Geografi Myanmar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Geografi Myanmar
Myanmar
BenuaAsia
KawasanAsia Tenggara
Koordinat22°00′N 98°00′E / 22.000°N 98.000°E / 22.000; 98.000Koordinat: 22°00′N 98°00′E / 22.000°N 98.000°E / 22.000; 98.000
WilayahPeringkat 40
676.578 km² (261.228,2 mil²)
96.94% daratan
3.06 % perairan
PerbatasanPerbatasan darat:
6.522 km (4.053 mi)
Bangladesh:
271 km (168 mi)
Tiongkok:
2.129 km (1.323 mi)
India:
1.468 km (912 mi)
Laos
238 km (148 mi)
Thailand:
2.416 km (1.501 mi)
Titik tertinggiHkakabo Razi
5881 m (19,294.62 ft)
Titik terendahLaut Andaman
0 m (0 ft)
(Permukaan laut)
Sungai terpanjangSungai Irrawaddy
Danau terbesarDanau Indawgyi

Myanmar (dulu bernama Burma) adalah negara yang berada di barat laut Asia Tenggara. Terletak di sepanjang Lempeng India dan Eurasia, di sebelah tenggara Himalaya. Di sebelah baratnya adalah Teluk Benggala dan di selatannya adalah Laut Andaman. Berlokasi strategis di dekat jalur pelayaran utama Samudra Hindia. Berbatasan dengan Tiongkok, India, Bangladesh, Thailand dan Laos.

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Batas wilayah daratan[sunting | sunting sumber]

Total Panjang Perbatasan Daratan: 6.522 kilometer (4.053 mil)[1]

Total Luas Daratan : 676.578 kilometer persegi (261.228 mil persegi)

Perbatasan negara:

Bangladesh: 271 kilometer, India: 1.468 kilometer, Tiongkok: 2.129 kilometer, Laos: 238 kilometer, Thailand: 2.416 kilometer.

Batas wilayah lautan[sunting | sunting sumber]

Total panjang garis pantai: 2.228 kilometer (1.384 mil)

Total area perairan: 23.070 kilometer persegi (8.910 mil persegi)

Pegunungan[sunting | sunting sumber]

Myanmar memiliki karakteristik dataran rendah di tengahnya dengan Lembah Sittaung dan Lembah Chindwin dan pegunungan kecil Zeebyu Taungdan, Min-wun Taungdan, Hman-kin Taungdan dan Gangaw Taungdan serta Bago Yoma (Pegu Range), gunung yang relatif rendah membentang antara Sungai Irrawaddy dan Sungai Sittaung di Myanmar tengah. Wilayah Lembah Tengah dibatasi oleh dataran tinggi terjal hingga ke Utara, yang berada di ujung selatan Pegunungan Hengduan membentuk perbatasan antara Myanmar dan Tiongkok. Hkakabo Razi, titik tertinggi di negara Myanmar dengan ketinggian 5.881 m (19.295 kaki), terletak di ujung utara negara ini. Gunung ini merupakan bagian dari serangkaian pegunungan paralel yang membentang dari kaki gunung Himalaya melalui daerah perbatasan dengan Assam, Nagaland dan Mizoram.[2]

Pegunungan Arakan di barat membentang dari Manipur ke arah selatan barat Myanmar melalui negara bagian Rakhine berakhir di Tanjung Negrais dekat tepi Teluk Benggala. Pegunungan Arakan meliputi Perbukitan Naga, Perbukitan Chin dan Pegunungan Patkai yang meliputi Perbukitan Lushai.[3]

Di Myanmar timur titik tertinggi ialah Loi Pangnao di Perbukitan Shan dengan ketinggi 2.563 m, salah satu puncak utama di Asia Tenggara.[4] Perbukitan Shan, bersama dengan Perbukitan Karen, Pegunungan Dawna dan Perbukitan Tenasserim, perbatasan alam dengan Thailand serta kawasan Ekologi hutan lembab Kayah-Karen/Tenasserim yang termasuk dalam daftar ekoregion Global 200 yang diidentifikasi oleh World Wildlife Fund (WWF) sebagai prioritas untuk konservasi.[5] Myanmar Selatan sebagian besar terdiri dari lereng barat Bilauktaung, bagian tertinggi dari Pegunungan Tenasserim, yang memanjang ke selatan membentuk jajaran tengah Semenanjung Malaya.[6]

Sungai[sunting | sunting sumber]

Sungai Irrawaddy, sungai utama Myanmar, mengalir dari utara ke selatan melalui Cekungan Myanmar Tengah dan berakhir di sebuah delta yang luas. Sungai Mekong mengalir dari Dataran Tinggi Tibet melalui provinsi Yunnan dan Myanmar timur laut ke Laos.

Di timur, Sungai Salween dan Sungai Sittaung mengalir di sepanjang sisi barat Perbukitan Shan dan ujung utara Pegunungan Dawna. Di bagian tenggara Myanmar yang sempit, sungai Ye, Heinze, Dawei (Tavoy), Tenasserim raya (Tanintharyi) dan Lenya relatif pendek dan mengalir ke Laut Andaman. Lebih jauh ke selatan Sungai Kraburi membentuk perbatasan selatan antara Thailand dan Myanmar.[7]

Lingkungan[sunting | sunting sumber]

Isu lingkungan termasuk deforestasi; pencemaran industri udara, tanah, dan air; sanitasi yang tidak memadai dan pengolahan air yang berkontribusi terhadap penyakit.

Penilaian Daftar Merah Ekosistem IUCN dilakukan untuk Myanmar pada tahun 2020 yang menilai 64 jenis ekosistem terestrial di 10 bioma. Dari 64 tipe ekosistem ini, 1 dipastikan runtuh, 8 dianggap Sangat Terancam Punah, 9 dianggap Terancam Punah, 12 dianggap Rentan, 3 dianggap Hampir Terancam, 14 dianggap Paling Tidak Dikhawatirkan, dan 17 dianggap Kurang Data. 64 tipe ekosistem terestrial termasuk lima sistem pasang surut payau, satu sistem bawah tanah kering, satu danau, lima lahan basah palustrin, empat sistem hutan pegunungan, dua belas sabana dan padang rumput, dua sistem garis pantai dua sistem pesisir supralittoral, tujuh sistem boreal sedang hutan dan hutan, dan dua puluh lima hutan tropis dan subtropis.[8]

Sebuah analisis penginderaan jauh global baru-baru ini menunjukkan bahwa ada 3.316 km² dari dataran pasang surut di Myanmar, menjadikannya negara peringkat ke-8 dalam hal daerah datar pasang surut.[9]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The World Factbook.
  2. ^ Myanmar in brief.
  3. ^ 'Encyclopædia Britannica.
  4. ^ Peaklist - Burma and Eastern India.
  5. ^ World Wildlife Fund.
  6. ^ An Introduction to Burma (Myanmar).
  7. ^ Gupta 2005, hlm. 299.
  8. ^ Murray 2020, hlm. 252.
  9. ^ Murray 2019, hlm. 222–225.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]