Gagak hawaii

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Gagak hawai (Corvus hawaiiensis) merupakan salah satu burung hitam mengkilap yang dapat ditemukan di sebagian besar, dengan pengecualian Amerika Selatan bagian selatan. Gagak hawai umumnya berukuran lebih kecil, kakinya berwarna hitam dan ekornya persegi di ujungnya dan tidak setebal gagak pada umumnya, yang termasuk ke dalam genus yang sama. Sebagian besar dari sekitar 40 spesies Corvus dikenal sebagai burung gagak, dan nama itu telah diterapkan pada burung lain yang tidak terkait. Ukuran gagak besar sekitar 0,5 meter (20 inci) panjang, dengan sayap yang bisa mencapai 1 meter (39 inci).[1]

Spesies ini adalah yang paling terancam punah di dunia dan merupakan satu-satunya spesies gagak yang ditemukan di Hawaii. Hilangnya habitat dan perburuan ilegal dianggap sebagai alasan utama untuk penurunan spesies ini. Penyakit, over-merumput dan memperkenalkan predator mamalia seperti tikus, kucing liar dan luwak juga cenderung memainkan peran. Saat ini, ancaman lebih lanjut telah muncul sebagai akibat dari ukuran populasi yang sangat rendah. Ini membuat penangkaran lebih sulit; inbreeding kerabat mungkin lebih mungkin dan kolam gen terbatas. Populasi kecil juga rentan terhadap peristiwa-peristiwa kebetulan seperti badai dan penyakit parah.[2]

Untuk sebagian besar spesies unggas, perilaku sosial sangat penting untuk kelangsungan hidup dan keberhasilan reproduksi. Banyak perilaku sosial pada burung yang ditransmisikan secara budaya, dan ketika populasi burung menurun di seluruh dunia, elemen penting dari perilaku ini mungkin hilang. Burung gagak hawaii atau 'alalā, Corvus hawaiiensis, adalah spesies unggas yang kompleks secara sosial yang saat ini punah di alam liar. Seperti pada oscine passerine lainnya, vokalisasi dalam 'alalā dapat ditransmisikan secara kultural. Kami membandingkan repertoar vokal dari tiga dari empat pasangan alalā liar terakhir dari awal 1990-an hingga tiga pasangan tawanan saat ini di Pulau Hawai'i untuk menentukan bagaimana perilaku akustik telah dipengaruhi oleh perubahan dalam lingkungan sosial dan fisik mereka. Lebih dari 18 jam rekaman dari pasangan pemuliaan liar dianalisis dan dibandingkan dengan 44 jam dari pasangan penangkaran. Panggilan ditempatkan ke dalam lima kategori perilaku putatif: (1) alarm, (2) siaran teritorial, (3) agresi, (4) penyerahan dan (5) pacaran. Ada sedikit perbedaan dalam jumlah keseluruhan dan keragaman jenis panggilan di antara unggas liar dan tawanan. Namun, repertoarnya sangat berbeda. Panggilan siaran teritorial, komponen umum dari repertoar liar, tidak ada dalam repertoar tertawan. Selain itu, burung liar memiliki dua kali jumlah panggilan alarm dan memiliki tingkat panggilan lebih tinggi daripada burung tawanan. Hasil kami menunjukkan bagaimana perilaku yang dipelajari secara sosial dapat berubah dalam waktu yang relatif singkat untuk seluruh spesies. Memahami bagaimana repertoar vokal dan konteks fungsional dari perubahan vokal dapat memberikan informasi yang berguna untuk upaya berkelanjutan untuk memperkenalkan kembali 'alalā ke alam liar.[3]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Crow | bird". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-11-29. 
  2. ^ "Hawaiian crow videos, photos and facts - Corvus hawaiiensis". Arkive (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-11-29. 
  3. ^ Tanimoto, Ann M.; Hart, Patrick J.; Pack, Adam A.; Switzer, Richard; Banko, Paul C.; Ball, Donna L.; Sebastián-González, Esther; Komarczyk, Lisa; Warrington, Miyako H. (2017-01). "Changes in vocal repertoire of the Hawaiian crow, Corvus hawaiiensis , from past wild to current captive populations". Animal Behaviour (dalam bahasa Inggris). 123: 427–432. doi:10.1016/j.anbehav.2016.11.017. ISSN 0003-3472.