Friedrich Carl von Savigny

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Friedrich Carl von Savigny (21 Februari 1779 – 25 Oktober 1861) adalah seorang ahli hukum dan sejarawan Jerman.[1][2]

Friedrich Carl von Savigny
Von Savigny.jpg
Lahir(1779-02-21)21 Februari 1779
Frankfurt am Main, Kekaisaran Romawi Suci
Meninggal25 Oktober 1861(1861-10-25) (umur 82)
Berlin, Prusia
AliranGerman Historical School
Minat utama
Hukum, Filsafat hukum
Dipengaruhi
Menteri Kehakiman Prusia
Masa jabatan
28 February 1842 – 30 March 1848
Penguasa monarkiFrederick William IV
PendahuluKarl Albert von Kamptz
PenggantiAlexander von Uhden

Riwayat awal dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

Savigny lahir di Frankfurt, dari sebuah keluarga yang tercatat dalam sejarah Lorraine, namanya berasal dari kastil Savigny dekat Mantra di lembah Moselle . Ia menjadi yatim piatu di usia 13, dan kemudian dibesarkan oleh seorang wali. Pada tahun 1795, ia masuk Universitas Marburg, tempat di mana ia belajar di bawah, ia belajar di bawah Profesor Anton Bauer dan Profesor Philipp Friedrich Weiss. Profesor Bauer adalah seorang perintis dalam reformasi hukum pidana Jerman, sedangkan Profesor Weiss terkenal karena pengetahuannya tentang teori hukum abad pertengahan. Sebagai kebiasaan mahasiswa Jerman, Savigny mengunjungi beberapa universitas, seperti Universitas Jena, Universitas Leipzig dan Universitas Halle. Setelah itu, ia kembali ke Universitas Marburg dan menyelesaikan studi doktoralnya pada tahun 1800. Di Marburg dia mengajar sebagai Privatdozent tentang hukum pidana dan hukum Romawi.

Karya[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1803 Savigny menerbitkan Das Recht des Besitzes (Hukum Kepemilikan).[3] Anton Thibaut memujinya sebagai mahakarya yang mengakhiri studi lama tentang hukum Romawi yang dianggap tidak kritis. Karya ini dengan cepat memperoleh reputasi di Eropa, dan tetap menjadi karya terkemuka dalam sejarah yurisprudensi. Pada tahun 1804 ia menikah dengan Kunigunde Brentano, saudara perempuan Bettina von Arnim dan Clemens Brentano, seorang penyair. Pada tahun yang sama ia memulai tur ekstensif ke Prancis dan Jerman selatan untuk mencari sumber hukum Romawi yang baru.

Pada 1808 Savigny diangkat sebagai profesor hukum Romawi di Landshut. Dia tetap di posisi ini selama satu setengah tahun. Pada 1810 ia menduduki jabatan pimpinan hukum Romawi di Universitas Berlin yang baru, terutama atas desakan Wilhelm von Humboldt. Di universitas ini, ia mengembangkan Spruch-Collegium, sebuah pengadilan luar biasa yang mempunyai kompetensi untuk menyampaikan pendapat tentang kasus-kasus yang diserahkan kepadanya oleh pengadilan biasa; dan dia mengambil bagian aktif dalam pengembangannya. Saat itu adalah waktu tersibuk dalam hidupnya. Dia terlibat aktif dalam memberikan perkuliahan, menduduki jabatan di universitas (di mana dia adalah rektor ketiga), dan sebagai tutor putra mahkota dalam bidang hukum Romawi, pidana dan Prusia. Selama berada di Berlin, Savigny berteman dengan Barthold Georg Niebuhr dan Karl Friedrich Eichhorn.

Pada tahun 1814 Savigny menulis pamflet Vom Beruf unserer Zeit für Gesetzgebung und Rechtswissenschaft (Panggilan Zaman Kita untuk Perundang-undangan dan Ilmu Hukum). Dalam pamflet sebelumnya, Thibaut telah mengusulkan pembentukan kodifikasi hukum terpadu untuk Jerman, terlepas dari pengaruh sistem hukum asing. Savigny berpendapat bahwa kodifikasi hukum semacam itu akan berdampak buruk. Dalam pandangannya, kerusakan yang disebabkan oleh kelalaian para ahli hukum generasi terdahulu tidak dapat segera diperbaiki, dan diperlukan lebih banyak waktu untuk menatanya. Lagi pula, suatu kesatuan kode hukum hampir pasti akan dipengaruhi oleh hukum alam, yang menurutnya mempunyai "kesombongan tak terbatas" dan "filsafat dangkalnya". Savigny berpendapat bahwa ilmu hukum harus diselamatkan dari "abstraksi kosong" dari karya seperti Christian Wolff 's Institutiones juris naturae et gentium. Savigny menentang konsepsi ini dengan “studi sejarah hukum positif”, yang menurutnya merupakan “kondisi preseden untuk pemahaman yang benar tentang segala ilmu hukum”. Savigny tidak menentang pengenalan undang-undang baru atau sistem hukum baru, tetapi menganggap bahwa hukum negara mana pun harus mencerminkan "semangat nasional ( Volksgeist )".[4][5]

Pada tahun 1815 Savigny, bersama dengan Eichhorn dan Johann Friedrich Ludwig Göschen, membuat Zeitschrift für geschichtliche Rechtswissenschaft (Jurnal Ilmu Hukum Sejarah), organ dari pemikiran sejarah baru. Dalam terbitan berkala ini (vol. iii. hal. 129 seq. ) Savigny membuat penemuan Niebuhr di Verona tentang Institut Gaiusyang hilang menjadi dikenal. Savigny menyatakan penemuan itu sebagai karya Gaius sendiri dan bukan, seperti yang Niebuhr sarankan, dari Ulpian.

Pada tahun yang sama, 1815, Savigny menerbitkan volume pertama Geschichte des römischen Rechts im Mittelalter (History of Roman Law in the Middle Ages),[6] volume keenam dan yang terakhir yang baru terbit pada tahun 1831. Dia telah diminta untuk menulis karya ini oleh instrukturnya akademiknya, Weiss. Savigny bermaksud menjadikan volume jurnal itu sebagau karya literatur sejarah hukum Romawi dari Irnerius hingga saat ini. Desainnya dalam beberapa hal sempit; namun, di tempat lain itu menjadi melebar. Dia tidak melanjutkan narasinya setelah abad ke-16, ketika pemisahan kebangsaan mengganggu fondasi ilmu hukum. Dalam volume pertama, Savigny membahas sejarah hukum Romawi dari pecahnya kekaisaran hingga awal abad ke-12. Menurut Savigny, hukum Romawi, meskipun dianggap mati, tetap hidup dalam kebiasaan setempat, di kota-kota, dalam doktrin gerejawi dan ajaran sekolah, sampai muncul kembali di Bologna dan kota-kota Italia lainnya.

Pada tahun 1817 Savigny diangkat sebagai anggota komisi untuk mengatur provinsi di Prusia, dan juga anggota departemen kehakiman di Staatsrath (Dewan Negara). Pada tahun 1819 ia menjadi anggota mahkamah agung banding untuk Provinsi Rhine. Pada tahun 1820 ia diangkat menjadi anggota komisi untuk merevisi kodifikasi hukum Prusia. Pada tahun 1822 ia menderita penyakit saraf, yang memaksanya untuk mencari bantuan dalam suatu perjalanan. Pada tahun 1835 Savigny memulai karyanya yang rumit tentang hukum Romawi kontemporer, System des heutigen römischen Rechts (8 jilid., 1840–1849). Aktivitasnya sebagai profesor berhenti pada Maret 1842, ketika ia diangkat sebagai " Grosskanzler " (Kanselir Tinggi), kepala sistem hukum Prusia. Dalam posisi ini ia melakukan beberapa reformasi hukum yang penting terkait dengan surat wesel dan perceraian. Dia memegang jabatan itu hingga tahun 1848, ketika dia mengundurkan diri.

Pada tahun 1850, pada acara peringatan atas pencapaian gelar doktornya, lima jilid karyanya Vermischte Schriften (Tulisan Lain-Lain) diterbitkan, yang terdiri dari kumpulan karya kecil yang sebelumnya telah diterbitkan antara tahun 1800 dan 1844. Savigny dipuji di seluruh Jerman sebagai "tuan besar" dan pendiri yurisprudensi modern. Pada tahun 1851 dan 1853 ia menerbitkan dua volume risalahnya tentang hukum kewajiban, Das Obligationenrecht , sebagian besar tentang apa yang dianggap oleh pengacara berbahasa Inggris sebagai hukum kontrak. Karya itu merupakan tambahan atas karyanya tentang hukum Romawi modern, di mana ia kembali berargumen tentang perlunya studi historis terhadap hukum.

Savigny meninggal di Berlin. Putranya, Karl Friedrich von Savigny (1814–1875), adalah menteri luar negeri Prusia pada tahun 1849. Dia mewakili Prusia dalam transaksi diplomatik penting, terutama pada tahun 1866.

Pemikiran dan pengaruh[sunting | sunting sumber]

Savigny merupakan salah satu tokoh sentral dalam pemikiran sejarah hukum Jerman (German historical school of jurisprudence), yang didirikan oleh Gustav Hugo. Karya Savigny yang paling terkenal adalah Recht des Besitzes dan Beruf unserer Zeit für Gesetzgebung Menurut Jhering "dengan Recht des Besitzes metode yuridis Romawi berhasil diperoleh kembali, dan yurisprudensi modern lahir." Hal ini dilihat sebagai kemajuan besar baik dalam hasil maupun metode studi, dan membuat banyak literatur menjadi usang. Savigny berpendapat bahwa dalam hukum Romawi, kepemilikan selalu mengacu pada "usucapion" atau "larangan". Tetapi tidak termasuk hak untuk melanjutkan kepemilikan dan terbatas hanya untuk perlindungan dari gangguan karena kepemilikan didasarkan pada kesadaran akan kekuasaan yang tidak terbatas. Proposisi-proposisi ini dan lainnya diturunkan melalui interpretasi dan harmonisasi para ahli hukum Romawi. Namun, banyak kesimpulan Savigny tidak memenuhi pengakuan universal. Mereka ditentang antara lain oleh Jhering, Gans, dan Bruns.

Savigny berpendapat dalam Beruf unserer Zeit bahwa hukum adalah bagian tak terpisahkan dari kehidupan nasional. Dia menentang gagasan, yang umum dianut oleh para ahli hukum Prancis di abad ke-18 dan filsuf Jeremy Bentham, bahwa hukum dapat dipaksakan secara sewenang-wenang pada suatu negara terlepas dari keadaan peradaban dan sejarahnya. Gagasan penting lainnya dari Savigny adalah bahwa praktik dan teori yurisprudensi tidak dapat diceraikan tanpa melukai keduanya.

Publikasi[sunting | sunting sumber]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wikisource-logo.svg Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Savigny, Friedrich Karl von". Encyclopædia Britannica. 24 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 242–243. 
  2. ^ Montmorency, James E. G. de (1913). "Friedrich Carl von Savigny". Dalam Macdonell, John; Manson, Edward William Donoghue. Great Jurists of the World. London: John Murray. hlm. 561–589. Diakses tanggal 14 February 2019 – via Internet Archive. 
  3. ^ archive.org
  4. ^ von Savigny, Frederick Charles (1831). Of the Vocation of Our Age for Legislation and Jurisprudence. Diterjemahkan oleh Abraham Hayward (edisi ke-2). London: Littlewood. ISBN 9781584771890. 
  5. ^ Hattenhauer, Hans, ed. (2002). Thibaut und Savigny: ihre programmatischen Schriften (edisi ke-2). München: Verlag Franz Vahlen. 
  6. ^ Geschichte des römischen Rechts im Mittelalter, erster Band