Lompat ke isi

Gagang-bayam dada-coreng

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Gagang-bayam dada-coreng
Klasifikasi ilmiah
Domain:
Kerajaan:
Filum:
Kelas:
Ordo:
Famili:
Genus:
Cladorhynchus

G.R. Gray, 1840
Spesies:
Cladorhynchus leucocephalus

Vieillot, 1816
Peta persebaran
Sinonim[2]

Recurvirostra leucocephala Vieillot
Recurvirostra orientalis Cuvier, 1816
Leptorhynchus pectoralis Du Bus, 1835
Himantopus palmatus Gould
Cladorhynchus australis Lawson
Cladorhynchus leucocephalus rottnesti Mathews
Xiphidiorhynchus pectoralis Ludwig Reichenbach, 1845

Gagang-bayam dada-coreng ( Cladorhynchus leucocephalus ) adalah burung perandai nomaden dari keluarga gagang-bayam dan trinil-lumpur, Recurvirostridae, yang berasal dari Australia . Ia tergolong dalam genus monotipik Cladorhynchus . Namanya didapat dari corengan berwarna merah kecokelatan yang ditemukan pada ikan dewasa yang sedang berkembang biak, meskipun corengan ini berbintik-bintik atau sama sekali tidak ada pada burung dewasa dan remaja yang tidak berkembang biak.

Perkembangbiakan burung ini dipicu oleh terisinya danau garam di daratan oleh curah hujan, menciptakan danau dangkal besar yang kaya akan udang kecil yang menjadi makanan burung. Gagang-bayam dada-coreng bermigrasi ke danau-danau ini dalam jumlah besar dan berkumpul dalam koloni berkembang biak yang besar. Betina bertelur tiga hingga empat telur berwarna keputihan dengan bercak coklat atau hitam pada satu sarang .

Gagang-bayam dada-coreng dianggap sebagai spesies yang paling tidak diperhatikan oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN). Namun, berdasarkan Undang-Undang Taman Nasional dan Margasatwa Australia Selatan tahun 1972, burung ini dianggap Rentan. Hal ini disebabkan oleh pemangsaan oleh burung camar perak yang dianggap sebagai ancaman serius. Alap-alap hitam dan rajawali ekor baji juga merupakan predator, memakan gagang-bayam dewasa dan anak-anaknya.

Keterangan[sunting | sunting sumber]

15 brown and white birds taking off from a shallow lake on an overcast day
Lepas landas, Pelabuhan Peri

Gagang-bayam dada-coreng adalah burung dengan kisaran ukuran rata-rata mencapai 45–53 cm (18–21 in) panjang dan berat 220–260 g (7,8–9,2 oz), dengan lebar sayap 55–68 cm (22–27 in) . Burung dewasa yang bulunya sebagian besar berwarna putih dengan sayap hitam dan pita kastanye berbentuk u yang berbatas tegas di bagian dada. [3] Bagian tengah pangkal ekor atas berwarna abu-abu kecoklatan pucat. [4] Paruh ramping berwarna hitam, [5] relatif lurus, [6] dan dua kali panjang kepala. [7] Irisnya berwarna coklat tua dan tungkai serta kakinya berwarna merah jambu tua. [5] Sayapnya panjang dan ramping serta mempunyai sebelas bulu terbang utama, dengan bulu kesepuluh adalah yang terpanjang. [7] Saat terbang, sebagian besar sayap berwarna hitam jika dilihat dari atas, tetapi memiliki tepi belakang berwarna putih dari ujung sayap utama bagian dalam. [3] Dari bawah, sayapnya didominasi warna putih dengan ujung berwarna gelap. Bulu putih di kepala dan leher memiliki dasar berwarna abu-abu pucat, yang biasanya tersembunyi. [4] Bulu non-kawin serupa, tetapi pita dada kurang jelas dan sering kali berwarna coklat pucat atau berbintik-bintik putih. [3] Kakinya berwarna merah muda pucat atau oranye. [5] Tidak ada perbedaan bulu antara kedua jenis kelamin, [3] dan variasi geografis pun tidak tercatat. [7]

Burung remaja menyerupai burung dewasa tetapi memiliki dahi dan pengetahuan berwarna keabu - abuan, sayap hitam kusam, dan tidak memiliki ciri khas pita dada. [3] Bulu dewasa dicapai pada tahun kedua. [4] Tungkai dan kakinya berwarna abu-abu, menjadi lebih bercak merah jambu hingga dewasa. [5] Gagang-bayam dada-coreng yang baru lahir memiliki bulu berwarna putih. [5]

Burung yang khas, burung gagang-bayam dada-coreng sangat mudah dibedakan dengan spesies lain; gagang-bayam timur tidak memiliki pita di dada, dan trinil-paya leher-merah memiliki kepala dan leher berwarna kastanye, [8] dan paruh yang menonjol ke atas. [6]

Burung dewasa membuat panggilan menggonggong yang jika dituliskan seperti kow atau chowk, terkadang dengan dua suku kata sebagai chowk-uk atau chuk-uk . Burung juga berceloteh pelan dan merdu saat bersarang. [9]

Distribusi dan habitat[sunting | sunting sumber]

Gagang-bayam dada-coreng umumnya ditemukan di Australia bagian selatan. Di Australia Barat, sebagian besar ditemukan di sudut barat daya, meskipun bisa juga ditemukan di utara hingga pabrik garam di Port Hedland . [8] Pembiakan terjadi di Danau Ballard di Goldfields-Esperance setelah hujan lebat akibat Topan Bobby pada tahun 1995, dan lagi setelah banjir pada tahun 2014.[10] Pada tahun 1933, sebuah koloni besar telah tercatat di Danau Grace, tetapi mungkin diserang oleh rubah.[11] Gagang-bayam dada-coreng telah tercatat di tenggara Australia Selatan, serta drainase sistem Danau Eyre, dan di Victoria di sebelah barat Port Phillip dan Wimmera . [8] Pada bulan Juli 2010 Danau Torrens terisi air, mengakibatkan masuknya sekitar 150.000 gagang-bayam dada-coreng.[12] Lahan Basah Natimuk-Douglas di bagian barat Victoria merupakan tempat bersarang yang penting bagi spesies ini, meskipun jumlah yang datang ke sini lebih sedikit jika terjadi banjir di tempat lain di bagian tenggara Australia.[13] Di New South Wales, burung ini paling sering ditemukan di Riverina dan bagian barat negara bagian tersebut, dan telah mencapai Queensland bagian selatan dan Wilayah Utara, serta ditemukan di kolam limbah di Alice Springs dan Erldunda . [8] Ia tercatat sebagai gelandangan di Tasmania, dengan jumlah yang signifikan tercatat pada tahun 1981. [8]

Habitat yang disukai adalah danau-danau yang besar, bergaram dangkal, atau bersalin tinggi, baik di daratan maupun di dekat pantai, termasuk danau garam sesaat, pabrik garam, laguna, dataran garam atau tanah liat, dan dataran intertidal. Spesies ini kadang-kadang ditemukan di air payau atau air tawar, termasuk bendungan pertanian dan kolam limbah. [8]

Gagang-bayam dada-coreng ini sangat nomaden, telah beradaptasi dengan iklim pedalaman Australia yang gersang dan tidak dapat diprediksi. Curah hujan yang tiba-tiba menyebabkan masuknya air dan mengisi danau garam pedalaman yang kering. Burung gagang-bayam merespons dengan melakukan perjalanan ke daerah tersebut dan berkembang biak, menyebar dan kembali ke pantai setelah danau mulai mengering. Bagaimana burung gagang-bayam dada-coreng di pantai yang menyadari curah hujan di daratan masih belum diketahui. Jarak yang ditempuh bisa sangat jauh; dua burung telah terlacak melakukan perjalanan dari Danau Eyre yang mengering di Australia Selatan ke sistem danau yang baru terisi di Australia Barat lebih dari 1.500 km (930 mi) jauhnya. Salah satu burung ini berbelok ke barat laut melintasi Gurun Gibson, menempuh perjalanan minimal 2.263 km (1.406 mi) dalam 55,9 jam. [14]

Perilaku[sunting | sunting sumber]

Gagang-bayam dada-coreng itu suka berteman ; burung hampir selalu ditemui dalam kelompok, dari pasukan kecil yang terdiri dari puluhan burung, hingga kawanan besar yang berjumlah puluhan ribu. [15]

Pembiakan[sunting | sunting sumber]

Kebiasaan berkembang biak burung gagang-bayam dada-coreng tidak diketahui sampai tahun 1930, ketika sebuah koloni ditemukan di Danau Grace.[16] Meski begitu, mereka masih kurang dikenal hingga tahun 2012, ketika peneliti Reece Pedler dan rekannya memasang alat pelacak pada 21 burung untuk mendapatkan wawasan tentang pergerakan spesies tersebut. Mereka menemukan bahwa burung-burung tersebut melakukan perjalanan jauh ke daratan dan berkumpul di perairan yang baru saja terisi. [14]

Mayoritas peristiwa perkembangbiakan yang diamati terjadi di danau garam pedalaman di Australia Selatan dan Australia Barat segera setelah masuknya air tawar. Pengecualian terhadap hal ini terjadi ketika beberapa pembiakan dilakukan di The Coorong pada saat salinitas di Danau Bawah meningkat secara signifikan karena berkurangnya aliran lingkungan ke Sungai Murray.[17] Peristiwa perkembangbiakan diawali dengan terisinya danau-danau dangkal di daratan setelah curah hujan dan mengakibatkan ledakan jumlah hewan makanan seperti udang air asin Parartemia . Hal ini bisa terjadi kapan saja sepanjang tahun. [18] Lokasi perkembangbiakan umumnya berada di pulau-pulau rendah, 1–1,5 m (3–5 ft) ketinggian, atau meludah di atau di samping danau besar, [8] di atas tanah liat atau kerikil dan umumnya dengan vegetasi yang jarang atau tidak ada sama sekali. [9] Sarangnya sendiri berupa galian di dalam tanah, dengan ukuran mencapai 15 cm (5,9 in) melintasi dan 3 cm (1 in), dengan atau tanpa tumbuhan mati sebagai lapisannya. Burung yang hidup di tanah berbatu umumnya mengumpulkan tumbuh-tumbuhan, bukannya menggali goresan. [9]

Kopling telur berjumlah tiga hingga empat (atau jarang lima) telur berbentuk oval, yang bervariasi dari coklat kekuningan hingga putih yang ditandai dengan bercak coklat hingga hitam. Mereka bisa berusia 49–58 mm (1,9–2,3 in) panjang dan 35–48 mm (1,4–1,9 in) lebar. [9] Inkubasi memakan waktu 19 hingga 21 hari, [4] dengan kedua jenis kelamin berbagi tugas, meskipun pejantan mengambil alih sebagai satu-satunya inkubator saat telur menetas dan segera setelahnya. Hal ini diperkirakan memungkinkan betina untuk bertelur dan mengerami anak kedua jika air dan makanan di danau masih ada. Induk burung dierami selama satu hingga enam hari sebelum bertukar dengan induk lainnya. Jarak waktu ini jauh lebih lama dibandingkan para perandai lainnya, dan diduga disebabkan oleh letak makanan yang terpencil—mangsanya tertiup angin ke sudut-sudut danau yang terpencil atau danau itu sendiri yang surut karena mengering. Induk hampir selalu berganti inkubasi pada malam hari, umumnya dalam waktu dua jam setelah malam tiba, mungkin untuk menghindari predator. [18] Pada hari-hari panas dengan suhu di atas 40 °C (104 °F), burung yang sedang mengerami mungkin akan pergi sebentar untuk membasahi tempat induknya untuk mendinginkan telur atau anaknya. [19] Burung yang bersarang selalu menghadap angin. [20]

Anakan burung dilahirkan dengan bulu berbulu putih—tidak seperti penyeberang lainnya—dan bergerak dengan mata terbuka ( precocial ) dan meninggalkan sarang segera setelah menetas ( nidifugous ). [4] Burung dewasa menuntun burung muda ke air pada saat mereka berumur dua hari. Begitu berada di dalam air, mereka mulai memakan krustasea kecil. [20]

Predator dan bahaya sarang[sunting | sunting sumber]

Koloni gagang-bayam dada-coreng sangat menderita akibat dimangsa oleh burung camar perak ( Chroicocephalus novaehollandiae ), sedangkan rajawali ekor baji ( Aquila audax ), elang-laut dada-putih ( Haliaeetus leucogaster ), beluk perut-totol ( Bubo nipalensis ) dan alap-alap hitam ( Falco subniger ) juga mengambil burung dewasa dan muda. [18] Pengeringan dini pada danau juga menyebabkan orang tua burung meninggalkan telur atau anakan mereka, yang mengakibatkan kematian ribuan anak. [4]

Makanan[sunting | sunting sumber]

Gagang-bayam dada-coreng mencari makan dengan berjalan atau berenang di perairan dangkal, mematuk, menyelidiki, atau menusuk ke dalam air atau lumpur. [21] Sebagian besar makanannya terdiri dari krustasea kecil, termasuk Branchiopoda, ostracoda (udang benih), anostraca (udang peri) seperti Artemia salina dan anggota genus Parartemia, keduanya genera notostraca (udang kecebong), dan isopoda seperti genera Deto dan Haloniscus . Mereka juga memakan moluska, termasuk gastropoda seperti siput darat Salinator fragilis dan anggota genus Coxiella, dan bivalvia dari genus Sphaericum, serangga (seperti serangga, kumbang, lalat, dan semut terbang, yang mereka kumpulkan dari permukaan air), dan tumbuhan seperti Ruppia . Ikan kecil seperti hardyhead ( Craterocephalus spp.) juga dilaporkan telah dimakan. [22]

Status dan konservasi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2016, burung gagang-bayam dada-coreng dinilai sebagai spesies berisiko rendah dalam Daftar Merah spesies Terancam Punah IUCN . Hal ini didasarkan pada jangkauannya yang luas—lebih dari 20.000 km 2 (7700 mi 2 )—dan populasinya berfluktuasi, bukannya menurun. Namun, hewan ini terdaftar sebagai Rentan berdasarkan Undang-undang Taman Nasional dan Hidupan Liar Australia Selatan tahun 1972 .[23] Daftar tersebut dibuat setelah upaya perkembangbiakan yang diamati di Danau Eyre menunjukkan adanya predasi besar-besaran dari burung camar perak. Departemen Lingkungan Hidup, Air dan Sumber Daya Alam telah mengembangkan strategi untuk mengelola predasi camar perak di lokasi perkembangbiakan burung jangkungan yang dipilih dengan menerapkan tindakan pemusnahan khusus lokasi. Peristiwa perkembangbiakan yang diamati di danau-danau fana di Australia Barat telah terbukti lebih berhasil tanpa memerlukan intervensi karena lokasinya yang terpencil. [17]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ BirdLife International (2016). "Cladorhynchus leucocephalus". The IUCN Red List of Threatened Species. 2016: e.T22693709A93418535. doi:10.2305/IUCN.UK.2016-3.RLTS.T22693709A93418535.enalt=Dapat diakses gratis.  Downloaded on 17 February 2018.
  2. ^ Australian Biological Resources Study (1 March 2012). "Species Cladorhynchus leucocephalus (Vieillot, 1816)". Australian Faunal Directory. Canberra, Australian Capital Territory: Department of the Environment, Water, Heritage and the Arts, Australian Government. Diakses tanggal 21 June 2015. 
  3. ^ a b c d e Higgins 1993, hlm. 780.
  4. ^ a b c d e f Higgins 1993, hlm. 787.
  5. ^ a b c d e Higgins 1993, hlm. 788.
  6. ^ a b Campbell, Iain; Woods, Sam; Leseberg, Nick (2015). Birds of Australia: A Photographic Guide. Princeton, New Jersey: Princeton University Press. hlm. 138. ISBN 978-0-691-15727-6. 
  7. ^ a b c Higgins 1993, hlm. 789.
  8. ^ a b c d e f g Higgins 1993, hlm. 781.
  9. ^ a b c d Higgins 1993, hlm. 786.
  10. ^ "Goldfields deluge attracts thousands of breeding banded stilts". PerthNow. News Ltd. 21 February 2014. 
  11. ^ Carnaby, Ivan.C. (1933). "The Birds of the Lake Grace District, W.A.". Emu. 33 (2): 103–09. doi:10.1071/MU933103. 
  12. ^ Elder, John (11 July 2010). "Rain's blessing: stilt chicks take their first steps". Sydney Morning Herald. 
  13. ^ Alcorn, Margaret; Alcorn, Richard (2000). "Seasonal migration of banded Stilt Cladorhynchus leucocephalus to the Natimuk Douglas salt-pans in the Western Victoria, Australia" (PDF). The Stilt. 36: 7–10. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 March 2020. Diakses tanggal 14 March 2017. 
  14. ^ a b Pedler, Reece D.; Ribot, R. F. H.; Bennett, A.T. D. (2014). "Extreme nomadism in desert waterbirds: flights of the banded stilt". Biology Letters. 10 (10): 20140547. doi:10.1098/rsbl.2014.0547. PMC 4272204alt=Dapat diakses gratis. PMID 25319819. 
  15. ^ Higgins 1993, hlm. 784.
  16. ^ Brewin, Rebecca (23 October 2014). "Unlocking the mysterious movements of the banded stilt". ABC Goldfields. Australian Broadcasting Corporation. Diakses tanggal 4 March 2017. 
  17. ^ a b Hollands, David (2012). Waders: the shorebirds of Australia. Melbourne, Victoria: Bloomings Books Pty Ltd. ISBN 978-1-876473-80-8. Hollands, David (2012).
  18. ^ a b c Pedler, Reece M.; Weston, Michael A.; Bennett, Andrew T.D. (2016). "Long incubation bouts and biparental incubation in the nomadic Banded Stilt". Emu. 116 (1): 75–80. doi:10.1071/MU15061. 
  19. ^ Higgins 1993, hlm. 786–87.
  20. ^ a b Higgins 1993, hlm. 785.
  21. ^ Higgins 1993, hlm. 783.
  22. ^ Higgins 1993, hlm. 783–84.
  23. ^ Attorney General's Department (2013). "National Parks & Wildlife Act 1972". South Australian Legislation. Government of South Australia. Diakses tanggal 23 January 2014.