Lompat ke isi

FK Velež Mostar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Velež Mostar
Club crest
Nama lengkapFudbalski klub Velež Mostar
(Velež Mostar Football Club)
JulukanRođeni (The Born)
Nama singkatVelež, VEL
Berdiri26 Juni 1922; 102 tahun lalu (1922-06-26)
StadionRođeni Stadium
(Kapasitas: 7,000)
PresidenSenad Kevelj
ManajerDamir Čanadi
LigaPremier League BH
2023–24Premier League BH, peringkat ke-3
Situs webSitus web resmi klub
Kostum kandang
Kostum tandang

Fudbalski klub Velež Mostar (Sirilik Serbo-Kroasia: Фудбалски клуб Beлеж Мостар; Bahasa Inggris: Klub sepak bola Velež Mostar) adalah klub sepak bola profesional yang berbasis di Mostar, Bosnia dan Herzegovina. Klub ini memiliki reputasi sebagai salah satu yang paling sukses di Bosnia dan Herzegovina. Didirikan pada 26 Juni 1922. Klub saat ini bermain di Stadion Rodeni (kapasitas 7.000), tetapi stadion bersejarahnya adalah Bijeli Brijeg (kapasitas 9.000).Karena perpecahan antara Bosnia dan Kroasia, Velež kehilangan bekas kandangnya, Bijeli Brijeg. Stadion ini banyak digunakan oleh Velež selama masa kejayaan klub, ketika mereka memenangkan kejuaraan Piala Yugoslavia 1981 dan 1986. Klub ini juga mencapai perempat final Piala UEFA 1974–75.

Klub ini dinamai gunung terdekat Velež, itu sendiri dinamai salah satu dewa Slavia kuno, Veles.

Semasa bekas Yugoslavia, Velež masih berlaga di Divisi Pertama Yugoslavia dan tim tersebut kerap menyelesaikan musim di 10 besar. Velež adalah tim paling terkenal dan sukses dari Herzegovina yang pernah bermain di liga top Yugoslavia. Tim ini sangat populer di Herzegovina, tetapi juga memiliki penggemar di seluruh Yugoslavia dan memiliki campuran penggemar dari ketiga kelompok etnis utama. Saat ini, Velež adalah bagian dari Asosiasi Sepak Bola Bosnia dan Herzegovina dan aktif di Liga Utama Bosnia dan Herzegovina dan, terlepas dari situasi dan konflik politik yang sulit, selalu memiliki campuran pendukung, rumah tangga dari ketiga kelompok etnis utama. Tim terdegradasi dari Liga Premier oleh Liga dari Liga Premier. Namun, Velež dipromosikan ke liga top negara itu pada 2019. Pada musim panas 2005, dewan klub mengembalikan bintang merah berujung lima, juga dikenal sebagai petokraka, ke logonya. Bintang merah telah menjadi lambang klub sejak didirikan pada tahun 1922.

Sebelum Perang Dunia II (1922–1941)

Pada tanggal 26 Juni 1922, di pinggiran kota Mostar yang dikenal sebagai logor Sjeverni, Velež Mostar didirikan dengan awalan RŠD (Radnički portski Klub) atau Klub Olahraga Pekerja. Ada banyak saran untuk nama itu, tetapi menurut legenda urban, nama Velež dipilih karena gunung terdekat, karena tidak ada yang lebih tinggi. Kit asli Velež berwarna hitam dan putih karena kemiskinan dan kesulitan. Velež baru mulai bermain merah setelah anggota dewan bernama Vaso Pucari membawa nama keluarganya dari Zagreb. Pertandingan derbi pertama Velež dengan klub yang lebih tua Mostar melawan Zrinjski ditunda setelah para pemain Zrinjski ingin para pemain Vele menghapus bintang merah dari perlengkapan mereka dan Velež menolak untuk melakukannya. Klub mendukung hak-hak pekerja dan sosialisme, membuat mereka menjadi target besar Kerajaan Yugoslavia, yang secara teratur melecehkan para pemain dan penggemar. Sebelum perang, ada liga untuk klub kota: Velež, Zrinjski, SK Vardar dan JSK (Jugoslovenski sportski klub). Velež memenangkan kompetisi dua kali, pada musim 1929 dan 1930. Pada satu titik selama periode ini, 3.500 orang menjadi anggota Velež. Pada tanggal 1 September 1940, Velež memainkan pertandingan persahabatan melawan tim dari Podgorica bernama Crna Gora. Usai pertandingan, para pemain dan yang hadir melancarkan protes terhadap pemerintah Yugoslavia di jalan-jalan Mostar. Polisi menembaki para pengunjuk rasa dan dalam waktu dua hari klub itu dilarang. Selama Perang Dunia II, banyak anggota Vele bergabung dengan Republik Yugoslavia dan 77 pemain tim sepak bola Velež dikatakan telah kehilangan nyawa mereka dalam perang tersebut. 9 pemain dianugerahi Medali Pahlawan Rakyat oleh Negara Sosialis baru, 8 diberikan secara anumerta. Satu-satunya pemain yang masih hidup yang menerima medali adalah mantan kapten Mehmed Trbonja.

Velež di SFR Yugoslavia (1945–1992)

Hari-hari awal di papan atas (1945–1968)

Setelah perang berakhir, pemerintah sosialis baru melarang klub berpartisipasi dalam turnamen sepak bola yang diselenggarakan oleh Negara Independen Kroasia, termasuk Zrinjski. Vardar dan JSK juga dibubarkan, meninggalkan Velež sebagai satu-satunya klub sepak bola yang aktif di Mostar, sebuah kota berpenduduk 48.000 orang pada tahun 1948. Sebelum perang, semua tim di Mostar memainkan logor Sjeverni, dalam hal Teknis milik JSK. Stadion dalam kondisi buruk, tanpa batas antara lapangan dan tribun, dan sebuah surat kabar menyarankan agar permainan di Mostar dilarang. Sebagai tanggapan, dewan kota memutuskan untuk membangun stadion canggih di pinggiran Bijeli Brijeg; dilengkapi dengan tempat latihan, ruang ganti, ruang kerja untuk staf klub. Dari tahun 1947 hingga 1956, pembangunan dilakukan melalui kegiatan buruh muda, dengan beberapa keterlibatan serikat pekerja dan perusahaan independen. Pekerjaan dihentikan pada berbagai interval karena kurangnya mekanisasi, tetapi mulai Juni 1956 sumber daya yang diperlukan untuk penyelesaian diberikan dan pengembangan stadion selesai dengan cepat. Pada tanggal 7 September 1958, Velež memainkan pertandingan pertamanya di stadion Bijeli Brijeg: kemenangan 2-1 atas FK eljezničar.

Pada musim 1952-53 Velež muncul di tim liga mana pun dari turnamen untuk pertama kalinya tetapi terdegradasi. Pencetak gol terbanyak untuk Velež adalah Vladimir Zelenika dengan 9 gol dalam 11 pertandingan dan kapten Haldun Hrvi dengan 7 gol dalam 22 pertandingan. Setelah dua musim di divisi kedua, Velež dipromosikan dan memasuki Divisi Pertama Yugoslavia 1955–56, di mana mereka menempati posisi ketujuh dari 14 tim. Selama seluruh Divisi Pertama Yugoslavia, Velež tidak pernah terdegradasi. Selama hari-hari awal Velež di atas, salah satu pemain yang paling dihormati adalah Muhamed Mujić, [6], yang bermain lebih dari 400 pertandingan dan co-scorer untuk musim 1955-56. Karena itu, ia menjadi pemain Velež pertama yang dipanggil ke tim nasional sepak bola Yugoslavia SFR melawan Hungaria pada tahun 1956. Ia mencetak 17 gol dalam 32 penampilan, bermain di Melbourne untuk Piala Dunia, Olimpiade tahun 1956 dan di Chili untuk Piala Dunia. Piala Dunia 1962 .tapi karirnya dengan tim nasional tiba-tiba berakhir setelah pelanggaran kasar terhadap pemain Soviet Eduard Dubinski, yang secara tidak langsung menyebabkan kematian Dubinski 7 tahun kemudian. Federasi Sepak Bola Yugoslavia mengirim Mujić pulang dan dia tidak pernah memainkan pertandingan internasional lagi.

Pada Piala Yugoslavia 1957–58, Velež menjadi tim Bosnia pertama yang mencapai final, setelah mengalahkan Radnički Beograd, RNK Split dan Hajduk Split di babak sebelumnya. Di depan 30.000 penonton di Stadion JNA, Velež kalah 4–0 setelah penampilan yang lesu, lebih seperti perpisahan Rajko Mitić daripada final piala nasional.

Sulejman Sula Rebac menjadi manajer (1968–1976)

Pada tahun 1968, mantan pemain Sulejman "Sula" Rebac, yang bermain lebih dari 500 pertandingan untuk Velež, menjadi pelatih. Pada titik ini, Velež adalah tim tingkat menengah yang stabil di Divisi Pertama, tetapi di bawah manajemen Rebac Velež mereka akan mengalami peningkatan luar biasa yang akan berujung pada mencapai perempat final Piala UEFA. Musim penuh pertamanya pada tahun 1968–69 berakhir di tempat ke-8, di mana tujuan utamanya adalah agar Rebac berhasil memanfaatkan tim muda Velež, sebuah tradisi yang dijunjung Vele hingga lukisan Perang Bosnia. Pemain pertama yang lulus akademi adalah kiper Enver Marić dan striker Dušan Bajevic. Bersama dengan gelandang Franjo Vladi, mereka akan membentuk trio BMV yang terkenal (dinamai dari pabrikan mobil Jerman), salah satu kemitraan terlama dalam sejarah sepak bola Bosnia. Musim 1969-70 melihat Velež finis ketiga dan Bajevic co-scorer bersama Slobodan Santra dengan masing-masing 20 gol. 1970 juga melihat panggilan tim nasional pertama Bajevi, hasil imbang 1-1 melawan Austria di mana ia mencetak gol pada debutnya. Bajevic melanjutkan untuk membuat 37 penampilan dan mencetak 29 gol, termasuk hat-trick melawan Zaire dalam kekalahan 9–0 di Piala Dunia 1974. Pada 1972–73 Velež finis ke-2 di turnamen, posisi yang baik. memenuhi syarat. untuk Piala UEFA, kompetisi Eropa pertama mereka. Mereka tersingkir di babak pertama oleh Tatran Prešov.

Musim 1973–74 adalah salah satu musim terbaik Velež. Selama turnamen, Velež bersaing ketat dengan Hajduk Split. Setelah ronde 32 dan 33, Hajduk dan Velež mendapatkan skor yang sama; dengan Hajduk memiliki selisih gol yang lebih baik. Pada hari terakhir musim, keduanya memenangkan pertandingan mereka dan Hajduk memenangkan liga dengan selisih gol. [8] Di Eropa pada musim berikutnya, Velež mengalahkan Spartak Moscow di babak pertama dan melawan Rapid Wien di babak kedua. Di babak ketiga, mereka menghadapi Derby County, yang akan memenangkan Liga Premier musim itu. Mereka kalah 3-1 pada leg pertama di Lapangan Baseball. Franjo Vladić mencetak satu-satunya gol Velež hari itu. Leg kedua di Stadion Bijeli Brijeg ditandai dengan kekecewaan yang signifikan. Boro Primorac, keajaiban Rebac lainnya, mencetak gol di menit 14 dengan gol kedua dari Vladimir Pecelj di menit 29. Vladić mencetak gol di menit ke-51 dan Velež memimpin 4-3. Kevin Hector mencetak gol untuk Derby pada menit ke-75 dan hasil imbang akhir 4–4. Pada menit ke-85, Velež mendapatkan penalti yang dicetak Dušan Bajevic. Pertandingan berakhir dengan agregat 5–4 dan Velež melaju ke perempat final. Di sana, mereka menghadapi FC Twente dan kalah agregat 2-1. Setelah Piala UEFA, Rebac mengundurkan diri, sementara tim inti juga pergi. Marić berangkat ke Schalke 04 pada tahun 1976, Bajevi bergabung dengan AEK Athens pada tahun 1977, diikuti oleh Vladi pada tahun 1979.

Membangun kembali dan piala pertama (1976–1992)

Dengan absennya trio yang menjadi sandaran Velež, tim Velež yang lain kini memiliki kesempatan untuk bersinar: Džemal Hadžiabdić, adik laki-laki Mili, Marko olić, Vladimir Pecelj, Jadranko Topić, Blaž Sliškovi tetapi tidak satupun dari mereka. dari postBMV Velež lebih dari Vahid Halilhodžić. Dia telah mencetak 253 gol dalam 376 pertandingan dan membuktikan dirinya sebagai salah satu pemain terbaik Velež. Selama jendela transfer 1976, ia adalah target transfer yang disukai banyak klub penting Yugoslavia termasuk Partizan, Dinamo Zagreb dan Red Star Belgrade karena penampilannya untuk tim nasional, tetapi akhirnya ia tetap di Velež. Langkah itu tidak membuahkan hasil karena Velež finis di urutan ke-11, bermil-mil di belakang klub yang mencoba membeli Halilhodži. Dua musim berikutnya memiliki peningkatan tertentu, masing-masing peringkat 7 dan 5. Pada musim 1979–80, Velež finis di urutan ke-8 dan manajer saat itu Vukašin Višnjevac dipecat dan digantikan oleh Miloš Milutinović, yang dikenal sebagai Plava igra.

Di liga, Velež finis di urutan ke-9, tetapi momen kejayaan mereka yang sebenarnya datang di piala nasional musim itu. Velež mengalahkan Borac Banja Luka di babak pertama 3–2, dan setelah menang untuk Sutjeska Nikši di babak kedua maju ke perempat final, di mana mereka menghadapi FK Bregalnica tip, tim divisi bawah dari Makedonia du Nord, dan mengalahkan mereka 2-0 . Velež mengalahkan Budućnost Podgorica 2-1 di semi-final dan mengamankan tempat mereka di final piala nasional untuk pertama kalinya dalam 23 tahun. Lawan mereka adalah eljezničar Sarajevo, yang finis di urutan ke-14 di musim yang sama. Hasil imbang ini membawa ke final Yugoslavia All-Bosnia Cup yang pertama dan satu-satunya. Halilhodžić telah menandatangani kontrak dengan klub Prancis FC Nantes dan akan meninggalkan Velež setelah final terlepas dari hasilnya, tetapi pertandingan itu dipuji sebagai salah satu jam terbaiknya untuk Velež. Setelah bergabung dengan Nantes, ia telah menjadi salah satu pemain paling ikonik dan legendaris mereka dan akan melatih mereka pada tahun 2018. Di final piala nasional, gol pertama tiba di menit ke-36 setelah penalti diberikan kepada eljezničar. Mehmed Baždarević mencetak gol dan di babak pertama skor masih 1-0 untuk eljezničar. Halilhodžić mencetak dua gol dalam waktu 3 menit dan Velež memimpin. Setelah 62 menit, hukuman lain diberikan kepada eljezničar, yang Baždarević ambil lagi. Dragan Okuka mencetak gol kemenangan dengan sundulan di menit ke-80, dan Velež mengangkat gelar besar pertama mereka.

Setelah menang, mereka lolos ke Piala Winners dan memainkan pertandingan Eropa pertama mereka dalam enam tahun. Mereka juga berpartisipasi dalam Piala Balkan 1980–81, yang mereka menangkan secara agregat 12–7 melawan Trakia Plovdiv, kemudian Botev Plovdiv. Di Liga Champions 1981–82, mereka mengalahkan Jeunesse Esch dengan agregat 7–2 di babak pertama dan menghadapi Lokomotiv Leipzig di babak kedua, yang mereka kalahkan melalui adu penalti. Musim 1981-82 melihat Velež peringkat 7 dan Milutinovi meninggalkan FK Partizan. Tanpa dia, Velež kesulitan dan finis di peringkat 13, bahkan dengan upaya Vladimir Skočajić (14 gol) dan Dušan Bajevic (11 gol). Bajevi akhirnya menjadi manajer pada tahun 1984. Pada musim 1984-85, Vele selesai 11, tetapi musim berikutnya melihat peningkatan yang signifikan, dengan Vele menyelesaikan 3, musim yang baik terbaik mereka sejak 1973-74. Ini dimungkinkan sebagian besar oleh karya generasi emas baru yang mencakup penjaga gawang Vukašin Petranovi, bek Nenad Bijedi dan Vladimir Matijević, gelandang Vladimir Skočaji dan striker Predrag Jurić, Sead Kajtaz dan Semir Tuce.

Velež memiliki trofi bagus lainnya di Piala Yugoslavia 198586, mengalahkan divisi bawah eljezničar Doboj 1-5 untuk pertama kalinya. Belgrade Rad dikalahkan 2-0 tetapi di perempat final mereka menghadapi lawan tangguh Partizan. Velež memastikan kemenangan 5-3 dalam adu penalti yang buruk setelah pertandingan berakhir 1-1 dalam waktu regulasi. Di semifinal, Velež menghadapi tim lain dari Beograd, kali ini OFK Belgrade, yang dikalahkan Velež 3-0 di kandang. Di final, mereka menghadapi Dinamo Zagreb, salah satu dari empat tim besar Yugoslavia yang dipimpin oleh pelatih terkenal Miroslav "Ćiro" Blaževi. Nenad Bijedić kebobolan penalti di menit keenam dengan gol tambahan di menit 51. Marko Mlinarić dari Dinamo segera mencetak gol di menit ke-58, tetapi skor akhirnya diselesaikan setelah Predrag Jurić mencetak gol di menit 87. Performa Velež sangat bagus sehingga tertangkap mata pelatih baru tim nasional Yugoslavia Ivica Osim, yang memimpin eljezničar di final piala nasional 1981. Predrag Jurić ditutup dua kali setelah final dan Semir Tuce bermain 7 kali dan mencetak 2 gol. Mereka dan Meho Kodro, anak muda yang menjanjikan pada tahun 1986, akan menjadi pemain terakhir yang bermain untuk tim nasional Yugoslavia saat bermain untuk Velež.

Velež juga tampil luar biasa di liga musim itu, tetapi gagal di hari terakhir kompetisi. Velež kalah 2-3 di kandang sendiri dari OFK Belgrade dan ada dugaan bahwa Velež bersama 13 tim lainnya hari itu dicurigai melakukan pengaturan skor. Klaim untuk pertandingan melawan Velež adalah bahwa Velež telah mengamankan tempatnya di Piala UEFA musim depan (tetapi bermain di Piala Winners) tetapi OFK membutuhkan kemenangan untuk mempertahankan tempatnya. Mereka mendapat pengurangan 6 poin pada musim berikutnya, tetapi pada akhir musim pengurangan tersebut akan dibalik.

Velež mampu masuk ke Piala Winners lagi dan mengalahkan Vasas SC di babak pertama dengan kemenangan agregat 5-4, tetapi kalah dari Vitosha Sofia (kemudian Levski Sofia) dengan skor yang sama. Di liga, Velež kembali menempati posisi ke-3, tetapi pengadilan mengesampingkan bahwa setiap pertandingan dimainkan pada hari terakhir musim. Setelah biaya dihapus, pengurangan 6 poin Velež akan dibalik dan ditempatkan di urutan 2. Ini akan menjadi yang terakhir kalinya Velež finis ke-2 di papan atas. Mereka mengalahkan FC Sion dari Swiss di babak pertama dengan skor 5–3 di babak pertama Piala UEFA. Lawan mereka berikutnya adalah kekuatan besar Jerman Barat Borussia Dortmund. Reinhard Saftig, pelatih Dortmund saat itu, memutuskan untuk menonton Velež secara langsung sebelum pertandingan. Pertandingan itu menang 5-0 atas Red Star Belgrade, yang masih dianggap sebagai kemenangan yang tak terlupakan oleh banyak penggemar Velež. Velež kalah 2-0 di laga tandang pada leg pertama, tetapi leg kedua akan menjadi salah satu kemenangan Velež yang paling terkenal. Meho Kodro dan Predrag Jurić keduanya mencetak gol, Semir Tuce gagal mengeksekusi penalti, tetapi Frank Mill mencetak gol untuk Dortmund dan mengakhiri peluang Velež melewati 3-2 untuk Dortmund dan 2-1 di final.Pertandingan berlangsung di Stadion Bijeli Brijeg. Selama musim 1988-89, Velež memainkan musim terakhirnya di kompetisi Eropa (yaitu Piala UEFA). Mereka mengalahkan APOEL 6–2 secara agregat di babak pertama dan Belenenses 4–3 melalui adu penalti setelah bermain imbang 0-0 di babak kedua. Di babak 3, mereka bertemu Hearts of Midlothian. Mereka kalah 3-0 di leg pertama tandang dan tidak bisa membalikkan defisit dengan kemenangan 2-1 di kandang, mengakhiri 15 tahun dan 6 musim di Eropa. Di turnamen tersebut, Velež finis di urutan ke-11, tempat terburuk mereka dalam 5 tahun. Piala Yugoslavia 198889 juga merupakan kali terakhir Velež berkompetisi di final piala. Velež hanya mengalahkan lawan berperingkat lebih rendah di babak sebelumnya, termasuk Sileks Kratovo, HNK ibenik, Liria Prizren dan Rudar Ljubija (kemudian Rudar Prijedor). Di final, Velež yang dipecat oleh rival teratas liga FK Partizan 6-1 dengan gol dari Nebojša Vučićevi, Goran Milojevi, Fadil Vokrri, Vladimir Vermezovi dan Zoran Batrović. Satu-satunya gol Velež datang dari Zijad Repak pada menit ke-65.

Pada tahun 1989, tim muda Velež mencapai final Piala Pemuda Yugoslavia untuk keempat kalinya (setelah kalah di final pada tahun 1969, 1977 dan 1987) dan menang 4-1 melawan FK Vardar dengan tim yang terdiri dari Franjo Diidis, Slaven Musa dan Sergei Barbarez. Ini akan menjadi satu-satunya trofi perak yang pernah dimenangkan oleh tim muda Velež.

Velež di Bosnia merdeka (1992–)

Pembangunan kembali dan ketidakstabilan (1992–2006)

Pada tanggal 15 Maret 1992, Velež akan memainkan pertandingan terakhirnya di Stadion Bijeli Brijeg; menang 2-0 atas FK Zemun. Segera setelah pertandingan, pengepungan Mostar dimulai, membuat sepak bola menjadi tugas yang berbahaya dan secara logistik tidak mungkin. Velež hampir meninggalkan Liga Pertama Yugoslavia karena suara Bosnia untuk meninggalkan Yugoslavia dalam referendum kemerdekaan awal bulan ini, dan untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk karena kemerdekaan.Di Bosnia, larangan klub fasis dicabut, yang mengarah ke re- pendirian Zrinjski pada tahun 1992. Setelah perang, sebuah kotamadya baru di Mostar bernama Jugozapad (wilayah barat daya) diberikan kesempatan untuk melobi Bijeli Brijeg untuk Zrinjski, yang akan menimbulkan kontroversi selama beberapa tahun ke depan. Zrinjski telah memposisikan dirinya sebagai klub khusus untuk Kroasia, yang mengakibatkan sejumlah besar pendukung Velež meninggalkan mereka (Velež telah menjadi klub multi-etnis sepanjang sejarah) sejarahnya, termasuk pemain keturunan Bosnia, Serbia dan Kroasia ). Velež tidak memainkan pertandingan lain sampai tahun 1994, ketika mereka ditempatkan di "Grup Zenica" dari Divisi Pertama Bosnia dan Herzegovina 1994–95, kompetisi piala masa perang. Velež kalah dalam pertandingan pertama mereka 3-0 dari Slaven ivinice dan keadaan tidak membaik, mereka kalah di 2 pertandingan berikutnya dan meninggalkan pertandingan dengan NK erzelez sebagai satu-satunya 2 tim yang kalah di seluruh pertandingan.

Untuk musim 1995-96, sepak bola di Bosnia beralih ke sistem liga yang tepat "meskipun memiliki tiga liga kompetitif lintas klan". Semua tim harus bertanding di stadion masing-masing. Setelah pertandingan persahabatan di Sjeverni, logor dan Jablanica Velež memilih Vrapčići, pinggiran kota Mostar. Beberapa musim berikutnya akan sulit karena Velež finis di urutan 14 pada 1995–96 dan 10 pada 1996–97 dan 1997–98. Untuk musim lalu disebutkan, sistem gugur diperkenalkan antara klub Bosnia dan Kroasia, di mana yang terbaik dari setiap liga bersaing untuk menentukan juara sepak bola Bosnia yang sebenarnya. Pada 1998–99, Velež mencapai hasil yang mengejutkan ketika mereka lolos ke babak sistem gugur. Untuk menandai acara tersebut, Velež meminta untuk bermain di Stadion Bijeli Brijeg, tetapi setelah Kantor Perwakilan Tinggi (OHR) menolak banding tersebut, Velež dan tim lain memboikot babak sistem gugur untuk musim itu. Velež kemudian lolos ke musim pertama Liga Premier Bosnia dan Herzegovina, turnamen pasca-perang pertama yang tidak didasarkan pada klan, di mana mereka finis di urutan ke-5 di musim pertama mereka. Musim berikutnya selesai di tempat ke-8, tetapi musim 2002-03 diturunkan ke tempat kedua untuk pertama kalinya sejak 1952.

Di divisi kedua, Velež adalah pesaing kuat untuk promosi, untuk pertama kalinya di musim 2003–04, tetapi gol pada menit akhir untuk Budućnost Banovići memastikan mereka dipromosikan menggantikan Velež. Pada 2004–05 tantangan gelar lain ditempatkan, tetapi kekalahan 2-1 dari Rudar Kakanj memungkinkan Jedinstvo Biha untuk dipromosikan. Pada 2005–06, Velež akhirnya dipromosikan, unggul 14 poin dari posisi kedua Rudar Kakanj.

Comeback, collapse dan comeback baru (2006–sekarang)

Untuk beberapa musim berikutnya, Velež akan menjadi tim papan tengah yang stabil di Liga Premier tanpa trofi utama hingga musim 2011–12, ketika Velež mengalahkan Travnik 3–2 di babak pertama dan menghadapi rival lokal Zrinjski di babak berikutnya. bulat. Pertandingan awalnya berakhir 1-0 untuk Velež ketika Riad Demić mencetak gol pada menit ke-93, yang mengakibatkan invasi lapangan oleh penggemar Zrinjski. Ini berarti bahwa pertandingan berakhir 3-0 untuk kemenangan Velež dan stadion Bijeli Brijeg ditangguhkan selama lima pertandingan. Leg kedua berakhir dengan skor 2-0 untuk Velež dan mereka akan memenangkan tempat di perempat final melawan HNK Branitelj, pemenang keseluruhan 3-1. Akibatnya, Velež mencapai semi-final piala nasional untuk pertama kalinya sejak 1998. Mereka kalah agregat 2-0 dari Široki Brijeg dan penghargaan piala terbaik Velež dalam 15 tahun berakhir. Pada musim 2013–14, Velež finis di peringkat ke-5, terpaut 3 poin dari tim Eropa, tertinggi sejak penyatuan liga-liga Bosnia.

Pada Juni 2015, Velež diakuisisi oleh ketua partai politik Bosnia SDP BiH, Nermin Nikši. [20] Hal-hal dengan cepat berubah menjadi lebih buruk karena klub gagal mengatur pertandingan persahabatan, membayar gaji pemain, berulang kali memecat pelatih dan terlibat dalam perkelahian dengan pemain lawan. Velež menyelesaikan musim 2015–16 di tempat terakhir dengan hanya 9 poin dari 30 pertandingan, yang merupakan salah satu rekor terburuk di liga papan atas mana pun. Dewan direksi Nikši dan dewan darurat berikutnya akhirnya digantikan oleh dewan yang dipimpin oleh emsudin Hasi, direktur perusahaan farmasi lokal Herzegovinalijek. Ini bukan awal yang mudah untuk musim 2016-17. Setelah 8 pertandingan, Velež belum memenangkan pertandingan dan berada di peringkat 15 dari 16 tim. Mantan pelatih Avdo Kalajdži dipecat dan digantikan oleh Ibrahim "Ibro" Rahimi, yang sebelumnya bermain dan melatih Velež. Velež secara ajaib tetap terdegradasi pada hari terakhir musim ini dan FK Goražde terdegradasi di tempat mereka. Between seasons the stadium "Vrapčići" changed their name to "Stadion Rođeni" named after fans of Velež. For the 2017–18 season thanks to new signings such as Elmir Kuduzović, Hamza Mešanović and Minel Doljančić Velež wrapped up a 3rd place spot.

Selama musim 2018–19, Velež menandatangani banyak striker seperti gelandang serang Edo Vehabovi, pemain sayap kanan Obren Cvijanovi dan striker Nusmir Fajić. Dorongan untuk gaya permainan yang lebih menyerang berhasil karena Velež tidak terkalahkan di paruh pertama musim ini (15 pertandingan) dan Fajić sendiri mencetak 18 gol. Keadaan menjadi lebih buruk setelah pertandingan tandang kontroversial melawan Goražde, di mana banyak kesalahan wasit mengakibatkan Gorade mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan dan Velež menjatuhkan rekor tak terkalahkan mereka. Beberapa mantan pemain, termasuk Velibor Pudar, Vahid Halilhodži dan Džemal Hadžiabdić, menyatakan dukungan untuk hasil yang dibatalkan, tetapi FA mengadopsi skor asli dan skor 8,0 untuk wasit (7 (7). atau di bawah berarti ditangguhkan). Velež mengatasi ini dan memenangkan Liga Pertama tempat dengan 7 poin di belakang saingan terdekat Olimpik, yang pada satu titik hanya satu poin di belakang Velež. Velež juga selesai dengan rekor 76 poin dan Nusmir Faji mencetak 28 gol dalam satu musim. Another record broken that season was the final game played between Velež and Igman Konjic, a match that had an attendance of 7,000, one of the highest in the new stadium.

Kembalinya Velež tidak semenarik yang diharapkan karena mereka kehilangan tiga game pertama mereka dari Mladost Doboj Kakanj, Zrinjski dan elik Zenica. Ibro Rahimi mengundurkan diri dan Feda Dudi terpilih sebagai manajer berikutnya. Pertandingan pertamanya menampilkan debut bek tengah Makedonia Kosta Manev, yang dipuji sebagai salah satu pemain terbaik Velež musim itu. Pertandingan pertama Dudi sebagai manajer adalah hasil imbang 0-0 melawan Sloboda Tuzla dan Velež meraih poin pertamanya musim ini. Velež meraih sejumlah kemenangan melawan tim seperti iroki Brijeg, eljezničar, Borac Banja Luka dan Zrinjski dalam pertandingan ulang di akhir musim itu. Musim akhirnya akan dibatalkan setelah 22 dari 33 pertandingan yang dijadwalkan dimainkan karena pandemi COVID19 yang sedang berlangsung di Bosnia dan Herzegovina.

Namun, musim berikutnya nasib Velež berubah setelah kembali ke kompetisi Eropa, finis di urutan ke-3 dalam klasemen dan lolos ke putaran pertama Liga Konferensi Eropa UEFA. Dalam kualifikasi Liga Konferensi, Velež menyingkirkan klub semi-profesional Irlandia Utara Coleraine dan raksasa Yunani AEK Athens, sebelum dikalahkan oleh tim Swedia IF Elfsborg di babak kualifikasi ketiga.

Pemenang Piala Yugoslavia dan Jalan ke Eropa

[sunting | sunting sumber]

FK Velež Mostar adalah satu-satunya tim Bosnia yang tampil di Final Piala Yugoslavia sebanyak 4 kali, dengan 2 kemenangan di antaranya; Piala Yugoslavia pada tahun 1981 dan 1986; dan kehilangan 2.

Pada musim 1974-75, Velež mencapai perempat final Piala UEFA. Di putaran pertama Piala UEFA, Velež menyingkirkan Spartak Moscow, kalah 3-1 dari Rusia dan menang 2-0 Mostar. Velež kemudian menyingkirkan Rapid Vienna, menggambar Vienna 1-1 dan memenangkan Mostar 1-0. Velež melanjutkan untuk mengalahkan Derby County di Inggris, mengalahkan mereka 3-1 di Inggris dan 4-1 di Mostar. Velež akhirnya dikalahkan oleh Twente Belanda di perempat final dengan kemenangan 1-0 di Mostar, tetapi kalah dari Belanda 2-0. Secara keseluruhan, tahun yang sukses untuk Mostar Reds. Twente kemudian mengalahkan raksasa Italia Juventus 3-1, 1-0 untuk mencapai final Piala UEFA dan menghadapi Borussia Mönchengladbach (0-0, 5-1).

Pada musim 1987–88, Velež kembali tampil baik di Piala UEFA. Di babak pertama, Velež mengalahkan FC Sion dari Swiss. Di Mostar, Velež keluar dengan kemenangan mudah 5-0, sementara di leg kedua mereka tertinggal 0-3. Di babak kedua, Vele bermain imbang dengan Borussia Dortmund dari Jerman, di leg pertama Dortmund mengalahkan Velež 2-0, sedangkan di leg kedua kemenangan 2-1 Vele tidak cukup untuk lolos.

Pada musim 1988-89, Velež kembali unggul di Piala UEFA, kali ini gagal lolos ke perempat final. Pertama, Velež menjatuhkan Apoel dari Siprus (1–0, 5–2). Setelah itu, Velež mengalahkan FC Os. Portugal asuhan Belenense dalam adu penalti yang dramatis (5–4). Di babak ketiga, Velež menghadapi Heart of Midlothian dari Edinburgh, Skotlandia, di mana Velež dikalahkan 3-0 di Edinburgh, sementara di Mostar Velež menang 2-1 tanpa cukup lolos.

Peringkat Tim UEFA

[sunting | sunting sumber]

Dari akhir 1970-an hingga Perang Bosnia 1992–95, Velež secara konsisten masuk dalam peringkat tim UEFA. Sementara klub secara teratur membuat daftar 100-200 tim teratas, dalam beberapa kasus UEFA menempatkan Velež di antara 100 teratas. Pada tahun 1989, Velež menduduki peringkat ke-43 dalam daftar peringkat tim UEFA, yang juga merupakan peringkat UEFA tertinggi yang diraih oleh klub sepak bola dari Bosnia dan Herzegovina.

  • Pada tahun 1988, Velež menduduki peringkat ke-88 di Daftar Peringkat Tim UEFA peringkat di atas klub seperti Everton (100), Olympique de Marseille (115), Espanyol (121), Napoli (125), Young Boys (126), Dinamo Zagreb dan Borussia Dortmund (158), Aston Villa (peringkat 200) dan banyak lagi , terdaftar dalam database Peringkat Tim UEFA untuk tahun 1988.
  • Pada tahun 1989, Velež menduduki peringkat ke-43 pada Daftar Peringkat Tim UEFA, mengungguli klub-klub seperti Hamburger SV (No. 45), AC Milan (No. 51), CSKA Sofia (No. 57), Napoli (No. 62), Dinamo Moscow (No. 67), AS Roma (No. 74), Real Sociedad (R. 80). ), AEK Athens (105), FC Nantes (121), Manchester United (126), Tottenham Hotspur (141), Paris SaintGermain (143), Dinamo Zagreb (195) dan banyak lainnya, dikutip dalam Basis Data Peringkat Grup UEFA untuk 1989.
  • Pada tahun 1990, Velež menduduki peringkat ke-51 pada Daftar Peringkat Tim UEFA, peringkat di atas klub seperti VfB Stuttgart (55), Hamburger SV (56), AS Monaco (60), AEK Athens (73), Real Sociedad (79), Levski Sofia (92), Borussia Dortmund (No. 94), Lech Poznan (ke-100), Paris Saint Germain (139), Dinamo Zagreb (192) dan banyak lagi tercantum dalam Basis Data Peringkat Tim UEFA 1990.
  • Pada tahun 1991, Velež menduduki peringkat ke-53 di Daftar Peringkat Tim UEFA, peringkat di atas klub seperti AS Roma (55), AS Monaco (57), Fiorentina (80), Valencia (86), Manchester United (92), Young Boys (103), Dinamo Zagreb (1005), Espanyol (peringkat 111 ), Sevilla (peringkat 147), Sturm Graz (peringkat 206) dan masih banyak lagi yang terdaftar dalam Basis Data Peringkat Tim UEFA 1991.
  • Pada tahun 1992, ketika perang dimulai dan ketika Mostar dibom dan dikepung, Velež bahkan saat itu masih menempati peringkat ke-81 klub di Daftar Peringkat Tim UEFA.Masih mengungguli klub-klub seperti Dinamo Moscow (No. 85), Torino (No. 99), Espanyol (No. 107), Aston Villa (No. 111), Sevilla (No. 147) dan masih banyak lagi, seperti dikutip dalam database Database Peringkat Tim UEFA untuk tahun 1992.

Lawan utama FK Velež adalah HŠK Zrinjski Mostar, tim Mostar lainnya. Pertandingan antara dua tim Mostar dikenal sebagai derby Mostar. Pertandingan pertama antara Velež Mostar dan Zrinjski terjadi pada 1920-an, tetapi ketika Zrinjski dilarang (dari 1945 hingga 1992) karena bermain untuk aliansi fasis selama Perang Dunia II, persaingan itu berhenti. Selama masa kejayaan Velež di Divisi Pertama Yugoslavia, mereka adalah satu-satunya klub besar di Mostar dan didukung oleh semua orang di kota Mostar. Setelah perang, Zrinjski direformasi dan menjadi simbol sisi Mostar (barat) Kroasia dan Velež menjadi simbol sisi Bosnia (timur). Pada 1 Maret 2000, Zrinjski dan Velež memainkan pertandingan persahabatan, yang pertama setelah perombakan Zrinjski. Pertandingan itu dimainkan di Sarajevo dan hasilnya imbang 2-2. Pertandingan resmi pertama turnamen tersebut berlangsung pada 18 Agustus 2000 di Stadion Bijeli Brijeg. Zrinjski menang 2-0.

Persaingan itu bersifat lokal dan etnis. FK Velež dan penggemar mereka, yang dikenal sebagai Tentara Merah, sebagian besar adalah orang Bosnia, sedangkan Zrinjski dan penggemar yang dikenal sebagai Ultra adalah orang Kroasia. Membuat persaingan semakin besar adalah kenyataan bahwa Stadion Zrinjski adalah kandang Velež selama masa kejayaan mereka di Yugoslavia, tetapi karena perang, Velež terpaksa meninggalkan stadion mereka, yang terletak di sebelah barat Mostar, dan untuk membangun stadion baru di sisi lain kota.

Penggemar Velež terkenal karena kesetiaan dan semangat mereka, dan mereka mengikuti klub mereka ke mana pun klub itu bermain. Ada sangat sedikit kelompok yang mendukung Velež. Yang paling terkenal adalah Tentara Merah Mostar dan Mostarski Rodeni.

Lagu resmi FK Velež Mostar adalah Rodeni, Rodeni oleh eljko Samardžić. Teks yang ditulis oleh Milenko Mišo Marić. Musiknya digubah oleh Kemal Monteno. Rekaman demo pertama dibuat setelah final Piala Yugoslavia Marshall Tito 1981 melawan FK eljezničar Sarajevo. Untuk pertama kalinya, lagu resmi klub dimainkan sebelum final Piala Marshall Tito Yugoslavia 1986 melawan GNK Dinamo Zagreb. Itu juga disiarkan langsung di Stadion Bijeli Brijeg oleh eljko Samardži pada tahun 1987 sebelum pertandingan Piala UEFA melawan Borussia Dortmund. Lagu resmi band ultras klub Red Army Mostar adalah Ili grmi il 'se zemlja trese oleh MO Selection Band. Setelah itu, sebuah grup musik bernama Red Army Band merekam tujuh lagu dan dengan cepat mendapatkan popularitas di kalangan penggemar Velež. Artis lain melakukan hal yang sama, jadi hari ini banyak lagu direkam di klub merah Mostar.