Géza I dari Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Géza I
Géza digambarkan di bagian bawah (Corona Graeca) Mahkota Suci Hongaria
Géza digambarkan di bagian bawah (Corona Graeca) Mahkota Suci Hongaria
Raja Hongaria
ditentang oleh Salamon
Memerintah 1074–1077
hungary 1075
Pendahulu Salamon
Pengganti László I
Lahir skt. 1040
Polandia
Mangkat 25 April 1077 (berusia 36–37)
Pasangan Sophia
Szünadéné
Anak
Kálmán dari Hongaria
Álmos
Dynasty Wangsa Árpád
Ayah Béla I dari Hongaria
Ibu Rycheza atau Adelajda dari Polandia
Agama Katolik Roma

Géza I (pengucapan bahasa Hongaria: [ˈɡeːzɒ]; bahasa Hongaria: I. Géza; skt. 1040 – 25 April 1077) merupakan seorang Raja Hongaria dari tahun 1074 sampai kematiannya. Ia adalah putra sulung Raja Béla I. Nama Kristennya adalah Magnus. Ketika ayahandanya meninggal pada tahun 1063, sepupu Géza, Salamon memperoleh mahkota tersebut dengan bantuan Jerman, memaksa Géza untuk meninggalkan Hongaria. Géza kembali dengan bala bantuan Polandia dan menandatangani sebuah perjanjian dengan Salamon pada awal tahun 1064. Di dalam perjanjian tersebut, Géza dan saudaranya, László I mengakui pemerintahan Salamon, yang memberi mereka bekas kadipaten ayahandanya, yang mencakup sepertiga Kerajaan Hongaria.

Géza bekerja sama erat dengan Salamon, namun hubungan mereka menjadi tegang dari tahun 1071. Raja menyerang kadipaten pada bulan Februari 1074 dan mengalahkan Géza di medan pertempuran. Namun Géza menang di dalam Pertempuran Mogyoród yang sengit pada tanggal 14 Maret 1074. Ia segera memperoleh takhta tersebut, walaupun Salamon memeprtahankan pemerintahannya di wilayah-wilayah Moson dan Pressburg (sekarang Bratislava, Slowakia) selama bertahun-tahun. Géza memulai perundingan damai dengan sepupunya yang diturunkan takhta pada bulan-bulan terakhir hidupnya. Putra-putra Géza masih bocah saat ia meninggal dan ia digantikan oleh saudaranya, László I.

Kehidupan awal (sebelum tahun 1064)[sunting | sunting sumber]

Géza adalah putra sulung Raja Béla I dari Hongaria dan istrinya, Rycheza atau Adelajda, putri Raja Mieszko II dari Polandia.[1] Kronik Piktum menceritakan bahwa Géza dan suadaranya, László I dilahirkan di Polandia, dimana ayahanda mereka yang telah diusir dari Hongaria menetap pada tahun 1030-an.[1] Géza lahir pada sekitar tahun 1040.[1] Menurut sejarahwan Gyula Kristó dan Ferenc Makk, ia dinamai seperti pamanda kakeknya, Géza, Pangeran Agung Hongaria.[1] Nama Kristennya adalah Magnus.[2][3]

11th-century Kingdom of Hungary
Kerajaan Hongaria pada abad ke-11

Pada sekitar tahun 1048, ayahanda Géza kembali ke Hongaria dan menerima sepertiga dari kerajaan dengan sebutan adipati dari saudaranya, Raja András I.[4][5][6] Géza tampaknya telah tiba di Hongaria bersama ayahandanya.[6] Raja, yang tidak memiliki keturunan sah, menyatakan Béla sebagai ahli warisnya.[7] Menurut prinsip tradisional senioritas, Béla mempertahankan hak warisnya untuk menggantikan saudaranya bahkan setelah istri András, Anastasia dari Kiev, melahirkan Salamon pada tahun 1053.[4][5] Namun raja memahkotai putranya pada tahun 1057 atau 1058.[1][8] Kronik Piktum menceritakan bahwa si bocah Salamon "diurapi dengan persetujuan Adipati Béla dan putra-putranya, Geysa dan Ladislas",[9] yang erupakan referensi pertama untuk sebuah tindakan publik oleh Géza.[1] Namun menurut teks kontemporer Annales Altahenses, Géza tidak hadir di dalam pertemuan dimana Judit — saudari raja Jerman Heinrich IV — dijodohkan dengan si bocah Salamon pada tahun 1058.[10][11]

Géza menemani ayahandanya, yang berangkat ke Polandia untuk meminta bantuan melawan Raja András.[12] Mereka kembali dengan bala bantuan Polandia pada tahun 1060.[12][13] Géza adalah salah satu penasihat ayahandanya yang paling berpengaruh. Lampert dari Hersfeld menulis bahwa Géza membujuk ayahandanya untuk membebaskan Comte Wilhelm IV dari Weimar, salah satu komanda pasukan Jerman yang bertempur di sisi András, yang ditangkap dalam sebuah pertempuran.[12][14]

Raja meninggal dalam perang sipil; Partisannya membawa Salamon ke Kekaisaran Romawi Suci dan ayahanda Géza, Béla dinobatkan sebagai raja pada tanggal 6 Desember 1060.[4][15] Meskipun Géza tetap menjadi penasihat utama ayahandanya, Raja Béla tidak menyerahkan mantan kadipatennya kepada putranya.[12][16] Menurut Annales Altahenses, Béla bahwa menawarkan Géza sebagai sandera ke Jerman ketika ia diberitahu bahwa istana Jerman memutuskan pada bulan Agustus 1063, untuk menyerang Hongaria untuk mengembalikan Salamon.[17][18][19] Namun Jerman menolak tawaran Béla dan ia meninggal pada tanggal 11 September 1063, beberapa hari setelah tentara kekaisaran memasuki Hongaria.[8][18][19]

Setelah kematian ayahandanya, Géza ditawarkan untuk menerima pemerintahan Salamon jika ia menerima bekas kadipaten ayahandanya.[19] Tawaran itu ditolak, yang memaksanya dan kedua saudaranya — László dan Lampert — meninggalkan Hongaria ke Polandia.[16][19] Raja Bolesław II memberi mereka bala bantuan dan mereka kembali setelah pasukan Jerman mundur dari Hongaria.[19][20] Bersaudara tersebut ingin menghindari perang sipil baru dan membuat kesepakatan dengan Raja Salamon.[19][21] Menurut perjanjian tersebut, yang ditandatangani di Győr pada tanggal 20 Januari 1064, Géza dan saudara-saudaranya menerima pemerintahan Salamon dan raja memberi mereka kadipaten ayahanda mereka.[3][22] Raja dan sepupunya merayakan Paskah bersama di katedral Pécs, dimana Adipati Géza secara seremonial memasang makota di atas kepala Salamon.[23]

Sebagai pendatang baru dan belum berdiri kerajaannya, Raja [Solomon] takut bahwa [Géza] mungkin akan menyerangnya dengan tentara Polandia, dan karena itu, ia pensiun untuk sementara waktu dengan pasukannya dan mengambil sebuah stasiun yang aman di kastil [Moson] yang sangat terlindungi. Para uskup dan orang-orang religius lainnya berusaha dengan sungguh-sungguh untuk mewujudkan penyelesaian damai di antara mereka. Terutama uskup Desiderius melunakkan semangat Adipati [Géza] dengan nasihatnya yang lembut dan permohonan manis bahwa ia harus mengembalikan kerajaan dengan damai ke [Solomon], meskipun ia lebih muda, dan seandainya dirinya sendiri menganggap wilayah kadipaten yang dimiliki ayahandanya sebelumnya. [Géza] mendengarkan kata-kata bijaknya dan menyingkirkan perasaan buruknya. Di [Győr], pada hari perayaan santo-santo Fabianus dan Sebastianus para martir, Raja [Solomon] dan Adipati [Géza] berdamai di hadapan rakyat Hongaria.

Adipati Hongaria (1064–1074)[sunting | sunting sumber]

Géza's half-denars
Setengah dinar Adipati Géza

Menurut Ján Steinhübel dan sejarahwan Slowakia lainnya, Géza hanya mempertahankan pemerintahan wilayah Nyitra (yang sekarang Nitra, Slovakia) dan memberi wilayah timur kadipaten ayahanda mereka, yang berpusat di sekitar Bihar (yang sekarang Biharia, Rumania), kepada saudaranya, László.[3][21] Sejarahwan Hongaria, Gyula Kristó juga mengatakan bahwa pembagian kadipaten sezaman Béla ini "mungkin".[23] Sejarahwan Gyula Kristó dan Ferenc Makk menulis bahwa Géza tampaknya telah menikahi seorang comtesse Jerman yang bernama Sophia sekitar waktu ini.[2][25] Géza berhak mencetak uangnya sendiri di kadipatennya.[3] Setengah dinar perak dicetak untuknya bertuliskan DUX MAGNUS ("Adipati Magnus") dan PANONAI ("Kerajaan Hongaria").[26]

Solomon and Count Vid, Géza and the Byzantine envoys
Ketika Adipati Géza menerima utusan Bizantium (di latar belakang), Comte Vid menentang Raja Salamon (dari Kronik Piktum)

Géza bekerja sama erat dengan raja di antara tahun 1064 dan 1071.[8] Misalnya, mereka bersama-sama menyalurkan tentara yang menyerang yang telah menjarah wilayah timur kerajaan Kerlés (yang sekarang Chiraleş, Rumania) pada tahun 1068.[8][25] Identifikasi penyerang tidak pasti: Annales Posonienses menulis tentang Pecheneg, Kronik Piktum dan kronik-kronik Hongaria lainnya pada abad ke-14 dan 15 mengacu pada Cuman, dan sebuah kronik Rusia mengidentifikasi mereka sebagai Cuman dan Vlachs.[27] Sejarahwan modern menyimpulkan bahwa mereka adalah Pecheneg.[27]

Hubungan Géza dan Salamon mulai memburuk selama pengepungan benteng Bizantium di Beograd pada tahun 1071.[8] Komandannya lebih memilih untuk menyerah kepada Géza, bukan raja dan utusan Bizantium yang tiba di kamp Hongaria setelah jatuhnya Beograde hanya melakukan negosiasi dengan Géza.[28] Pembagian jarahan juga menimbulkan konflik baru di antara Salamon dan Géza.[8] Meskipun Géza menemani raja dalam sebuah kampanye baru melawan Kekaisaran Romawi Timur pada tahun 1072, namun saudaranya, László tinggal di belakang dengan setengah dari pasukan kadipaten mereka.[29][30]

Konflik di antara raja dan sepupunya dipertajam oleh penasihat utama Salamon, Comte Vid yang ingin mendapatkan wilayah para adipati untuk dirinya sendiri.[25][31] Namun Salamon dan Géza, yang yakin bahwa mereka membutuhkan bala bantuan asing sebelum menyerang pihak lain, menyimpulkan sebuah gencatan senjata yang berlangsung dari tanggal 11 November 1073 sampai 24 April 1075.[30][31] Géza mengirim saudara-saudaranya ke Polandia dan Rus Kiev untuk meminta bantuan melawan Salamon.[31] Pada sebuah pertemuan di Biara Szekszárd, Comte Vid membujuk raja untuk memecahkan gencatan senjata tersebut agar menyerang Géza mendadak yang "sedang berburu di Hutan Igfan"[32] ke sebelah timur Sungai Tisza.[30][31] Meskipun abbas biara yang didirikan oleh ayahanda Géza, memperingatkan adipati akan rencana-encana raja, tentara kerajaan menyeberangi sungai dan mengarahkan pasukan Géza dalam pertempuran Kemej pada tanggal 26 Februari 1074.[30][31][33]

Abbot Villermus of Szekszárd
Abbas Villermus dari Szekszárd memperingatkan Adipati Géza (dari Kronik Piktum)

Dari medan perang, Géza dan pengiringnya bergegas menuju Vác di mana ia bertemu dengan saudaranya, László dan saudara ipar mereka, Adipati Ota Sličný.[33][34] Yang terakhir, disertai bala bantuan Ceko, tiba di Hongaria untuk membantu Géza melawan Salamon.[33][34] Dalam pertempuran berikutnya, yang berlangsung di Mogyoród pada tanggal 14 Maret 1074, Géza "dengan pasukan dari Nitria ditempatkan di tengah",[35] sesuai dengan Kronik Piktum.[33] Selama pertempuran, Géza dan László mengubah standar mereka untuk membingungkan Salamon yang berencana menyerang Géza.[34] Géza dan sekutunya menang telak dan raja terpaksa melarikan diri dari medan perang dan mundur ke Moson di perbatasan barat Hongaria.[33][34] Géza "membuat" Kapuvár, Babót, Székesfehérvár dan "kastil-kastil lainnya yang aman dengan garnisun tentara yang paling berani",[36] sehingga menguasai hampir seluruh kerajaan.[33]

Pemerintahannya (1074–1077)[sunting | sunting sumber]

Menurut Kronik Piktum, Géza menerima takhta "atas desakan bangsa Hongaria"[36] setelah Salamon mengungsi ke Moson.[28] Namun ia tidak dinobatkan karena mahkota kerajaan masih berada di dalam kepemilikan raja yang turun takhta.[37] Raja Jerman, Heinrich IV, yang merupakan saudara ipar Salamon, meluncurkan sebuah ekspedisi melawan Hongaria pada pertengahan tahun 1074.[38][39] Pasukan Jerman bergerak sejauh Vác, namun Géza menerapkan taktik bumi hangus dan menyogok beberapa komandan Jerman, yang membujuk raja Jerman tersebut untuk mundur dari Hongaria.[39][40]

Emperor Michael VII
Kaisar Mikhaēl VII Doukas digambarkan di bagian bawah Mahkota Suci Hongaria

[Géza], mendengar bahwa Kaisar tiba di Vacia, dengan kebijakan yang seksama memberi instruksi untuk mendekati dan memenangkan Patriarkat Aquileia, yang nasihatnya paling didengar Kaisar, dan juga seluruh adipati [Jerman], menjanjikan banyak uang jika mereka membuat Kaisar berbalik. Oleh karena itu, Patriark dan para adipati yang tergoda oleh emas, mengarang berbagai cerita palsu untuk mendorong Kaisar kembali. Sang Patriark berpura-pura bahwa ia mendapat sebuah mimpi yang interpretasinya paling jelas adalah bahwa pasukan Kaisar akan hancur total oleh pembalasan Tuhan kecuali jika ia kembali dengan kecepatan maksimal. Para adipati berpura-pura juga terbebani oleh peringatan Tuhan ...

The siege of Pressburg
Saudara Géza, Adipati László mengepung sepupu mereka yang turun takhta, Salamon di Pressburg (yang sekarang Bratislava, Slowakia)

Pada awal tahun 1074, Géza mendekati Paus Gregorius VII untuk mendapatkan pengakuan internasional atas pemerintahannya.[38] Namun paus ingin memanfaatkan konflik di antara Salamon dan Géza dan berusaha meyakinkan kedua orang tersebut untuk mengakui suzerenitas Tahta Suci.[39] Géza tidak mematuhi paus dan meminta Kaisar Bizantium Mikhaēl VII Doukas sebuah mahkota.[37] Kaisar tersebut mengirim Géza sebuah medali emas dan enamel, yang bertuliskan legenda "Géza, raja setia Hongaria" di salah satu plakatnya.[42][43] Benda ini merupakan sebuah "karya seni yang indah"[22] yang menjadi bagian bawah Mahkota Suci Hongaria pada akhir abad ke-12. Géza dinobatkan sebagai raja dengan diadem ini pada awal tahun 1075.[44] Di tahun ini ia menggayakan dirinya sendiri sebagai "raja yang diurapi bangsa Hongaria dengan ramat Tuhan" di dalam piagam yayasan Biara Benediktin, Garamszentbenedek (yang sekarang Hronský Beňadik, Slowakia).[45]

Géza menikahi seorang keponakan Nikephoros III Botaneiates, penasihat dekat Kaisar Mikhaēl VII.[46] Namun Salamon masih mengendalikan Moson dan Pressburg; pasukan kerajaan — yang berada di bawah komando saudara Géza, László  — tidak dapat merebut Pressburg pada tahun 1076.[44]Menurut Kronik Piktum, Géza mempertimbangkan untuk menolak mahkota tersebut demi Salamon dari akhir tahun.[47] Géza meninggal pada tanggal 15 April 1077 dan dimakamkan di katedral Vác, yang didirikannya untuk menghormati sang Perawan Suci.[48][49] Saudaranya, László menggantikannya.[21] Sebuah makam yang ditemukan di pusat katedral abad pertengahan pada bulan Agustus 2015 diidentifikasikan sebagai makam Géza oleh Zoltán Batizi, pemimpin penggalian tersebut.[50]

[Raja Géza] merayakan Natal di [Szekszárd]. ... Ketika Misa dirayakan dan semua upacara dilakukan dengan semestinya, Raja menginstruksikan agar semua orang harus pergi kecuali uskup dan abbas. Kemudian sang Raja brsujud dengan air mata di hadapan uskup agung dan tokoh gerejawi lainnya. Ia mengatakan bahwa ia telah berdosa karena ia berhasrat untuk memiliki kerajaan yang rajanya telah dimahkotai dengan sah; dan ia berjanji bahwa ia akan mengembalikan kerajaan ke [Salamon], dan bahwa ini adalah kondisi kedamaian yang kokoh di antara mereka: Ia akan memegang mahkota dengan benar, dengan sepertiga bagian kerajaan milik kadipaten; yang dinobatkan [Salamon] akan memegang dua bagian kerajaan yang telah dipegang sebelumnya. ... Kemudian Raja [Géza] mengirim utusan kepada Raja [Salamon] dengan surat-surat yang menunjukkan syarat-syarat kedamaian. Para utusan bolak balik, namun perasaan di sisi yang ini dan itu berbeda, dan rekonsiliasi tidak menemukan penyempurnaan. Sementara Raja [Géza] jatuh sakit parah, dan pada tanggal 25 April, dihiasi dengan kebajikan, ia pergi ke jalan semua orang. Ia paling setia kepada Tuhan dalam iman Katolik, dan ia adalah seorang Pangeran yang paling Kristen.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Géza menikah dua kali.[54] Keluarga istri pertamanya, Sophia, yang dinikahinya pada akhir tahun 1060-an, tidak diketahui.[25][55] Setelah penobatannya pada tahun 1075, ia menikahi istri keduanya, seorang keponakan calon kaisar Bizantium, Nikephoros III.[46] [55]

Tidak yakin istri mana yang melahirkan anak-anak Géza, namun sejarahwan Gyula Kristó dan Márta Font mengatakan bahwa Sophia adalah ibunda mereka.[25][56] Kristó menambahkan bahwa Géza memiliki setidaknya enam orang anak.[25] Meskipun hanya dua diantara mereka yang dikenal — Kálmán dan Álmos — , Kronik Piktum menyatakan bahwa Kálmán memiliki beberapa saudara laki-laki yang "meninggal sebelum dia".[57][58] Baik Kálmán dan Álmos di duga lahir pada sekitar tahun 1070.[56]

Pohon keluarga berikut ini menyajikan leluhur Géza dan beberapa kerabatnya yang disebutkan dalam artikel.[52]

seorang wanita dari
Wangsa Tátony
 
Vazul
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
András I
 
 
 
 
 
Béla I
 
Rycheza atau Adelajda
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Salamon
 
 
 
Sophia*
 
Géza
 
Szünadéné tdk bernama*
 
László I
 
Lampert
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Kálmán
 
Álmos
 
2-4 anak**
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Raja-raja Hongaria
(sampai tahun 1131)
 
Raja-raja Hongaria
(dari tahun 1131)
 

*Entah istri pertama atau kedua Géza adalah ibunda dari anak-anaknya tidak pasti.
**Géza memiliki setidaknya dua anak lagi, namun nama mereka tidak diketahui.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f Kristó & Makk 1996, hlm. 98.
  2. ^ a b Makk 1994, hlm. 235.
  3. ^ a b c d Steinhübel 2011, hlm. 27.
  4. ^ a b c Kontler 1999, hlm. 60.
  5. ^ a b Engel 2001, hlm. 30.
  6. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 79.
  7. ^ Kosztolnyik 1981, hlm. 74.
  8. ^ a b c d e f Engel 2001, hlm. 31.
  9. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 65.92), p. 115.
  10. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. 98-99.
  11. ^ Makk & Thoroczkay 2006, hlm. 77.
  12. ^ a b c d Kristó & Makk 1996, hlm. 99.
  13. ^ Kosztolnyik 1981, hlm. 76.
  14. ^ Makk & Thoroczkay 2006, hlmn. 103-104.
  15. ^ Bartl et al. 2002, hlm. 26.
  16. ^ a b Steinhübel 2011, hlm. 26.
  17. ^ Makk & Thoroczkay 2006, hlm. 80.
  18. ^ a b Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 88.
  19. ^ a b c d e f Kristó & Makk 1996, hlm. 100.
  20. ^ Manteuffel 1982, hlm. 94.
  21. ^ a b c Bartl et al. 2002, hlm. 27.
  22. ^ a b Kontler 1999, hlm. 61.
  23. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 107.
  24. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 69-70.97), p. 117.
  25. ^ a b c d e f Kristó & Makk 1996, hlm. 101.
  26. ^ Steinhübel 2011, hlmn. 27-28.
  27. ^ a b Spinei 2009, hlm. 118.
  28. ^ a b Kosztolnyik 1981, hlm. 83.
  29. ^ Kosztolnyik 1981, hlmn. 84-85.
  30. ^ a b c d Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 90.
  31. ^ a b c d e Kosztolnyik 1981, hlm. 85.
  32. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 80.114), p. 122.
  33. ^ a b c d e f Steinhübel 2011, hlm. 28.
  34. ^ a b c d Kosztolnyik 1981, hlm. 86.
  35. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 84.121), p. 124.
  36. ^ a b The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 87.124), p. 125.
  37. ^ a b Engel 2001, hlm. 32.
  38. ^ a b Kosztolnyik 1981, hlm. 88.
  39. ^ a b c Kristó & Makk 1996, hlm. 102.
  40. ^ Stephenson 2000, hlm. 188.
  41. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 90.128), p. 126.
  42. ^ Treadgold 1997, hlm. 696.
  43. ^ Stephenson 2000, hlmn. 188-189.
  44. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 105.
  45. ^ Kosztolnyik 1981, hlm. 89.
  46. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 104.
  47. ^ Kosztolnyik 1981, hlm. 90.
  48. ^ Kosztolnyik 1981, hlm. 92.
  49. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 106.
  50. ^ "Megtalálták I. Géza király sírhelyét" (dalam bahasa hungarian). Múlt-Kor. 2005-08-19. Diakses tanggal 2015-10-05. 
  51. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 92.130), p. 127.
  52. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlmn. Appendices 1-2.
  53. ^ Wiszewski 2010, hlmn. 29-30, 60, 376.
  54. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. Appendix 2.
  55. ^ a b Font 2001, hlm. 12.
  56. ^ a b Font 2001, hlm. 13.
  57. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 108.152), p. 133.
  58. ^ Font 2001, hlmn. 12-13.
  • Kosztolnyik, Z.J. Five Eleventh Century Hungarian Kings, 1981.
Didahului oleh:
Salamon
Raja Hongaria
1074-1077
Diteruskan oleh:
László I