Genserik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Genseri
Penguasa Kerajaan Vandal

Siliqua Genserik
Siliqua Genserik
Berkuasa 428-477
Pendahulu Gunderik
Pengganti Hunerik
Lahir skt. 400
Danau Balaton, Hongaria
Mangkat 25 Januari 477 (usia 77)
Qart Hadast, Tunisia
Ayah Godigisel
Anak
Hunerik

Gento

Agama Arianisme

Genserik (skt. 400 - 25 Januari 477), juga dikenal sebagai Gaiseric atau Geiseric (bahasa Latin: Gaisericus; Vandalik yang direkonstruksi: *Gaisarīks), merupakan seorang Raja Vandal dan Alan (428–477) yang mendirikan Kerajaan Vandal dan merupakan salah satu pemain kunci dalam masalah Kekaisaran Romawi Barat pada abad ke-5. Selama hampir 50 tahun pemerintahannya, dia mengangkat suku Jermanik yang relatif tidak penting ke status kekuatan Mediterania utama. Setelah dia meninggal, mereka mengalami kemunduran cepat dan akhirnya runtuh.

Menggantikan saudaranya Gunderik pada saat para Vandal menetap di Baetica, Hispania Romawi (Andalusia modern, Spanyol), Genserik berhasil mempertahankan dirinya dari serangan Suebi dan membawa seluruh bangsanya, sekitar 80.000, ke Afrika Utara pada tahun 428. Dia mungkin telah diundang oleh gubernur Romawi Bonifasius, yang ingin menggunakan kekuatan militer suku Vandal dalam perjuangannya melawan pemerintah kekaisaran.

Genserik menyebabkan kehancuran besar saat ia bergerak ke timur dari Selat Gibraltar melintasi Afrika. Dia berbalik melawan Bonifasius, mengalahkan pasukannya pada tahun 430, dan kemudian menghancurkan pasukan gabungan kekaisaran Timur dan Barat yang telah dikirim kepadanya. Pada tahun 435, Genserik menyimpulkan sebuah perjanjian dengan Romawi di mana Vandal mempertahankan Mauretania dan bagian dari Numidia sebagai foederatus (sekutu di bawah perjanjian khusus) di Roma. Sebagai langkah mengejutkan pada tanggal 19 Oktober 439, Genserik menangkap Qart Hadast, menyerang kekaisaran dengan kekuatan dahsyat. Dalam sebuah perjanjian dengan Roma, Vandal diakui sebagai penguasa independen Byzacena dan sebagian dari Numidia. Merebut Sisilia pada tahun 440 M dan kemudian Kepulauan Balears, Sardinia, Korsika, dan Malta, armada Genserik segera menguasai sebagian besar wilayah Mediterania barat.

Eksploitasi yang paling terkenal adalah menangkap dan menjarah Roma pada bulan Juni 455. Selanjutnya, Raja mengalahkan dua upaya besar oleh orang Romawi untuk menggulingkannya, yaitu dari kaisar Majorian pada tahun 460 dan yang dipimpin oleh Basiliskus di Pertempuran Cape Bon pada tahun 468. Setelah sekarat di Qart Hadast pada usia 77, Genserik digantikan oleh putranya Hunerik.

Kehidupan awal dan aksesi[sunting | sunting sumber]

Genserik adalah putra haram Raja Godigisel; ia dianggap lahir di dekat Danau Balaton (Hungaria) pada sekitar tahun 400. Setelah kematian ayahandanya dalam pertempuran melawan Franka selama Penyeberangan Sungai Rhein pada tahun 406 M, Genserik menjadi orang terkuat kedua di antara suku Vandal, setelah raja baru, saudara tirinya Gunderik.

Setelah kematian Gunderik pada tahun 428, Genserik terpilih sebagai raja. Dia segera mulai mencari cara untuk meningkatkan kekuatan dan kekayaan bangsanya, yang kemudian tinggal di provinsi Roma Hispania Baetica di selatan Hispania. Suku Vandal sangat menderita akibat serangan dari federatus Visigoth, dan tidak lama setelah mengambil kekuasaan, Genserik memutuskan untuk meninggalkan Hispania ke suku Jermanik saingan. Sebenarnya, ia nampaknya sudah mulai membangun armada Vandal bahkan sebelum dia menjadi raja. Pada tahun 428 Genserik diserang dari belakang oleh pasukan Suebi yang besar di bawah komando Heremigarius yang telah berhasil mengambil Lusitania.[1] Tentara Suebi ini dikalahkan dekat Mérida dan pemimpinnya Hermigario tenggelam di Sungai Guadiana saat berusaha melarikan diri.

Afrika[sunting | sunting sumber]

Genseric menjarah Roma, dilukis oleh Karl Briullov

Memanfaatkan perselisihan antara Bonifasius, gubernur Romawi di Afrika Utara, dan Aetius, Genserik mengangkut seluruh rakyatnya (80,000 menurut Procopius dalam History of the Vandalic Wars; namun diyakini bahwa ini adalah pembesar dan jumlah yang besar mungkin lebih dekat dengan 20.000[2][3]) menyeberang ke Afrika pada 429. Sesampai di sana, dia memenangkan banyak pertempuran melawan pembela Romawi yang lemah dan terbelah dan dengan cepat menguasai wilayah yang sekarang terdiri dari Maroko dan Aljazair utara. Tentara Vandalnya mengepung kota Hippo Regius (di mana Agustinus baru saja menjadi uskup — dia meninggal saat pengepungan), mengambilnya setelah 14 bulan pertempuran sengit. Sebuah kedamaian antara Gaiserik dan Kaisar Romawi Valentinianus III disimpulkan pada tanggal 11 Februari 435, dan sebagai gantinya untuk mengakui Genserik sebagai raja tanah dia dan orang-orangnya telah menaklukkan suku Vandal akan berhenti dari serangan Qart Hadast, membayar upeti kepada Kerajaan, dan mengirim putranya Hunerik sebagai sandera ke Roma.[4]

Pada tanggal 19 Oktober 439, mencatat bahwa kekuatan Kekaisaran Barat banyak terlibat di Galia, Genserik mengambil alih Qart Hadast, mungkin melalui beberapa pengkhianatan. Stewart Oost mengamati, "Dengan demikian, dia pasti telah mencapai apa yang menjadi tujuannya sejak pertama kali menyeberang ke Afrika."[5] Orang Romawi tidak sadar, dan Genser menangkap sebagian besar angkatan laut Romawi barat yang berlabuh di pelabuhan Qart Hadast. Uskup Katolik kota Quodvultdeus, diasingkan ke Napoli, karena Genserik menuntut bahwa semua penasihat dekatnya menganut bentuk Kekristenan Arian. Meskipun demikian, Genserik memberi kebebasan beragama kepada umat Katolik, sambil bersikeras bahwa elite rezim tersebut mengikuti Arianisme. Rakyat biasa memiliki pajak rendah di bawah pemerintahannya, karena sebagian besar tekanan pajak diberikan pada keluarga Romawi yang kaya dan klerus Katolik.

Ditambah lagi dengan armadanya yang sedang berkembang, Kerajaan Vandal sekarang mengancam Kekaisaran untuk menguasai Laut Mediterania. Qart Hadast, sementara itu, menjadi ibukota Vandal yang baru dan musuh Roma untuk pertama kalinya sejak Perang Punisia.

Dengan bantuan dari armada mereka, para Pengacau segera ditundukkan Sisilia, Sardinia, Korsika dan Kepulauan Balears. Genserik memperkuat pertahanan dan armada Vandal dan mengatur posisi kaum Arian dan Katolik. Pada tahun 442, orang-orang Romawi mengakui penaklukan Qart Hadast, dan mengakui kerajaan Perusak sebagai negara merdeka daripada anak perusahaan terhadap kekuasaan Romawi. Daerah di Aljazair yang tetap berada pada bagian yang lebih besar yang bebas dari suku Vandal berbalik dari provinsi Romawi menjadi sekutu.

Selama 30 tahun berikutnya, Genserik dan tentaranya berlayar naik turun ke Mediterania, hidup sebagai bajak laut dan perampok. Satu legenda mengatakan bahwa Genserik tidak mampu melompati ke atas seekor kuda karena ia terjatuh saat masih muda; Jadi dia mengurangi keinginannya untuk meraih kemenangan militer di laut.

Konsolidasi dan kehidupan nanti[sunting | sunting sumber]

Paus Leo yang Agung berusaha untuk membujuk Genserik, pangeran Vandal, untuk menjauhkan diri dari penjarahan Roma. (miniatur skt. 1475)

Pada tahun 455, kaisar Romawi Valentinianus III dibunuh atas perintah Petronius Maximus, yang merebut takhta. Genserik berpendapat bahwa tindakan ini membatalkan perjanjian damai dengan Valentinianus, dan pada tanggal 31 Mei, dia dan anak buahnya mendarat di tanah Italia dan berjalan ke Roma, tempat Paus Leo I memohonnya untuk tidak menghancurkan kota kuno tersebut atau membunuh penduduknya. Genserik setuju dan gerbang Roma dibiarkan terbuka untuknya dan orang-orangnya.[6]

Maximus, yang melarikan diri daripada melawan panglima perang Vandal, dibunuh oleh gerombolan Romawi di luar kota. Meskipun sejarah mengingat Vandal menjarah Roma itu sangat brutal — membuat kata vandalisme menjadi sebuah istilah untuk tindakan destruktif yang ceroboh — kenyataannya orang-orang Vandal tidak menimbulkan kehancuran besar di kota tersebut; Namun, mereka mengambil emas, perak dan banyak barang berharga lainnya. Dia juga membawa serta Permaisuri Licinia Eudoxia, janda Valentinianus, dan putri-putrinya, Eudoxia dan Placidia. Banyak tokoh penting disandera untuk lebih banyak lagi kekayaan. Eudokia menikah dengan putra Genserik Hunerik setelah tiba di Qart Hadast. Mereka telah bertunangan sebelumnya sebagai tindakan untuk memperkuat perjanjian tahun 442.

Pada tahun 468, kerajaan Genserik menjadi sasaran usaha bersama terakhir oleh dua bagian Kekaisaran Romawi. Mereka ingin menaklukkan Vandal dan menghentikan serangan bajak laut mereka. Genserik mengalahkan penguasa Romawi timur yang dipimpin oleh Basiliskos dari Cap Bon. Menurut Procopius, total pasukan invasi terdiri dari 100.000 orang dengan armada yang diambil dari keseluruhan wilayah Mediterania timur. [7] Genserik mengirim armada 500 kapal Vandal melawan Romawi, kehilangan 340 kapal dalam pertunangan pertama, namun berhasil menghancurkan 600 kapal Romawi di urutan kedua. Orang-orang Romawi meninggalkan kampanye tersebut dan Genserik tetap menguasai Mediterania bagian barat sampai kematiannya, yang bertakhta dari Selat Gibraltar sampai ke Tripolitania.[8]

Menindaklanjuti kekalahan Bizantium, Vandal mencoba menyerang Peloponnesos namun didorong oleh Maniates di Kenipolis dengan kerugian besar. Sebagai pembalasan, para Vandal mengambil 500 sandera di Zakynthos, memotong mereka, dan melemparkan potongan-potongan itu ke laut menuju Qart Hadast.[9]

Pada tahun 474, Genserik berdamai dengan Kekaisaran Romawi Timur, dan pada tanggal 25 Januari, 477, dia meninggal di Qart Hadast.

Adaptasi media[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  •  ?Battle of Agrigentum (456)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Diesner, Hans-Joachim (1966). Das Vandalenreich. Aufstieg und Untergang. Stuttgart: Kohlhammer. 
  • Antiquité Tardive - L'Afrique vandale et byzantine. Turnhout: Brepols. 2002–2003. 
  • Miles &, Merrills (2010). The Vandals. Chichester: Wiley-Blackwell. 
  • Conant, Jonathon (2012). Staying Roman. Cambridge: Cambridge University Press. 

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cossue (28 November 2005). "Breve historia del reino suevo de Gallaecia (1)". Celtiberia.net. Diakses tanggal 11 August 2010. 
  2. ^ Merrills and Miles, The Vandals, 2012
  3. ^ Conant, Staying Roman, 2014
  4. ^ Thomas Hogdkins, Italy and Her Invaders, second edition (Oxford, 1892), vol. 2 pp. 244-249
  5. ^ Stewart Oost, Galla Placidia Augusta: A biographical essay (Chicago: University Press, 1968), p. 259
  6. ^ J.B. Bury, History of the Later Roman Empire (London: Macmillan, 1889), vol. 1 p. 235f
  7. ^ Procopius, De Bello III.6.1. Translated by H.B. Dewing, Procopius (Cambridge: Loeb Classical Library, 1979), vol. 2 p. 55
  8. ^ Priscus, fragment 42; Candidus, fragment 2. Both translated by Colin D. Gordon, The Age of Attila: Fifth Century Byzantium and the Barbarians (Ann Arbor: University of Michigan, 1966), p. 120f
  9. ^ Greenhalgh and Eliopoulos, Deep into Mani: Journey into the Southern Tip of Greece, p. 21

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Gibbon, Edward (1896–1902). The History of the Decline and Fall of the Roman Empire. New York: Macmillan. 
  • Goffart, Walter (1980). Barbarians and Romans, A.D. 418-584 : the Techniques of Accommodation. Princeton, N.J.: Princeton University Press. ISBN 0-691-05303-0. 
  • Gwatkin, H.; Whitney, J., ed. (1957). The Cambridge Medieval History. Cambridge: Macmillan. 
  • O'Donnell, James J. (1985). Augustine. Boston: Twayne Publishers. ISBN 0-8057-6609-X. 
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Gunderik
Raja Vandal
428–477
Diteruskan oleh:
Hunerik