Gregorius Budi Subanar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
R.P. Gregorius Budi Subanar S.J.
GerejaGereja Katolik Roma
ProvinsiDI Yogyakarta
Data Diri
Nama lahirBudi Subanar
Lahir(1963-03-02)2 Maret 1963
Yogyakarta
Kewarganegaraan Indonesia
DenominasiKatolik Roma
KediamanKolese Bellarminus Mrican Yogyakarta
ProfesiDosen Program Paskasarjana Ilmu Religi dan Budaya Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

Pastor Gregorius Budi Subanar, SJ (lahir di Yogyakarta, 2 Maret 1963; umur 56 tahun) adalah rohaniawan sekaligus budayawan Indonesia.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Gregorius Budi Subanar, lahir di Yogyakarta, 2 Maret 1963. Pada tahun 1982 ia bergabung denga ordo Serikat Jesus (SJ) di Girisonta,Ungaran, Jawa Tengah. Setelah menamatkan pendidikan S1 di Sekolah Tinggi Filsafat Diryarkara, Jakarta dan berkarya di Maluku, ia melanjutkan studi di Roma, Italia. Pada tahun 1996, Romo Banar (begitu panggilan sehari-harinya)memperoleh gelar Master dari Univ. Pontifica Gregorianan dalam bidang Misiologi, dan kemudian pada tahun 2002 mendapat gelar doctor di bidang yang sama dari Univ. Gregoriana. Pendidikan terakhir ditempuh di Universitas Gregoriana Roma.

Romo Banar adalah dosen sekaligus Ketua Program Magister Ilmu Religi dan Budaya Universitas Sanata Dharma. Pernah mengajar di Universitas Gadjah Mada, Institut Seni Indonesia, Yogyakarta, dan Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara, Jakarta. Karya-karyanya dalam bentuk buku, antara lain Kilasan Kisah Soegijapranata (2012); SOEGIJA Catatan Harian Seorang Pejuang Kemanusiaan (2012); “Merapi di Mata (Pena) Rama Mangun” dalam Buku Tapak Romo Kir Semangat Budaya Punya Harga Diri (2012); “Rokok: Dunia Ajaib yang Tidak Musnah” dalam Buku Kretek Jawa Gaya Hidup Lintas Budaya (2011). Juga menulis novel Hilangnya Halaman Rumahku (2012). Ia juga terlibat di Jogjakarta Asian Film Festival dan di Yayasan Masyarakat Karawitan Jawa[1]

Pemikiran[sunting | sunting sumber]

Pemikiran dan gagasan-gagasan G.Budi Subanar, SJ tercermin dalam karya-karyanya antara lain:

  1. Soegija, si anak Betlehem van Java : biografi Mgr. Albertus Soegijapranata, Kilasan kisah Soegijapranata, Sugiyopranoto: Biography of Albertus Sugijopranoto, Indonesian Catholic priest and a nationalist. Hal yang hendak diangkat oleh Romo Banar dalam karya-karyanya yang mengusung kisah hidup seorang Katolik nasionalis Mgr.Albertus Soegijapranata, SJ ini adalah tentang perjalanan hidup dari masa kanak-kanak dan remaja, masa formasi menuju jenjang imamat, juga masa sebagai imam, yaitu masa di mana dia berperan sebagai Vikaris Apostolik Semarang. Romo Soegijopranata menemukan inti terdalam dari identitas dirinya sebagai orang Jawa yang mengalami perjumpaan dengan kekristenan yang kemudian mewujudkan cita-citanya sebagai imam untuk dapat mengabdi kepada bangsanya dan kepada Tuhan. Identitas itulah yang menjadi fondasi dasar bagi proses perjalanan hidup seterusnya[2]
  2. Pembentukan diri di jaman peralihan, kesan-kesan membaca buku harian Drijarkara, Keterlibatan Drijarkara dalam pengembangan PTPG Sanata Dharma, "Meringkus" Drijarkara, peran politik Drijarkara menjelang 1965 dan sesudahnya (Romo Banar sebagai editor), Pendidikan Ala Warung Pojok, Catatan-catatan Prof. DR. N. Driyarkara, S.J. tentang masalah sosial, politik dan Budaya.
  3. Van Lith Role of Pater Franciscus Georgius Josephus van Lith, a Jesuit priest, in the historical development of Catholic missions and Catholic school in Muntilan, Indonesia; volume commemorating the 150th birthday of Pater van Lith. 
  4. Bayang-bayang sejarah kota pendidikan : Yogyakarta, komunitas learning society. Dalam tulisannya ini G. Budi Subanar, S.J memaparkan suatu pemikiran tentang bagaimana memaknai Yogyakarta sebagai kota Pendidikan.  

·        "

Yogyakarta ditempatkan sebagai sebuah komunitas kesatuan hidup yang berupaya memaknai diri dalam dinamika learning society, komunitas masyarakat pembelajar. Kalau pada learning community wilayah cakupannya ada di dalam lingkup lembaga pendidikan, dengan menempatkan diri sebagai komunitas learning society lingkungannya diperluas melibatkan

semua warga di seluruh wilayah (kota) dalam berbagai ranah kehidupan dengan berbagai dinamika dan pembaruannya. Dengan demikian pihak yang terlibat pun diperluas, mencakup berbagai komponen masyarakat yang ada di seluruh wilayah (kota). Tempat-tempat yang dipakai tidak terbatas di dalam ruang kelas, atau tempat kuliah, melainkan juga ruang-ruang sosial (kota). Sarana yang digunakan meliputi berbagai ekspresi. Yang mau dicapai dengan pendidikan ini adalah membangun hidup bersama sebagai masyarakat yang saling terhubungkan dalam menanggapi situasi yang terus berubah, dan menggerakkannya untuk turut terlibat bersama pada berbagai ranah kehidupan. Dalam gerak komunitas learning society terkandung sebuah usaha pendidikan seumur hidup. Dengan usaha tersebut, kita membangun masyarakat terdidik, yang bertumpu pada sistem masyarakat warga yang mengaktifkan seluruh warganya, menjaga seluruh lingkup kehidupan yang memungkinkan untuk terus belajar, dan memberi kesempatan pada seluruh lapisan anggota masyarakat". Dengan paham demokrasi, mengandaikan masyarakat

warga yang semuanya terlibat. Tidak bisa hanya tergantung pada tokoh karismatis tertentu. Tidak juga melulu bergantung pada lembaga resmi, apalagi lembaga demikian dalam prosesnya akan cenderung beku, dan tidak cepat tanggap terhadap situasi aktual yang dinamis

[3].

Menurut Romo Banar learning society merupakan suatu proses bersama yang partisipatif

"Dengan mengacu pada dinamika dan partisipasi masyarakat warga, maka dapat diajukan pertanyaan di mana partisipasi warga terlibat di dalam komunitas learning society? Dalam situasi dinamika sosial yang terus berubah, dan idealitas yang terus diperbincangkan, tidak membatasi lembaga pendidikan (tinggi) pada tujuan praktis untuk memenuhi tenaga kerja. Kegiatan penelitian (sosial) untuk ilmu pengetahuan yang terarah pada kebutuhanmasyarakat menjadi bagian yang tak terpisahkan. Di medan inilah keterlibatan para pengajar, peneliti, dan para mahasiswa banyak diharapkan"[4].
"Bertolak dari kehidupan bersama, belajar to know, to do, to be. Memberi alternatif atas to be yang berarti membeli dan memiliki. Hal-hal di atas tidak bisa lagi dianggap sebagai riak-riak kecil berhadapan dengan gelombang besar neoliberalisme. Ketika lembaga-lembaga pendidikan besar bersiap menanggapi neoliberalisme dengan logikanya sehingga mengabaikan sebagian besar kelompok masyarakat, gerakan perlawanan justru muncul dari kelompok-kelompok kecil yang hadir dari bawah. Menjadi pertanyaan bagi pemerintah juga yang telah masuk dalam pusaran neoliberalisme, bagaimana keragaman usaha-usaha perseorangan, kelompok, atau lembaga-lembaga di atas dapat diakomodir dalam jejaring yang saling terkait dan bersinergi sehingga dapat benar-benar membentuk dan menempatkan dalam posisi tawar (bagaining position) dari masyarakat di dalam kancah kehidupan sekarang"[4].

Karya-karya[sunting | sunting sumber]

  • Melintasi batas : artspirasi buruh migran : May 2-12th 2012, Galeri Cipta II TIM Jakarta /​ writer, G. Budi Subanar ;curator, Arahmaiani. (Art exhibition, artspirasi buruh migran, melintasi batas)
  • Menuju gereja mandiri : sejarah Keuskupan Agung Semarang di bawah dua uskup, 1940-1981 /​ G. Budi Subanar. History of Archdiocese of Semarang under two bishops, Albertus Soegijapranata and Justinus Darmoyuwono, 1940-1981.
  • Oase Drijarkara : tafsir generasi masa kini /​ penulis, G. Budi Subanar, S.J. [and six others] ; editor, G. Budi Subanar, S.J.
  • Soegija, Catatan Harian Seorang Pejuang Kemanusiaan /​ [penulis,] G. Budi Subanar. History of the Indonesian revolution; transliteration and translation of diaries of Albertus Sugijopranoto,1947-1949, an Indonesian Catholic priest and nationalist.
  • 150 tahun Rama Van Lith, SJ : dari Muntilan merajut Indonesia /​ penyunting, G. Budi Subanar, SJ, Dona Prawita Arissuta.
  • Hilangnya halaman rumahku /​ G. Budi Subanar ; editor, Budi Sarjono, B. Rahmanto. (Sebuah novel)
  • Menari di terra incognita (Sebuah novel)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://borobudurwritersfestival.com/pembicara/
  2. ^ http://www.kanisiusmedia.com
  3. ^ G. Budi Subanar, Pidato Dies Natalis ke-52 Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, 22 Desember 2007
  4. ^ a b Pidato Dies Natalis ke-52 Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, 22 Desember 2007

Pranala luar[sunting | sunting sumber]