Galdan Boshugtu Khan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Эрдэнийн Галдан
Erdeniin Galdan
Boshugtu Khan
Lahir 1644
Wafat 1697
Tempat wafat Acha Amttai, Kovdo region
Pendahulu Sengge
Pengganti Tsewang Rabtan
Ratu Ratu Anu
Wangsa Choros
Dinasti Kekhanan Dzungar
Ayah Erdeni Batur Hongtaiji
Ibu Yum Aga

Choros Erdeniin Galdan (1644-1697, bahasa Mongolia: Галдан Бошигт хаан, Mongolia pengucapan: [kaltaŋ boʃɪxt xan], di dalam huruf mongolia: ᠭᠠᠯᠳᠠᠨ ᠪᠤᠱᠤᠭᠲᠤ ᠬᠠᠭᠠᠨ Galdan bošoɣtu qaɣan) adalah Dzungar-Oirat Khan dari Kekhanan Zunghar. Sebagai anak keempat dari Erdeni Batur, pendiri Dzungar Khanate, Galdan adalah keturunan dari Esen Taishi, Oirat Khan dari Dinasti Yuan Barat yang bersatu dengan Mogongolia Barat pada abad ke-15. Galdan ibu Yum Aga adalah seorang putri dari Güshi Khan, pertama Khoshut-Oirat Raja Tibet.

Masa muda dan konsolidasi kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Pada masa mudanya ia belajar di Lhasa di bawah bimbingan rohani dari Panchen Lama ke-4 dan  Dalai Lama ke-5

Pada usia 7, Galdan dikirim ke Lhasa untuk dididik sebagai lama di bawah Dalai Lama ke-5 di Biara Tashilhunpo .[1] Ia menghabiskan 20 tahun mempelajari Buddha kanon, filsafat, astronomi, astrologi dan dasar-dasar kedokteran dan farmakologi. oleh karena itu, Bisa dikatakan ia merupakan salah satu raja yang paling pintar dalam sejarah raja Mongolia

Ia didukung saudaranya Sengge's mengklaim gelar Khan dari Dzungaria terhadap pretensi saudara-setengahnya, Tseten dan Tsodba Batur. Dengan dukungan dari Ochirtu Khan dari Khoshuud, Sengge memadatkan peraturannya pada 1661. Namun demikian, dua bersaudara itu tidak pernah pada aspirasi royalnya dan pada tahun 1670 Tsetsen dibunuh oleh Sengge dalam kudeta keluarga. Ketika ibu dari Galdan, Amin-Dara tiba di Lhasa untuk menginformasikan Galdan atas kematian Sengge, Galdan segera meninggalkan statusnya sebagai seorang lama dan cepat kembali ke Lembah Irtysh untuk membalaskan dendamnya.[2] Setelah mengalahkan Tseten dan Tsodba Batur pada tahun 1671, Dalai Lama bernama Galdan Hongtaiji,"putra Mahkota".

Altishahr dan Kazakh[sunting | sunting sumber]

Imams dari Naqshbandi keturunan telah menggantikan Chagatayid Khan pada awal abad ke-17. Setelah kekalahan dari Gunung Putih Khoja (zh ), mereka dipindahkan atas perintah penguasa Afaq Khoja mendekati Dalai Lama ke-5 untuk bantuan militer pada tahun 1677. Dengan permintaan yang terakhir, Galdan menggulingkan Hitam Gunung Khoja (zh ) di Dzungar penaklukan Altishahr.[3] Galdan menetapkan bahwa Turkestanis akan dihakimi oleh hukum mereka sendiri kecuali dalam kasus-kasus yang mempengaruhi Dzungaria Khanate. Masyarakat Dzungaria terus menjaga atas Tarim Basin sampai 1757.

Persaingan dengan Khalkha[sunting | sunting sumber]

Pada awalnya Khalkha dan Oirat Mongol merupakan sekutu, terikat oleh ketentuan-ketentuan dari kode etik Mongol-Oirat .[4] Dalam rangka untuk membangun serikat ini, Galdan berusaha untuk bersekutu dengan Zasaghtu Khan Shira yang kehilangan bagian dari rakyatnya untuk Tushiyetu Khan Chakhundorji, dan pindah orda dekat Pegunungan Altai. Tushiyetu Khan menyerang sayap kanan Khalkhas dan membunuh Shira pada tahun 1687. Galdan mengirim pasukan di bawah adiknya Dorji-jav terhadap Tushiyetu Khan tahun depan, tapi mereka akhirnya dikalahkan dan Dorji-jav tewas dalam pertempuran berikutnya. Chakhundorji dibunuh Degdeehei Mergen Ahai dari Zasaghtu Khan yang berada dalam perjalanan ke Galdan. Pengadilan Qing turun tangan dan memanggil semua bangsawan mongolia untuk mengadakan sebuah konferensi.

Perang dengan Manchu[sunting | sunting sumber]

Para Kaisar Kangxi dalam upacara armor, dipersenjatai dengan busur dan anak panah. Kaisar Qing menjadi musuh Galdan yang paling tangguh untuk dihadapi, dan itu akan menjadi oposisi terhadap kaisar Qing  yang diperiksa ambisinya menyatukan bangsa Mongol di bawah standar

Dengan kemenangannya pada tahun 1688, Galdan telah didorong Khalkhas ke pelukan Qing dan membuat dirinya sebagai ancaman militer terhadap Manchu. Sayangnya untuk Galdan, Kangxi Kaisar itu luar biasa kuat dan sudah biasa dalam medan perang . Sementara ia berjuang di Timur Mongolia, keponakannya Tsewang Rabtan menyita Pendidikan tahta pada tahun 1689. Setelah serangkaian pertempuran sukses di Pegungangan Khangai, di Danau Olgoi dan Ulahui Sungai, ia mendekati Tembok Besar Cina. Yang Khalkha pemimpin turun ke Mongolia dengan pasukan mereka dan Khalkha wilayah jatuh di bawah Galdan aturan. Qing tertipu dia tiba di dekat Beijing mengatakan bahwa mereka membutuhkan sebuah perjanjian, tapi menyergap dia di pertempuran Ulan Butung, yang berjuang 350 kilometer utara langsung dari Beijing di barat hulu sungai Liao River di ujung selatan dari Greater Khingan. Galdan pasukan yang serius dikalahkan oleh Khalkha pasukan yang didukung oleh Qing tentara dan Galdan mundur kembali ke Khalkha.

Akhir hayat[sunting | sunting sumber]

Pada 1696 Galdan tinggal di Sungai Kherlen timur modern Ulan Bator sekitar 1;000 kilometer (620 mi) barat laut dari Beijing. Kangxi membuat rencana seorang diri memimpin tentara barat laut untuk Galdan saat mengirim kedua tentara utara dari Ordos Padang pasir untuk blok-nya yang melarikan diri. Kangxi mencapai Kherlen, menemukan kepergian Galdan, tapi terpaksa kembali karena kurangnya pasokan. Pada tanggal 12 juni 1696, pada hari yang sama Kangxi berbalik, Galdan melakukan kesalahan dalam tentara barat dan malapetaka dikalahkan di Terelj ini Zuunmod di atas Sungai Tuul timur Ulan Bator. Istri Galdan, Ratu Anu, tewas pada pertempuran dan Manchu menangkap 20,000 ternak dan 40.000 domba. Galdan melarikan diri dengan sisa 40 atau 50 orang. Ia mengumpulkan beberapa ribu pengikut yang kemudian hilang karena kelaparan. Gagal dalam tujuan merebut tahta Khaan dari Mongolia dan mimpi untuk mencapai kebesaran dan dengan tempat untuk pergi tapi menghadapi ancaman ditangkap oleh orang Manchu atau Tsewang Rabtan, ia mengakhiri hidupnya sendiri dengan mengambil racun pada 4 April 1697 di Pegunungan Altai di dekat Khovd dengan hanya 300 dari para pengikut-nya untuk tinggal bersama dia. Ia digantikan oleh Tsewang Rabtan yang telah memberontak melawan dia.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

  • Ayah: Erdene baatar hongtaiji
  • Ibu: Yum Agas khatun
  • Saudara kandung: Sengge khongtaiji
  • Istri: Anu khatun
  • Putra: Sebdenbaljir taiji
  • Putri: Zunchihai

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Fiksi[sunting | sunting sumber]

  • The Deer and the Cauldron (鹿鼎記): wuxia novel karya Louis Cha. Dalam cerita, Galdan menjadi saudara angkat dengan novel ini tokoh utama Wei Xiaobao dan Tibet, dalai Lama, Sangjie.[butuh rujukan]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Perang Dzungar–Qing
  • Daftar Serikat Mongolia

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bawden, C.R. (2013). Modern History Mongolia Hb (edisi ke-revised). Routledge,. hlm. 64. ISBN 1136188223. 
  2. ^ Smith, 1997, p. 116
  3. ^ Gertraude Roth Li - Manchu: buku teks untuk membaca dokumen, p.318
  4. ^ David Sneath-tanpa kepala negara, hal.183
Daftar pustaka
  • Smith, Warren W., Jr Tibet Bangsa: Sejarah Tibet Nasionalisme Dan Hubungan Sino-tibet (1997) Westview press. ISBN 978-0-8133-3280-2

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Д.Жамьян "Чорс Галдан бошигт хаан", 2009, ulan bator
  • Zlatkin, Ilia Iakovlevich (1964). История Джунгарского ханства, 1635-1758. (Sejarah Jungarian Khanate, 1635-1758 ).