Gerakan Perlawanan Norwegia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pengungsi Norwegia menjalani pelatihan militer di Swedia

Gerakan Perlawanan Norwegia terhadap pendudukan Norwegia oleh Nazi Jerman dimulai setelah Operasi Weserübung pada tahun 1940 dan berakhir pada tahun 1945. gerakan mengambil beberapa bentuk:

  • Menegaskan legitimasi dari pemerintah diasingkan, dan dengan implikasi mengurangi legitimasi rezim pro-Nazi Vidkun Quisling's dan administrasi militer Josef Terboven
  • Awal pertahanan Selatan Norwegia, yang sebagian besar tidak terorganisir, tetapi berhasil membantu pemerintah untuk melarikan diri dari penangkapan
  • Lebih mengorganisir pertahanan militer dan serangan balik di bagian Barat dan Utara Norwegia, yang bertujuan untuk mengamankan posisi strategis dan evakuasi pemerintah
  • Perlawanan bersenjata, dalam bentuk sabotase, serangan komando, pembunuhan dan operasi khusus lainnya selama pendudukan
  • Pembangkangan sipil dan perlawanan tak bersenjata

Untuk menegaskan legitimasi pemerintah norwegia dalam pengasingan[sunting | sunting sumber]

Pemerintahan norwegia dari Perdana Menteri Johan Nygaardsvold, dengan pengecualian menteri luar negeri Halvdan Koht dan menteri pertahanan Birger Ljungberg, sebagian besar telah tertangkap dalam serangan mendadak, saat jelas tampak pada awal hari 9 April 1940 bahwa Nazi Jerman telah meluncurkan sebuah invasi ke Norwegia. Meskipun beberapa cadangan emas negara telah dipindahkan dari Oslo, hanya ada beberapa rencana darurat dalam menghadapi invasi tersebut.

Pemerintah norwegia tidak siap dan tidak mau menyerah pada batas ultimatum yang bertepatan dengan kedatangan pasukan jerman dan disampaikan oleh Curt Bräuer, wakil jerman di Oslo. TuntutanJerman agar Norwegia menerima "perlindungan Reich" itu ditolak oleh Koht dan pemerintah norwegia sebelum fajar telah kalah pada pagi hari invasi. "Vi gir oss ikke frivillig, kampen er brugt i gang", jawab Koht. "Kami tidak menyerah secara sukarela; perjuangan masih berlangsung."[butuh rujukan]

Mengantisipasi upaya jerman untuk menangkap seluruh unsur pemerintah, seluruh anggota parlemen norwegia ( Storting) keluarga kerajaan, dan anggota kabinet buru-buru dievakuasi dari Oslo dengan kereta api dan mobil ke Hamar dan kemudian ke Elverum, di mana sidang luar biasa parlemen diadakan. Sebagian besar karena pikiran antisipasif dari presiden parlemen C. J, Hambro, Storting berhasil mengesahkan langkah darurat (dikenal sebagai Elverum Otorisasi) yang memberi wewenang penuh kepada raja dan kabinetnya sampai Storting bisa bersidang lagi.

Ini memberi Raja Haakon VII dan kabinet kewenangan konstitusional untuk menolak ultimatum utusan jerman agar menerima invasi jerman. Meskipun ada beberapa usaha jerman mencoba menangkap atau membunuh Raja dan pemerintah norwegia, mereka berhasil menghindari upaya ini dan melakukan perjalanan melalui pedalaman Norwegia sampai berlayar meninggalkan negara itu ke London di atas kapal penjelajah berat Inggris HMS DevonshireHMS Devonshire pada 7 juni.[butuh rujukan]

Usaha legitimasi konstitusional dari pemerintah norwegia juga meminimalisir arti upaya Vidkun Quisling mengklaim pemerintah norwegia untuk dirinya sendiri. Setelah Quisling menyatakan dirinya memerintah, beberapa individu di Mahkamah Agung mengambil inisiatif untuk mendirikan sebuah Dewan Administratif (Administrasjonsrådet) dalam upaya untuk menghentikannya. Upaya ini menjadi inisiatif yang kontroversial, karena pemerintah Norwegia yang sah menolak secara hukum mendukung dewan tersebut, dan otoritas penguasa Jerman akhirnya membubarkan dewan tersebut.

Pertahanan awal[sunting | sunting sumber]

Meskipun beberapa politisi dari seluruh spektrum politik telah mendukung penguatan kemampuan pertahanan negara, kebijakan lama mengenai perlucutan senjata setelah Perang Dunia I telah membuat militer norwegia kekurangan dana dan tidak terlatih pada akhir tahun 1930-an. Akibatnya, pasukan di Norwegia Selatan sebagian besar tidak siap menghadapi invasi jerman, dan invasi tentara jerman hanya mendapat sedikit perlawanan awal.

Ada beberapa perlawanan sengit di beberapa lokasi lain, termasuk Midtskogen, Hegra dan Narvik tapi perlawanan ini adalah sebagian besar hasil dari usaha improvisasi dari unit-unit militer yang terisolasi dan unit-unit milisi. Pertempuran-pertempuran ini memperlambat laju gerak jerman selama beberapa hari, yang memungkinkan pemerintah norwegia untuk menghindari penangkapan dan melaksanakan beberapa urusan konstitusional vital..

Inggris dan Prancis mulai mendaratkan pasukan di wilayah Norwegia seminggu setelah invasi jerman.

Serangan balik[sunting | sunting sumber]

Beberapa unit=unit militer norwegia yang telah dimobilisasi sebagai langkah pencegahan di Norwegia Utara selama Perang Musim Dingin, dengan kerjasama dengan pasukan polandia, Prancis dan Inggris, meluncurkan beberapa serangan balik dengan tingkat keberhasilan moderat. Pasukan sekutu memiliki beberapa keberhasilan di Utara Norwegia, tetapi kemudian diperintahkan untuk bergabung dalam pertahanan Prancis yang sia-sia. Sementara Norwegia Utara akhirnya jatuh, usaha-usaha di sana memungkinkan pemerintah norwegia, termasuk keluarga kerajaan norwegia keluarga kerajaan, untuk meloloskan diri dan mempertahankan pemerintah yang sah di pengasingan, sebagai bagian dari Sekutu.

Sementara ditempatkan di London, pemerintah memberikan kontribusi pasukan norwegia pada usaha Sekutudan memerintahkan Armada Kapal Dagang norwegia untuk membantu dalam bidang transportasi. Untuk memfasilitasi ini kapal-kapal dioperasikan di bawah Nortraship, saat itu perusahaan pelayaran terbesar di dunia . Hal ini juga menciptakan ketakutan dalam kepemimpinan Nazi bahwa pasukan Sekutu mungkin mencoba untuk merebut kembali Norwegia untuk menghalangi akses angkatan laut jermanke Atlantik Utara, mengikat beberapa ratus ribu pasukan yang seharusnya dapat telah dikerahkan ke medan tempur lain.

Perlawanan bersenjata[sunting | sunting sumber]

Jerman menyerahkan Benteng Akershus pada Terje Rollem pada 11 Mei 1945.

Meskipun Norwegia tidak mengalami pertempuran besar selain dari Perang norwegia Kampanye, sejumlah operasi militer berfungsi menghambat pihak Nazi dan berkontribusi besar upaya perang lebih luas. Milorg awalnya adalah unit sabotase kecil namun akhirnya membangun pasukan militer lengkap saat pembebasan. Kompi Linge adalah unit operasi khusus spesial beroperasi dalam penyusupan dan pertempuran di pesisir. Ada yang penyerangan-penyerangan di Lofoten, Maloy, dan wilayah pesisir lainnya.

Para pengintai Norwegia membantu penghancuran berbagai kapal perang Jerman, seperti kapal perang Bismarck[butuh rujukan] dan Tirpitz. Pihak perlawanan Norwegia menyelundupkan orang-orang masuk dan keluar dari Norwegia selama perang, melalui Swedia atau dengan perahu nelayan ke Shetland (disebut sebagai "Shetland bus"). Sejumlah ahli penyabot (terutama Max Manus dan Gunnar Sønsteby) menghancurkan kapal-kapal dan perbekalan. Mungkin prestasi yang paling terkenal adalah serangkaian operasi untuk menghancurkan pabrik air berat Norsk Hydro dan persediaan air berat di Vemork, melumpuhkan program nuklir jerman(lihat: sabotase norwegia berat air sabotase). Jerman berusaha untuk menahan usaha Perlawanan dan mengeksekusi beberapa orang pria, wanita dan anak-anak norwegia yang tidak bersalah sebagai pembalasan setelah aksi-aksi Perlawanan.[butuh rujukan]. Tindakan pembalasan yang terburuk mungkin adalah serangan pada desa nelayan Telavåg di musim semi 1942.[butuh rujukan]

Untuk membantu kampanye sabotase, Amerika Serikat mengirim pasukan OSS, termasuk direktur CIA di masa mendatang William Colby, ke Norwegia untuk mendukung perlawanan.[1] Pada pertengahan 1980-an, terungkap bahwa Swedia membantu gerakan perlawanan norwegia dengan pelatihan dan peralatan di serangkaian kamp-kamp di sepanjang perbatasan norwegia. Untuk menghindari kecurigaan, mereka disamarkan sebagai polisi kamp-kamp pelatihan polisi. Pada tahun 1944, sekitar 7.000–8.000 orang telah diam-diam dilatih di Swedia.[2]

Selama Pembebasan Finnmark dari 1944-1945, 1,442 polisi pasukan dari Swedia diterbangkan untuk membantu Sovyet dan Pasukan Norwegia Bebas. Selain pasukan yang didatangkan dari luar negeri, pasukan lokal juga direkrut.

Pengumpulan intelijen dalam wilayah Norwegia pendudukan sangat dibutuhkan untuk pasukan Sekutu, dan beberapa organisasi yang didirikan untuk ini, yang terbesar dan paling efisien disebut XU. Didirikan oleh Arvid Storsveen, anggotanya adalah mahasiswa dari Universitas Oslo. Salah satu fakta yang menarik adalah bahwa dua dari empat pemimpinnya adalah remaja putri, di antaranya Anne-Sofie Østvedt.

Salah satu organisasi sabotase terkemuka di Norwegia selama Perang Dunia II adalah organisasi komunis Osvald yang dipimpin oleh Asbjørn Sunde.[3]

Selama tahun-tahun perang, gerakan perlawanan di wilayah pendudukan Norwegia kehilangan 1433 anggota tewas, di antaranya 255 adalah perempuan.[4]

Pembangkangan sipil[sunting | sunting sumber]

Bagian depan dari tahun 1940 krone norwegia. Koin dengan H7 monogram yang dipakai oleh norwegia nasionalis sebagai perhiasan selama pendudukan, dan kemudian disita oleh pemerintah jerman.

Yang kurang penting secara militer adalah distribusi koran ilegal (sering dengan berita-berita yang diambil dari siaran berita Sekutu; kepemilikan radio adalah ilegal). Tujuan dari ini dua hal: menetralisir propaganda Nazi, dan mempertahankan sentimen nasionalis, anti-jerman pada semua populasi. Disinyalir bahwa dengan memerangi jurnalisme ilegal pihak Jerman menghabiskan sumber daya Jerman yang tidak sebanding dengan dampak nyata dari jurnalisme ilegal

Akhirnya, ada upaya memelihara "perang es" terhadap tentara jerman. Ini melibatkan, antara lain, tidak pernah berbicara ke jerman jika itu bisa dihindari (banyak berpura-pura untuk tidak berbicara bahasa jerman, meskipun kemudian hampir lazim seperti bahasa inggris sekarang) dan menolak untuk duduk di samping jerman dalam transportasi umum. Yang terakhir ini sangat mengganggu untuk pemerintah pendudukan jerman hingga menjadi ilegal untuk berdiri di bus jika ada kursi yang tersedia.

Menjelang akhir perang, perlawanan menjadi lebih terbuka, dengan organisasi-organisasi militer dasar diatur dalam hutan di sekitar kota-kota besar. Sejumlah pejabat Nazi dan kolaborator tewas, dan mereka yang bekerja sama dengan jerman atau otoritas Quisling dikucilkan, baik selama dan setelah perang.

Pembangkangan sipil massal pertama terjadi di musim gugur tahun 1940, ketika mahasiswa dari Universitas Oslo mulai memakai klip kertas pada kerah mereka untuk menunjukkan perlawanan mereka terhadap penjajah jerman dan kolaborator norwegia. Meski tampaknya tidak berbahaya, klip kertas adalah simbol solidaritas dan persatuan ("kita terikat bersama-sama"), yang menyiratkan perlawanan. Mengenakan klip kertas, H7 monogram yang populer dan simbol yang sama (misalnya pakaian merah, misalnya topi Bobble) dan dapat menyebabkan penangkapan dan hukuman.

Museum Perlawanan rakyat norwegia, di Benteng Akershus, Oslo, memberikan gambaran yang utuh dari kegiatan gerakan perlawanan Norwegia.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Pasukan Norwegia Bebas
  • Milorg
  • Kampanye Sekutu di Norwegia
  • Kompi ! Independen Norwegia
  • Oslo Geng
  • Norwegia berat air sabotase
  • Operasi Panahan
  • H7 (monogram)
  • Pelarian Kekayaan Nasional Norwegian
  • No. 10 (Inter-Sekutu) Komando
  • Mereka Menyerang pada Malam hari
  • Tarnschriften

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Carl Colby (director) (September 2011). The Man Nobody Knew: In Search of My Father, CIA Spymaster William Colby (Motion picture). New York City: Act 4 Entertainment. Diakses tanggal 2011. 
  2. ^ Monsen, Kurt.
  3. ^ Borgersrud, Lars (1995). "Osvald-gruppen". Dalam Hans Fredrik Dahl. Norsk krigsleksikon 1940-45 (dalam bahasa Norwegian). Oslo: Cappelen. ISBN 82-02-14138-9. Diakses tanggal 15 September 2008. 
  4. ^ Dahl, Hans Fredrik, ed. (1995). "tap". Norsk krigsleksikon 1940-45 (dalam bahasa Norwegian). Oslo: Cappelen. hlm. 414–415. ISBN 8202141389. Diakses tanggal 6 June 2015. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Lovell, Stanley P. (1963), mata-mata dan Siasat, New York: Prentice Hall.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]