Google Fuchsia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Fuchsia
Google fuchsia3.svg
Screenshot of Google Fuchsia (July 2017).png
Tangkapan layar dari Armadillo user shell, bagian dari Fuchsia.
Perusahaan / pengembangGoogle
Diprogram dalamCampuran: C, C++, Dart, Go, LLVM, Python, Rust, Shell, Swift, TypeScript
KeluargaZircon
Status terkiniTerkini
Model sumberSumber terbuka
Rilis perdana15 Agustus 2016; 2 tahun lalu (2016-08-15)
Ketersediaan bahasaEnglish
Dukungan platformARM64, x86-64
Jenis kernelMikrokernel Capability-based security
LisensiCampuran: BSD 3 clause, MIT, Apache 2.0
Situs web resmifuchsia.googlesource.com

Fuchsia adalah sebuah sistem operasi berbasis kapabilitas yang kini sedang dikembabangkan oleh Google. Fuchsia pertama kali diketahui publik ketika proyek tersebut muncul di GitHub tanpa pengumuman resmi pada Agustus 2016. Berbeda dengan sistem operasi pengembangan Google sebelumnya seperti Chrome OS dan Android yang berbasis Kernel Linux, Fuchsia berbasis mikrokernel terbaru yang disebut "Zircon".

Setelah menilik kodenya, outlet-outlet media melaporkan bahwa kode yang diposting di GitHub tersebut menampilkan kemampuan Fuchsia untuk dijalankan pada perangkat universal, mulai dari sistem benam hingga ponsel pintar, tablet dan komputer pribadi. Pada bulan Mei 2017, Fuchsia telah diperbarui dengan antarmuka pengguna, bersamaan dengan seorang pengembang yang menuliskan bahwa proyek tersebut bukanlah "penyingkiran sesuatu yang mati", memunculkan spekulasi media mengenai niat Google dengan sistem operasi tersebut, termasuk kemungkinannya menggantikan Android

Fuchsia didistribusikan sebagai perangkat lunak bebas dan sumber terbuka di bawah lisensi campuran, antara lain lisensi BSD 3-clause, MIT, dan Apache 2.0.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Agustus 2016, outlet-outlet media melaporkan mengenai postingan kode basis misterius yang diterbitkan di GitHub, yang mengungkapkan bahwa Google sedang mengembangkan sistem operasi baru yang disebut "Fuchsia". Meskipun tidak ada pengumuman secara resmi, penyelidikan pada kode tersebut menunjukkan kemampuan Fuchsia untuk berjalan pada perangkat universal, termasuk "dasbor sistem infotainment mobil, hingga perangkat sistem benam seperti lampu lalu lintas dan jam digital, sampai pada ponsel pintar, tablet dan PC". Kode ini berbeda dari Android dan Chrome OS karena berbasis kernel "Zircon" (sebelumnya "Magenta")[1] bukannya kernel Linux.[2]

Pada bulan Mei 2017, Ars Technica menulis tentang antarmuka pengguna Fuchsia yang baru, peningkatan dari command-line interface saat pengungkapan pertamanya pada bulan Agustus, bersamaan dengan seorang pengembang yang menuliskan bahwa Fuchsia "bukanlah mainan, ini bukanlah proyek 20%, ini bukanlah tempat pembuangan sesuatu yang mati dan tidak kita hiraukan lagi".[3] Beberapa outlet media menulis tentang hubungan proyek tersebut yang tampaknya dekat dengan Android, dengan beberapa spekulasi bahwa Fuchsia kemungkinan merupakan upaya untuk "re-do" (mengulang kembali)[4] atau menggantikan Android[5] dengan cara memperbaiki berbagai masalah pada platform tersebut[3]

Pada bulan November 2017, dukungan awal untuk bahasa pemrograman Swift telah ditambahkan.[6]

Pada Januari 2018, Google menerbitkan panduan cara menjalankan Fuchsia di Pixelbook.[7] Hal ini telah berhasil dilakukan oleh Ars Technica.[a]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Antarmuka pengguna Fuchsia dan aplikasinya ditulis dengan "Flutter", perkakas pengembangan perangkat lunak yang memungkinkan pengembangan lintas platform untuk Fuchsia, Android dan iOS. Flutter menciptakan aplikasi berdasarkan Dart, menawarkan aplikasi dengan kinerja tinggi yang dijalankan pada 120 bingkai per detik. Flutter juga menawarkan rendering engine Vulkan berbasis grafis yang disebut "Escher", dengan dukungan khusus untuk "Volumetric soft shadows", sebuah elemen yang diuangkapkan Ars Technica "yang tampaknya dibuat khusus untuk menjalankan antarmuka 'Desain Material' Google yang kaya bayangan".

Karena wadah pengembangan perangkat lunak Flutter menawarkan peluang lintas platform, pengguna dapat menginstal bagian dari Fuchsia pada perangkat Android. Ars Technica mencatat, meski pengguna dapat menguji Fuchsia, namun belum ada yang "berfungsi", serta menambahkan "semuanya hanya kumpulan antarmuka pengganti yang tidak melakukan apa-apa", meskipun ada beberapa kesamaan antara antarmuka Fuchsia dan Android, termasuk layar Aplikasi Terkini, Pengaturan menu, dan tampilan layar terpisah untuk melihat beberapa aplikasi sekaligus.[3]

Peninjauan kedua oleh Ars Technica yang terkesan dengan kemajuannya, mencatat bahwa beberapa fungsinya sekarang bekerja, dan sangat menyukai dukungannya pada perangkat keras. Salah satu kejutan positif adalah dukungan untuk beberapa pointer tetikus.[8]

Zircon[sunting | sunting sumber]

Fuchsia dikembangkan berdasarkan mikrokernel baru yang disebut "Zircon". Zircon berasal dari "Little Kernel",[9] sistem operasi kecil yang ditujukan untuk sistem benam. "Little Kernel" dikembangkan oleh Travis Geiselbrecht, pencipta kernel NewOS yang digunakan oleh Haiku.[10]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Haiku – sistem operasi desktop sumber terbuka
  • Plan 9 from Bell Labs – sistem operasi terdistribusi dimaksudkan untuk menggantikan UNIX
  • Redox - sistem operasi berbasis mikrokernel yang ditulis dengan Rust

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kini kernel dan sistem operasi bawaan Google benar-benar bisa boot pada Pixelbook, dan beberapa fungsinya bahkan bekerja. Layar sentuh, trackpad, dan keyboard berfungsi, begitu juga port USB. Anda bahkan dapat mencolokkan tetikus dan mendapatkan kursor kedua (Amadeo 2018).

Kutipan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Mahate, Shakeel (2016). "Introduction". GitHub (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 9 Mei 2017. 
  • McGrath, Roland (2017). "[zx] Magenta -> Zircon". zircon - Git at Google (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 19 September 2017. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]