Fauna Asia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Harimau adalah salah satu mamalia karnivora terbesar di Asia.

Fauna Asia atau Margasatwa Asia adalah semua hewan yang hidup di Asia serta pulau-pulau dan laut di sekitarnya. Tidak adanya batas biogeografi alami di sebelah timur, yaitu antara Eropa dan Asia, menjadikan istilah "satwa Asia" agak rancu. Asia adalah bagian timur dari zona biogeografis Palearktik (yang merupakan bagian dari zona Holarktik), dan bagian tenggaranya termasuk ke dalam zona Indomalaya (dahulu disebut Daerah Oriental). Asia dikenal memiliki banyak keanekaragaman habitat, dengan variasi curah hujan yang siginifikan, ketinggian, topografi, suhu dan sejarah geologis, yang merefleksikan kekayaan akan kehidupan satwanya.

Asal mula margastwa Asia[sunting | sunting sumber]

Laurasia-Gondwana.png

Formasi satwa Asia dimulai dari era Mesozoikum dengan terpecahnya benua induk Laurasia. Asia memadukan elemen dari dua benua induk Laurasia dan Gondwana. Elemen Gondwanian dikenal berasal dari Afrika dan India, yang lepas dari Gondwana sekitar 90 juta tahun lampau, membawa turunan flora fauna dari Gondwana ke utara. Pembekuan samudera selama masa awal zaman es dan imigrasi manusia mempengaruhi distribusi satwa Asia (lihat juga Teori Pompa Sahara). Selama zaman es, Eurasia dan Amerika utara selama beberapa waktu terhubung oleh jembatan darat Bering, serta memiliki spesies mamalia dan burung yang sangat mirip, banyak hewan dari Eurasia yang berpindah ke Amerika utara, tetapi lebih sedikit spesies dari Amerika utara yang pindah ke Eurasia (beberapa ahli zoologi sepakat bahwa Palearktik dan Nearktik menjadi zona biogeografis tunggal, yaitu Holarktik).[1] Lihat juga Daftar hewan Asia yang sudah punah.

Daerah zoogeografi[sunting | sunting sumber]

Asia dilihat dari satelit.

Daerah Eropa-Siberia[sunting | sunting sumber]

Daerah utara Eropa-Siberia yang dingin adalah daerah Palearktik yang paling luas, yang beralih dari tundra di utara, yang mencakup Rusia dan Skandinavia hingga taiga yang amat luas, dan hutan konifer utara yang melintangi benua ini. Air dalam wujud cair seringkali tidak tersedia selama musim dingin, tanaman serta banyak binatang menjalani dormansi musim dingin yang membuat metabolisme tubuh menjadi sangat lambat. Bagian selatan taiga adalah sabuk hutan dingin berdaun lebar campuran dan hutan konifer dingin. Daerah yang luas ini memiliki karakteristik spesies tumbuhan dan hewan yang serupa. Beberapa mamalia yang menjadi ciri khas antara lain: rusa siberia, serigala kelabu, moose dan wolverine.

Cekungan Mediterania[sunting | sunting sumber]

Daratan yang berbatasan dengan Laut Mediterania di barat daya Asia adalah rumah dari kawasan ekosistem Cekungan Mediterania, yang bersama-sama membentuk derah iklim mediterania, iklim yang mencakup area paling luas dan beragam di Bumi, yang umumnya memiliki musim dingin ringan yang berhujan dan musim panas yang kering serta amat panas. Cekungan Mediterania adalah mosaik dari hutan Mediterania, daerah berhutan-hutan, dan semak daerah ini merupakan habitat dari 13.000 spesies endemik. Cekungan mediterania juga merupakan salah satu daerah biogeografis yang paling terancam di dunia; hanya 4% dari vegetasi asli daerah ini yang tersisa, aktivitas manusia, termasuk peternakan, deforestasi, dan pengubahan lahan menjadi padang rumput, pertanian, atau urbanisasi, semakin memperparah keadaan alam. Kesepakatan Internasional telah menobatkan cekungan Mediterania sebagai salah satu hotspot keanekaragaman hayati.

Gurun Timur Tengah[sunting | sunting sumber]

Sabuk gurun yang amat luas, termasuk Gurun Arabia, memisahkan Palearktik, Afrotropik dan daerah ekologi Asia yang sebenarnya. Skema ini menjadikan gurun ini sebagai salah satu zona ekologi dari daerah palearktik ; ahli biogeografi lain mengidentifikasi batas zona ekologi sebagai zona transisi antara zona ekologi gurun dengan zona ekologi cekungan Mediternia di utara, yang meletakan gurun sebagai daerah Afrotropis, sementara ada juga pendapat lain yang menganggap batasnya ada di tengah gurun. Gazelle, oryx, kucing pasir, dan kadal berekor duri adalah beberapa contoh spesies yang beradaptasi dengan lingkungan gurun, dan mampu bertahan dalam kondisi lingkungan yang ekstrem. Banyak spesies, seperti hyena loreng, jackal dan luak madu telah punah diakibatkan oleh perburuan, gangguan manusia dan perusakan habitat. Sementara speseies lainya mampu bertahan dalam kondisi kritis, sperti oryx arab dan gazele pasir.

Asia Barat dan Tengah[sunting | sunting sumber]

Pegunugan Kaukasus, yang melintang antara laut hitam dan laut Kaspia, sebagian besar kaya akan konifer, tumbuhan berdaun lebar, termasuk hutan hujan dingin dari zona hutan gugur Euxine-Colchic.

Asia Tengah dan dataran tinggi Iran daerahnya berupa stepa, padang rumput dan cekungan gurun, dengan hutan montane, dataran yang berhutan, di daerah yang berupa pegunungan dan dataran tinggi. Di Asia Selatan batas dari zona Palearktik umumnya sesuai ketinggian. Ketinggian yang sedang di kaki Himalaya antara 2000–2500 m membentuk batas antara zona ekologi Palearktik dan Indomalaya.

Asia Timur[sunting | sunting sumber]

Monyet jepang di Jigokudani saat musim dingin

Tiongkok dan Jepang lebih lembab dan dingin daripada perbatasan Siberia dan Asia Tengah, dan merupakan habitat dari beraneka ragam konifer, tumbuhan berdaun lebar, dan hutan campuran, yang sekarang umumnya tinggal tersisa di daerah yang bergunung-gunung, sementara dataran rendah dan cekungan sungai yang padat populasinya telah diubah menjadi lahan pertanian intensif dan kepentingan kota. Asia timur tidak banyak terpengaruh oleh pembekuan samudera di zaman es. Di bagian subtropis selatan tiongkok dan Jepang, hutan sedang Palearktik bertransisi ke hutan subtropis dan hutan tropis Indomalaya, menciptakan suatu campuran keanekaragaman spesies tumbuhan dan hewan yang kaya. Pegunungan di baratdaya Tiongkok juga dijadikan hotspot biodiversitas, Himalaya contohnya, memiliki 8% dari seluruh spesies burung di dunia.[2] Di Asia Tenggara, daerah pegunungan tinggi membentuk lidah dari flora dan fauna Palearktik di Myanmar utara dan China selatan. Rintisan (pulau langit) kecil yang terisolasi muncul sepanjang Myanmar utara dan selatan, bagian paling utara Vietnam dan pegunungan tinggi di Taiwan.

Anak benua India[sunting | sunting sumber]

Daerah biologis anak benua India mencakup sebagian besar India, Pakistan, Bangladesh, Nepal, Bhutan, dan Sri Lanka. Rentang pegunungan Hindu Kush, Karakoram, Himalaya, dan Patkai membatasi daerah biologis di barat laut, utara, dan timur laut; jalur pegunungan ini terbentuk oleh tumbukan anak benua India dengan Asia yang dimulai 45 juta tahun lalu. Pegunungan Hindu Kush, Karakoram, dan Himalaya adalah batas biogeografis utama antara fauna subtropis dengan fauna tropis anak benua India dan zona ekologi beriklim dingin Palearktik. Western Ghats dan Sri Lanka adalah pusat keanekaragaman hayati penting.[3]

Indo-tiongkok[sunting | sunting sumber]

Daerah persebaran satwa Indo-tiongkok adalah daratan utama Asia Tenggara, termasuk Myanmar, Thailand, Laos, Vietnam, dan Kamboja, serta hutan subtropis di selatan Tiongkok. Daerah ini merupakan bagaian yang paling beranekaragam dari zona ekologi Indomalaya, dengan bioma yang dominan berupa hutan lembap subtropis dan tropis berdaun lebar dan hutan kering berdaun lebar. Spesies dan familia baru sering ditemukan disini (misalnya Laonastes aenigmamus). Hutan-hutan ini juga merupakan habitat dari sekitar 500 spesies mamalia asli. Spesies burungnya juga sangat beragam, yaitu sebanyak 1.300 spesies. Lebih dari 500 spesies reptil dan lebih dari 300 spesies amfibi juga bisa ditemukan disini, dan beberapa diantaranya juga merupakan fauna endemik. Lihat juga hotspot keanekaragaman hayati Indo-Burma.

Paparan Sunda dan Filipina[sunting | sunting sumber]

Malesia adalah daerah yang memisahkan antara zona Indomalaya dan Australasia. Daerah ini termasuk semenanjung Malaka dan pulau bagian barat Indonesia (Sumatera, Jawa, kalimantan dan lain-lain, yang dikenal sebagai tanah sunda), filipina, pulau-pulau Indonesia timur, dan New Guinea. Secara botanis kebanyakan tumbuhan di Malesia hampir serupa, bagian timur dan barat Garis Wallace sangat berbeda spesies hewan daratnya; dataran Sunda satwanya serupa dengan dataran utama Asia, sementara pulau-pulau di sebelah timur Garis Wallace masing-masing memiliki sedikit mamalia darat, dan merupakan habitat fauna turunan Australia, termasuk mamalia berkantung (marsupial) dan sejenis burung kasuari. Meskipun demikian, serangga dari New Guinea juga berasal dari Asia.[4]

Air tawar[sunting | sunting sumber]

Di Asia juga terdapat beberapa ekosistem air tawar penting, termasuk Sungai-sungai di Rusia, yang mengalir ke Arktik, laut hitam, dan laut Kaspia, Danau Baikal di Siberia, danau tertua dan terdalam di Bumi (merupakan habitat berbagai satwa endemik seperti spons, oligochaete, dan udang serta Anjing laut Baikal), Danau Khanka, Danau Biwa di Jepang, Danau Dongting, Danau Tai dan danau Poyang di Tiongkok. Sungai-sungai di Tiongkok adalah habitat lumba-lumba finless dan baiji yang nyaris punah. Ada juga beberapa danau di Asia yang berair garam ataupun payau, dan memiliki fauna yag khas (Laut Kaspia, Danau Balkhash, Laut Aral, Issyk Kul, Danau Qinghai).

Asia Selatan kaya akan kehidupan air tawar, dengan 10% dari seluruh spesies dunia (lebih dari 2000 spesies).

Ikan kupu-kupu ekor merah (Chaetodon collare), spesies ikan air tawar Indo-Pasifik yang tersebar luas

Fauna laut[sunting | sunting sumber]

Ada banyak persamaan dan keterkaitan antara fauna Mediterania dengan fauna Atlantik. Fauna berhabitat air-dalam dari Mediterania tidak memiliki karakteristik khusus dan relatif sedikit. Kedua hal tersbut diakibatkan oleh peristiwa krisis salinitas messinian.[5] Invasi spesies dari Samudera Hindia telah dimulai sejak Terusan Suez dibuka (lihat Migrasi Lessepsian).

Perairan Indo-Pasifik adalah daearah biogeografis yang kaya, termasuk kebanyakan laut di Asia, yang meliputi perairan tropis di Samudera Hindia, Samudera Pasifik tengah dan barat, perairan Indo-Pasifik juga mengubungkan dua daerah umum di Indonesia (belum termasuk daerah dekat kutub yang dingin dari samudera Pasifik dan Hindia, dan Pasifik timur tropis, jajaran pantai pasifik Amerika juga merupakan lingkungan laut yang berbeda).

Reptil[sunting | sunting sumber]

Di Asia terdapat beraneka ragam jenis reptil. Kadal Kadal tanpa-telinga, ular-ular dari familia Uropeltidae, Acrochordidae dan Xenopeltidae serta gavials merupakan fauna endemik Asia.

Terdapat juga beraneka spesies Buaya termasuk Buaya alligator, gharial, Buaya Senyulong dan Buaya air asin. Ular yang umum dijumpai antara lain ular pipa (Melanophidium, Plectrurus, Rhinophis, Uropeltis), ular laut, Elapidae (king cobra, Bungarus, Calliophis, Naja, Walterinnesia), ular tanah (Azemiops, Daboia, Dendrelaphis, Echis, Hypnale, Protobothrops, Trimeresurus, Ovophis, Pseudocerastes, Gloydius dll.), Colubridae (Achalinus, Amphiesma, Boiga, Calamaria, Cerberus, Coluber, Enhydris, Lycodon, Oligodon, Opisthotropis, Rhabdophis, Pareas, Psammophis, Ptyas, Sibynophis, Spalerosophis, Trachischium dll.) dan ular buta. Kadal, termasuk gecko (Agamura, Alsophylax, Asaccus, Calodactylodes, Cyrtodactylus, Chondrodactylus, Cnemaspis, Cyrtopodion, Dixonius, Gehyra, Gekko (tokek), Gonydactylus, Hemidactylus, Hemiphyllodactylus, Lepidodactylus, Luperosaurus, Perochirus, Pristurus, Teratolepis, dll.), Xenosauridae (Shinisaurus), biawak, skink. Terdapat juga sekitar 100 spesies kura-kura dan penyu (penyu rusia, kura-kura kotak keeled, Batagur, Aspideretes, Chinemys, Chitra, Cistoclemmys, Cuora, Geochelone, Heosemys, Indotestudo, Mauremys, Ocadia, Pangshura, Pelochelys, Rafetus, Sacalia dll.). Lihat juga Daftar reptil Asia Selatan.

Burung[sunting | sunting sumber]

Salah satu familia burung, accentor (Prunellidae) merupakan fauna endemik dari daerah Palaearktik. Daerah Holarktik memiliki 4 familia burung endemik lainya: pengemudi atau loon (Gaviidae), grouse (Tetraoninae), auk (Alcidae), dan waxwing (Bombycillidae). Indomalayan memiliki 3 familia burung endemik, yaitu fairy bluebird (Irenidae), Megalaimidae dan perayap filipina (Rhabdornithidae). Familia burung endemik lainya atau familia burung yang umum ditemukan di Asia antara lain Acrocephalidae, Aegithalidae, Certhiidae, Cettiidae, Chloropseidae, Dromadidae, Eupetidae, Eurylaimidae, Hemiprocnidae, Hypocoliidae, Ibidorhynchidae, Muscicapidae, Phasianidae, Pityriaseidae, Podargidae, Tichodromadidae dan Turdidae. Dan yang merupakan ciri khas burung Asia antara lain pitta, bulbul, pengicau dunia-lama, cuckoo-shrike, drongo, fantail, flowerpecker, helmetshrike, hornbill, nuthatch, oriole, parrotbill, shrike, burung matahari burung walet hutan. Untuk daftar lengkap lihat, Daftar burung Asia. Lihat juga: Burung endemik anakbenua India, Burung endemik Kalimantan, Burung endemik Filipina.

Mamalia[sunting | sunting sumber]

Dua ordo mamalia, kubung (2 spesies) dan tikus pohon (19 spesies), merupakan fauna endemik dari Indomalaya, juga familia Craseonycteridae (Kelelawar kucing berhidung-babi), Diatomyidae, Platacanthomyidae, Tarsiidae (tarsiers) dan Hylobatidae (gibon). Mamalia besar khas Indomalaya antara lain Harimau, kerbau air buas asia, gajah asia, badak india, tapir jawa, tapir malaka. Familia endemik Asia lainya antara lain Ursidae (panda raksasa), Calomyscidae (hamster mirip-tikus) dan Ailuridae (panda merah). Yang termasuk hewan berkuku Asia antara lain bharal, gaur, blackbuck, yak buas dan antelop tibet, antelop bertanduk-empat, domba-ox (Ovibovini), takin, kting voar, beberapa spesies muntjac, Bubalus dan lain-lain. Antelop-kambing (Rupicaprini) diwakili oleh goral dan serow. Hutan tropis Asia mengakomodasi salah satu dari tiga komunitas utama primata di dunia, sekitar 45 spesies dintaranya loris, tarsier, langurs pemakan daun, orangutan dari Borneo dan Sumatra, serta gibon.

Pengaruh manusia[sunting | sunting sumber]

Pupulasi liar gajah asia menghilang karena menipisnya sumber makanan dan kerusakan habitat

Populasi dan habitat margsatwa lintas Asia telah dihancurkan oleh eksploitasi industri dan pertanian yang tak terkontrol, pengembangan infrastruktur (konstruksi bendungan, jalan dan fasilitas wisata), serta aktivitas ilegal seperti perburuan dan pencurian kayu. Dampaknya adalah hilangnya keanekaragaman hayati dan hilangnya mata pencaharian. Budaya penggunaan satwa liar sembarangan yang dikombinasikan dengan kemiskinan, pertumbuhan penduduk dan perkembangan ekonomi yang pesat telah menciptakan gelombang tekanan pada ekosistem alam. Pertumbuhan ekonomi Tiongkok yang spektakuler, menguras sumber daya alam di seluruh wilayah.[6] Asia Tenggara memiliki tingkat deforestasi tertinggi di antara daerah tropis utama lain dan mungkin kehilangan 3/4 hutan aslinya pada tahun 2100 serta kehilangan sekitar 42% dari keanekaragaman hayati yang dimilikinya[7]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ C.B.Cox, P.D.Moore, Biogeography: An Ecological and Evolutionary Approach. Wiley-Blackwell, 2005
  2. ^ Price, T. D., J. Zee, K. Jamdar, and N. Jamdar. 2003. Bird species diversity along the Himalaya: a comparison of Himachal Pradesh with Kashmir J. Bombay Nat. Hist. Soc. 100:394–410
  3. ^ Helgen,K.M., Groves,C.P. Biodiversity in Sri Lanka and the Western Ghats. Science, vol 308, 8.apr. 2005
  4. ^ R.J.Whittaker, J.M.Fernández-Palacios, Island Biogeography. Ecology, evolution, and conservation. Oxford University Press, 2007
  5. ^ C.C.Emig, P.Geistdoerfer, The Mediterranean deep-sea fauna: historical evolution, bathymetric variations and geographical changes, Carnets de Géologie / Notebooks on Geology, 2004
  6. ^ Fauna & Flora International in the Asia-Pacific region
  7. ^ N.S. Sodhi et al., Southeast Asian biodiversity: an impending disaster. Trends in Ecology& Evolution,Vol.19, Issue 12, 2004