Frekuensi sedang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Posisi MF dalam spektrum elektromagnetik .

Frekuensi sedang (MF) adalah sebutan ITU[1] untuk frekuensi radio (RF) dalam kisaran 300 kilohertz (kHz) hingga 3 megahertz (MHz). Bagian dari pita ini adalah gelombang sedang   (MW), dan siaran AM.Pita MF juga dikenal sebagai pita hektometer karena rentang panjang gelombang dari sepuluh hingga satu hektometer (1.000 hingga 100 m).Pita frekuensi tepat di bawah MF didefinisikan sebagai frekuensi rendah (LF), sedangkan pita frekuensi di atas MF adalah frekuensi tinggi (HF). MF sebagian besar digunakan untuk siaran radio AM, suar radio navigasi, komunikasi kapal-ke-pantai maritim, dan mengontrol lalu lintas udara lintas antar-samudera.

Perambatan[sunting | sunting sumber]

Gelombang radio pada gelombang MF merambat melalui gelombang tanah dan direfleksikan oleh ionosfer.[2] Gelombang tanah bergerak mengikuti kontur Bumi. Pada panjang gelombang ini, gelombang dapat menekuk (berdifraksi) di atas bukit, dan melakukan perjalanan di luar angkasa, meskipun dapat diblokir oleh pegunungan. Stasiun radio MF dapat memancarkan gelombang dengan radius beberapa ratus km dari pemancar, dengan jarak yang lebih jauh di atas air dan tanah yang lembab. [3] Stasiun penyiaran MF menggunakan gelombang tanah untuk menjangkau pendengar mereka.

Gelombang MF juga dapat menempuh jarak yang lebih jauh melalui perambatan gelombang langit, di mana gelombang radio yang dipancarkan dengan sudut tertentu ke langit akan dipantulkan (sebenarnya dibiaskan) kembali ke Bumi oleh lapisan partikel bermuatan (ion) di ionosfer, lapisan E dan F. Namun pada waktu-waktu tertentu lapisan D (pada ketinggian lebih rendah dari lapisan E dan F yang dibiaskan) dapat menyerap kembali gelombang radio MF, mengganggu perambatan gelombang langit. Hal ini terjadi ketika ionosfer sudah sangat terionisasi, seperti pada siang hari, di musim panas, dan terutama pada saat aktivitas matahari tinggi,

Pada malam hari, terutama pada dingin dan di saat aktivitas matahari rendah, lapisan D ionosfer dapat benar-benar menghilang. Ketika ini terjadi, gelombang radio MF dapat dengan mudah diterima ratusan atau bahkan ribuan mil jauhnya karena sinyal akan dibiaskan oleh lapisan F yang tersisa. Ini bisa sangat berguna untuk komunikasi jarak jauh, tetapi juga dapat mengganggu stasiun penyiaran lokal. Karena terbatasnya jumlah saluran yang tersedia di pita siaran MW, frekuensi yang sama harus dialokasikan kembali ke stasiun penyiaran yang berbeda beberapa ratus mil terpisah. Pada malam, saat propagasi gelombang laut terjadi dengan baik, sinyal MF dari pemancar yang jauh dapat memantul ke ionosfer dan mengganggu sinyal stasiun lokal pada frekuensi yang sama. Perjanjian Penyiaran Regional Amerika Utara (North American Regional Broadcasting Agreement/NARBA) menyisihkan frekuensi tertentu untuk penggunaan malam hari di atas area layanan yang diperluas melalui skywave. Hak ini diterima oleh beberapa stasiun penyiaran AM berlisensi khusus. Saluran-saluran ini disebut clear channels, dan stasiun-stasiun itu, yang disebut stasiun clear channel, diwajibkan untuk menyiarkan radio pada daya yang lebih tinggi yaitu 10 hingga 50 kW.

Penggunaan dan aplikasi[sunting | sunting sumber]

Radiator tiang dari stasiun penyiaran MF AM komersial, di Chapel Hill, North Carolina, AS

Penggunaan utama dari frekuensi ini adalah pada siaran AM; Stasiun radio AM dialokasikan frekuensi dalam pita siaran mediumwave dari 526.5 kHz ke 1606.5 kHz [4] di Eropa; sedangkan di Amerika Utara dari 525 kHz ke 1705 kHz [5] Beberapa negara juga memungkinkan penyiaran dengan lebar pita 120 meter dari 2300 hingga 2495 kHz; frekuensi ini sebagian besar digunakan di daerah tropis. Meskipun merupakan frekuensi sedang, panjang pita 120 meter umumnya diperlakukan sebagai salah satu gelombang pendek .

Ada sejumlah penjaga pantai dan kapal yang menggunakan frekuensi kapal-ke-pantai antara 1600 dan 2850 kHz, termasuk, MRCC Prancis (1696 kHz dan 2677 kHz), Stornoway Coastguard (1743 kHz), Coastguard AS (2670  kHz) dan Madeira (2843 kHz).[6] Di samping itu, RN Northwood di Inggris menyiarkan data fax mengenai cuaca pada frekuensi 2618.5 kHz. [7] Beacon radio navigasi non-directional (Non-directional beacon/NDB) untuk navigasi maritim dan pesawat menggunakan frekuensi 190 hingga 435 kHz, yang merupakan bagian dari Frekuensi rendah ke bagian bawah Frekuensi sedang.

2182 kHz adalah frekuensi panggilan internasional dan marabahaya untuk komunikasi suara maritim SSB (telepon radio). Menggunakan sistem transmisi analog dengan Saluran 16 pada pita VHF laut. 500 kHz selama bertahun-tahun merupakan simbol marabahaya dan frekuensi darurat dalam dunia maritim, dan ada lebih banyak penggunaan antara 510 dan 530 kHz. Navtex, yang merupakan bagian dari Sistem Keselamatan Maritim Global saat ini menggunakan frekuensi 518 kHz dan 490 kHz untuk siaran teks digital penting. Terakhir, ada frekuensi khusus untuk SSB aeronautika dan perangkat seluler lainnya dari 2850 kHz hingga 3500 kHz, melewati batas dari pita MF ke pita radio HF . [8]

Sebuah band radio amatir yang menggunakan frekuensi antara 1800 dan 2000 kHz (alokasi bergantung pada negara dan dimulai pada 1810 kHz di luar Benua Amerika). Operator amatir mengirimkan kode morse CW, sinyal digital dan sinyal suara SSB pada pita ini. Mengikuti Konferensi Komunikasi Radio Dunia 2012 (WRC-2012), layanan radio amatir kini menerima alokasi baru antara 472 dan 479 kHz untuk penggunaan bermode pita sempit dan layanan sekunder, setelah studi propagasi dan kompatibilitas luas yang dibuat oleh Grup Eksperimen ARRL 600 meter, serta mitra mereka di seluruh dunia. Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa pengoperasian radio amatir terbatas juga telah diizinkan pada frekuensi 500 kHz di AS, Inggris, Jerman dan Swedia. [9]

Banyak telepon rumah portabel atau nirkabel, terutama yang dirancang pada 1980-an, mentransmisikan sinyal audio FM daya rendah antara unit dasar table-top dan handset pada frekuensi di kisaran 1600 hingga 1800 kHz. [10]

Antena[sunting | sunting sumber]

Antena penerima loopstick ferit yang digunakan dalam radio AM
Antena-T yang digunakan oleh pemancar radio amatir pada frekuensi 1,5 MHz.

Antena pemancar yang biasa digunakan pada pita ini meliputi radiator tiang monopole, antena monopole kawat bermuatan atas seperti antena L-terbalik dan T (seperti pada gambar), dan antena kawat dipol. Perambatan gelombang tanah - jenis yang paling banyak digunakan pada frekuensi ini, membutuhkan antena terpolarisasi vertikal seperti monopole.

Antena pemancar yang paling umum, gelombang monopole seperempat, lebih terpancar kuat sekitaran frekuensi ini (25 hingga 250 meter (82 hingga 820 ft)), serta membutuhkan tiang radio yang tinggi. Biasanya tiang logam itu sendiri digunakan sebagai antena, dan dipasang pada isolator porselen besar untuk mengisolasinya dari tanah; praktik ini disebut radiator tiang . Antena monopole, terutama jika pendek secara elektrik, memerlukan koneksi ke tanah yang baik sehingga resistansi tanah rendah dan efisiensi terjamin, karena resistansi tanah dengan antena mengkonsumsi daya pemancar. Stasiun radio komersial menggunakan sistem ground yang terdiri dari banyak kabel tembaga berat, terkubur beberapa meter di bawah tanah, memancar dari pangkal antena ke jarak sekitar seperempat panjang gelombang. Di daerah tanah berbatu atau berpasir di mana konduktivitas tanahnya buruk, digunakanlah imbangan di atas permukaan tanah.

Pemancar berdaya rendah sering menggunakan monopole dari gelombang seperempat berarus pendek seperti antena L-terbalik atau T, yang dibawa ke resonansi dengan koil bermuatan di dasar.

Antena penerima tidak harus seefisien antena pemancar karena pada pita ini, rasio sinyal terhadap noise ditentukan oleh kebisingan atmosfer. Dasar kebisingan oleh penerima jauh di bawah kebisingan sinyal, sehingga antena yang lebih kecil dibandingkan dengan panjang gelombangnya - yang tidak efisien dan menghasilkan kekuatan sinyal rendah; dapat digunakan. Antena penerima yang paling umum adalah antena loopstick ferit (juga dikenal sebagai antena batang ferit), dibuat dari batang ferit dengan kumparan kawat halus di sekitarnya. Antena ini cukup kecil sehingga biasanya tertutup di dalam mesin radio. Selain penggunaannya dalam radio AM, antena ferit juga digunakan dalam portable penemu arah radio (RDF) penerima. Antena batang ferit memiliki pola penerimaan dipol dengan null yang tajam di sepanjang sumbu batang, sehingga dapat menerima dengan sangat baik saat batang penerima mengarah pada sudut yang tepat ke pemancar, tetapi pudar ketika batang tersebut menunjuk tepat pada pemancar. Jenis antena loop dan antena acak lainnya juga digunakan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Rec. ITU-R V.431-7, Nomenclature of the frequency and wavelength bands used in telecommunications" (PDF). ITU. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 31 October 2013. Diakses tanggal 20 February 2013. 
  2. ^ Seybold, John S. (2005). Introduction to RF Propagation. John Wiley and Sons. hlm. 55–58. ISBN 0471743682. 
  3. ^ "Ground wave MF and HF propagation" (PDF). Introduction to HF Propagation. IPS Radio and Space Services, Sydney Australia. Diakses tanggal 27 September 2010. 
  4. ^ "United Kingdom Frequency Allocation Table 2008" (PDF). Ofcom. hlm. 21. Diakses tanggal 2010-01-26. 
  5. ^ "U.S. Frequency Allocation Chart" (PDF). National Telecommunications and Information Administration, U.S. Department of Commerce. October 2003. Diakses tanggal 2009-08-11. 
  6. ^ MF/HF SSB Frequencies Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  7. ^ http://www.hffax.de/Northwood-95.txt
  8. ^ http://www.ntia.doc.gov/osmhome/allochrt.pdf Grafik Alokasi Frekuensi Pemerintah AS
  9. ^ "The 500 KC Amateur Radio Experimental Group". www.500kc.com. Diakses tanggal 5 April 2018. 
  10. ^ "totse.com - How to listen to cordless telephone conversations". archive.org. 6 January 2009. Diakses tanggal 5 April 2018. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Charles Allen Wright dan Albert Frederick Puchstein, " Komunikasi telepon, dengan aplikasi khusus untuk arus bolak-balik frekuensi menengah dan kekuatan elektro-motif " New York [dll.] McGraw-Hill Book Company, inc., 1st ed., 1925. LCCN 25008275

Tautan luar[sunting | sunting sumber]