Guillém IX dari Aquitaine

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Guillém IX
Adipati Aquitaine
Miniatur Guillém dari abad ke-13 chansonnier sekarang berada di Bibliothèque nationale de France
Pasangan Ermengarde dari Anjou
Philippa dari Toulouse
Anak
Guillém X dari Aquitaine
Raymond, Pangeran Antiokhia
Agnés, Ratu Aragón
Keluarga bangsawan Poitiers
Bapak Guillém VIII dari Aquitaine
Ibu Hildegarde dari Bourgogne
Lahir (1071-10-22)22 Oktober 1071
Meninggal 10 Februari 1127(1127-02-10) (umur 55)

Guillaume IX (bahasa Occitan: Guilhèm de Peitieus; Guilhem-de-Poitou bahasa Perancis: Guillaume de Poitiers,) (22 Oktober 1071 – 10 Februari 1127), yang disebut Troubador, merupakan seorang Adipati Aquitaine dan Gascoogne dan Comte Poitou (seperti Guillém VII) antara tahun 1086 dan kematiannya. Dia juga merupakan salah satu pemimpin Perang Salib 1101. Meskipun prestasi politik dan  militernya memiliki kepentingan sejarah tertentu, ia paling dikenal sebagai troubadour paling awal[1] — vernakular penyair lirik dalam bahasa Oksitan — yang karyanya bertahan.

Karier adipati[sunting | sunting sumber]

Guillém adalah putra Guillém VIII dari Aquitaine dan istri ketiganya, Hildegarde dari Bourgogne. Kelahirannya adalah penyebab perayaan besar di istana Aquitaine, tetapi Gereja pada mulanya menganggapnya tidak sah karena perceraian ayahandanya yang lalu dan pertalian darah orang tuanya. Ini mengharuskan ayahandanya untuk berziarah ke Roma segera setelah kelahirannya untuk mencari persetujuan paus atas pernikahan ketiganya dan legitimasi Guillém muda.

Awal karier, 1088–1102[sunting | sunting sumber]

Guillém mewarisi kadipaten pada usia lima belas setelah kematian ayahandanya. Secara umum diyakini bahwa ia pertama kali menikah pada 1088, pada usia enam belas tahun, ke Ermengarde, putri Foulques IV dari Anjou. Para biografer menggambarkan Ermengarde sebagai wanita cantik dan terdidik, meskipun menderita perubahan suasana hati yang parah. Namun, pada tahun 1993 penyelidikan kritis Ruth Harvey menunjukkan asumsi pernikahan Guillém dengan Ermengarde didasarkan pada kesalahan pada sumber sekunder abad kesembilan belas dan sangat mungkin bahwa Philippa dari Toulouse adalah satu-satunya istri Guillém.[2]

Penelitian lebih lanjut[3] telah menemukan klaim bahwa Guillém menikah dengan "Hermingerda", putri Foulques IV dari Anjou didasarkan pada riwayat yang sangat tidak dapat diandalkan dari William dari Tirus, ditulis antara 1169 dan 1187, lebih dari 70 tahun setelah peristiwa di pertanyaan akan terjadi. Tirus secara keliru mengidentifikasi ibunda Ermengarde sebagai Bertrade dari Montfort, saudari Amalricus dari Montfort ketika ibundanya ternyata Audearde atau Hildegarde dari Beaugency. Kronik Tirus tidak memiliki bukti yang menguatkan secara kontemporer, tidak ada teks utama yang pernah menyebutkan pernikahan antara Guillém dan Ermengarde. Oleh karena itu tidak hanya mustahil bahwa Guillém menikahi Ermengarde, ada kemungkinan bahwa Ermengarde - setidaknya sebagai istri Guillém - tidak pernah ada.

Pada 1094, Guillém menikahi Philippa, putri dan pewaris Guillém IV dari Toulouse.[4] Oleh Philippa, Guillém memiliki dua orang putra dan lima orang putri, termasuk penerus akhirnya, Guillém X. Putra keduanya, Raymond,[5] akhirnya menjadi Pangeran Antiokhia di Tanah Suci, dan putrinya Agnés menikah terlebih dahulu Aimery V dari Thouars dan kemudian Ramiro II dari Aragon,[6] membangun kembali hubungan dinasti dengan wangsa penguasa itu.

Guillém mengundang Paus Urbanus II untuk merayakan Natal tahun 1095 di istananya. Paus mendesaknya untuk "mengambil salib" (yaitu Perang Salib Pertama) dan berangkat ke Tanah Suci, tetapi Guillém mungkin lebih tertarik dalam mengeksploitasi ketidakhadirannya pada perang Salib Raymond IV dari Toulouse, pamanda istrinya, untuk memaksanya mengklaim Toulouse; pada tingkat yang lebih praktis, dia juga tidak memiliki pewaris pada waktu itu. Dia dan Philippa menangkap Toulouse pada tahun 1098, suatu tindakan yang diancam dengan ekskomunikasi. Adipati adalah pengagum Robert dari Arbrissel, dan membujuk Guillém untuk memberinya tanah di Poitou utara untuk membentuk komunitas agama yang didedikasikan untuk Bunda Maria. Ini menjadi Biara Fontevraud, yang akan menikmati perlindungan dari cucu lelaki mereka Aliénor dan akan tetap penting sampai pembubarannya selama Revolusi perancis.

Dimotivasi oleh banyak faktor, baik agama maupun sekuler, Guillém bergabung dengan Perang Salib 1101, sebuah ekspedisi yang terinspirasi oleh keberhasilan Perang Salib Pertama pada tahun 1099. Untuk membiayainya, ia harus menggadaikan Toulouse kembali ke Bertrand, putra Raymond IV. Guillém tiba di Tanah Suci pada tahun 1101 dan tinggal di sana sampai tahun berikutnya. Catatannya sebagai pemimpin militer tidak terlalu mengesankan. Dia sering bertempur di Anatolia dan sering kalah. Kecerobohannya menyebabkan dia disergap beberapa kali, dengan kerugian besar terhadap pasukannya sendiri. Pada bulan September 1101, seluruh pasukannya dihancurkan oleh orang-orang Turki Seljuk yang dipimpin oleh Kilij Arslan I di Heraklea; Guillém sendiri nyaris lolos, dan, menurut Orderic Vitalis, ia mencapai Antiokhia hanya dengan enam sahabat yang masih hidup. (Lihat Pasukan Guillém IX pada perang Salib 1101.)

Konflik dengan Gereja dan istri, 1102–1118[sunting | sunting sumber]

Guillém, seperti ayahandanya dan banyak tokoh besar zaman itu, memiliki hubungan yang berbatu dengan Gereja. Dia dikucilkan dua kali, pertama kalinya pada tahun 1114 karena dugaan pelanggaran hak istimewa pajak Gereja. Tanggapannya terhadap hal ini adalah menuntut pengampunan dari Pierre, Uskup Poitiers. Ketika uskup pada titik diucapkan kutukan, adipati mengancamnya dengan pedang, bersumpah untuk membunuhnya jika dia tidak mengucapkan absolusi. Uskup Pierre, terkejut, pura-pura menurut, tetapi ketika sang adipati, puas, membebaskannya, uskup itu selesai membaca kutukan, sebelum dengan tenang mempresentasikan lehernya dan mengundang sang adipati untuk menyerang. Menurut sezaman, Guillém ragu sejenak sebelum menyarungkan pedangnya dan menjawab, "Aku tidak cukup mencintaimu untuk mengirimmu ke surga."

Guillém dikucilkan untuk kedua kalinya karena "menculik" Vicomtesse Dangerose (Dangerosa), istri dari Vasal Aimery I de Rochefoucauld, Vicomte Châtellerault. Wanita itu, bagaimanapun, tampaknya telah menjadi pihak yang bersedia dalam masalah ini. Dia memasangnya di menara Maubergeonne di istananya di Poitiers (yang mengarah ke julukan La Maubergeonne), dan, seperti yang dihubungkan oleh William dari Malmesbury, bahkan melukis fotonya pada perisainya.

Setelah kembali ke Poitiers dari Toulouse, Philippa sangat marah untuk menemukan seorang wanita saingan yang tinggal di istananya. Dia memohon kepada teman-temannya di istana dan ke Gereja; Namun, tidak ada bangsawan yang bisa membantunya karena Guillém adalah tuan tanah feodal mereka, dan sementara legatus kepausan Giraud (yang botak) mengeluh kepada Guillém dan mengatakan kepadanya untuk mengembalikan Dangerose ke suaminya, satu-satunya jawaban Guillém adalah, "Rambut keriting akan tumbuh di kepala anda sebelum saya berpisah dengan Vicomtesse." Dipermalukan, Philippa memilih pada tahun 1116 untuk pensiun ke Biara Fontevrault. Namun, dia tidak bertahan lama di sana: catatan biara menyatakan bahwa dia meninggal pada tanggal 28 November 1118.

Karier kemudian, 1118–1127[sunting | sunting sumber]

Hubungan antara Adipati dan putra sulungnya Guillém juga menjadi tegang — meskipun sepertinya dia tidak pernah melakukan pemberontakan selama tujuh tahun untuk membalas dendam atas perlakuan terhadap ibunya, seperti yang diakui Ralph dari Diceto yang hanya ditangkap oleh ayahandanya. Catatan lain secara datar bertentangan dengan hal semacam itu. Ralph mengklaim bahwa pemberontakan dimulai pada tahun 1113; tetapi pada waktu itu, Guillém muda baru berumur tiga belas tahun dan hubungan ayahandanya dengan Dangerose belum dimulai. Ayah dan anak meningkatkan hubungan mereka setelah pernikahan Guillém muda dengan Aenor dari Châtellerault, putri Dangerose oleh suaminya, pada tahun 1121.

Pada bulan Oktober 1119, Orderic Vitalis melaporkan bahwa Comtesse Poitou, yang ia sebut sebagai "Hildegarde," tiba-tiba muncul di Konsili Reims yang diadakan oleh Paus Kallistus II dan menuntut bahwa Paus mengucilkan Guillém (lagi), mengusir Dangerose dari istana adipati, dan kembalikan dirinya ke tempat yang selayaknya. Paus menunda kasus tersebut karena Guillém tidak hadir untuk menjawab tuduhan itu. Guillém diterima kembali ke Gereja sekitar tahun 1120, setelah membuat konsesi untuk itu yang mungkin telah termasuk berpartisipasi dalam upaya-upaya Reconquista yang sedang berlangsung di Spanyol.

Antara 1120 dan 1123 Guillém bergabung dengan Kerajaan Kastila dan León. Pasukan Aquitaine bertempur berdampingan dengan Kastila dalam upaya merebut Kordoba. Selama kunjungannya di Spanyol, Guillém diberi vas batu kristal oleh seorang sekutu Muslim yang kemudian diwariskan kepada cucunya Aliénor. Vas ini mungkin berasal dari Sasaniyah Persia pada abad ketujuh.

Pada tahun 1122, Guillém kehilangan kendali atas Toulouse, tanah mahar Philippa, kepada Alphonse Jourdain, putra dan pewaris Raymond IV, yang telah mengambil Toulouse setelah kematian Guillém IV. Dia tidak kesulitan untuk merebutnya kembali. Dia meninggal pada tanggal 10 Februari 1127, berusia 56 tahun, setelah menderita penyakit yang singkat. Julukannya, "Troubadour", hanya diterapkan pada abad kesembilan belas. Dalam dokumen kontemporer, satu-satunya nama panggilan yang kadang-kadang ia tuntut adalah "Muda" (Latin junior), untuk membedakan dari ayahandanya.[7]

Guillém dari abad ke-13 chansonnier.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Joseph Anglade, Grammaire de l'ancien provençal ou ancienne langue d'oc, 1921, Part I, Chapter 1, p. 33: ... les poésies du premier troubadour, Guilhem de Poitiers ... ("the poems of the first troubadour, Guilhem de Poitiers").
  2. ^ Harvey, Ruth. "The wives of the ‘first troubadour’, Duke William IX of Aquitaine". Journal of Medieval History, Volume 19, Issue 4, 1993,pp. 307-325
  3. ^ Wolterbeek, Marc. “Inventing History, Inventing Her Story: The Case of William of Aquitaine’s Marital Affairs.” Medieval Association of the Pacific, University of California, Berkeley, March 1995, and International Medieval Congress, Leeds, England, July 1995.
  4. ^ John Gillingham, Richard I, (Yale University Press, 1999), 29.
  5. ^ Constance, Princess of Antioch (1130-1164), Alan V. Murray, Ancestry, Marriages and Family |journal=Anglo-Norman Studies XXXVIII: Proceedings of the Battle Conference 2015, ed. Elisabeth Van Houts, (The Boydell Press, 2016), 86.
  6. ^ Sara McDougall, Royal Bastards: The Birth of Illegitimacy, 800-1230, (Oxford University Press, 2016), 199.
  7. ^ John E. Morby, "The Sobriquets of Medieval European Princes", Canadian Journal of History, 13:1 (1978), p. 12.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Biographies des troubadours ed. J. Boutière, A.-H. Schutz (Paris: Nizet, 1964) pp. 7–8, 585-587.
  • Bond, Gerald A., ed., transl. intro. The Poetry of William VII, Count of Poitier, IX Duke of Aquitaine, (Garland Publishing Co.:New York) 1982
  • Duisit, Brice. Las Cansos del Coms de Peitieus (CD), Alpha 505, 2003
  • Harvey, Ruth E. The wives of the 'first troubadour', Duke William IX of Aquitaine (Journal of Medieval History), 1993
  • Meade, Marion. Eleanor of Aquitaine, 1991
  • Merwin, W.S. Sir Gawain and the Green Knight, 2002. pp xv-xvi. New York: Alfred A. Knopf. ISBN 0-375-41476-2.
  • Owen, D.D.R. Eleanor of Aquitaine: Queen and Legend
  • Parsons, John Carmi. Eleanor of Aquitaine: Lord and Lady, 2002
  • Pasero, Nicolò, ed.: Guglielmo IX d'Aquitania, Poesie. 1973
  • Verdon, J. La chronique de Saint Maixent, 1979.
  • Waddell, Helen. The Wandering Scholars: the Life and Art of the Lyric Poets of the Latin Middle Ages, 1955

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Guillém IX dari Aquitaine
Lahir: 22 Oktober 1071 Wafat: 11 Februari 1127
Didahului oleh:
Guillém VIII
Adipati Aquitaine
Comte Poitiers

1088–1127
Diteruskan oleh:
Guillém X