Eugenia Charles

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Dame Eugenia Charles
Eugenia Charles.jpg
Perdana Menteri Dominika
Masa jabatan
21 Juli 1980 – 14 Juni 1995
PresidenAurelius Marie
Clarence Seignoret
Crispin Sorhaindo
PendahuluOliver Seraphin
PenggantiEdison James
Informasi pribadi
Lahir(1919-05-15)15 Mei 1919
Pointe Michel, Dominica
Meninggal6 September 2005(2005-09-06) (umur 86)
Fort-de-France, Martinik
Partai politikPartai Kebebasan
Alma materUniversitas Toronto
Sekolah Ekonomi London

Dame Mary Eugenia Charles, DBE (15 Mei 1919 – 6 September 2005) adalah seorang politikus Dominika yang menjadi Perdana Menteri Dominika dari 21 Juli 1980 hingga 14 Juni 1995. Ia adalah pengacara wanita pertama di Dominika, dan perdana menteri wanita pertama. Ia adalah perdana menteri wanita kedua di Karibia setelah Lucina da Costa dari Antilles Belanda. Ia adalah perdana menteri dengan masa jabatan terpanjang di Dominika, dan merupakan Perdana Menteri wanita terlama ketiga di dunia, setelah Indira Gandhi dari India dan Sirimavo Bandaranaike dari Sri Lanka.[1]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Eugenia Charles lahir dari pasangan Josephine (née Delauney) dan John B. Charles.[2] Ia lahir di desa nelayan Pointe Michel di paroki Saint Luke, Dominika. Keluarganya dianggap sebagai bagian dari "kaum borjuis kulit berwarna", keturunan orang kulit berwarna non-budak. Ayahnya adalah seorang tukang batu yang menjadi pemilik tanah yang kaya dan memiliki kepentingan bisnis dalam ekspor-impor.[3]

Ia bersekolah di Catholic Convent School di Dominika, yang saat itu merupakan sekolah menengah khusus perempuan di pulau itu. Setelah itu, Charles menjadi tertarik pada hukum saat bekerja di pengadilan pemerintah kolonial.[3] Ia bekerja selama bertahun-tahun sebagai asisten Alastair Forbes. Charles lalu kuliah di Universitas Toronto di Kanada, kemudian pindah ke Inggris untuk menghadiri Sekolah Ekonomi London. Ia adalah anggota perkumpulan mahasiswi Sigma Gamma Rho. Ia lalu pulang ke Dominika, di mana ia menjadi pengacara wanita pertama di pulau itu. Ia membuka praktik yang mengkhususkan bantuan di bidang hukum properti.[3]

Charles tidak pernah menikah dan tidak punya anak. Pada tahun 1991, ia diangkat menjadi Komandan Dame dari Ordo Kerajaan Inggris.[3]

Karier politik[sunting | sunting sumber]

Charles mulai berkampanye dalam politik selama 1960-an melawan pembatasan kebebasan pers. Ia membantu mendirikan Partai Kebebasan Dominika (DFP), dan menjadi pemimpinnya dari awal 1970-an hingga 1995.[3] Ia terpilih menjadi anggota Majelis Dominika pada tahun 1970 dan menjadi pemimpin oposisi pada tahun 1975.[3] terus menjabat bahkan sampai setelah Dominika memperoleh kemerdekaan penuh dari Inggris memerintah pada tahun 1978.

Charles menjadi Perdana Menteri ketika DFP menyapu hasil pemilu 1980, yang merupakan kemenangan partai pertama dalam pemilu.[4] Ia mengambil alih pemerintahan sementara yang dipimpin Oliver Seraphin, yang baru menjabat dari tahun sebelumnya, ketika protes massa memaksa perdana menteri pertama negara itu, Patrick John, untuk turun dari jabatannya. Ia juga menjabat sebagai Menteri Luar Negeri Dominika dari 1980 hingga 1990,[5] Menteri Keuangan dari 1980 hingga 1995, dan ketua Organisasi Negara-negara Karibia Timur (OECS).[6]

Pada 1981 ia menghadapi dua percobaan kudeta. Pada tahun itu Frederick Newton, komandan Militer Dominika, mengorganisir serangan terhadap markas polisi di Roseau, yang mengakibatkan kematian seorang anggota polisi.[7] Newton dan lima prajurit lainnya dinyatakan bersalah dalam serangan itu dan dijatuhi hukuman mati pada tahun 1983. Hukuman dari lima pengkudeta kemudian diringankan menjadi penjara seumur hidup, tetapi Newton dieksekusi mati pada tahun 1986.[7]

Pada 1981, sekelompok tentara bayaran asal Kanada dan Amerika, yang kebanyakan berafiliasi dengan kelompok supremasi kulit putih Ku Klux Klan merencanakan kudeta untuk mengembalikan mantan Perdana Menteri Patrick John ke tampuk kekuasaan. Upaya tersebut, yang oleh para konspirator diberi nama "Operasi Anjing Merah" digagalkan oleh agen federal Amerika di New Orleans, Louisiana.[8]

Charles menjadi lebih dikenal luas oleh dunia luar karena perannya dalam memimpin invasi Amerika Serikat ke Grenada. Setelah penangkapan dan eksekusi Perdana Menteri Maurice Bishop, Charles, yang saat itu menjabat sebagai ketua Organisasi Negara-negara Karibia Timur, mengajukan permintaan ke Amerika Serikat, Jamaika, dan Barbados untuk intervensi.[3] Ia muncul di televisi bersama presiden AS Ronald Reagan untuk mendukung invasi. Wartawan Bob Woodward melaporkan bahwa AS membayar jutaan dolar AS kepada Pemerintah Dominika, yang beberapa di antaranya dianggap oleh CIA sebagai 'imbalan' atas dukungan Charles untuk intervensi militer AS di Grenada.[9]

Charles dan partainya dianggap konservatif menurut standar Karibia. Namun, pengamat Amerika menganggap banyak kebijakannya sebagai kebijakan sentris atau bahkan kiri; misalnya, dia mendukung beberapa program kesejahteraan sosial. Masalah-masalah lain yang menjadi sorotannya adalah undang-undang antikorupsi dan kebebasan individu. Karena sikapnya yang tidak kenal kompromi terhadap masalah ini dan masalah-masalah lainnya, ia dikenal sebagai "Wanita Besi dari Karibia".[10]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Pada 30 Agustus 2005, Charles dilarikan ke rumah sakit di Fort-de-France, Martinik, untuk operasi penggantian pinggul. Ia meninggal karena emboli paru pada tanggal 6 September di usia 86 tahun.[10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Eugenia Charles". Universitas London. 
  2. ^ The International Who's Who 2004. Psychology Press. 2003. hlm. 302. ISBN 9781857432176. 
  3. ^ a b c d e f g Pattullo, Polly (8 September 2005). "Obituary: Dame Eugenia Charles". The Guardian. Diakses tanggal 23 Juli 2020. 
  4. ^ Goldman, Lawrence (2013). Oxford Dictionary of National Biography 2005–2008 (dalam bahasa Inggris). Pers Universitas Oxford. hlm. 210. ISBN 9780199671540. 
  5. ^ Current Biography Yearbook (dalam bahasa Inggris). H. W. Wilson Co. 1 January 1986. hlm. 89. 
  6. ^ Caricom Biography
  7. ^ a b "Ex-Commander Hanged For Dominica Coup Role". The New York Times. Associated Press. 9 Agustus 1986. Diakses tanggal 23 Juli 2020. 
  8. ^ Crask, Paul (1 Januari 2011). Dominica (dalam bahasa Inggris). Bradt Travel Guides. hlm. 15. ISBN 9781841623566. 
  9. ^ Woodward, Bob, Veil: the Secret Wars of the CIA 1981-1987, New York: Simon and Schuster, 1987, pp. 290, 300.
  10. ^ a b "Eugenia Charles, Pioneering Dominica Leader Known As 'Iron Lady', Succumbs At 86". Jet (dalam bahasa Inggris). Johnson Publishing Company: 17. 10 Oktober 2005. 
Jabatan politik
Didahului oleh:
Oliver Seraphin
Perdana Menteri Dominika
1980–1995
Diteruskan oleh:
Edison James