Gajahan pengala

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gajahan pengala
Whimbrel Numenius phaeopus.jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Aves
Ordo: Charadriiformes
Famili: Scolopacidae
Genus: Numenius
Spesies: N. phaeopus
Nama binomial
Numenius phaeopus
(Linnaeus, 1758)

Gajahan pengala (Numenius phaeopus) adalah spesies burung perancah yang termasuk dalam famili Scolopacidae. Burung ini adalah salah satu jenis gajahan yang paling menyebar luas, berbiak di wilayah-wilayah subarktik di Amerika Utara, Asia dan Eropa. Untuk menghabiskan waktu musim dingin, gajahan pengala bermigrasi jauh ke pantai-pantai Afrika, Amerika Utara bagian selatan, Amerika Selatan, Asia Selatan, hingga ke Australasia.[1] Selama musim migrasi itu gajahan pengala mengembara di wilayah-wilayah pantai dan pesisir laut.

Pengenalan[sunting | sunting sumber]

Bertubuh besar, lk 43 cm, berwarna cokelat bercoret dengan alis putih. Garis mahkota hitam, kaki panjang, dan paruh melengkung ke bawah. Mirip gajahan besar, akan tetapi ukurannya lebih kecil dan paruhnya --secara proporsional-- lebih pendek. Tunggir berwarna kecokelatan (ras variegatus), namun beberapa individu memiliki tunggir dan sayap bawah keputihan (mirip ras phaeopus yang lebih jarang). Di Indonesia, gajahan pengala hanya didapati dengan variasi bulu musim dingin (non berbiak).[2]:132

Iris berwarna cokelat, paruh hitam, kaki cokelat kehitaman. Suara berupa siulan meringkik keras, "ti-ti-ti-ti-ti-ti".[2]:132

Tempat hidup dan kebiasaan[sunting | sunting sumber]

Gajahan pengala menyukai gosong lumpur, muara pasang surut, daerah berumput dekat pantai, payau dan pantai berbatu. Kadangkala terlihat sendirian, burung ini biasanya hidup dalam kelompok kecil sampai besar, dan sering berbaur dengan burung perancah lain.[2]:133,[3]:136,[4]:132

Gajahan pengala memangsa moluska, cacing, krustasea, dan organisme laut lainnya.[3]:136 Mangsa didapatnya dengan mengais dan menusuk-nusuk lumpur atau tanah lunak dengan paruhnya yang panjang dan sensitif, atau dengan mematuknya apabila mangsa berada di atas tanah. Di daerah asalnya, sebelum bermigrasi, gajahan pengala juga diketahui memakan buah-buahan kecil (beri) dan sesekali juga serangga.

Ras yang biasa ditemukan di Indonesia adalah N. p. variegatus. Burung ini berbiak di Eropa utara dan Asia, akan tetapi pada musim dingin mengembara ke selatan hingga ke Australia dan Selandia Baru.[2]:132,[3]:136 Gajahan pengala tercatat sebagai pengunjung musim dingin yang umum di Kepulauan Sunda Besar[2]:133 dan juga wilayah Wallacea[5]:74; akan tetapi beberapa burung tidak berbiak mungkin didapati selama musim panas.[2]:133,[4]:132,[5]:74.


Subspesies dan agihan[sunting | sunting sumber]

Gajahan pengala terdiri dari tujuh subspesies, dengan daerah persebaran sbb.:[6]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b BirdLife International (2016). Numenius phaeopus. The IUCN Red List of Threatened Species 2016: e.T22693178A86585436. http://dx.doi.org/10.2305/IUCN.UK.2016-3.RLTS.T22693178A86585436.en. Diakses pada 09 Januari 2019.
  2. ^ a b c d e f MacKinnon, J., K. Phillipps, dan B. van Balen. 2000. Burung-burung di Sumatera, Jawa, Bali dan Kalimantan. Bogor:Puslitbang Biologi LIPI dan BirdLife IP. ISBN 979-579-013-7
  3. ^ a b c MacKinnon, J. 1993. Panduan lapangan pengenalan burung-burung di Jawa dan Bali. Jogyakarta:Gadjah Mada University Press. ISBN 979-420-150-2
  4. ^ a b Beehler, B.M., T.K. Pratt & D.A. Zimmerman. (2001). Burung-burung di Kawasan Papua. Bogor: Puslitbang Biologi-LIPI. ISBN 979-579-037-4
  5. ^ a b Coates, B.J. and K.D. Bishop. 2000. Panduan lapangan Burung-burung di Kawasan Wallacea. Bogor:BirdLife IP & Dove Publication. ISBN 979-95794-2-2
  6. ^ Van Gils, J., Wiersma, P. & Kirwan, G.M. (2019). Whimbrel (Numenius phaeopus). In: del Hoyo, J., Elliott, A., Sargatal, J., Christie, D.A. & de Juana, E. (eds.). Handbook of the Birds of the World Alive. Lynx Edicions, Barcelona. (https://www.hbw.com/node/53894 diakses pada 9 Januari 2019)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]