Gustav Husák

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Gustáv Husák (pengucapan bahasa Slowakia : [ɡustaːu̯ ɦusaːk]; 10 Januari 1913 - 18 November 1991) adalah seorang politikus Slowakia, presiden Cekoslowakia dan Sekretaris Jenderal Partai Komunis Cekoslowakia (1969-1987). pemerintahannya dikenal sebagai periode yang disebut "Normalisasi" setelah Musim Semi Praha.

Masa muda[sunting | sunting sumber]

Gustáv Husák lahir sebagai anak dari seorang pekerja menganggur di Pozsonyhidegkút, Pozsony County, Kerajaan Austria-Hongaria (sekarang bagian dari Bratislava, Slowakia sebagai Dubravka). Ia bergabung dengan Pemuda Uni Komunis pada usia enam belas sementara belajar di sekolah dasar di Bratislava. Pada tahun 1933, ketika ia mulai studinya di Fakultas Hukum Universitas Comenius di Bratislava, ia bergabung dengan Partai Komunis Cekoslowakia (KSC) yang dilarang dari 1938 ke 1945. Selama Perang Dunia II ia berkala dipenjara oleh pemerintah fasis Slowakia, Jozef Tiso untuk kegiatan komunis ilegal, dan dia adalah salah satu pemimpin dari Perlawanan Nasional Slowakia 1944 melawan Nazi Jerman dan rezim Tiso. Husák adalah anggota Presidium Dewan Nasional Slovak dari 1 September 5 September 1944.

Setelah perang, ia memulai karier sebagai seorang pejabat pemerintah di Slowakia dan fungsionaris partai di Cekoslovakia. Dari tahun 1946 sampai 1950, ia bertindak sebagai Perdana Menteri Slowakia, dan karena itu ia sangat berkontribusi pada likuidasi Partai Demokrat Slowakia. pihak yang telah mengambil 62% pada tahun 1946 pemilu di Slowakia, sehingga menunda pengambilalihan Komunis Cekoslowakia oleh dua tahun.

Pada tahun 1950, ia menjadi korban pembersihan pimpinan partai Stalinis, dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, menghabiskan tahun-tahun 1954-1960 di Penjara Leopoldov. Sebuah Komunis yakin, dia selalu melihat penjara sebagai kesalahpahaman kotor, yang secara berkala menekankan di beberapa surat banding yang ditujukan kepada pimpinan partai. Hal ini juga diketahui bahwa pemimpin partai dan presiden Antonin Novotny berulang kali menolak untuk mengampuni Husák, meyakinkan teman-temannya bahwa "Anda tidak tahu apa yang dia mampu jika ia datang ke kekuasaan".

Sebagai bagian dari periode De-Stalinisasi di Cekoslowakia, keyakinan Husák ini terbalik dan keanggotaan partainya dipulihkan pada tahun 1963. Pada tahun 1967 ia telah menjadi seorang kritikus Novotný dan kepemimpinan neo-Stalinis KSC ini. Pada bulan April 1968, selama musim semi Praha di bawah pemimpin partai baru dan rekan Slowakia Alexander Dubček, Husák menjadi wakil perdana menteri dari Cekoslowakia, yang bertanggung jawab untuk mengawasi reformasi di Slowakia.

Memimpin Cekoslowakia[sunting | sunting sumber]

Sebagai Uni Soviet tumbuh semakin khawatir dengan reformasi liberal Alexander Dubček pada tahun 1968 (Musim Semi Praha), Husák mulai menyerukan hati-hati. Setelah Soviet menginvasi Cekoslowakia pada bulan Agustus dan dia berpartisipasi dalam negosiasi Cekoslowakia-Soviet antara Dubcek diculik dan Leonid Brezhnev di Moskow, ia tiba-tiba menjadi seorang pemimpin dari orang-anggota partai menyerukan pembalikan reformasi Dubcek ini. Account untuk pragmatisme-nya diberikan dalam salah satu pidatonya resminya di Slowakia setelah peristiwa 1968, di mana ia memberanikan diri pertanyaan retoris, bertanya di mana lawan-lawannya (pendukung oposisi melawan Uni Soviet) ingin mencari orang-orang "teman" Cekoslowakia (negara di Eropa) yang akan datang untuk mendukung negara (melawan pasukan Soviet).

Didukung oleh Moskow, ia diangkat sebagai pemimpin Partai Komunis Slowakia di bulan Agustus 1968, dan ia berhasil sebagai sekretaris pertama Dubcek (menjadi sekjen pada tahun 1971) dari Partai Komunis Cekoslowakia pada bulan April 1969. Ia membalikkan Dubcek ini reformasi dan dibersihkan partai anggota liberal di 1969-1971. Pada tahun 1975, Husák terpilih menjadi Presiden Cekoslowakia. Selama dua dekade kepemimpinan Husák ini, Cekoslowakia menjadi salah satu sekutu paling setia Moskow.

Pada tahun-tahun pertama setelah invasi, Husák berhasil menenangkan penduduk sipil marah dengan menyediakan standar hidup yang relatif memuaskan dan menghindari pembalasan terbuka seperti yang terjadi pada tahun 1950-an. rezimnya tidak kembali lengkap dengan berat tangan Stalinisme yang berlaku selama 20 tahun pertama pemerintahan Komunis di negara ini. Pada saat yang sama, hak-hak rakyat yang agak lebih terbatas daripada yang terjadi di Hongaria dibawah pimpinan János Kádár dan Yugoslavia dibawah pimpinan Josip Broz Tito. Memang, pada tingkat budaya tingkat represi mendekati yang terlihat di Jerman Timur dibawah pimpinan Erich Honecker dan bahkan di Rumania dibawah pimpinan rezim komunis Nicolae Ceauşescu. Di bawah penutup dari stabilitas sehari-hari, ada kampanye permanen represi oleh polisi rahasia rezim Komunis Cekoslowakia (StB) yang ditargetkan pada para pembangkang vokal diwakili kemudian oleh Piagam 77 serta ratusan orang tak dikenal yang kebetulan terkena sasaran serangan polisi rahasia (StB). represi intensif selama bertahun-tahun sebagai Husák tumbuh lebih konservatif.

Dimulai pada awal tahun 1970, Husák memungkinkan mereka yang telah dibersihkan pasca Musim Semi Praha untuk bergabung kembali ke partai. Namun, mereka diminta untuk publik menjauhkan diri dari "kesalahan" mereka telah melakukan.

Bagian terakhir dari masa Husák ini melihat perjuangan dalam Politbiro apakah untuk mengadopsi reformasi gaya Gorbachev. Sementara garis keras, yang dipimpin oleh Vasil Bilak, menentang restrukturisasi apapun, moderat yang dipimpin oleh Perdana Menteri Lubomir Strougal sangat menyukai reformasi. Husák dirinya tetap netral sampai April tahun 1987, ketika ia mengumumkan program reformasi agak setengah hati dijadwalkan untuk mulai pada tahun 1991.

Belakangan tahun itu, bagaimanapun, Husák menghasilkan jabatannya sebagai sekretaris jenderal untuk Miloš Jakes dalam menanggapi keinginan untuk pemimpin muda (Jakes dan Ladislav Adamec) untuk berbagi kekuasaan.

Pada tanggal 24 November 1989, seluruh Presidum dari Partai Komunis, termasuk Husák, mengundurkan diri. Partai ini resmi meninggalkan kekuasaan empat hari kemudian. Husák tetap sebagai presiden sampai dengan 10 Desember, ketika ia dipaksa untuk bersumpah dalam pemerintahan non-komunis pertama di negara itu dalam lebih dari 40 tahun. Dia mengundurkan diri hanya beberapa jam setelah memimpin akhir formal rezim ia sebagian besar telah dibuat. Dalam upaya putus asa untuk merehabilitasi citranya menjelang pemilu bebas pertama dalam 44 tahun, Partai Komunis mengusir dia pada bulan Februari 1990. Husák meninggal hampir lupa, pada 18 November 1991.

Masih ada beberapa pertanyaan tentang tanggung jawab moral Husák selama dua dekade terakhir pemerintahan komunis di Cekoslowakia. Setelah keruntuhannya, Husák terus berkata bahwa ia hanya mencoba untuk mengurangi setelah invasi Soviet dan harus terus-menerus menolak tekanan dari pihak garis keras Stalinis seperti Bilak, Alois Indra dan kader-kader Partai Komunis lainnya. Memang benar bahwa pada awal tahun 1970, ia secara pribadi mendorong untuk penarikan awal pasukan Soviet dari wilayah Cekoslowakia, yang tidak terjadi sampai tahun 1991; ini mungkin berasal upaya pragmatis untuk meringankan situasi dan memberi kesan bahwa hal-hal yang condong ke arah "normalitas".

Namun, ada banyak fakta yang tak terbantahkan menghukumnya atas banyak kontribusi pribadi dengan alam rezim. Sebagai Sekretaris Jenderal Partai, ia juga mampu dan bersedia untuk mengontrol aparat negara yang represif. Ada banyak kasus didokumentasikan banding dari orang dianiaya politik, tapi hampir tidak satupun dari mereka diberi perhatian Husák ini. Sebagai pembusukan keseluruhan masyarakat Cekoslowakia menjadi lebih dan lebih jelas pada 1980-an, Husák menjadi boneka impoten politik peristiwa.

Gustav Husák dianugerahi gelar Pahlawan Uni Soviet pada 9 Januari 1983.