Gelombang dingin Asia Timur Januari 2016

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian


Gelombang dingin Asia Timur Januari 2016
Terbentuk: 22 Januari 2016 (2016-01-22)
Menghilang: 24 Januari 2016 (2016-01-24)
Kerusakan
Korban: {{{fatalities}}}

Pada akhir Januari 2016, sebuah gelombang dingin menyerang sebagian besar Asia Timur, mengirimkan hujan salju dan suhu dingin di beberapa tempat. Beberapa wilayah mengalami suhu terdingin dalam beberapa dekade, sementara hujan campur salju dikabarkan di Okinawa untuk pertama kalinya. Hujan salju dan cuaca ekstrem menimpa ribuan orang di empat negara. Sekitar 85 orang di Taiwan tewas karena hipotermia dan serangan jantung setelah suhu menurun drastis pada akhir pekan 22–24 Januari. Cuaca dingin tersebut juga membuat empat orang tewas di China daratan. Selain itu, badai salju mengakibatkan enam orang tewas di Jepang.

Korea Utara[sunting | sunting sumber]

Di Korea Utara, suhu di Pyongyang turun hingga −19 °C (−2 °F) dan turun hingga −37,5 °C (−35,5 °F) di Samjiyon.[1]

Korea Selatan[sunting | sunting sumber]

Cuaca dingin dan bersalju memaksa penundaan 1,200 penerbangan dari Jejudo, lepas ujung barat daya semenanjung Korea, menelantarkan sekitar 90,300 penumpang.[2] Suhu di Seoul turun menjadi −18 °C (0 °F),[3] cuaca terendah dalam 15 tahun terakhir.[2] Beberapa kotak di negara tersebut mengalami rekor penurunan suhu sepanjang masa, khususnya di Jejudo, dimana Seogwipo dan Seongsan mengalami suhu terendah, masing-masing −6,4 °C (20,5 °F) dan −6,2 °C (20,8 °F).[butuh rujukan]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Cold wave hits Korea, strands tourists on Jeju". Korea JoongAng Daily. 25 Januari 2016. Diakses tanggal 25 Januari 2016. 
  2. ^ a b Tiffany Ap (25 Januari 2016). "Deaths, travel disruption as bitter cold grips Asia". CNN. Diakses tanggal 25 Januari 2016. 
  3. ^ Withnall, Adam (25 Januari 2016). "Asia cold snap: Scores dead as freezing 'polar vortex' sweeps across eastern Asia". The Independent. Diakses tanggal 25 Januari 2016.