Gunnar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Menurut Nibelungenlied (1859) oleh Peter von Cornelius, Gunnar memerintahkan Hagen untuk menjatuhkan timbunan ke dalam Rhein.

Gunnar (Gundahar, Gundahari, Bahasa Latin Gundaharius, Gundicharius, atau Guntharius, Inggris Kuno Gūðhere, Nordik Kuno Gunnarr) merupakan seorang Raja Bourgogne semi legendaris di awal abad ke-5. Kisah dongeng mengenai dirinya muncul di dalam teks-teks Bahasa Latin, Bahasa Jerman Hulu Pertengahan, Nordik Kuno, dan Inggris Kuno, terutama mengenai hubungannya dengan Sigurd (Sigurd di dalam bahasa Nordik Kuno) dan kematiannya oleh pengkhianatan di aula Attila Raja Hun.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 406 Suku Alan, Vandal, Suebi, dan kemungkinan Burgundian menyeberangi Rhein dan menyerang Galia. Pada tahun 411 M, Raja Burgundian Gunnar atau Gundicar melantik seorang kaisar boneka, Jovinus, bekerjasama dengan Goar, Raja suku Alan. Dengan otoritas kaisar Galia yang ia kendalikan, Gunnar menetap di sebelah kiri atau barat sungai Rhein, (seperti, Romawi), di antara sungai-sungai Lauter dan Nahe, merebut Worms, Speyer, dan Strasbourg. Tampaknya sebagai bagian dari gencatan senjata, Honorius (kaisar) kemudian secara resmi "memberikan" mereka wilayah. Olympiodorus dari Thebes juga menyebutkan Guntiarios yang disebut sebagai seorang "komandan Burgundian" di dalam konteks tahun 411 Jermania inferior dirampas oleh Jovinus. (Prosper, a. 386)

Meskipun status mereka baru sebagai Foederatus, Burgundian menjarah ke Romawi Hulu, Gallia Belgica menjadi tak tertahankan dan dengan kejam diakhiri pada tahun 436, ketika jenderal Romawi Flavius Aetius memanggil tentara bayaran Hun yang menyerbu kerajaan Rheinland (dengan ibukotanya di Kelt Romawi kuno, Borbetomagus, yang sekarang disebut Worms) pada tahun 437. Gunnar tewas terbunuh di dalam pertempuran tersebut, konon bersama dengan sejumlah besar suku Burgundian.[1]

Di dalam legenda[sunting | sunting sumber]

Kehancuran Worms dan Kerajaan Burgundian oleh Hun menjadi subyek legenda heroik yang kemudian dimasukkan ke dalam banyak karya Kesusasteraan Abad Pertengahan seperti puisi epik Bahasa Jerman Hulu Pertengahan, Nibelungenlied, dimana Raja Gunnar dan Ratu Brunhild mengadakan rapat mereka di Worms, dan Sigurd datang untuk merayu saudari Gunnar, Krimhild. Di dalam sumber-sumber Nordik Kuno, nama-nama Gunnar, Brunhild, Sigurd, dan Gudrun biasanya diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris.

Di dalam Waltharius, Gjúki dan putranya Guntharius adalah raja Suku Franka, sedangkan raja Burgundian yang bernama Heriricus yang merupakan ayahanda Hiltgunt adalah pahlawan di dalam kisah tersebut. Hagano muncul disini sebagai penebus Gibicho dan Guntharius, namun hubungan ini tidak dibuat eksplisit. Di dalam perkelahian mereka dengan Waltharius, Guntharius kehilangan kaki, Hagano kehilangan setengah wajahnya dan satu mata, dan Waltharius kehilangan tangan. Namun tidak ada petunjuk di dalam kisah selanjutnya bahwa Gunnar menjadi cacat. Versi lain dari kisah Waltharius dan Hiltgunt muncul di dalam Norse Legenda Theodoric yang Agung, namun di dalam catatan ini Gunnar tidak berperan di bagian manapun.

Jika Gunnar hanya muncul di dalam kisah yang berkaitan dengan Sigurd dan jatuhnya Niflung. Di dalam banyak teks, seperti Nibelungenlied, Gunnar berusaha untuk menjadikan Brunhild sebagai istrinya, dan dapat memenangkan dan menguasai dirinya hanya karena pahlawan Sigurd membantunya dan mengambil tempatnya. Sigurd menikahi saudari Gunther, Krimhild. Suatu perdebatan sengit yang terjadi di antara Brunhild dan Krimhild mengenai status mereka masing-masing yang mengarah ke rahasia bahwa Sigurd telah mengambil tempat Gunnar telah terungkap. Gunnar kemudian setuju untuk membantu di dalam rencana pembunuhan Sigurd. Sigurd dibunuh dan Brunhild bunuh diri. Gunnar dan saudara-saudaranya, meskipun curiga sekali dengan pengkhianatan itu, menerima undangan dari Etzel, atau Atli di dalam bahasa Nordik Kuno (seperti, Attila), untuk mengunjungi istananya. Di sana Gunnar dan saudara-saudaranya dikhianati. Di dalam beberapa versi kisah, mereka dbuang ke dalam lubang ular, dan lainnya mengisahkan bahwa mereka tewas terbunuh di dalam pertempuran dengan Hun dan sekutu-sekutu mereka.

Menurut puisi Norse, "Atlamál", setelah kematian istrinya, Brynhild, Gunnar menikah lagi dengan seorang wanita yang bernama Glaumvor.

Kisah-kisah ini kemudian diadaptasi oleh Richard Wagner ke dalam Der Ring Des Nibelungen. Gunnar muncul di bagian akhir Götterdämmerung. Dari sana peristiwa-peristiwa yang terjadi di dalamnya mirip dengan Hikayat Volsung. Setelah Hagen membunuh Sigurd, ia dan Gunnar bertengkar demi sebuah cincin, yang mengakibatkan Hagen membunuh Gunnar.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Prosper; Chronica Gallica 452; Hydatius; and Sidonius Apollinaris.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Giselher
Raja Bourgogne
?–437
Diteruskan oleh:
Gondioc