Francisco Borgia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Santo Francisco Borgia
San Francisco de Borja.jpg
Pengaku iman
Lahir28 Oktober 1510
Kadipaten Gandía, Kerajaan Valencia, Spanyol
Wafat30 September 1572 (usia 61)
Roma, Negara Gereja
Dihormati diGereja Katolik Roma
Dibeatifikasi23 November 1624, Madrid, Kerajaan Spanyol oleh Paus Urbanus VIII
Dikanonisasi20 Juni 1670, Roma oleh Paus Klemens X
Tempat ziarahRelikui dipindahkan ke gereja Yesuit di Madrid, 1901
Pesta30 September
10 Oktober (Kalender Romawi Umum 1688-1969)
AtributKepala tengkorak dimahkotai dengan diadem kaisar
Pelindungterhadap gempa bumi; Portugal; Gandia; Rota, Kepulauan Mariana

Santo Francisco Borgia, S. J., 4 Adipati Gandía (Valencia: Francesc de Borja, bahasa Spanyol: Francisco de Borja) (28 Oktober 1510 – 30 November 1572) merupakan cicit Paus Aleksander VI, seorang Grande Spanyol, Yesuit Spanyol, dan Superior Jenderal Serikat Yesus ketiga. Ia dikanonisasi pada tanggal 20 Juni 1670 oleh Paus Klemens X.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Ia dilahirkan di Kadipaten Gandía, Valencia, pada tanggal 28 Oktober 1510. Ayahandanya adalah Juan Borgia, Adipati ke-3 Gandía, putra Giovanni Borgia, putra Paus Alexander VI (Rodrigo Borgia). Ibundanya Juana, putri Alonso d'Aragón, Uskup Agung Zaragoza, yang merupakan putra tidak sah Raja Ferrando II d'Aragón.[1] Saudaranya, Tomás de Borja y Castro, juga menjadi imam, menjadi Uskup Málaga, dan kemudian Uskup Agung Zaragoza.

Meskipun sebagai seorang anak ia sangat saleh dan ingin menjadi seorang biarawan, keluarganya mengirimnya ke istana Karl V, Kaisar Romawi Suci (yang juga Raja Carlos I dari Spanyol), di mana ia disambut sebagai seorang kerabat. Dia membedakan dirinya di sana, menemani Kaisar dalam beberapa kampanye.

Kehidupan dewasa dan karier[sunting | sunting sumber]

Pada bulan September tahun 1529, ia menikahi seorang bangsawati Portugis di Madrid, Leonor de Castro Mello y Meneses. Mereka memiliki delapan anak: Carlos tahun 1530, Isabel tahun 1532, Juan tahun 1533, Álvaro sekitar tahun 1535, Juana juga sekitar tahun 1535, Fernando tahun 1537, Dorotea tahun 1538, dan Alfonso tahun 1539. Karl V menunjuknya sebagai Markis Lombay, master anjing pemburu, dan ajudan ratu.

Pada tahun 1539, ia mengiringi jenazah Isabel dari Portugal, ibunda Felipe II dari Spanyol, ke tempat pemakamannya di Granada. Pada tahun yang sama (1539), ia menjadi Viceroy Katalunya, menggantikan Fadrique de Portugal y Noroña, meskipun ia hanya berusia 29 tahun.

Dia senang di atas semua dalam memproduksi komposisi gerejawi, dan ini menampilkan gaya kontrapungtal yang luar biasa dan menjadi saksi keterampilan komposer, membenarkan memang pernyataan bahwa, pada abad keenam belas dan sebelum Palestrina, Borgia adalah salah satu kepala restorasi suci musik.

Pada tahun 1543 setelah kematian ayahandanya, Adipati ke-3, Francisco menjadi Adipati Gandía ke-4.[2] Kemampuan diplomatiknya dipertanyakan ketika upayanya untuk mengatur pernikahan antara Pangeran Philip dan Putri Portugal gagal, sehingga mengakhiri upaya untuk membawa kedua negara ini bersama-sama dan menghasilkan pensiun.[3] Pada usia 33 tahun, dia telah pensiun ke tempat asalnya dan mengabdikan dirinya untuk kegiatan keagamaan.

Imam Yesuit[sunting | sunting sumber]

Francisco Borgia di samping peti mati Isabel dari Portugal oleh Pietro della Vecchia

Pada tahun 1546, istrinya Eleanor meninggal, dan Francis kemudian memutuskan untuk memasuki Yesuit, yang baru terbentuk, setelah membuat persediaan yang memadai untuk anak-anaknya. Dia menempatkan urusannya dalam rangka sekitar tahun 1551, meninggalkan gelarnya untuk mendukung putra tertuanya Carlos de Borja-Aragon y de Castro-Melo, dan menjadi imam Yesuit. Dia membantu dalam pendirian apa yang sekarang Universitas Gregorian di Roma.[4] Setelah Francisco kembali dari sebuah perjalanan ke Peru, Paus Yulius III mengumumkan niatnya untuk menjadikannya seorang kardinal. Untuk mencegah hal ini, Borgia memutuskan, sesuai dengan St. Ignatius, untuk meninggalkan kota secara diam-diam dan pergi ke County Basque, di mana ia mengira ia akan aman dari keinginan kepausan.[5] Dia merasa tertarik untuk menghabiskan waktu dalam pengasingan dan doa, tetapi bakat administratifnya juga membuatnya alami untuk tugas-tugas lain. Pada saatnya teman-temannya membujuknya untuk menerima peran kepemimpinan yang sifat dan keadaannya telah ditakdirkan untuknya: pada tahun 1554, ia menjadi jenderal komisaris Yesuit di Spanyol,[6] di mana ia mendirikan selusin perguruan tinggi. Setelah hanya dua tahun, St. Francisco juga diberi tanggung jawab untuk misi di Hindia Timur dan Barat. Pada 1565, ia terpilih sebagai "Pastor Jenderal" ketiga atau Jenderal Tertinggi dari Superior Jenderal Serikat Yesus, setelah kematian pada bulan Januari 1565 dari Diego Laynez, (Almazán, Spanyol, 1512 – Januari 1565).

Keberhasilannya selama periode 1565-1572 telah menyebabkan para sejarawan menggambarkan Francisco sebagai Jenderal terbesar setelah gereja Santo Ignatius. Ia mendirikan Collegium Romanum, yang akan menjadi Universitas Kepausan Gregoriana, menasihati para raja dan paus, dan mengawasi secara ketat semua ordo yang berkembang pesat. Namun, terlepas dari kekuatan besar dari kantornya, Francisco menjalani hidup yang rendah hati dan secara luas dianggap dalam kehidupannya sendiri sebagai santo.

Francisco Borgia meninggal pada tahun 1572.

Venerasi[sunting | sunting sumber]

Francisco Borgia meninggal pada tanggal 30 November 1572, di Roma. Ia dibeatifikasi di Madrid pada tanggal 23 Desember 1624, oleh Paus Urbanus VIII. Ia dikanonisasi hampir 35 tahun kemudian pada tanggal 20 Juni 1670, oleh Paus Klemens X. Upacara liturginya dimasukkan ke dalam Kalender Umum Romawi pada tahun 1688 untuk perayaan pada tanggal 10 Oktober,[7] tanggal kemudian bebas dari perayaan lain yang paling dekat dengan kematiannya.

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Borgia dan pria sekarat yang tidak percaya diri oleh Francisco Goya

Paroki-paroki yang didedikasikan untuk St. Francisco Borgia di Chicago, Illinois,[8] Sturgis, Kentucky,[9] Washington, Missouri,[10] Blair, Nebraska,[11] dan Cedarburg, Wisconsin.[12] Juga di desa Isio di kota Cauayan, Negros Barat, Filipina. Yesuit mendirikan kota San-Borzha, di Brazil selatan, dinamai seperti namanya.

Sekolah Tinggi St. Francis Borgia Regional terletak di Washington, Missouri..[13]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Sebagai kakek buyut Doña Luisa de Guzmán, permaisuri Raja João IV dari Portugal, ia menjadi leluhur dari banyak wangsa Eropa.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "CATHOLIC ENCYCLOPEDIA: Francis Borgia". www.newadvent.org. Diakses tanggal 2017-07-15. 
  2. ^ "Saint Francis Borgia | Jesuit superior general". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-08-24. 
  3. ^ "Patron Saint | St. Francis Borgia Catholic Church". saintfrancisborgia.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-07-15. 
  4. ^ Foley O.F.M., Leonard. Saint of the Day, Lives, Lessons, and Feast, (revised by Pat McCloskey O.F.M.) Franciscan Media
  5. ^ "Francis Borgia, SJ". www.manresa-sj.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-08-21. 
  6. ^ "Our Parish Patron Saint - St. Francis Borgia", St. Francis Borgia Catholic Church, Chicago, Illinois Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  7. ^ Online, Catholic. "St. Francis Borgia - Saints & Angels - Catholic Online". Catholic Online (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-07-15. 
  8. ^ "Saint Francis Borgia Catholic Church". stfrancisborgiachicago.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-07-15. 
  9. ^ "St. Francis Borgia". St. Francis Borgia. Diakses tanggal 2017-07-15. 
  10. ^ "Saint Francis Borgia". Saint Francis Borgia. Diakses tanggal 2017-07-15. 
  11. ^ "St. Francis Borgia Catholic Church | Blair, NE". stfrancisborgia.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-07-15. 
  12. ^ "St. Francis Borgia Catholic Church". www.saintfrancisborgia.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-07-15. 
  13. ^ "St. Francis Borgia Regional High School | Catholic College Preparatory High School in Washington, MO". www.borgia.com. Diakses tanggal 2017-07-15. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Candido de Dalmases, Francis Borgia. Grandee of Spain, Jesuit, Saint, Saint-Louis, 1991
  • Candido de Dalmases, El Padre Francisco de Borja, Madrid, 1983.24 pages. Madrid: Editorial Católica, (1983). ISBN, 8422011166, ISBN 978-84-220-1116-3978-84-220-1116-3
  • Margaret Yeo, The greatest of the Borgias, New York, 1936, 374 pages
  • Enrique García Hernán, Sanctus Franciscus Borgia: Quartus Gandiae Dux et Societatis Iesu Praepositus Generalis Tertius, 1510-1572 , Volumen 156, Monumenta Borgia Series Volumes 156-157, Monumenta Historica Societatis Iesu (1903) (new edition by Edit. Generalitat Valeciana, 2003)
  • Enrique García Hernán, Francisco de Borja, Grande de España, 1999 reprint by Institució Alfons el Magnànim, (Diputació de Valência), of the 1903 edition, 292 pages, ISBN 84-7822-275-884-7822-275-8
  • Francisco de Borja, Santo y Duque de Gandia (1510-2010) by several authors in several subjects, Bromera edit., 2010, ISBN 978-84-9824-634-6978-84-9824-634-6
  • Angel Santos Hernandez, Jesuitas y Obispados: la Compañia de Jesús y las dignidades eclesiasticas,(1999), 539 pages,in Spanish, Universidad Pontificia de Comillas edit. ISBN 978-84-89708-48-8978-84-89708-48-8, https://books.google.com/books?id=QRzrJ9EPmaIC. a Google book to be found under:
  • María Rosa Urraca Pastor, San Francisco de Borja, Barcelona 1943

Pranala luar[sunting | sunting sumber]