Gangguan kecemasan menyeluruh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Statistik orang dengan gangguan kecemasan menyeluruh di Amerika Serikat

Gangguan kecemasan menyeluruh atau Generalized anxiety disorder (GAD) adalah gangguan kecemasan yang terjadi pada seseorang ditandai dengan rasa cemas berlebihan, khawatir dan tegang yang tidak terkendali. Kecemasan tersebut cenderung terjadi secara berulang dan tidak terkendali. Orang yang mengalami gangguan kecemasan menyeluruh biasanya dapat merasa cemas walaupun tidak sedang menghadapi situasi yang menegangkan.[1][2]

Sejarah diagnosis[sunting | sunting sumber]

American Psychiatric Association memperkenalkan gangguan kecemasan menyeluruh sebagai diagnosis dalam DSM-III pada tahun 1980, ketika gangguan neurosis kecemasan dipecah menjadi gangguan kecemasan menyeluruh dan gangguan panik.[3] Definisi dalam DSM-III medefinisikan gangguan kecemasan menyeluruh sebagai kecemasan atau kekhawatiran yang tidak terkendali dan menyebar secara berlebihan dan tidak realistis serta berlangsung selama 1 bulan atau lebih. Tingginya tingkat komorbiditas gangguan kecemasan menyeluruh dan depresi berat menyebabkan banyak ahli psikologi yang menyarankan bahwa gangguan kecemasan menyeluruh akan lebih baik dikonseptualisasikan sebagai aspek dari depresi berat daripada gangguan independen.[4] Banyak kritikus menyatakan bahwa sifat-sifat diagnostik dari gangguan ini tidak ditetapkan dengan sungguh-sungguh sampai dimasukkannya gangguan ini ke DSM-III-R.[5] Karena komorbiditas gangguan kecemasan menyeluruh dan gangguan lain menurun seiring waktu, DSM-III-R mengubah persyaratan waktu untuk diagnosis gangguan kecemasan menyeluruh menjadi 6 bulan atau lebih.[6] DSM-IV mengubah definisi kekhawatiran berlebihan dan jumlah gejala psikofisiologis yang terkait di mana kedua hal itu diperlukan untuk mendiagnosis gangguan ini.[4] Aspek lain dari diagnosis gangguan ini yang diklarifikasi DSM-IV adalah seringnya gangguan tersebut muncul secara berulang-ulang.[7] DSM-IV juga mensyaratkan kesulitan mengendalikan kekhawatiran sebagau syarat untuk mendiagnosis pasien dengan GAD. DSM-5 menekankan bahwa kekhawatiran yang berlebihan harus terjadi lebih sering dan pada sejumlah situasi yang berbeda.[8] Dikatakan bahwa perubahan konstan dalam fitur diagnostik gangguan kecemasan menyeluruh telah membuat penilaian statistik epidemiologis seperti prevalensi dan insiden menjadi sulit. Perubahan ini juga menyulitkan bagi peneliti dalam mengidentifikasi dasar-dasar biologis dan psikologis dari gangguan tersebut.[9] Akibatnya, membuat obat khusus untuk gangguan ini juga lebih sulit. Hal ini menyebabkan para pengidap GAD pada akhirnya diberi obat-obatan berat dengan SSRI.

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Gangguan kecemasan menyeluruh dapat dialami oleh seseorang karena beberapa faktor, seperti faktor genetik atau keturunan, keadaan sosial atau lingkungan sekitar, riwayat keluarga, periode stres, dan dapat juga disebabkan oleh kecanduan alkohol atau obat-obatan terlarang. Individu yang menjadi keturunan orang dengan gangguan kecemasan menyeluruh memiliki kecenderungan lebih besar untuk mengalami gangguan kecemasan menyeluruh.[10] Selain faktor genetik, faktor lain yang dapat menyebabkan seseorang mengalami gangguan kecemasan menyeluruh, yaitu konsumsi alkohol. Efek konsumsi alkohol yang berlebihan dengan jangka waktu yang panjang dapat meningkatkan risiko gejala kecemasan menyeluruh lebih besar. Akan tetapi, hal tersebut dapat diminimalisasi dengan mengurangi konsumsi alkohol. Jika seseorang dapat mengurangi dan berpantang untuk mengonsumsi alkohol maka gejala gangguan kecemasan menyeluruh tersebut dapat berkurang.[11]

Riwayat keluarga dapat menjadi faktor penyebab seseorang mengalami gangguan kecemasan menyeluruh karena keluarga merupakan tempat pertama seseorang mendapat perlindungan. Akan tetapi, jika keluarga itu sedang bermasalah, seseorang menjadi diselimuti rasa tidak nyaman dan merasa terancam. Riwayat keluarga yang dapat menjadi pemicu seseorang mengalami gangguan kecemasan menyeluruh, seperti perceraian orang tua dan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). Selain itu, faktor lingkungan sosial juga dapat memberi risiko besar bagi penyintas, seperti penindasan. Penindasan atau bullying menjadi masalah serius yang dapat memengaruhi kondisi mental seseorang. Penindasan yang ditujukan kepada seseorang secara terus menerus dapat memicu timbulnya gangguan kecemasan menyeluruh terhadap orang yang mengalami penindasan.[1]

Diagnosis[sunting | sunting sumber]

Diagnosis yang diberikan kepada orang dengan gangguan kecemasan menyeluruh berdasarkan yang tertulis di dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental yang telah ditulis oleh American Psychiatric Association. Diagnosis yang dapat diberikan kepada seseorang apabila orang tersebut mengalami hal sebagai berikut.[12]

  • Mengalami kekhawatiran dan kecemasan berlebih selama enam bulan terakhir, baik karena aktivitas sosial maupun pekerjaan.[13]
  • Individu tidak mampu untuk mengelola perasaan gelisah, stres, sulit untuk berkonsentrasi, mudah lelah, mudah marah, sulit mengatur pola tidur atau insomnia, otot tegang[13]
  • Memiliki gejala yang tidak berhubungan dengan obat-obatan yang sedang dikonsumsi.

Selain diagnosis menurut kriteria Manual Diagnostik Statistik Gangguan Mental (DSM5), terdapat klasifikasi kriteria gangguan kecemasan menyeluruh menurut kriteria ICD-10. Gejala-gejala yang tertulis dalam ICD-10 berkaitan dengan gejala fisik yang dialami oleh seseorang. Orang dengan gejala gangguan mental menyeluruh mengalami kesulitan untuk bernafas, detak jantung terasa lebih cepat, berkeringat, gemetar, merasakan nyeri dada yang membuat tidak nyaman, mual, pusing, depersonalisasi atau merasa bahwa ada objek yang tidak nyata, takut akan mati, kedinginan, kesemutan, dan tegang. Selain itu, terdapat pula gejala yang tidak spesifik lain, seperti mudah tersinggung, respons berlebihan terhadap sesuatu atau terkejut, kesulitan tidur karena diselimuti perasaan khawatir, sulit berkonsentrasi, dan pikiran kosong.[14]

Tindakan[sunting | sunting sumber]

Orang dengan gangguan kecemasan menyeluruh dapat dilakukan tindakan pengobatan dan perawatan yang tepat. Tindakan tersebut dapat dilakukan dengan cara terapi perilaku kognitif atau Cognitive behavioral therapy (CBT) dan obat-obatan medis yang diberikan kepada individu dengan gangguan kecemasan menyeluruh. Akan tetapi, tindakan pengobatan dengan cara terapi perilaku kognitif dianggap lebih efektif untuk mengurangi depresi akibat gangguan kecemasan menyeluruh secara signifikan. Terapi yang diberikan kepada seseorang dengan gangguan kecemasan menyeluruh dipercaya lebih terlihat secara nyata efeknya dalam jangka panjang daripada dengan memberi obat. Hal itu karena memberi obat kepada orang dengan gangguan kecemasan menyeluruh dapat berkurang efektivitasnya ketika obat dihentikan atau tidak diminum.[15] Menurut penelitian, terapi perilaku kognitif dapat terbukti menurunkan gejala gangguan kecemasan menyeluruh pada seseorang setelah dilakukan enam tahap terapi. Terapi yang dilakukan dapat sepenuhnya menghilangkan gejala gangguan kecemasan menyeluruh, tetapi ada juga yang belum menghilang sepenuhnya. Gejala-gejala gangguan kecemasan menyeluruh yang dapat dihilangkan dengan melakukan terapi perilaku kognitif, yaitu rasa khawatir yang berlebih pada pasien, gangguan tidur atau insomnia, mudah lelah, dan pikiran kosong.[16]

Selain terapi perilaku kognitif, tindakan lain yang dapat dijalankan secara bersamaan dengan terapi tersebut adalah dengan melakukan wawancara motivasi terhadap orang dengan gangguan kecemasan menyeluruh. Wawancara tersebut dilakukan terhadap pasien untuk mengekspresikan empati, mendorong diri untuk mencapai tujuan yang diinginkan, dan meningkatkan disonansi antara perilaku yang tidak diinginkan dan nilai-nilai yang tidak konsisten dengan perilaku tersebut. Wawancara motivasi dilakukan dengan memberi pertanyaan kepada pasien dan mendengarkan apapun jawaban yang diberikan oleh pasien dengan hati-hati. Kegiatan wawancara motivasi yang dilakukan dengan terapi perilaku kognitif dinilai lebih efektif daripada melakukan terapi perilaku kognitif saja.[17]

Gaya hidup yang dikelola dengan baik dapat menurunkan risiko gangguan kecemasan menyeluruh yang dialami individu. Saat orang dengan gangguan kecemasan menyeluruh dapat mengelola pola hidup dengan baik, tidur dengan teratur, olahraga, dan melakukan relaksasi dengan baik dapat membantu penyembuhan gangguan kecemasan menyeluruh. Aktivitas fisik juga perlu ditingkatkan agar membantu penyembuhan dengan cepat karena orang yang memiliki aktivitas fisik tinggi dinilai dapat mengurangi risiko gangguan kecemasan.[18]

Epidemiologi[sunting | sunting sumber]

Gangguan kecemasan menyeluruh diperkirakan mempengaruhi sekitar 3-6% orang dewasa dan 5% anak-anak dan remaja.[19][20] Meskipun perkiraan bervariasi untuk menunjukkan prevalensi GAD sebesar 3% pada anak-anak dan 10,8% pada remaja.[21] GAD pada umumnya muncul pada anak-anak dan remaja, ketika mereka mencapai usia sekitar 8 hingga 9 tahun.[22]

Perkiraan mengenai prevalensi GAD atau risiko seumur hidup (yaitu, risiko morbiditas seumur hidup (LMR))[23] untuk GAD bervariasi tergantung pada kriteria yang digunakan untuk mendiagnosis GAD (misalnya, DSM-5 vs ICD-10).[24] Secara umum, ICD-10 lebih inklusif daripada DSM-5, sehingga perkiraan mengenai prevalensi dan risiko seumur hidup dari gangguan ini cenderung lebih besar apabila didiagnosis menggunakan ICD-10. Berkenaan dengan prevalensi, pada tahun tertentu, sekitar dua (2%) persen orang dewasa di Amerika Serikat[23] dan Eropa telah didiagnosis menderita GAD.[25][26] Namun, GAD juga punya pengembangan risiko dalam hidup sebesar 9,0%.[23] Meskipun seseorang mungkin mengalami satu episode GAD selama hidupnya, kebanyakan orang yang mengalami GAD mengalaminya berulang kali selama hidup mereka karena kondisinya yang kronis atau berkelanjutan.[24] GAD terjadi dua kali lebih sering pada wanita dibandingkan pada pria[27] dan lebih sering terjadi pada mereka yang berpisah, bercerai, menganggur, janda atau memiliki tingkat pendidikan yang rendah,[28] dan di antara mereka yang memiliki status sosial ekonomi rendah.[24] Orang Afrika-Amerika memiliki peluang lebih tinggi untuk memiliki GAD dan gangguan ini sering muncul dalam pola yang berbeda.[29]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Mengenal Generalized Anxiety Disorder: Gangguan Kecemasan Kronis". tirto.id. Diakses tanggal 2020-06-09. 
  2. ^ "NIMH » Anxiety Disorders". www.nimh.nih.gov. Diakses tanggal 2020-06-09. 
  3. ^ Crocq, Marc-Antoine (2017-6). "The history of generalized anxiety disorder as a diagnostic category". Dialogues in Clinical Neuroscience. 19 (2): 107–116. ISSN 1294-8322. PMC 5573555alt=Dapat diakses gratis. PMID 28867935. 
  4. ^ a b Kessler, Ronald C.; Keller, Martin B.; Wittchen, Hans-Ulrich (1 Maret 2001). "The Epidemiology of Generalized Anxiety Disorder". Psychiatric Clinics of North America. 24 (1): 19–39. doi:10.1016/S0193-953X(05)70204-5. PMID 11225507. 
  5. ^ Boysen, Guy A.; Ebersole, Ashley (2014). "Expansion of the Concept of Mental Disorder in the DSM-5". The Journal of Mind and Behavior. 35 (4): 225–243. ISSN 0271-0137. 
  6. ^ Lee, Sing; Tsang, Adley; Ruscio, Ayelet Meron; Haro, Josep Maria; Stein, Dan; Alonso, Jordi; Angermeyer, Matthias; Bromet, Evelyn; Demyttenaere, Koen (2009-7). "Implications of modifying the duration requirement of generalized anxiety disorder in developed and developing countries". Psychological medicine. 39 (7): 1163–1176. doi:10.1017/S0033291708004807. ISSN 0033-2917. PMC 2692366alt=Dapat diakses gratis. PMID 19091158. 
  7. ^ Hirsch, Colette R.; Mathews, Andrew; Lequertier, Belinda; Perman, Gemma; Hayes, Sarra (2013-12). "Characteristics of worry in Generalized Anxiety Disorder". Journal of Behavior Therapy and Experimental Psychiatry. 44 (4): 388–395. doi:10.1016/j.jbtep.2013.03.004. ISSN 0005-7916. PMC 3743042alt=Dapat diakses gratis. PMID 23651607. 
  8. ^ "How Is Generalized Anxiety Disorder Diagnosed Using the DSM-5?". Verywell Mind (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-25. 
  9. ^ Gavin Andrews, Caroline Bell, Philip Boyce, Christopher Gale, Lisa Lampe, Omar Marwat, Ronald Rapee, Gregory Wilkins (2018). "Royal Australian and New Zealand College of Psychiatrists clinical practice guidelines for the treatment of panic disorder, social anxiety disorder and generalised anxiety disorder". e Australian and New Zealand Journal of Psychiatry. 52 (12): 1116–1117. 
  10. ^ tim. "Mengenal Sebab dan Gejala Generalized Anxiety Disorder". gaya hidup. Diakses tanggal 2020-06-10. 
  11. ^ Cohen, S I (1995-02). "Alcohol and benzodiazepines generate anxiety, panic and phobias". Journal of the Royal Society of Medicine. 88 (2): 73–77. ISSN 0141-0768. PMC 1295099alt=Dapat diakses gratis. PMID 7769598. 
  12. ^ Diagnostic and statistical manual of mental disorders : DSM-5. American Psychiatric Association., American Psychiatric Association. DSM-5 Task Force. (edisi ke-5th ed). Arlington, VA: American Psychiatric Association. 2013. ISBN 978-0-89042-554-1. OCLC 830807378. 
  13. ^ a b "Generalised anxiety disorder in adults - Diagnosis". nhs.uk (dalam bahasa Inggris). 2018-10-03. Diakses tanggal 2020-06-10. 
  14. ^ Organization, World Health (1992). The ICD-10 classification of mental and behavioural disorders : clinical descriptions and diagnostic guidelines (dalam bahasa Inggris). World Health Organization. ISBN 978-7-117-01957-6. 
  15. ^ Bandelow, Borwin; Sher, Leo; Bunevicius, Robertas; Hollander, Eric; Kasper, Siegfried; Zohar, Joseph; Möller, Hans-Jürgen (2012). "Guidelines for the pharmacological treatment of anxiety disorders, obsessive compulsive disorder and posttraumatic stress disorder in primary care" (PDF). Journal of Psychiatry in Clinical Practice. 16 (2): 77–84. doi:10.3109/13651501.2012.667114. 
  16. ^ Pratama, Andy Putra; Widyorini, Endang; Hastuti, Lita Widyo (2012). "Penerapan Cognitive Behavioural Therapy untuk Menurunkan Gejala-gejala Generalized Anxiety Disorder Pada Remaja". Prediksi. 1 (2): 229–233. 
  17. ^ Hoyer, Jürgen; Heiden, Colin van der; Portman, Michael E. (2011-02-01). "Psychotherapy for Generalized Anxiety Disorder". Psychiatric Annals (dalam bahasa Inggris). 41 (2): 87–94. doi:10.3928/00485713-20110203-07. ISSN 0048-5713. 
  18. ^ Boschloo, Lynn; Reeuwijk, Kerstin G.; Schoevers, Robert A.; W.J.H. Penninx, Brenda (2014-04-20). "The impact of lifestyle factors on the 2-year course of depressive and/or anxiety disorders". Journal of Affective Disorders (dalam bahasa Inggris). 159: 73–79. doi:10.1016/j.jad.2014.01.019. ISSN 0165-0327. 
  19. ^ Strawn, Jeffrey R.; Geracioti, Laura; Rajdev, Neil; Clemenza, Kelly; Levine, Amir (2018-7). "Pharmacotherapy for Generalized Anxiety Disorder in Adults and Pediatric Patients: An Evidence-Based Treatment Review". Expert opinion on pharmacotherapy. 19 (10): 1057–1070. doi:10.1080/14656566.2018.1491966. ISSN 1465-6566. PMC 6340395alt=Dapat diakses gratis. PMID 30056792. 
  20. ^ Strawn, Jeffrey R; Geracioti, Thomas D (2007-4). "The treatment of generalized anxiety disorder with pregabalin, an atypical anxiolytic". Neuropsychiatric Disease and Treatment. 3 (2): 237–243. ISSN 1176-6328. PMC 2654629alt=Dapat diakses gratis. PMID 19300556. 
  21. ^ Beesdo, Katja; Knappe, Susanne; Pine, Daniel S. (2009-9). "Anxiety and Anxiety Disorders in Children and Adolescents: Developmental Issues and Implications for DSM-V". The Psychiatric clinics of North America. 32 (3): 483–524. doi:10.1016/j.psc.2009.06.002. ISSN 0193-953X. PMC 3018839alt=Dapat diakses gratis. PMID 19716988. 
  22. ^ Keeton, CP; Kolos, AC; Walkup, JT (2009). "Pediatric generalized anxiety disorder: epidemiology, diagnosis, and management". Paediatric Drugs. 11 (3): 171–83. doi:10.2165/00148581-200911030-00003. PMID 19445546. 
  23. ^ a b c Kessler, Ronald C.; Petukhova, Maria; Sampson, Nancy A.; Zaslavsky, Alan M; Wittchen, Hans‐Ullrich (2012-08-01). "Twelve‐month and lifetime prevalence and lifetime morbid risk of anxiety and mood disorders in the United States". International Journal of Methods in Psychiatric Research. 21 (3): 169–184. doi:10.1002/mpr.1359. ISSN 1049-8931. PMC 4005415alt=Dapat diakses gratis. PMID 22865617. 
  24. ^ a b c "Anxiety Disorders (chapter 32)". Massachusetts General Hospital comprehensive clinical psychiatry. Stern, Theodore A., Massachusetts General Hospital (edisi ke-Second). London. 13 Februari 2015. hlm. 353–366. ISBN 978-0-323-32899-9. OCLC 905232521. 
  25. ^ "NIMH · The Numbers Count: Mental Disorders in America". web.archive.org. 2014-07-28. Archived from the original on 2014-07-28. Diakses tanggal 2022-03-26. 
  26. ^ Roselind Lieb, Eni Becker, Alfredo Carlo Altamura (September 2005). "The epidemiology of generalized anxiety disorder in Europe". European neuropsychopharmacology: the journal of the European College of Neuropsychopharmacology. 15 (4): 445–52. doi:10.1016/j.euroneuro.2005.04.010. 
  27. ^ Vesga-López, Oriana; Schneier, Franklin; Wang, Samuel; Heimberg, Richard; Liu, Shang-Min; Hasin, Deborah S.; Blanco, Carlos (2008-10). "Gender differences in Generalized Anxiety Disorder: Results from the National Epidemiologic Survey on Alcohol and Related Conditions (NESARC)". The Journal of clinical psychiatry. 69 (10): 1606–1616. ISSN 0160-6689. PMC 4765378alt=Dapat diakses gratis. PMID 19192444. 
  28. ^ Ansseau, Marc; Fischler, Benjamin; Dierick, Michel; Albert, Adelin; Leyman, Sophie; Mignon, Annick (26 Juni 2007). "Socioeconomic correlates of generalized anxiety disorder and major depression in primary care: The GADIS II study (Generalized Anxiety and Depression Impact Survey II)". Depression and Anxiety. 25 (6): 506–513. doi:10.1002/da.20306. PMID 17595015. 
  29. ^ Soto, José A.; Dawson-Andoh, Nana A.; BeLue, Rhonda (2011-3). "The Relationship between Perceived Discrimination and Generalized Anxiety Disorder among African Americans, Afro Caribbeans and non-Hispanic Whites". Journal of anxiety disorders. 25 (2): 258–265. doi:10.1016/j.janxdis.2010.09.011. ISSN 0887-6185. PMC 3053120alt=Dapat diakses gratis. PMID 21041059.