Gunung Nat Ma Taung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gunung Nat Ma Taung
Titik tertinggi
Ketinggian3,070 m
Puncak2,148 m
Masuk dalam daftarDaftar Ultra Asia Tenggara
Koordinat21°14′02″N 93°54′09″E / 21.2338°N 93.9025°E / 21.2338; 93.9025Koordinat: 21°14′02″N 93°54′09″E / 21.2338°N 93.9025°E / 21.2338; 93.9025

Nat Ma Taung ( bahasa Myanmar: နတ်မတောင်  ; juga dikenal sebagai Gunung Victoria dan Khaw-nu-soum atau Khonuamthung di Chin), adalah gunung tertinggi di Negara Bagian Chin di Burma barat. [1] Terletak di tiga kota - Kanpatlet, Mindat dan Matupi, Gunung Victoria adalah bagian dari Chin Hills jangkauan. Taman ini dikelola oleh Departemen Kehutanan dan Lingkungan.

Dengan ketinggian 3053 meter (10016 ft) atas permukaan laut dan 2231 meter (7320 ft), Nat Ma Taung adalah salah satu puncak ultra terkemuka di Asia Tenggara . [2] Nuthatch alis putih (Sitta victoriae) adalah burung endemik pegunungan ini.

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Nat Ma Taung berada di ekoregion hutan pegunungan Chin Hills-Arakan Yoma . Dikelilingi di dataran rendah oleh hutan lembab tropis dan subtropis, dataran tinggi Nat Ma Taung membentuk pulau langit, rumah bagi banyak spesies beriklim sedang dan pegunungan khas Himalaya jauh ke utara, dan banyak spesies endemik .

Gunung ini sekarang dilindungi dalam Taman Nasional Nat Ma Taung didirikan pada tahun 1994. [3]

Dasar taman nasional ini dapat dicapai baik melalui Kotapraja Kanpetlet (akses mudah), atau melalui Kotapraja Mindat (tidak mudah karena jalannya tidak lengkap). Satu-satunya transportasi umum ke kaki gunung adalah jip berpenggerak empat roda yang melintasi antara Soe dan dasar gunung melalui Kanpetlet di musim kemarau. Jalan menuju penginapan setelah kota Kanpetlet ditutup (= permukaan keras) dan di luarnya adalah jalur tanah. Lintasan ini tidak dapat dilayari bahkan dengan penggerak empat roda di musim hujan karena kerusakan parah akibat air badai. Jalur tersebut merupakan akses utama ke sekitar 20 desa di dekat kaki gunung. Di kaki gunung, satu jalur mengarah ke desa-desa, jalur tengah mengarah ke puncak, dan jalur lainnya melintasi Kotapraja Mindat dan kemudian ke Kotapraja Soe. Karena kerusakan saluran, wisatawan, baik nasional maupun internasional, mengunjungi gunung ini terutama pada musim kemarau. Jalur ini dinavigasi dengan mobil penggerak empat roda sampai ke puncak. Banyak sepeda motor yang disewakan menawarkan tumpangan ke puncak, dan jika Anda berjalan naik dan turun, Anda adalah turis yang ekstrim. Untuk berjalan kaki dari "tempat parkir base camp" biasanya membutuhkan waktu tiga jam naik dan mungkin dua jam turun.

Puncaknya unik karena adanya pepohonan, semak belukar dan rerumputan yang telah beradaptasi dengan lingkungan. Dalam perjalanan menuju puncak Anda akan melewati pohon pinus, nama umumnya adalah pinus Khasi, pinus Benguet atau pinus tiga jarum. Nama lokalnya adalah ထင်း ရှူး [tʰḭ́ jú]) yang merupakan salah satu pinus yang paling banyak tersebar di Asia. serta banyak pohon ek. Epifit masih menutupi pohon yang lebih tua meskipun dipetik secara ilegal; begitu banyak tumbuhan Coelogyne, Dendrobium dan Cymbidium dapat dilihat. Rhododendron arboreum berbunga di sepanjang jalan selama musim kemarau.

Gunung itu "dilindungi" hanya dengan kata-kata. Berbagai aktivitas yang merintangi keindahan alam dan keanekaragaman hayatinya terus berlangsung. Taman ini hampir tidak dikelola, karena tidak ada petugas keamanan, penjaga taman dan sejenisnya. Salah satu ancaman utama yang mempengaruhi keanekaragaman hayati taman nasional ini adalah kebakaran hutan yang dilakukan oleh masyarakat setempat. Pohon terlihat terbakar bahkan di puncak gunung pada Mei 2014. Persoalan kedua yang menodai keindahan gunung adalah penumpukan sampah, kertas, karton, kaleng, plastik, plastik, dan kaleng. Para pengunjung tidak diberikan instruksi apapun tentang apa yang tidak boleh dilakukan di dalam taman. Tidak ada biaya masuk. Jumlah pengunjung ke puncak tidak diketahui. Pengunjung asing sepanjang tahun sekitar 100 sedangkan banyak penduduk lokal mengunjungi puncak hampir setiap hari di musim kemarau.

Orang-orang yang tinggal di semua desa miskin. Layanan dasar seperti pendidikan, kesehatan dan persediaan air sangat buruk. Ada peluang yang bisa memberikan pekerjaan potensial bagi masyarakat lokal terutama kaum muda melalui promosi ekowisata. Keterlibatan pemuda sebagai pemandu wisata juga akan membantu melindungi gunung yang indah ini dengan mengedukasi masyarakat serta mewaspadai aktivitas destruktif yang sedang berlangsung saat ini. Pengembangan ekowisata juga dipandang sebagai kendaraan potensial untuk mengembangkan desa-desa terpencil yang berada di dalam taman.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kyaw Paing (2006) "22-Member Mountaineering Team Conquers Mt. Victoria in Chin State (1999)" Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. Yangon University Hiking and Mountaineering Association, accessed 14 June 2009
  2. ^ Peakbagger Mount Victoria, Myanmar
  3. ^ Wikramanayake, Eric; Eric Dinerstein; Colby J. Loucks; et al. (2002). Terrestrial Ecoregions of the Indo-Pacific: a Conservation Assessment. Island Press; Washington, DC