Kepulauan Falkland

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Kepulauan Falkland
Falkland Islands (Inggris)
MottoDesire the right
(Inggris: Keinginan berbuat baik)
Lagu kebangsaanGod Save the Queen
Lagu nasional: Song of the Falklands
Ibu kota
(dan kota terbesar)
Stanley
51°42′LU 57°51′BT / 51,7°LS 57,85°BB / -51.700; -57.850
Bahasa resmi Inggris
Pemerintahan Dependensi parlementer
 -  Ratu Elizabeth II
 -  Gubernur Colin Roberts
 -  Kepala Eksekutif Keith Padgett
Legislatif Legislative Assembly
Pembentukan
 -  Pengukuhan kedaulatan Britania 1833 
 -  Koloni mahkota 1841 
 -  Wilayah Dependensi Britania Raya 1981 
 -  Wilayah Seberang Laut Britania Raya 2002 
Luas
 -  Total 12.200 km2 (162)
 -  Perairan (%) 0
Penduduk
 -  Perkiraan 2015 3.000[1] (244)
 -  Kepadatan 0,21/km2 (242)
PDB (KKB) Perkiraan 2007
 -  Total $164,5 juta[2] 
 -  Per kapita $55.400[2] 
PDB (nominal) Perkiraan 2007
 -  Total $164,5 juta[2] 
 -  Per kapita $55.400[2] 
Gini (2010) 34,2 (sedang)
IPM (2010) 0,861 (sangat tinggi) (30)
Mata uang Pound Kepulauan Falkland (FK£) (FKP)
Zona waktu Waktu Standar Kepulauan Falkland (FKST) (UTC-4)
Lajur kemudi kiri
Kode ISO 3166 FK
Ranah Internet .fk
Kode telepon +500

Kepulauan Falkland adalah sebuah wilayah seberang laut Britania Raya di Samudra Atlantik Selatan yang terdiri dari dua pulau utama, Falkland Timur dan Falkland Barat, serta beberapa pulau kecil. Ibu kotanya, Stanley, terletak di Falkland Timur.

Kedaulatan kepulauan ini dipertentangkan oleh Argentina yang menamakannya Islas Malvinas dalam bahasa Spanyol. Nama itu diambil dari bahasa Perancis Iles Malouines yang berasal mula ketika nelayan dari St Malo menduduki Falkland pada masa yang singkat. Kepulauan Falkland digolongkan oleh Komite Dekolonisasi PBB sebagai salah satu dari 16 Wilayah Jajahan di dunia. Warga Kepulauan Falkland atau Malvinas memutuskan untuk tetap menjadi bagian dari wilayah Inggris dalam sebuah referendum yang dilaksanakan pada 11 Maret 2013 [3].

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Christchurch Cathedral, Stanley

Ada beberapa klaim mengenai para pelaut yang pertama kali melihat Kepulauan Falkland namun pelaut asal Belanda Sebald de Weert dipercayai sebagai penemu kepulauan tersebut pada 1600, sedangkan Britania dan Spanyol tetap berpegang teguh pada keyakinan bahwa penjelajah mereka masing-masing telah menemukannya lebih awal. Sejumlah peta lama, terutama milik Belanda, menggunakan nama 'Kepulauan Sebald' untuk sementara. Berikut ialah sejarah penjelajahan Kepulauan Falkland:

Pada abad ke-18, Louis de Bougainville asal Perancis mendirikan pangkalan angkatan laut di Port Louis, Falkland Timur pada 1764. John Byron asal Britania, yang mengabaikan kehadiran Perancis, juga mendirikan pangkalan di Port Egmont, Falkland Barat pada 1765. Pada 1766, Perancis menjual pangkalannya ke Spanyol. Spanyol kemudian menyatakan perang terhadap Britania Raya pada 1770 untuk memperebutkan seluruh wilayah kepulauan. Perselisihan tersebut berhasil diselesaikan setahun kemudian, dengan Spanyol menguasai Falkland Timur dan Britania Raya menguasai Falkland Barat. Semasa penyerbuan Britania di Rio de la Plata, Britania mencoba untuk merebut Buenos Aires pada 1806 dan 1807, namun gagal.

Land of interior

Masalah ini sebenarnya belum terselesaikan hingga abad ke-19. Untuk merebut Falkland, Argentina mendirikan koloni hukum pada 1820, dan pada 1829 melantik Luis Vernet sebagai gubernur. Britania Raya kembali merebut kepulauan itu pada 1833, namun Argentina tidak mau melepas klaimnya. Sejumlah ketegangan menyebabkan Argentina menyerbunya pada 1982. Namun Britania Raya kembali berhasil merebutnya. Lihat: Perang Falkland.

Tidak ada orang pribumi yang tinggal di Falkland ketika bangsa Eropa datang, walaupun ada beberapa bukti yang diperdebatkan mengenai kedatangan manusia sebelumnya. Argumen yang paling kuat ialah rubah Warrah (Canis antarcticus/Dusicyon australis) yang kemungkinan keturunan dari culpeo (digunakan sebagai anjing pemburu oleh suku Yaghan di Tierra del Fuego) Amerika Selatan. Warrah yang kini sudah punah sering mengganggu hewan ternak pada saat itu. Kecil kemungkinan bagi warrah untuk mencapai pulau itu dengan sendirinya.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Kepulauan Falkland terletak 483 km dari daratan Amerika Selatan. Dia terdiri dari dua pulau utama, Falkland Timur dan Falkland Barat , dan sekitar 700 pulau-pulau kecil. Luas wilayah daratan sebesar 12.173 km² dengan panjang garis pantai ±1.288 km.

Politik[sunting | sunting sumber]

Farm in the Camp

Otoritas eksekutif berada di bawah wewenang Ratu dan menjadi mandat gubernur. Pertahanan dan keamanan merupakan tanggung jawab Britania Raya. Sebuah konstitusi disusun pada 1985. Delapan orang Dewan Legislatif dipilih setiap empat tahun.

Dewan Eksekutif yang menasihati Gubernur terdiri dari Kepala Eksekutif, Sekretaris Finansial dan tiga Dewan Legislatif. Dewan Eksekutif dipimpin oleh Gubernur. Dewan Legislatif terdiri dari Kepala Eksekutif, Sekretaris Finansial dan delapan Dewan Legislatif.

Kekalahan Argentina dalam perebutan Falkland mengakibatkan runtuhnya kekuasaan diktator militer Argentina pada 1983. Pertentangan mengenai kontrol kepulauan tersebut masih berlangsung hingga kini. Pada 2001, Perdana Menteri Britania Tony Blair menjadi tokoh Britania pertama yang berkunjung ke Argentina sejak perang terjadi. Pada peringatan perang ke-22, Presiden Argentina Nestor Kirchner berpidato dengan salah satu topiknya mengenai keyakinan bahwa Kep. Falkland suatu saat akan menjadi milik Argentina. Selama menjabat sebagai presiden pada 2003, Kirchner menjadikan kepulauan tersebut sebagai prioritas utamanya. Pada Juni 2003, isu tersebut menjadi pembicaraan sebuah komite PBB, dan berbagai langkah telah ditempuh untuk membuka pembicaraan dengan Britania untuk menyelesaikan masalah ini. Penduduk Falkland tetap melihat diri mereka sebagai warga negara Britania.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Industri terbesar ialah perikanan dan pertanian. Falkland mempunyai cadangan minyak yang besar, namun belum dieksploitasi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ UN projection "World Population Prospects: The 2015 Revision, Key Findings and Advance Tables" (PDF). United Nations, Department of Economic and Social Affairs, Population Division. 2015. Diakses tanggal 5 Agustus 2015. 
  2. ^ a b c d "Falkland Islands (Islas Malvinas)". Central Intelligence Agency. Diakses tanggal 10 Juli 2013. 
  3. ^ Artikel:"Warga Falkland Pilih tetap bersama Inggris" di Kompas.com

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gypsy Cove

Bibliografia[sunting | sunting sumber]