Franciscus van Roessel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Mgr. Franciscus van Roessel C.I.C.M.
Uskup Agung Emeritus Ujung Pandang
GerejaGereja Katolik Roma
Keuskupan AgungUjung Pandang
Ditunjuk18 Januari 1988
Akhir Masa Jabatan21 Mei 1994
(6 tahun, 123 hari)
PendahuluTheodorus Lumanauw
PenggantiJohannes Liku Ada'
Tahbisan
Ditahbiskan4 Agustus 1943[1]
Konsekrasi19 Maret 1988
oleh Francesco Canalini
Data Diri
Nama lahirFranciscus van Roessel
Lahir16 Desember 1918
Bendera Belanda Oisterwijk, Brabant Utara, Belanda
Wafat8 Mei 2000(2000-05-08) (umur 81)
Bendera Belanda Sparrendaal, Brabant Utara, Belanda
Kewarganegaraan Belanda
DenominasiKatolik Roma

Mgr. Franciscus van Roessel, C.I.C.M. (lahir di Oisterwijk, Brabant Utara, Belanda, 16 Desember 1918 – meninggal di Sparrendaal, Brabant Utara, Belanda, 8 Mei 2000 pada umur 81 tahun) adalah Uskup Agung Ujung Pandang sejak ditunjuk sebagai Uskup Agung Ujung Pandang pada 18 Januari 1988 hingga mengundurkan diri pada 21 Mei 1994.

Karya[sunting | sunting sumber]

Mgr. van Roessel masuk novisiat CICM 7 September 1937 dan berkaul pada 8 September 1938.[2][3] Ia ditahbiskan menjadi imam pada 4 Agustus 1943. Setelah Mgr. Theodorus Lumanauw meninggal dunia, ia terpilih menjadi Administrator Diosesan. Bersama dengan para CICM lainnya, ia tetap berpegang pada kebijakan dasar mengenai pemribumian tenaga gerejawi. Pada masa tersebut, belum ada imam pribumi yang dinilai layak dan siap untuk menjadi uskup, sehingga permohonan diajukan ke Vatikan untuk meningkatkan status Pastor van Roessel dari Administrator Diosesan menjadi Administrator Apostolik, sehingga ia memiliki memiliki wewenang yang setara dengan uskup diosesan secara yuridis. Permohonan ini kemudian dikabulkan pada 27 November 1983.[4] Selama menjadi Administrator Apostolik, ia tampak sangat berhati-hati untuk tidak mengambil keputusan yang mempunyai dampak jauh ke depan, yang mengikat uskup diosesan yang akan datang. Ia memilih untuk melanjutkan pola lama berupa Pertemuan Imam, yang membicarakan karya pastoral secara tematis. Hal ini secara perlahan-lahan mulai membawa masalah karena terkesan banyak berhenti dan koordinasi yang melemah, serta arah pelayanan yang tidak jelas, dan berimplikasi pada Pertemuan Imam.

Sebagaimana para pendahulunya, ia juga menaruh perhatian besar pada pendidikan calon imam, salah satunya dengan aksi pengadaan dana abadi untuk pendidikan calon imam, yang disebutnya "Dana Mgr. Lumanauw". Selama tahun 1980-an, 32 orang imam diosesan KAUP ditahbiskan, dan tahun 1990-an 36 orang imam ditahbiskan. Pada masa itu, ia mengkritik arah pendidikan calon imam di Seminari 'Anging Mamiri' Yogyakarta yang menurutnya lebih menekankan segi intelektual daripada segi pastoral, sehingga ia berencana mendirikan Seminari Tinggi sendiri di Makassar.

Selain itu, ia juga menaruh kekecewaan kepada pimpinan Tarekat CICM yang sangat cepat dalam menarik orang-orangnya dari KAUP dan meninggalkan tanggung jawab pastoral kepada para imam diosesan yang umumnya masih berusia muda dan pada saat itu masih kurang dalam hal pengalaman pastoral. Hal ini kemudian membaik dengan kedatangan imam MSC tahun 1992 di Paroki Saluampak, serta kedatangan suster CIJ tahun 1980 di Kota Makassar.

Terkait pendanaan untuk kehidupan Gereja, Mgr. van Roessel berbeda prinsip dengan Mgr. Lumanauw, di mana ia berpikiran bahwa umatlah yang harus membiayai kehidupan Gereja karena Gereja akan selalu gagal dalam menjalankan usaha. Dalam kepemimpinannya, ia mulai menetapkan persentase penghasilan paroki-paroki untuk sumbangan solidaritas ke Keuskupan. Namun ternyata jumlah yang terkumpul terlalu kecil untuk menutupi pembiayaan yang semakin besar.

Karena beberapa kelemahan dalam kepemimpinan keuskupan, pada tahun 1987 para imam diosesan Keuskupan Agung Ujung Pandang menyepakati untuk memohon van Roessel diangkat menjadi uskup definitif KAUP. Permohonan ini kemudian dikabulkan dengan penunjukannya sebagai Uskup Agung Ujung Pandang pada 18 Januari 1988 dan ditahbiskan pada 19 Maret 1988. Dalam penahbisan tersebut, Pro-Nuncio Apostolik untuk Indonesia yang bergelar Uskup Agung Tituler Valeria Mgr. Francesco Canalini menjadi Penahbis Utama, didampingi oleh Uskup Manado, Mgr. Theodorus Hubertus Moors, M.S.C. dan Uskup Amboina, Mgr. Andreas Peter Cornelius Sol, M.S.C.

Sejak 11 Oktober 1991, Mgr. Johannes Liku Ada' membantunya sebagai Uskup Auksilier Ujung Pandang. Ia menahbiskannya sebagai uskup pada 2 Februari 1992. Dalam penahbisan tersebut, ia didampingi oleh Uskup Agung Semarang, Julius Darmaatmadja, S.J. dan Uskup Manado, Joseph Theodorus Suwatan, M.S.C. Satu tahun setelah dilantik menjadi Uskup Agung, Mgr. van Roessel berketetapan menanggapi situasi kondisi keuskupan yang memburuk selama kekosongan tahta uskup. Untuk menanganinya, diadakan Pertemuan Imam di Wisma Kare, pada 10–14 April 1989. PI tersebut menghasilkan Rancangan "Pedoman Umum Pelayanan Keuskupan Agung Ujung Pandang" (PUP-KAUP).

Ia pensiun dari jabatan Uskup Agung Ujung Pandang pada 21 Mei 1994. Mgr. Johannes Liku Ada' kemudian ditunjuk pada 11 November 1994 untuk meneruskan kepemimpinan keuskupan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan Gereja Katolik
Didahului oleh:
Theodorus Lumanauw
Uskup Agung Ujung Pandang
18 Januari 198821 Mei 1994
Diteruskan oleh:
Johannes Liku Ada'