Eufemia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Euphemia
Permaisuri Kekaisaran Romawi Timur
Nama lengkapEuphemia (lahir Lupicina)
Lahirabad ke-5
Wafat523/524
Tempat wafatKonstantinopel
PemakamanGereja Santa Euphemia
Pasangan dariYustinus I
DinastiDinasti Yustinianus

Euphemia (†520-an), yang nama aslinya adalah Lupicina, merupakan seorang permaisuri Kekaisaran Romawi Timur melalui pernikahannya dengan Yustinus I.

Permaisuri Euphemia berjasa atas kebijakan gerejawi Yustinus dan ia mendirikan Gereja Santa Euphemia, di mana dia dimakamkan setelah kematiannya, mungkin pada tahun 523 atau 524. Yustinus dimakamkan di sisinya pada tahun 527.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Menurut Rahasia Sejarah Procopius, Lupicina adalah seorang budak dan barbar. Dia menegaskan bahwa dia adalah selir pemiliknya.[1] Informasi dari Sejarah Rahasia diterbitkan secara anumerta. Tujuh jilid sejarah yang diterbitkan dalam masa hidupnya adalah antitesis dari karya yang diterbitkan ini, yang paling memuji dinasti baru. Kritik terhadap Procopius (yang sejarah rahasianya mengungkap seorang pria yang benar-benar kecewa dengan para penguasanya) telah mengabaikan karyanya yang diterbitkan secara anumerta sebagai sumber yang sangat bias, menjadi orang yang sangat picik dan pornografi, tetapi tanpa sumber-sumber lain, para kritikus tidak mampu menjelekkan beberapa asersi dalam publikasi. Meskipun motifnya dicurigai dan tidak dapat diverifikasi, sifat mengilhaminya telah menjadikannya sebagai referensi populer.

Pernikahan Euphemia dan Yustinus diperkirakan terjadi pada masa pemerintahan Anastasius I (bertakhta 491-518) ketika Yustinus memiliki karier yang makmur di pasukan Bizantium.

Nama-nama kerajaan baru[sunting | sunting sumber]

Awalnya bernama Istok, orang yang akan menjadi Yustinus I adalah petani Trakia atau Iliria dari wilayah Latinophone Dardania, yang merupakan bagian dari provinsi Ilirikum. Ia dilahirkan di sebuah dusun dekat Bederiana di Naissus (Nish modern, Serbia Selatan). Sebagai seorang remaja, ia melarikan diri dari serangan biadab, berlindung di Konstantinopel, dan bangkit di jajaran tentara Kekaisaran Romawi Timur.

Dalam Justin, the First: An Introduction to the Epoch of Justinian the Great (1950), Alexander Vasiliev berteori bahwa nama asli istrinya mungkin menunjukkan asosiasi linguistik dalam bahasa lain, dengan prostitusi. Vasiliev menghubungkan nama itu dengan kata Latin "Lupae" (dia-serigala).[2] Sementara kata dalam bentuk tunggal Latin "Lupa" secara harfiah dapat berarti serigala betina, itu juga merupakan julukan atau peyoratif merendahkan untuk kelas terendah pelacur Romawi.[3] Kata Latin turunan "Lupanar" adalah nama rumah bordil di Pompeii.[4] Banyak dari penggunaan yang merendahkan ini mungkin memiliki asal-usul dalam komentar-komentar yang mengejek tentang para imam kultus dari agama Etruska that predated the Roman, yang mendahului Romawi, di mana keilahian diwakili sebagai serigala betina (mirip dengan Artemis dalam Mitologi Yunani), yang akan menyiratkan derivasi yang sangat berbeda dan membuat pilihan yang lebih besar dari pilihan Euphemia, maka eufemisme, sebagai nama alternatif untuk permaisuri. Sang serigala, Lupa, yang merawat Romulus dan Remus terkait dengan kultus dewi serigala dan matrilineal, peradaban Etruskan yang mendahului Romawi. Acca Larentia adalah nama lain untuk serigala atau dewa yang diwakili.

Persaingan pahlawan budaya, martir Santa Euphemia, mungkin memiliki asosiasi yang lebih kontemporer dan alasan untuk pemilihan sebagai nama kerajaan untuk permaisuri, terutama mengingat perubahan agama yang terjadi di Konstantinopel pada saat itu dan kepentingan nyata dari permaisuri dalam venerasi santo.

Suksesi Yustinus I[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 518, Yustinus telah naik pangkat ke posisi comes excubitorum ("Komandan Excubitores", pengawal kekaisaran). Pada jam-jam malam 8 Juli 518 - 9 Juli 518, Anastasius meninggal dan silentariinya memanggil Yustinus dan Keler ke ranjang kematiannya. Keler adalah magister officiorum dan komandan resimen istana dari Scholae palatinae. Pada pagi hari acara telah diumumkan melalui Konstantinopel. Para pejabat tinggi, termasuk Ioannis dari Kapadokia, Patriark Konstantinopel yang baru diangkat, dipanggil ke Istana Agung Konstantinopel untuk pemilihan kaisar baru. Sementara itu, orang-orang berkumpul di Hipodrom Konstantinopel dan menunggu proklamasi seorang kaisar baru.[5]

Anastasius meninggal tanpa anak, tetapi memiliki beberapa kerabat yang dikenal. Saudaranya Flavius Paulus telah melayani sebagai konsul Romawi pada tahun 496.[6] Seorang saudara ipar, yang dikenal sebagai Magna, adalah ibu dari Irene dan ibu mertua untuk Olybrius. Olybrius ini adalah putra Yuliana Anikia dan Areovindos.[7] Putri Olybrius dan Irene bernama Proba. Dia menikahi Probus dan menjadi ibunda bagi Yuliana muda. Yuliana muda ini menikahi Anastasius yang lain dan ibunda Areovindos, Placidia, dan Proba muda.[8] Keponakan lain Anastasius adalah Flavius Probus, konsul pada tahun 502.[9] Caesaria, saudara perempuan Anastasius, menikah dengan Secundinus. Mereka adalah orang tua Hypatius dan Pompeius. Anastasius Paulus Probus Moschianus Probus Magnus, Konsul Romawi pada tahun 518 juga merupakan cucu keponakan Anastasius. Putrinya Yuliana kemudian menikah dengan Markellos, saudara Yustinus II. Keluarga besar mungkin telah memasukkan kandidat yang layak untuk takhta.

Meskipun demikian, Yustinus terpilih sebagai kaisar baru oleh dewan. Menurut Ioannes Malalas, praepositus sacri cubiculi, Amantius, dimaksudkan untuk memilih seorang domestikororum, komandan satuan penjaga elit Kekaisaran Romawi, dengan nama Theocritus ke atas takhta.[10] Pemilihannya digambarkan sebagai hasil dari kombinasi memerintah satu-satunya pasukan yang efektif di dalam ibu kota dan membeli dukungan dari pejabat lainnya. Seharusnya Amantius telah memberikan sejumlah besar uang kepada Yustinus untuk membeli dukungannya, namun, Yustinus menggunakan jumlah itu untuk membeli dukungan untuk dirinya sendiri. Baik Amantius dan Theocritus dieksekusi sembilan hari setelah pemilihan. Pada tanggal 1 Agustus 518, Yustinus mengirim surat kepada Paus Hormisdas di mana dia menyatakan bahwa dia adalah peserta yang enggan dalam pemilihannya sendiri.

Sebagai Yustinus I, ia diproklamasikan sebagai kaisar di Hippodrome sesuai dengan tradisi. Lupicina menjadi permaisurinya dengan nama Euphemia. Nama itu mungkin dipilih karena alasan kehormatan. Euphemia yang asli adalah seorang martir Kristen selama Penganiayaan Diokletianus. Dia adalah santa setempat Kalsedon dan Konsili Kalsedon (451) telah terjadi di katedral yang disucikan atas namanya. Sebuah mukjizat yang diduga di makamnya konon telah mengkonfirmasikan keputusan yang diambil.[11] Pemilihan nama ini dicurigai sebagai indikasi awal baik Yustinus dan Lupicina adalah Kristen Kalsedon yang khusyuk. Anastasius telah mendukung Monofisitisme dan suksesi menandai perubahan dalam kebijakan agama.

Ratu Euphemia[sunting | sunting sumber]

Meskipun Procopius menyatakan dalam Sejarah Rahasia bahwa Euphemia tidak mengenal urusan negara dan dengan demikian tidak dapat mengambil bagian dalam pemerintahan,[12] sumber resmi gereja yang berasal dari tahun 540, Chronicle of Edessa, atribut kebijakan gerejawi dari Yustinus untuk Ratu Euphemia.

Procopius juga menyatakan bahwa kedua anggota dari pasangan kekaisaran mencapai takhta pada tahun-tahun akhir kehidupan mereka. Karena tidak memiliki keturunan, pewaris mereka adalah Yustinianus I. Dia adalah keponakan dan putra angkat Yustinus.

Procopius menyiratkan bahwa Euphemia menentang pernikahan keponakannya dengan Theodora karena ia menentang wakil calon keponakannya. Procopius menjelaskan bahwa hanya setelah kematiannya, Yustinianus mampu mengatur pertunangan dan pernikahannya dengan Theodora. Janda Yustinus melanjutkan untuk mengesahkan undang-undang yang memungkinkan pernikahan antar kelas sosial,[13] mungkin demi ahli warisnya. Vasiliev memperkirakan kematian Euphemia terjadi pada 523 atau 524. Pernikahan Yustinianus dan Theodora diperkirakan dilangsungkan pada tahun 525. Dia menjadi penguasa yang setara dengan suaminya dan sangat dikagumi oleh banyak orang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Aelia Ariadne
Permaisuri Bizantium
518–c. 524
Diteruskan oleh:
Theodora