang, halaman ini diisi dengan pemberitahuan seperti "Halaman ini sengaja dikosongkan". Pemberitahuan seperti ini seringkali muncul dalam karya cetak, seperti dokumen hukum, manual, dan kertas ujian. Pemberitahuan ini dimaksudkan agar pembaca tidak menganggap halaman kosong tersebut disebabkan oleh kesalahan pencetakan yang menyebabkan halaman hilang atau kosong.

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Halaman yang sengaja dikosongkan pada dokumen PDF dari Australian Electoral Commission. Dokumen ini memiliki 80 halaman yang dapat dicetak, dan konten berakhir pada halaman 77.

Halaman yang sengaja dikosongkan biasanya merupakan hasil dari konvensi dan teknik pencetakan. Bab secara konvensional dimulai pada halaman bernomor ganjil (halaman rekto); oleh karena itu, jika bab sebelumnya kebetulan memiliki jumlah halaman ganjil, halaman kosong akan disisipkan di akhir bab. Halaman buku seringkali dicetak pada lembaran besar karena pertimbangan teknis dan finansial. Dengan demikian, sekelompok 8, 16, atau 32 halaman berturut-turut akan dicetak pada satu lembar kertas sedemikian rupa sehingga ketika lembaran dilipat dan dipotong secara mekanis, halaman-halaman tersebut akan berada dalam urutan yang benar untuk penjilidan. Teknik ini disebut even working, dan kelompok halaman disebut bagian atau signature. Buku yang dicetak dengan cara ini akan selalu memiliki sejumlah halaman yang merupakan kelipatan dari nomor di tanda signature tersebut, seperti kelipatan 8, 16, atau 32. Akibatnya, buku-buku ini biasanya akan memiliki halaman yang dikosongkan, kecuali secara kebetulan atau dengan kecerdikan editorial dibuat berjumlah sama persis dengan halaman yang dicetak.

Misalnya, jika sebuah buku dengan 318 halaman konten dicetak menggunakan 32-halaman signature, maka akan membutuhkan 10 signature, dengan jumlah total 320 halaman. Di akhir buku—yaitu, pada lembar signature terakhir—akan terdapat 2 halaman (kosong) yang tidak terpakai.

Jika pencetak dokumen atau printer telah dirancang untuk melewati halaman yang benar-benar kosong, sebuah catatan atau pemberitahuan mungkin diperlukan pada halaman yang sengaja dikosongkan untuk mencegah kesalahan penomoran halaman.

Halaman yang sengaja dikosongkan bisa ditemui di mana-mana, dalam manual teknis dan instruksional, direktori, dan volume teks besar lainnya yang diproduksi secara massal. Isi manual yang diproduksi oleh vendor produk tertentu sering kali disusun dari instruksi umum yang dibuat secara massal untuk berbagai jenis produk, dengan instruksi atau bab tambahan untuk produk atau model spesifik tertentu . Otomatisasi pembuatan manual ini memerlukan halaman-halaman yang sengaja dikosongkan agar sesuai dengan persyaratan untuk pencetakan massal.

Dalam dokumen digital, halaman sengaja dikosongkan agar dokumen dapat dicetak dengan benar dalam format dua sisi, daripada memulai bab baru di bagian belakang halaman. Halaman kosong yang disengaja juga digunakan dalam dokumen yang didistribusikan mengunakan ring binder. Tujuannya adalah supaya menyisakan ruang untuk perluasan tanpa merusak penomoran halaman dokumen. Hal ini memungkinkan dilakukannya pembaruan pada dokumen dengan halaman baru yang minimal, mengurangi biaya pencetakan. Satu-satunya kelemahan adalah bertambahnya waktu yang dibutuhkan oleh pembaca untuk secara manual memasukkan berbagai halaman yang baru diperbarui ke lokasi yang benar dalam dokumen.

Penggunaan dalam lembar soal ujian[sunting | sunting sumber]

Halaman kosong yang disengaja dapat berguna dalam ujian atau tes tertentu, misalnya GCSE, SAT, atau ujian lain yang memerlukan pengerjaan yang dipecah dalam sesi-sesi berbatas waktu. Dalam ujian semacam ini, sering kali terdapat bagian berjangka waktu tersendiri. Peserta ujian dilarang melanjutkan ke bagian berikutnya sampai interval waktu bagian tersebut telah berlalu dan penguji mengizinkan mereka untuk melanjutkan. Karena semua bagian terpisah ini dicetak secara berurutan dalam buklet ujian, mungkin saja peserta tes yang telah menyelesaikan bagian tersebut bisa melihat lebih awal seluruh halaman dan membaca soal di bagian selanjutnya. Penempatan halaman kosong di antara bagian-bagian ini, akan mencegah peserta ujian melakukan kecurangan. Dengan mencetak pemberitahuan pada halaman, seperti "halaman ini sengaja dikosongkan", peserta ujian tidak akan khawatir bahwa lembar soal mereka salah cetak, terutama karena instruksi tes sering menginstruksikan siswa untuk memeriksa kelengkapan lembar tes serta melaporkan bundel soal tes yang rusak kepada pengawas ujian. Halaman-halaman ini mungkin juga bermanfaat sebagai kertas coretan.

Partitur[sunting | sunting sumber]

Dalam partitur, karya musik yang relatif pendek dengan rentang dua hingga empat halaman sering kali perlu diatur sehingga jumlah pembalikan halaman untuk pemain musik dapat diminimalkan. Misalnya, partitur berisi tiga halaman (dimulai dari lembar kiri) diikuti segera oleh partitur dua halaman yang berisi satu pembalikan halaman selama setiap dimainkan. Jika sebuah halaman kosong ditaruh mengikuti partitur tiga halaman (di lembar sebelah kanan), partitur dua halaman akan menjangkau halaman kiri dan kanan, mengurangi kebutuhan untuk membalik halaman untuk memainkan bagian selanjutnya. Halaman-halaman yang sengaja dikosongkan juga dapat mencegah pembalikan halaman selama memainkan bagian yang sulit.

Dokumen rahasia[sunting | sunting sumber]

Di lingkungan angkatan bersenjata Amerika Serikat, dokumen rahasia memerlukan pemeriksaan halaman setiap kali berpindah pengawasan atau inventaris.[1] Halaman kosong dalam dokumen rahasia semuanya ditandai dengan catatan "Halaman ini sengaja dikosongkan", sehingga pemeriksaan halaman tidak ambigu, dan setiap halaman dalam dokumen tetap diperhitungkan.

Variasi[sunting | sunting sumber]

Halaman kosong yang sengaja diletakkan di bagian akhir buku sering digunakan untuk menyeimbangkan penjilidan. Seringkali halaman ini benar-benar kosong tanpa pernyataan atau catatan apa pun. Halaman kosong di akhir buku juga terkadang digunakan sebagai halaman "Catatan", yang memiliki fungsi praktis. Dalam kasus direktori nomor telepon, halaman-halaman ini sering digunakan untuk mendaftar nomor dan alamat penting. Halaman-halaman ini mungkin juga mencantumkan buku lain yang tersedia dari penerbit yang sama.

Penerbit buku sering menggunakan desain bergaya (dingbat) di bawah paragraf terakhir dari sebuah bab untuk menunjukkan bahwa tidak ada konten lain yang diharapkan sampai bab berikutnya, memungkinkan keberadaan halaman kosong tanpa menyebabkan kesalahpahaman pembaca.

Selain itu, terdapat juga beberapa buku yang diterbitkan sepenuhnya berisi halaman-halaman kosong.[2]

Contoh lainnya[sunting | sunting sumber]

  • Buku Andy Griffiths Just Stupid! dimulai dengan seekor siput kartun yang berkata kepada pembaca, "Halaman ini akan kosong jika saya tidak di sini memberi tahu Anda bahwa halaman ini akan kosong jika saya tidak di sini memberi tahu Anda bahwa ..." dalam putaran tanpa akhir.
  • Buku Humor karya Don Novello tahun 1977 The Lazlo Letters diakhiri dengan beberapa halaman kosong yang diberi tulisan "FREE PAPER!".[butuh klarifikasi]
  • Buku kary komedian Demetri Martin, This Is A Book berisi halaman kosong yang berisi tulisan, "Halaman ini secara tidak sengaja dikosongkan."
  • Buku novelis Iran Reza Amirkhani Man-e-oo (His Ego) memiliki satu bab penuh yang hanya berisi halaman kosong.[3]
  • Ungkapan ini adalah lelucon yang berulang dalam game petualangan teks Infocom. Dalam game pertama mereka, Zork 1, memeriksa pintu kayu berukir akan menghasilkan teks: "Ukiran tersebut diterjemahkan menjadi 'Ruang ini sengaja dikosongkan'."
  • Buku Idries Shah The Book of the Book berisi 10 halaman yang menjelaskan mengapa halaman-halaman berikutnya penting, tetapi halaman berikutnya hanya berisi sejumlah besar halaman kosong. Buku ini merupakan demonstrasi dari frasa jangan menilai buku dari sampulnya secara literal.[4]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chaney, Scott (November 1996). "NAVEDTRA 14127: Intelligence Specialist 3 & 2, Volume 1" (PDF). Non-Resident Course. Naval Education and Training Professional Development and Technology Center (United States Navy). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 14 July 2011. Diakses tanggal 24 June 2014. 
  2. ^ Kean, Danuta (18 April 2017). "Empty satire: the regrettable rise of blank-paged books in the Trump era". The Guardian. Diakses tanggal 23 February 2018. 
  3. ^ Amirkhani, Reza (18 February 2012). "آن چه در وب راجع به من او نوشته‌اند (۱۵) (What has been written about Man-e-oo on the web (15)". Reza Amirkhani's Official Website. Diakses tanggal 11 December 2013. 
  4. ^ Shah, Idries (1969). The book of the book (edisi ke-4. impr.). London: Octagon Pr. ISBN 9780900860126. Diakses tanggal 1 December 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]