Etaira

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Lukisan Jean-Léon Gérôme Phryne Revealed Before the Areopagus menggambarkan etaira Phryne diadili. Melihat tubuh telanjangnya, menurut legenda, meyakinkan para juri untuk membebaskannya.

Etaira // (jamak Etairai (//), juga Etaera // (jamak Etaerae //), (bahasa Yunani Kuno: ἑταίρα, "pendamping", pl. ἑταῖραιἑταῖραι) merupakan sejenis pelacur di Yunani kuno.

Secara tradisional, sejarawan Yunani kuno telah membedakan antara etairai dan pornai, kelas pelacur lain di Yunani kuno. Berbeda dengan pornai, yang menyediakan seks untuk sejumlah besar pelanggan di rumah bordil atau di jalan, etairai dianggap hanya memiliki beberapa pria sebagai pelanggan pada satu waktu, untuk memiliki hubungan jangka panjang dengan mereka, dan untuk telah memberikan persahabatan dan stimulasi intelektual serta seks.[1] Misalnya, Charles Seltman menulis pada tahun 1953 bahwa "etaira tentu saja berada di kelas yang sangat berbeda, kerap merupakan wanita yang berpendidikan tinggi".[2]

Baru-baru ini, para sejarawan mempertanyakan sejauh mana benar-benar ada perbedaan antara etairai dan pornai. Edisi kedua Oxford Classical Dictionary, misalnya, menyatakan bahwa etaira adalah eufemisme untuk pelacur jenis apa pun.[3] Posisi ini didukung oleh Konstantinos Kapparis, yang menyatakan bahwa pembagian tripartit Apollodorus yang terkenal dari tipe wanita dalam pidato Melawan Neaira ("Kami memiliki pelacur untuk kesenangan, selir untuk perawatan harian tubuh, dan istri untuk melahirkan keturunan yang sah dan memiliki wali yang dapat dipercaya tentang apa yang ada di rumah."[4]) kelas semua pelacur bersama, di bawah istilah etairai.[5][6]

Posisi ketiga, dikemukakan oleh Rebecca Futo Kennedy, menunjukkan bahwa etairai "bukan pelacur atau bahkan pelacur".[7] Sebaliknya, dia berpendapat, etairai adalah "wanita elit[...] yang berpartisipasi dalam budaya simpotik dan mewah",[8] sama seperti etairoi – bentuk kata maskulin – digunakan untuk merujuk pada sekelompok pria elit di simposium.

Bahkan ketika istilah etaira digunakan untuk merujuk pada kelas khusus pelacur, meskipun, para cendekiawan tidak setuju pada apa tepatnya garis demarkasi itu. Kurke menekankan bahwa etairai menyembunyikan fakta bahwa mereka menjual seks melalui bahasa pertukaran hadiah, sementara pornai secara eksplisit mengkomodifikasi seks.[9] Dia menyatakan bahwa baik etairai dan pornai bisa menjadi budak atau gratis, dan mungkin atau mungkin tidak bekerja untuk seorang germo. Kapparis mengatakan bahwa etairai adalah pelacur kelas tinggi, dan mengutip Dover sebagai menunjukkan sifat jangka panjang dari hubungan etairai dengan pria individu.[10] Miner tidak setuju dengan Kurke, menyatakan bahwa etairai selalu bebas, bukan budak.[11]

Lukisan ini, di bagian dalam kylix, menggambarkan seorang etaira bermain kottavos, pertandingan minum yang dimainkan di simposium di mana para peserta menjentikkan ampas anggur mereka ke suatu target.

Seiring dengan layanan seksual, wanita digambarkan sebagai etairai daripada pornai tampaknya sering dididik, dan telah memberikan persahabatan.[12] Menurut Kurke, konsep etairisme adalah produk dari simposium, di mana etairai diizinkan sebagai teman yang tersedia secara seksual dari para penonton laki-laki.[13] Di Deipnosophistai Athenaios, etairai digambarkan sebagai menyediakan “percakapan yang menyanjung dan terampil": sesuatu yang, di tempat lain dalam sastra klasik, dilihat sebagai bagian penting dari peran etaira.[14] Khususnya, "cerdas" dan "halus" (αστείααστεία) dipandang sebagai atribut yang membedakan etairai dari pornai umum.[15] Etairai cenderung dididik secara musik juga.[16]

Etairai gratis bisa menjadi sangat kaya, dan mengendalikan keuangan mereka sendiri. Namun, karier mereka bisa pendek, dan jika mereka tidak mendapatkan cukup uang untuk menopang diri mereka sendiri, mereka mungkin terpaksa harus bekerja di rumah bordil, atau bekerja sebagai mucikari, untuk memastikan penghasilan yang berkelanjutan saat mereka semakin tua.[17]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kurke, Leslie (1997). "Inventing the "Hetaira": Sex, Politics, and Discursive Conflict in Archaic Greece". Classical Antiquity. 16 (1): 107–108. 
  2. ^ Seltman, Charles (1953). Women in Greek Society. London. hlm. 115ff. 
  3. ^ Hammond, N.G.L.; Scullard, H.H., ed. (1970). The Oxford Classical Dictionary (edisi ke-2). Oxford: Oxford University Press. hlm. 512. 
  4. ^ Kapparis, Konstantinos A. (1999). Apollodoros 'Against Neaira' [D.59]. hlm. 161. 
  5. ^ Kapparis, Konstantinos A. (1999). Apollodoros 'Against Neaira' [D.59]. hlm. 5. 
  6. ^ Kapparis, Konstantinos A. (1999). Apollodoros 'Against Neaira' [D.59]. hlm. 422–423. 
  7. ^ Futo Kennedy, Rebecca (2014). Immigrant Women in Athens: Gender, Ethnicity, and Citizenship in the Classical City. New York: Routledge. hlm. 69. ISBN 9781138201033. 
  8. ^ Futo Kennedy, Rebecca (2014). Immigrant Women in Athens: Gender, Ethnicity, and Citizenship in the Classical City. New York: Routledge. hlm. 74. ISBN 9781138201033. 
  9. ^ Kurke, Leslie (1997). "Inventing the "Hetaira": Sex, Politics, and Discursive Conflict in Archaic Greece". Classical Antiquity. 16 (1): 108. 
  10. ^ Kapparis, Konstantinos A. (1999). Apollodoros 'Against Neaira' [D.59]. hlm. 408. 
  11. ^ Miner, Jess (2003). "Courtesan, Concubine, Whore: Apollodorus' Deliberate Use of Terms for Prostitutes". The American Journal of Philology. 124 (1): 23. 
  12. ^ Kapparis, Konstantinos A. (1999). Apollodoros 'Against Neaira' [D.59]. hlm. 6. 
  13. ^ Kurke, Leslie (1997). "Inventing the "Hetaira": Sex, Politics, and Discursive Conflict in Archaic Greece". Classical Antiquity. 16 (1): 115. 
  14. ^ McClure, Laura (2003). "Subversive Laughter: The Sayings of Courtesans in Book 13 of Athenaeus' Deipnosophistae". The American Journal of Philology. 124 (2): 265. 
  15. ^ McClure, Laura (2003). "Subversive Laughter: The Sayings of Courtesans in Book 13 of Athenaeus' Deipnosophistae". The American Journal of Philology. 124 (2): 268. 
  16. ^ Hamel, Debra (2003). Trying Neaira: The True Story of a Courtesan's Scandalous Life in Ancient Greece. New Haven & London: Yale University Press. hlm. 12. 
  17. ^ Kapparis, Konstantinos A. (1999). Apollodoros 'Against Neaira' [D.59]. hlm. 7. 

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]