Gerakan retrograde semu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gerak retrograde semu Mars pada 2003 dilihat dari bumi
Saat Bumi (biru) melewati planet superior seperti Mars (merah), planet superior untuk sementara akan tampak membalikkan gerakannya melintasi langit.
Skema Animasi Mars Retrograde. Saat Bumi (E) melewati planet superior seperti Mars (M), planet superior (M') untuk sementara akan tampak membalikkan gerakannya melintasi langit. .

Gerak retrograde semu adalah gerak semu dari sebuah planet yang berlawanan arah dengan benda-benda lain di dalam sebuah sistem diamati dari sudut pandang tertentu, jadi seolah olah mundur. Sebaliknya, Prograde atau Gerak langsung atau gerak maju adalah gerak yang searah dengan benda lain dalam sistemnya. Gerak retrograde semu planet di tata surya ini menjadi bukti bahwa bumi bukanlah pusat dari tata surya.

Sementara istilah prograde yang setara dalam konteks ini, yang pertama adalah istilah tradisional dalam astronomi. Penggunaan prograde yang tercatat paling awal adalah pada awal abad ke-18, meskipun istilah ini sekarang kurang umum.[1]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Istilah retrograde berasal dari kata Latin retrogradus - "langkah mundur", imbuhan retro- yang berarti "mundur" dan gradus "langkah". Retrograde paling sering merupakan kata sifat yang digunakan untuk menggambarkan jalur planet saat bergerak melalui langit malam, sehubungan dengan zodiak , bintang, dan benda lain dari kanopi langit . Dalam konteks ini, istilah tersebut mengacu pada planet-planet, ketika mereka muncul dari Bumi, berhenti sebentar dan membalikkan arah pada waktu-waktu tertentu, meskipun dalam kenyataannya, tentu saja, kita sekarang memahami bahwa mereka terus-menerus mengorbit dalam arah seragam yang sama.[2]

Meskipun planet kadang-kadang dapat disalahartikan sebagai bintang ketika seseorang mengamati langit malam, planet-planet sebenarnya berubah posisi dari malam ke malam dalam kaitannya dengan bintang-bintang. Retrograde (mundur) dan prograde (maju) diamati seolah-olah bintang-bintang berputar mengelilingi Bumi. Astronom Yunani kuno Ptolemy pada tahun 150 M percaya bahwa Bumi adalah pusat Tata Surya dan karena itu menggunakan istilah retrograde dan progradeuntuk menggambarkan pergerakan planet-planet dalam kaitannya dengan bintang-bintang. Meskipun saat ini diketahui bahwa planet-planet berputar mengelilingi matahari, istilah yang sama terus digunakan untuk menggambarkan pergerakan planet-planet dalam hubungannya dengan bintang-bintang saat diamati dari Bumi. Seperti matahari, planet-planet tampak terbit di Timur dan terbenam di Barat. Ketika sebuah planet bergerak ke timur dalam kaitannya dengan bintang-bintang, itu disebut prograde . Ketika planet melakukan perjalanan ke barat dalam kaitannya dengan bintang-bintang (jalur yang berlawanan) itu disebut retrograde .[3]

Gerakan semu[sunting | sunting sumber]


T1, T2, ..., T5 – posisi Bumi
P1, P2, ..., P5 – posisi planet
A1, A2, ..., A5 – proyeksi ke bola langit

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Selama ribuan tahun pengamatan manusia terhadap benda langit, terdapat suatu misteri besar yang membuat bingung para ahli. Kenapa beberapa benda langit terlihat mundur dan kemudian maju lagi. Para ahli kemudian menamakan benda langit yg maju mundur ini sebagai bintang pengelana. Dalam bahasa Yunani Kuno pengelana disebut πλανήτης (planētēs) dan akhirnya benda-benda langit tersebut disebut planet.Dikemudian hari disadari bahwa planet ini berbeda dengan bintang, dan bumi termasuk planet juga.

Dari bumi[sunting | sunting sumber]

Ketika berdiri di bumi memandang ke langit, akan tampak bahwa Bulan bergerak dari timur ke barat , seperti halnya Matahari dan bintang-bintang. Namun, hari demi hari, Bulan tampak bergerak ke timur sehubungan dengan bintang-bintang. Faktanya, Bulan mengorbit Bumi dari barat ke timur , seperti halnya sebagian besar satelit buatan manusia seperti Stasiun Luar Angkasa Internasional . Gerakan Bulan yang tampak ke barat dari permukaan bumi sebenarnya merupakan artefak karena berada dalam orbit supersinkron . Ini berarti bahwa Bumi menyelesaikan satu rotasi sidereal sebelum Bulanmampu menyelesaikan satu orbit. Akibatnya, sepertinya Bulan bergerak ke arah yang berlawanan, atau dikenal sebagai gerakan mundur semu. Fenomena ini juga terjadi di Mars yang memiliki dua satelit alami, Phobos dan Deimos . Kedua bulan mengorbit Mars ke arah timur ( prograde); namun, Deimos memiliki periode orbit 1,23 hari sidereal Mars , menjadikannya supersinkron , sedangkan Phobos memiliki periode orbit 0,31 hari sidereal Mars , menjadikannya subsinkron. Akibatnya, meskipun kedua bulan bergerak ke arah timur (prograde), mereka tampak bergerak dalam arah yang berlawanan jika dilihat dari permukaan Mars karena periode orbitnya dalam kaitannya dengan periode rotasi planet.

Jalur nyata Mars pada 2009–2010 relatif terhadap Konstelasi Kanser , menunjukkan "loop oposisi" atau "loop retrograde"
Asteroid why514107 Kaʻepaokaʻawela memiliki orbit retrograde . Gerakan retrograde yang tampak terjadi pada konjungsi superior dengan matahari, seperti yang ditunjukkan dalam contoh ini pada tahun 2018.

Semua benda planet lain di Tata Surya juga tampak berganti arah secara berkala saat melintasi langit Bumi. Meskipun semua bintang dan planet tampak bergerak dari timur ke barat setiap malam sebagai respons terhadap rotasi Bumi, planet-planet luar umumnya bergerak perlahan ke arah timur relatif terhadap bintang-bintang. Asteroid dan objek Sabuk Kuiper (termasuk Pluto) menunjukkan retrogradasi yang nyata. Gerakan ini normal untuk planet-planet, dan dianggap sebagai gerakan langsung. Namun, karena Bumi menyelesaikan orbitnya dalam waktu yang lebih singkat daripada planet-planet di luar orbitnya, ia secara berkala menyusul mereka, seperti mobil yang lebih cepat di jalan raya multi-jalur. Ketika ini terjadi, planet yang dilewati pertama-tama akan tampak berhenti melayang ke timur, dan kemudian melayang kembali ke barat. Kemudian, saat Bumi berayun melewati planet dalam orbitnya, ia tampak melanjutkan gerakan normalnya dari barat ke timur.[4] Planet bagian dalam Venus dan Merkurius tampak bergerak mundur dalam mekanisme yang sama, tetapi karena mereka tidak pernah bisa berlawananke Matahari seperti yang terlihat dari Bumi, siklus retrograde mereka terikat pada konjungsi inferior mereka dengan Matahari. Mereka tidak dapat diamati dalam silau Matahari dan dalam fase "baru" mereka, dengan sebagian besar sisi gelapnya mengarah ke Bumi; mereka terjadi dalam transisi dari bintang malam ke bintang pagi.

Planet-planet yang lebih jauh lebih sering mundur, karena mereka tidak banyak bergerak dalam orbitnya sementara Bumi menyelesaikan orbitnya sendiri. Retrogradasi sebuah planet hipotesa yang sangat jauh (dan hampir tidak bergerak) akan berlangsung selama setengah tahun, dengan gerakan tahunan planet yang tampak berkurang menjadi elips paralaks .

Pusat gerak mundur terjadi pada oposisi planet yaitu ketika tepat berhadapan dengan Matahari. Ini adalah setengah atau 6 bulan mengelilingi ekliptika dari Matahari. Ketinggian planet di langit berlawanan dengan Matahari; jika terjadi di sekitar Winter Solstice saat Matahari melewati titik terendah di langit, retrograde akan melintas tinggi di langit pada tengah malam, dan sebaliknya akan berlalu rendah di langit saat retrograde terjadi di sekitar Summer Solstice. Karena gerakan retrograde oposisi planet adalah ketika Bumi lewat paling dekat, planet ini tampak paling terang untuk tahun itu.

Periode antara pusat retrogradasi tersebut adalah periode sinodik planet ini.

Konstanta Retrograde planet
Planet Periode Synodic (hari) Periode Synodic (mean bulan) Retrogradasi dalam hari
Merkurius 116 3.8 ≈ 21
Venus 584 19.2 41
Mars 780 25.6 72
Jupiter 399 13.1 121
Saturnus 378 12.4 138
Uranus 370 12.15 151
Neptunus 367 12.07 158
Hypotesis planet jauh 365.25 12 182.625

Retrogradasi yang nyata ini membingungkan para astronom kuno, dan merupakan salah satu alasan mereka menamai benda-benda ini 'planet': 'Planet' berasal dari kata Yunani untuk 'pengembara'. Dalam model geosentris Tata Surya yang diusulkan oleh Apollonius dari Perga pada abad ketiga SM, gerak mundur dijelaskan dengan membuat planet-planet bergerak dalam deferents dan epicycles .[4] Itu tidak dipahami sebagai ilusi sampai zaman Copernicus , meskipun astronom Yunani Aristarchus pada 240 SM mengusulkan model heliosentris untuk Tata Surya.

Gambar Galileo menunjukkan bahwa ia pertama kali mengamati Neptunus pada 28 Desember 1612, dan sekali lagi pada 27 Januari 1613. Pada kedua kesempatan itu, Galileo mengira Neptunus sebagai bintang tetap ketika ia tampak sangat dekat—bersamaan—dengan Jupiter di langit malam. , karenanya, dia tidak dianggap sebagai penemu Neptunus. Selama periode pengamatan pertamanya pada bulan Desember 1612, Neptunus tidak bergerak di langit karena baru saja berbalik arah pada hari itu juga. Karena Neptunus baru memulai siklus mundur tahunannya, gerakan planet ini terlalu kecil untuk dideteksi dengan teleskop kecil Galileo .

Tanggal Retrograde[5] pada 2018
Planet stationer (retrograde) oposisi atau konjungsi inferior stationer (langsung)
Merkurius Nov 17 Nov 27 Des 6
Venus Okt 5 Okt 26 Nov 14
Mars Jun 28 Jul 27 Agu 28
Jupiter Mar 9 Mei 9 Jul 11
Saturnus Apr 18 Jun 27 Sep 6
Uranus Agu 7 Okt 24 Jan 6
Neptunus Jun 19 Sept 7 Nov 25
Tanggal Retrograde[6][7][8] pada 2019
Planet stationer (retrograde) oposisi atau konjungsi inferior stationer (langsung)
Merkurius Mar 5 Mar 15 Mar 28
Jul 7 Jul 19 Agu 1
Nov 1 Nov 11 Nov 21
Venus ----- ----- -----
Mars ----- ----- -----
Jupiter Apr 10 Jun 10 Agu 11
Saturnus Apr 29 Jul 9 Sep 18
Uranus Agu 11 Okt 28 Jan 11
Neptunus Jun 21 Sept 10 Nov 27
Tanggal Retrograde[9] pada 2020
Planet stationer (retrograde) oposisi atau konjungsi inferior stationer (langsung)
Merkurius Feb 16 Feb 26 Mar 9
Jun 18 Jun 30 Jul 12
Okt 14 Okt 24 Nov 3
Venus Mei 13 Jun 3 Jun 25
Mars Sep 10 Ockt 13 Nov 14
Jupiter Mei 15 Jul 13 Sep 13
Saturnus Mei 11 Jul 21 Sep 29
Uranus Agu 16 Okt 31 Jan 15
Neptunus Jun 24 Sept 11 Nov 29

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Prograde, adj". OED Online version. Oxford University Press. 2012. 
  2. ^ Carrol, Bradley and Ostlie, Dale, An Introduction to Modern Astrophysics, Second Edition, Addison-Wesley, San Francisco, 2007. pp. 3
  3. ^ "Retrograde | Define Retrograde at Dictionary.com". Dictionary.reference.com. Diakses tanggal 2012-08-17. 
  4. ^ a b Carrol, Bradley and Ostlie, Dale, An Introduction to Modern Astrophysics, Second Edition, Addison-Wesley, San Francisco, 2007. pp. 4
  5. ^ Ottewell, Guy. "Astronomical Calendar 2018, Timetable of events". Diakses tanggal 2018-09-26. 
  6. ^ Victor, Robert (August 2018). "School-Year Preview of Planetary Events, August 2018-June 2019". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-08-22. Diakses tanggal 2018-10-05. 
  7. ^ "Topocentric Configuration of Major Solar System Bodies". Diakses tanggal 2018-10-05. 
  8. ^ Edgar, James S. (editor). Observer's Handbook 2019. The Royal Astronomical Society of Canada. ISBN 9-781927-879153.
  9. ^ "Planetary Ephemeris Data". Diakses tanggal 2018-12-08.