Front Bersatu untuk Demokrasi Menentang Kediktatoran

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Front Bersatu untuk Demokrasi Menentang Kediktatoran
Berkas:UDD Crest.png
Pendirian2006 (sebagai "Aliansi Demokratik Menentang Kediktatoran" atau DAAD)
JenisKelompok kepentingan
Organisasi politik
PusatPenghapusan "pemerintahan aristokrat"
Daerah layanan
Thailand
Tokoh penting
Jatuporn Prompan (Ketua)
Veera Musikapong
Nattawut Saikua (Juru Bicara/Sekretaris Jenderal)
Dr. Weng Tojirakarn (Pemimpin Unit Perdamaian UDD)
Kokaew Pikulthong
Thida Thavornseth (mantan ketua)[1][2]
Situs webhttp://thairedshirts.org/ dan http://www.uddtoday.net/
UDD tahun 2007
Unjuk rasa 20 Maret 2010, Jalan Rama 4
Para pendukung di Jalan Rama 4, 20 Maret 2010

Front Bersatu untuk Demokrasi Menentang Kediktatoran (UDD) (Thai: แนวร่วมประชาธิปไตยต่อต้านเผด็จการแห่งชาติ; นปช., atau diterjemahkan sebagai Aliansi Demokratik Nasional menentang Kediktatoran), yang para pendukungnya biasa disebut kaus merah, adalah sebuah kelompok kepentingan politik yang menentang Aliansi Rakyat untuk Demokrasi (PAD), Kudeta Thailand 2006, dan para pendukung kudeta. Para pemimpin UDD terkemuka termasuk Jatuporn Prompan, Nattawut Saikua, Veera Musikapong, Charan Ditthapichai, dan Weng Tojirakarn. Para pemimpin UDD terkemuka termasuk Jatuporn Prompan, Nattawut Saikua, Veera Musikapong, Charan Ditthapichai, dan Weng Tojirakarn. UDD bersekutu dengan Partai Pheu Thai, yang digulingkan oleh kudeta militer 2014. Sebelum pemilihan umum nasional Juli 2011, UDD menyatakan bahwa pemerintahan Abhisit Vejjajiva mengambil alih kekuasaan secara tidak sah, didukung oleh Angkatan Darat Thailand dan yudisial. UDD menyerukan agar Parlemen Thailand dibubarkan sehingga pemilihan umum dapat diadakan. UDD menuduh elite ekstra-demokratis negara ini—militer, yudisial, beberapa anggota dewan penasihat, dan para pejabat tidak terpilih lainnya-merongrong demokrasi karena ikut campur dalam politik.[3] UDD sebagian besar terdiri dari warga pedesaan dari timur laut (Isan) dan Thailand utara, dari kelas bawah perkotaan dari Bangkok, dan kaum intelektual. Meskipun gerakan ini tampaknya memperoleh dukungan dari mantan perdana menteri di pengasingan Thaksin Shinawatra, tidak semua anggota UDD mendukung perdana menteri yang digulingkan tersebut.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bangkok Post,"Thida elected UDD Chairwoman", 15 February 2012
  2. ^ Chiang Rai Times,"New Thai Red Shirts Leader Vows to Fight for Democracy", 16 March 2014
  3. ^ Thai police issue warrants for 14 protest leaders. MSNBC. 14 April 2009
  4. ^ The Economist, "Smiling for the cameras", 31 March 2010

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Krisis politik Thailand 2005—2010