Genserik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Genseri
Penguasa Kerajaan Vandal
Siliqua Vandals Honorius.jpg
Siliqua Genserik
Berkuasa428-477
PendahuluGunderik
PenerusHunerik
Lahirskt. 400
Danau Balaton, Hongaria
Wafat25 Januari 477 (usia 77)
Qart Hadast, Tunisia
AyahGodigisel
AnakHunerik Gento
AgamaArianisme

Genserik (skt. 400 - 25 Januari 477), juga dikenal sebagai Gaiseric atau Geiseric (bahasa Latin: Gaisericus; Vandalik yang direkonstruksi: *Gaisarīks), ialah seorang Raja Vandal dan Alan (428477), memerintah kerajaan yang dia dirikan, dan merupakan salah satu pemain kunci dalam kesulitan yang dihadapi oleh Kekaisaran Romawi Barat selama abad ke-5. Selama hampir 50 tahun pemerintahannya, dia mengangkat suku Jermanik yang relatif tidak penting ke status kekuatan utama Mediterania. Eksploitasinya yang paling terkenal adalah penangkapan dan kejatuhan Roma pada bulan Juni 455. Dia juga mengalahkan dua upaya besar Romawi untuk menggulingkannya, yang pertama oleh kaisar Maiorianus pada tahun 460 atau 461, dan yang lainnya oleh Basiliskus pada Pertempuran Cap Bon pada tahun 468. Setelah meninggal di Kartago, Genserik digantikan oleh putranya Hunerik.

Kehidupan awal dan aksesi[sunting | sunting sumber]

Genserik adalah putra tidak sah Raja Godigisel dan seorang budak wanita.[1] Setelah kematian ayahandanya dalam pertempuran melawan Franka selama Penyeberangan Rhein, Genserik menjadi orang paling kuat kedua di antara Vandal, setelah raja baru, saudara tirinya Gunderikus - jauh sebelum aksesinya yang lebih resmi ke kerajaan.[2]

Setelah kematian Gunderikus pada tahun 428, Genserik menjadi raja Vandal, melanjutkan permusuhan yang dimulai oleh saudaranya.[3] Untuk tujuan ini, dia mencari cara untuk meningkatkan kekuatan dan kekayaan rakyatnya, yang kemudian tinggal di provinsi Romawi Hispania Baetica di selatan Hispania. Bangsa Vandal sangat menderita akibat serangan dari foederatus Visigoth yang lebih banyak, dan tidak lama setelah mengambil alih kekuasaan, Genserik memutuskan untuk meninggalkan Hispania ke suku Jermanik saingan ini. Faktanya, dia sepertinya sudah mulai membangun armada Vandal bahkan sebelum dia menjadi raja. Pada tahun 429 Genserik diserang oleh pasukan besar Suebi di bawah komando Heremigarius yang berhasil merebut Lusitania.[4] Tentara Suebi ini dikalahkan di dekat Mérida dan pemimpinnya tenggelam di Sungai Guadiana ketika mencoba melarikan diri.[5]

Afrika[sunting | sunting sumber]

Genserik menjarah Roma, dilukis oleh Karl Briullov

Menggantikan saudaranya Gunderikus pada saat Vandal menetap di Baetica, Hispania Romawi (Andalusia modern, Spanyol), Genserik berhasil mempertahankan dirinya dari serangan Suebi dan mengangkut sebagian besar rakyatnya - mungkin sebanyak 80.000 orang - ke Afrika Utara pada tahun 428/429. Beberapa sarjana mengklaim bahwa angka ini dilebih-lebihkan dan jumlahnya mungkin mendekati 20.000.[6][a] Berapa pun angka sebenarnya, ada indikasi bahwa Vandal di bawah Genserik mungkin diundang oleh gubernur Romawi Bonifatius, yang ingin menggunakan kekuataan militer Vandal dalam perjuangannya melawan pemerintah kekaisaran di bawah jenderal Romawi, Aetius.[9]

Menyeberang di Selat Gibraltar, Genserik tidak hanya memimpin saudara-saudara dan pasukan Vandalnya, tetapi kemungkinan besar disertai oleh kontingen Alan dan Goth.[10] Sesampai di sana, ia memenangkan banyak pertempuran atas pembela Romawi yang lemah dan terpecah dan dengan cepat menyerbu wilayah yang sekarang terdiri dari Maroko modern dan Aljazair utara. Pasukan Vandalnya mengepung kota Hippo Regius (di mana Agustinus baru-baru ini menjadi uskup dan yang meninggal selama pengepungan),[11] mengambilnya setelah 14 bulan pertempuran sengit. Genserik dan pasukannya kemudian mulai menaklukkan bagian dalam Numidia.[12] Sebuah perdamaian antara Genserik dan Kaisar Romawi Valentinianus III disimpulkan pada tahun 435,[13] dan sebagai imbalan untuk mengakui Genserik sebagai raja dari wilayah yang telah dia taklukkan, bangsa Vandal akan menghentikan penyerangan di Kartago, memberikan penghormatan kepada Kekaisaran, dan putra Genserik Hunerik dikirim sebagai sandera ke Roma.[14] Perjanjian Genserik dengan Romawi juga mencakup retensi Vandal di Mauretania dan sebagian Numidia sebagai foederati (sekutu di bawah perjanjian khusus) Roma.[15]

Dalam serangan tiba-tiba pada 19 Oktober 439, Genserik merebut Kartago, memberikan pukulan telak pada kekuasaan Kekaisaran, mengambil keuntungan dari fakta bahwa Aetius tetap sibuk dengan urusan di Galia.[15] Sarjana klasik Stewart Oost menyatakan, "Dengan demikian dia pasti mencapai apa yang menjadi tujuannya sejak dia pertama kali menyeberang Afrika."[16] Sejarawan Christopher Wickham berpendapat bahwa penaklukan Genserik atas Kartago menandakan keruntuhan Roma di kemudian hari.[17] Bangsa Romawi yang tengah lengah memungkinkan Genserik menangkap sebagian besar angkatan laut Romawi barat yang berlabuh di Kartago. Uskup Katolik kota itu, Quodvultdeus, diasingkan ke Napoli, karena Genserik menuntut agar semua penasihat dekatnya mengikuti bentuk Kekristenan Arian. Khotbah Quodvultdeus berikutnya melukiskan "gambaran gelap para penjarah Vandal."[13]

Terlepas dari pukulan ke pundi-pundi kekaisaran yang disebabkan oleh perebutan pendapatan Afrika oleh Genserik dan pasokan biji-bijian yang sesuai, raja Vandal tidak berniat merampas gandum Afrika dari Italia, tetapi sebaliknya ingin menjualnya kepada kaisar untuk mendapatkan keuntungan.[18] Sementara itu, status barunya adalah Prokonsul dan karena itu, Genserik menjadikan Kartago sebagai tempat tinggal barunya.[19] Mewarisi negara yang sudah efisien dan efektif secara ekonomi, pendapatan pajak dari wilayah barunya memungkinkan penakluk Vandal untuk membangun armada besar yang menantang kendali kekaisaran atas Mediterania.[19] Genserik memimpin campuran Vandal, Alan, Goth dan Romawi di Afrika, mengandalkan administrasi ad hoc di bawah naungan pemerintah kekaisaran untuk melegitimasi pemerintahannya.[20] Budaya sastra Latin bahkan berkembang di Kartago.[21]

Genserik mengepung Panormus (Palermo, Sisilia) pada tahun 440 M tetapi berhasil dipukul mundur.[22] Invasi Hun ke hilir sungai Donau memaksa Konstantinopel untuk menarik pasukan dari Sisilia demi keuntungan Genserik. Dalam perjanjian 442 dengan Roma, Vandal diakui sebagai penguasa independen Byzacena dan bagian dari Numidia.[23] Pada tahun 455, Genserik merebut Kepulauan Balears, Sardinia, Korsika, dan Malta, dan armadanya segera menguasai sebagian besar Mediterania barat. Selama 455, kaisar Romawi Valentinianus III dibunuh atas perintah Petronius Maximus, yang merebut takhta. Petronius Maximus juga menikahi janda Valentinianus, Licinia Eudoxia, dan juga menikahkan putri pasangan kekaisaran Eudocia dengan putranya sendiri; yang terakhir sebelumnya telah dijanjikan kepada putra Genserik, Hunerik, yang menyumbangkan kemungkinan casus belli yang dieksploitasi oleh raja Vandal.[24] Genserik berpendapat bahwa tindakan ini membatalkan perjanjian damai 442 dengan Valentinianus, dan pada tanggal 31 Mei, dia dan anak buahnya mendarat di Italia.[25]

Penjarahan Roma[sunting | sunting sumber]

Genserik menjarah Roma, dilukis oleh Karl Briullov (1833–1836).

Menanggapi tindakan Petronius Maximus, Genserik memindahkan pasukan lintas laut yang besar dari Kartago ke Italia dan menjarah kota dengan cara yang lebih teliti daripada yang dilakukan Alarikus pada tahun 410.[26] Sejarawan Michael Kulikowski mencatat bahwa tidak seperti Alarikus yang sia-sia mengepung Roma, Genserik adalah raja dari pemerintahan yang berkembang dan karena itu mampu melakukan penjarahan secara sistematis.[27] Lebih dari sekadar menyerang Roma secara sistematis, invasi Genserik merupakan pukulan telak bagi kekaisaran itu sendiri, sedemikian rupa sehingga sejarawan Michael Grant menyatakan, "Genserik adalah penyumbang terbanyak keruntuhan Kekaisaran Romawi barat daripada yang lainnya."[28]

Sebelum Genserik berbaris ke Roma, Paus Leo I memohon padanya untuk tidak menghancurkan kota kuno atau membunuh penduduknya. Genserik setuju dan gerbang Roma dibuka untuknya dan anak buahnya.[29][b] Begitu berada di dalam kota, para penyerbu menjarahnya secara menyeluruh, sejauh Procopius mencatat bagaimana Vandal bahkan telah melucuti emas dari langit-langit kuil Jupiter Capitolinus—tetapi yang lebih penting adalah penangkapan tokoh dan pejabat penting di kota, yang kembalinya tetap menjadi titik tawar antara Vandal dan Kekaisaran selama bertahun-tahun yang akan datang.[31] Serangan rutin Vandal di sepanjang pantai Italia dan Mediterania mencirikan situasi selama tahun-tahun pertama setelah Genserik berhasil merebut Roma.[32]

Petronius Maximus, yang terkemuka di antara mereka yang memperebutkan kekuasaan setelah pembunuhan Valentinianus III, melarikan diri daripada melawan panglima perang Vandal.[33][c] Meskipun sejarah mengingat Vandal di Roma sebagai hal yang sangat brutal—menjadikan kata vandalisme sebagai istilah untuk tindakan destruktif yang tidak disengaja, pada kenyataannya, Vandal tidak mendatangkan kehancuran besar di kota; akan tetapi mereka mengambil emas, perak dan banyak barang berharga lainnya. Genserik juga membawa serta Permaisurinya Eudoxia dan putrinya, Eudocia, dan Placidia, serta kekayaan dari kota. Di seluruh Italia, goncangan penjarahan Vandal di Roma dan kehadiran Vandal yang terus berlanjut melumpuhkan pemerintah kekaisaran.[27][d] Eudocia menikah dengan putra Genserik, Hunerik setelah tiba di Kartago.[35] Pernikahan itu menghasilkan Hilderic—cucu Genserik—yang kemudian memainkan peran penting dalam penaklukan Afrika utara abad keenam oleh Kaisar Yustinianus.[26][e]

Eksploitasi kemudian dan tahun-tahun terakhir[sunting | sunting sumber]

Paus Leo Agung mencoba membujuk Genserik, pangeran Vandal, untuk tidak menjarah Roma. (miniatur skt. 1475)

Suatu saat pada tahun 460, Kaisar Maiorianus mulai mengumpulkan armada invasi untuk menyerang Vandal.[37] Setelah Genserik menerima kabar tentang inisiatif ini, dia mendahului serangan dengan mengirim kapal dari Kartago ke Kartago Nova, di mana kapal Vandal membakar kapal kekaisaran di tambatan mereka, lagi membuktikan dirinya "lebih dari cocok untuk pendirian kekaisaran Barat dan Timur."[38] Kemudian pada awal 462, Genserik mengirim permaisuri Eudoxia dengan putrinya Eudocia dan Placidia—ditangkap selama penjarahan Roma—kembali ke Konstantinopel dari Kartago untuk rekonsiliasi dengan Kekaisaran, kemungkinan berniat untuk melestarikan pernikahan putranya Hunerik dengan Eudocia.[38]

Sementara tulisan retorika dari periode itu masih membedakan antara "barbar" dan Romawi dan negara kekaisaran berusaha untuk mengendalikan kekaisaran dan pinggirannya, populasi elit di wilayah yang dikendalikan oleh orang-orang seperti kepala suku Jerman Theoderikus dan Genserik, lebih memilih kepastian kepemimpinan mereka daripada "keanehan dan ketidakmampuan calon pemerintah kekaisaran di Italia".[39][f]

Pada tahun 468, kerajaan Genserik menjadi target dari upaya bersama terakhir oleh dua bagian dari Kekaisaran Romawi.[g] Mereka ingin menaklukkan Vandal dan mengakhiri serangan bajak laut mereka, jadi Kaisar Leo mengirim armada dari Konstantinopel yang dipimpin oleh Basiliskus.[26][h] Genserik mengirim armada 500 kapal Vandal melawan Romawi, kehilangan 340 kapal dalam pertempuran pertama, tetapi berhasil menghancurkan 600 kapal Romawi pada pertempuran kedua, di mana kapal api digunakan oleh Genserik dengan efek yang menghancurkan.[42] Kekalahan dahsyat armada Romawi oleh pasukan Genserik ini diklaim telah merugikan pundi-pundi kekaisaran hingga 64.000 pon emas dan 700.000 pon perak.[43] Romawi meninggalkan kampanye dan Genserik tetap menguasai Mediterania barat sampai kematiannya, memerintah dari Selat Gibraltar sampai ke Tripolitania.[44][i]

Menindaklanjuti kekalahan Bizantin, Vandal mencoba menyerang Peloponnesos tetapi dipukul mundur oleh Maniot di Kenipolis dengan kerugian besar.[45] Sebagai pembalasan, Vandal menyandera 500 orang di Zakynthos, memutilasi mereka, dan melemparkan bagian-bagian tubuh ke laut dalam perjalanan ke Kartago.[45]

Pada 474, Genserik berdamai dengan Kekaisaran Romawi Timur melalui perjanjian yang dinegosiasikan oleh Senator Konstantinopel, Severus, yang bertindak di bawah otoritas Zeno.[46] Setelah menikmati kedamaian selama beberapa tahun, Genserik meninggal di Kartago pada tahun 477, digantikan oleh putranya Hunerik, yang tidak memiliki reputasi ayahandanya yang patut ditiru dan otoritas Vandal mulai berkurang.[47] Meskipun demikian, perdamaian yang dibangun oleh Zeno antara Kartago yang dikuasai Vandal dan Konstantinopel berlangsung hingga tahun 530, ketika penaklukan Yustinianus menghancurkannya.[48]

Adaptasi media[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ This figure is drawn from Hyd., Chron. 300.28 Lem. 77; Prosper 395.1278. Cf. also Chron. Gall 452.107.[7] Historian Peter Heather suggests a figure of 50,000 people—including more than 10,000 warriors—were moved to Africa in 429.[8]
  2. ^ Nonetheless, Gaiseric's military success had long been and certainly remained dependent upon the continued support of not only his Vandal kin, but that of his allied Suebi, Alans, and Goths.[30]
  3. ^ Maximus was killed by a Roman mob outside the city, fatally struck it seems by a roof tile hurled at him and then his body torn limb for limb.[27]
  4. ^ Some of the treasures taken back to Carthage by Gaiseric included valuables acquired from the Roman sack of Jerusalem from 70 AD.[26] Additionally, Gaiseric led an incursion near Agrigento in 456 but was repulsed there and defeated by Ricimer in a naval battle off the coast of Corsica.[34]
  5. ^ Two consecutive decades' worth of conflict between the Vandals and the two Empires followed the sack of Rome, until they eventually reached peace in 476. The subsequent deaths of both the last Roman Emperor of the West (Romulus) and Gaiseric—atop the succession of inept barbarian leadership—diminished the threats to the ever more powerful Byzantine Empire.[36]
  6. ^ The rogue military commander Marcellinus—who ruled in Dalmatia—even dealt a naval defeat to Gaiseric's fleet at Sicily in 464–465, albeit acting on his own accord.[40]
  7. ^ He occupied Sicily in 468 for 8 years until the island was ceded in 476 to Odoacer except for a toehold on the far west coast, Lilybaeum, which was ceded in 491 to Theodoric.[41]
  8. ^ According to Procopius, the total invasion force consisted of 100,000 men with a fleet drawn from the whole of the eastern Mediterranean. For more on this, see: Procopius, De Bello III.6.1. Translated by H.B. Dewing, Procopius (Cambridge: Loeb Classical Library, 1979), vol. 2 p. 55.
  9. ^ See the translation of Priscus, fragment 42 and Candidus Isaurus in Gordon.

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bunson 1995, hlm. 236.
  2. ^ Merrills & Miles 2010, hlm. 49–50.
  3. ^ Kulikowski 2019, hlm. 196.
  4. ^ Cossue (28 November 2005). "Breve historia del reino suevo de Gallaecia (1)". Celtiberia.net. Diakses tanggal 11 August 2010. 
  5. ^ Schwarcz 2004, hlm. 50.
  6. ^ Merrills & Miles 2010, hlm. 52–54.
  7. ^ Merrills & Miles 2010, hlm. 264, fn95.
  8. ^ Heather 2012, hlm. 176.
  9. ^ Merrills & Miles 2010, hlm. 52–55.
  10. ^ Pohl 2004, hlm. 38.
  11. ^ Pohl 2004, hlm. 39.
  12. ^ Kulikowski 2019, hlm. 197.
  13. ^ a b Pohl 2004, hlm. 40.
  14. ^ Hodgkin 1880, hlm. 251–252.
  15. ^ a b Lee 2013, hlm. 116.
  16. ^ Oost 1968, hlm. 259.
  17. ^ Wickham 2005, hlm. 87.
  18. ^ Kulikowski 2019, hlm. 204–205.
  19. ^ a b Kulikowski 2019, hlm. 205.
  20. ^ Kulikowski 2019, hlm. 267.
  21. ^ Kulikowski 2019, hlm. 268.
  22. ^ Bury 1923, hlm. 254.
  23. ^ Lee 2013, hlm. 117.
  24. ^ Lançon 2001, hlm. 40.
  25. ^ Bury 1923, hlm. 283–290.
  26. ^ a b c d Lee 2013, hlm. 121.
  27. ^ a b c Kulikowski 2019, hlm. 215.
  28. ^ Grant 1978, hlm. 432.
  29. ^ Bury 1923, hlm. 284–290.
  30. ^ Merrills & Miles 2010, hlm. 60–67.
  31. ^ Merrills & Miles 2010, hlm. 116–117.
  32. ^ Merrills & Miles 2010, hlm. 118.
  33. ^ Kulikowski 2019, hlm. 214–215.
  34. ^ Bury 1923, hlm. 254, 327.
  35. ^ Bury 1923, hlm. 287–290.
  36. ^ Merrills & Miles 2010, hlm. 110–111.
  37. ^ Kulikowski 2019, hlm. 219–220.
  38. ^ a b Kulikowski 2019, hlm. 220.
  39. ^ Kulikowski 2019, hlm. 221.
  40. ^ Kulikowski 2019, hlm. 222.
  41. ^ Bury 1923, hlm. 410.
  42. ^ Lee 2013, hlm. 121–122.
  43. ^ Kulikowski 2019, hlm. 241.
  44. ^ Gordon 1966, hlm. 120fn.
  45. ^ a b Greenhalgh & Eliopoulos 1986, hlm. 21.
  46. ^ Conant 2012, hlm. 32.
  47. ^ Merrills & Miles 2010, hlm. 123–126.
  48. ^ Kulikowski 2019, hlm. 244.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Gunderik
Raja Vandal
428–477
Diteruskan oleh:
Hunerik